Apa yang dimaksud dengan sikap?

Sikap adalah tingkah laku atau gerakan-gerakan yang tampak dan ditampilkan dalam interaksinya dengan lingkungan sosial. Interaksi tersebut terdapat proses saling merespon, saling mempengaruhi serta saling menyesuiakan diri dengan lingkungan sosial.

Apa pengertian dari sikap?

Sikap merupaan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek. Sikap secara nyata menunjukkan konotasi adanya kesesuaian reaksi terhadap stimulus tertentu yang dalam kehidupan sehari-hari merupakan reaksi yang bersifat emosional terhadap stimulus sosial.

Sikap merupakan kesediaan untuk bertindak, dan bukan merupakan pelaksanaan motif tertentu. Sikap belum merupakan suatu tindakan atau aktivitas, akan tetapi merupakan predisposisi tindakan suatu perilaku.

Allport (1954) menjelaskan bahwa sikap itu mempunyai 3 komponen pokok yaitu :

  1. Kepercayaan (Keyakinan.), ide dan konsep terhadap suatu objek.
  2. Kehidupan emosional atau evaluasi terhadap suatu objek.
  3. Kecenderungan untuk bertindak

Ketiga komponen ini bersama-sama membentuk sikap yang utuh. Berbagai tingkatan sikap yaitu :

  1. Menerima, diartikan subjek mau dan memperhatikan stimulus yang diberikan objek

  2. Merespon, memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi dari sikap

  3. Menghargai, Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan suatu masalah adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga.

  4. Bertanggung jawab, bertanggun jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko merupakan sikap yang paling tinggi ( Notoatmodjo, 2003)

Ciri-ciri Sikap

Sikap menentukan jenis tabiat tingkah laku dalam hubungannya dengan perangsangan yang relevan, orang-orang atau kejadian-kejadian. Dapatlah dikatakan bahwa sikap itu faktor internal, tetapi tidak semua factor internal adalah sikap.

Adapun ciri-ciri sikap adalah sebagai berikut:

  1. Sikap itu dipelajari
    Sikap merupakan hasil belajar ini perlu dibedakan dengan motif-motif psikologi lainnya yang tidak dipelajari misalnya lapar, haus adalah motif psikologi yang tidak dipelajari sedangkan pilihan ke makanan Eropa adalah sikap. Beberapa sikap dipelajari tidak sengaja atau tanpa kesadaran sebagian individu. Barangkali yang terjadi adalah mempelajari sikap dengan sengaja bila individu mengerti bahwa hal ini akan membawa lebih baik untuk dirinya sendiri, membantu tujuan kelompok, atau memperoleh sesuatu nilai yang sifatnya perseorangan.

  2. Memiliki kestabilan (Stability)
    Sikap bermula dari dipelajari, kemudian menjadi lebih kuat, tetap dan stabil melalui pengalaman

  3. Personal societal significance
    Sikap melibatkan hubungan antara seseorang dan orang lain dan juga antara orang dan barang atau situasi.Jika seseorang merasa bahwa orang lain menyenangkan, terbuka serta hangat maka ini akan sangat berarti bagi dirinya, ia merasa bebas dan favorable.

  4. Berisi cognity dan affecti
    Komponen cognity dari pada sikap adalah berisi informasi yang factual. Misalnya objek itu dirasakan menyenangkan atau tidak menyenangkan

  5. Approach avoidance directionality
    Bila seseorang memiliki sikap yang favorable terhadap sesuatu objek, mereka akan mendekati dan membantunya, sebaliknya bila seseorang memiliki sikap yang anfavorable, mereka akan menghindarinya ( Ahmadi, 1999).

Fungsi Sikap

Fungsi sikap dapat dibedakan menjadi empat golongan yaitu :

  1. Sikap berfungsi sebagai alat untuk menyesuaikan diri.
    Bahwa sikap adalah sesuatu yang bersifat communicable artinya sesuatu yang mudah dipelajari sehingga mudah pula menjadi milik bersama. justru karena itu sesuatu golongan yang mendasarkan atas kepentingan bersama biasanya ditandai oleh adanya sikap anggotanya yang sama terhadap sesuatu objek sehingga dengan demikian sikap bisa menjadi rantai penghubung antara orang dengan kelompoknya atau dengan anggota kelompok yang lain. Oleh karena itu anggota kelompok yang mengambil sikap yang sama terhadap objek tertentu dapat meramalkan tingkah laku anggota-anggota lainnya.

  2. Sikap berfungsi sebagai alat pengatur tingkah laku
    Kita tahu bahwa tingkah laku anak kecil dan binatang pada umumnya merupakan aksi-aksi yang spontan terhadap sekitarnya. Antara perangsangan dan reaksi tidak ada pertimbangan, tetapi pada anak dewasa yang sudah lanjut usia perangsangan itu pada umumnya tidak diberi reaksi secara spontan akan tetapi terdapat adanya proses secara sadar untuk menilai perangsangan-perangsangan itu. Jadi antara perangsangan dan reaksi terdapat suatu yang disisipkan yaitu sesuatu yang berwujud pertimbangan-pertimbangan terhadap perangsangan itu.

  3. Sikap berfungsi sebagai alat pengatur pengalaman- pengalaman
    Dalam hal ini perlu dikemukakan bahwa manusia dalam menerima pengalaman- pengalaman dari luar sikapnya tidak pasif tetapi diterima secara aktif artinya semua pengalaman yang berasal dari dunia luar itu tidak semuanya dilayani oleh manusia, tetapi manusia memilih-milih mana yang perlu dan mana yang tidak perlu dilayani. Jadi semua pengalaman itu diberi nilai lalu dipilih.

  4. Sikap berfungsi sebagai pernyataan kepribadian
    Sikap sering mencerminkan pribadi seseorang. Ini sebabnya karena sikap tidak pernah terpisah dari pribadi yang mendukungnya. Oleh karena itu dengan melihat sikap-sikap pada objek-objek tertentu sedikit banyak orang bisa mengetahui pribadi orang tersebut . Jadi sikap sebagai pernyataan pribadi ( Ahmadi, 1999).

Sikap merupakan konsepsi yang bersifat abstrak tentang pemahaman perilaku manusia. Seseorang akan lebih mudah memahami perilaku orang lain apabila terlebih dahulu mengetahui sikap atau latar belakang terbentuknya sikap pada orang tersebut. Perubahan sikap yang sedang berlangsung merupakan perubahan sistem dari penilaian positif ke negatif atau sebaliknya, merasakan emosi dan sikap setuju atau tidak setuju terhadap objek. Objek sikap itu sendiri terdiri dari pengetahuan, penilaian, perasaan dan perubahan sikap.

Sikap menurut beberapa ahli

Pengertian sikap yang dikemukakan menurut Syamsudin (1997) adalah tingkah laku atau gerakan-gerakan yang tampak dan ditampilkan dalam interaksinya dengan lingkungan sosial. Interaksi tersebut terdapat proses saling merepon, saling mempengaruhi serta saling menyesuiakan diri dengan lingkungan sosial.

Selanjutnya menurut Mar’at (2000) sikap adalah tingkatan afeksi (perasaan), baik yang bersifat positif maupun negatif dalam hubungannya dengan objek psikologi. Dengan demikian perasaan dalam merespon suatu objek dapat positif yaitu perasaan senang, menerima, terbuka dan lain-lain dan dapat negatif yaitu perasaan tidak senang, tidak menerima, tidak terbuka dan lain-lain.

Menurut Newcomb dalam Mar’at (2000) mengemukakan bahwa sikap merupakan suatu kesatuan kognitif, afektif dan konasi yang mempunyai valensi dan akhirnya berintegrasi ke dalam pola yang lebih luas.

image
Gambar Hubungan antara nilai, sikap, motivasi dan dorongan Newcomb dalam Mar’at (2000)

Berdasarkan bagan tersebut dapat disimpulkan bahwa sikap belum merupakan suatu tindakan atau aktivitas tetapi berupa kecenderungan tingkah laku. Hal ini sejalan dengan pendapat Rakhmat (2004) mengemukakan bahwa sikap adalah kecenderungan bertindak, berpersepsi, berfikir dan merasa dalam objek, ide, situasi atau nilai. Sikap bukan prilaku tetapi merupakan kecenderungan untuk berprilaku dengan cara-cara tertentu terhadap objek sikap. Ahmadi (2003) mengemukakan bahwa penggunaan kata sikap harus diikuti dengan kata “terhadap” atau “pada” objek sikap, sehingga apabila ada orang yang berkata “sikap positif” ia harus mempertanyakan sikap terhadap apa atau siapa?

Menurut Sarwono (2009: 201) sikap adalah istilah yang mencerminkan rasa senang, tidak senang, atau perasaan biasa-biasa saja (netral) dari seseorang terhadap sesuatu. Sesuatu itu bisa benda, kejadian, situasi, orang-orang atau kelompok, kalau yang timbul terhadap sesuatu itu adalah perasaan senang, maka disebut sikap positif. Sedangkan perasaan tidak senang disebut sikap negatif. Kalau tidak timbul perasaan apa-apa berarti sikapnya netral. Sikap menurut Djaali (2008: 114) adalah kecenderungan untuk bertindak berkenaan dengan objek tertentu.

Sikap adalah cara menempatkan atau membawa diri, atau cara merasakan, jalan pikiran, dan perilaku. Lebih lanjut konsep tentang sikap atau dalam bahasa Inggris disebut attitude adalah suatu cara bereaksi terhadap suatu perangsang. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Harsono (2000: 141) bahwa sikap merupakan suatu kecenderungan untuk bereaksi dengan cara tertentu terhadap sesuatu perangsang atau situasi yang akan dihadapi.

Menurut Sarnoff dalam Sarwono (2009: 205) mengidentifikasikan sikap sebagai kesediaan untuk bereaksi (disposition to react) secara positif (favorably) yaitu sikap dalam bentuk tindakan baik atau secara negatif (unfavorably) yaitu sikap buruk yang tercermin terhadap objek-objek tertentu.

D.Krech dan R.S Crutchfield dalam Sarwono (2009: 209) berpendapat bahwa sikap sebagai organisasi yang bersifat menetap dari proses motivasional, emosional, perseptual dan kognitif mengenai aspek dunia individu.

La Pierre dalam Azwar (2003: 189) mendefinisikan sikap sebagai suatu pola perilaku, tendensi atau kesiapan antisipatif, predisposisi untuk menyesuaikan diri dalam situasi sosial, atau secara sederhana, sikap adalah respon terhadap stimulasi sosial yang telah terkondisikan.

Sedangkan menurut Soetarno (2004: 148), sikap adalah pandangan atau perasaan yang disertai kecenderungan untuk bertindak terhadap obyek tertentu. Sikap senantiasa diarahkan kepada sesuatu artinya tidak ada sikap tanpa objek. Sikap diarahkan kepada benda-benda, orang, peristiwa, pandangan, lembaga, norma dan lain-lain.

Menurut Notoatmodjo (2005: 96) sikap adalah respon tertutup seseorang terhadap stimulus atau objek tertentu, yang sudah melibatkan faktor pendapat dan emosi yang bersangkutan (senang-tidak senang, baik-tidak baik, dan sebagainya).

Newcomb dalam Notoatmodjo (2005: 97) menyatakan bahwa sikap merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak, dan bukan merupakan pelaksanaan motif tertentu. Fungsi sikap belum merupakan tindakan (reaksi terbuka) atau aktivitas, akan tetapi merupakan predisposisi prilaku (tindakan) atau reaksi terbuka.

Berkowitz menemukan adanya lebih dari tiga puluh definisi sikap. Puluhan definisi ini pada umumnya dapat dimasukkan ke dalam salah-satu diantara tiga kerangka pemikiran utama terkait dengan pengertian sikap.

Kelompok Pertama

Kelompok pemikiran yang pertama diwakili oleh Louis Thurstone, Rensis Likert, dan Charles Osgood. Mereka mendefiniskan sebagai suatu bentuk evaluasi atau reaksi perasaan (Azwar, 2003). Secara lebih spesifik, Thurstone mengemukakan sikap sebagai derajat afek positif atau afek negatif terhadap suatu objek psikologis. Pendapat serupa diungkapkan oleh ahli psikologi lain seperti Berkowitz.

Berkowitz mengatakan bahwa sikap seseorang terhadap suatu objek adalah perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun perasaan tidak mendukung atau tidak memihak (unfavorable) pada objek tersebut.

Ajzen (1991) mengemukakan bahwa Human behavior is guided by three kinds of consideration, “behavioral beliefs,” “normative beliefs,” and “control beliefs.” In their respective aggregates, “behavioral beliefs” produce a favorable or unfavorable “attitude toward the behavior”; “normative beliefs” result in “subjective norm”; and “control beliefs” gives rise to “perceived behavioral control.”

Kelompok Kedua

Kelompok pemikiran kedua diwakili oleh para ahli psikologi sosial dan psikologi kepribadian seperti Chave, Bogardus, LaPiere, Mead, dan Gordon Allport, yang mana konsep mereka mengenai sikap lebih kompleks, tidak hanya sekedar reaksi perasaan semata. Menurut mereka sikap merupakan semacam kesiapan untuk bereaksi terhadap suatu objek dengan cara tertentu.

Pendapat ini juga didukung oleh ahli psikologi lain seperti Gagne, Calhoun, Thomas, Znaniecki,dan Aiken LaPiere mendefinisikan sikap sebagai suatu pola perilaku, tendensi atau kesiapan antisipatif, predisposisi untuk menyesuaikan diri dalam situasi sosial.

Sedangkan Gagne dalam Ramdhani (2009) bahwa sikap merupakan keadaan kesiapan mental dan susunan syaraf, yang mempengaruhi atau yang dinamis terhadap respons individu atas semua obyek atau situasi yang berhubungan.

Menurut Calhoun dalam Ramdhani (2006) sikap adalah sekelompok keyakinan dan perasaan yang melekat tentang objek tertentu dan kecenderungan untuk bertindak terhadap objek tersebut dengan cara tertentu.

Sedangkan Thomas dan Znaniecki dalam Ramdhani (2009) merumuskan sikap sebagai predisposisi untuk melakukan atau tidak melakukan suatu perilaku tertentu. Istilah kecenderungan (predisposition), terkandung pengertian arah tindakan yang akan dilakukan seseorang berkenaan dengan suatu objek (Djaali, 2008).

Arah tersebut dapat bersifat mendekati atau menjauhi suatu objek (orang, benda, ide, lingkungan, dan lain-lain), dilandasi oleh perasaan penilaian individu yang bersangkutan terhadap objek-objek tersebut. Misalnya, ia menyukai atau tidak menyukainya, menyenangi atau tidak menyenanginya, menyetujui atau tidak menyetujuinya.

Aiken mendefinisikan sikap sebagai predisposisi atau kecenderungan yang dipelajari dari seorang individu untuk merespons secara positif atau negatif dengan intensitas yang moderat dan atau memadai terhadap objek, situasi, konsep, atau orang lain.

Kelompok Ketiga

Kelompok pemikiran ketiga adalah kelompok yang berorientasi pada skema triadik (triadic scheme). Menurut kerangka pemikiran ini, sikap merupakan konstelasi komponen-komponen kognitif, afektif, dan konatif yang saling berinteraksi satu sama lain dalam memahami, merasakan dan berperilaku terhadap suatu objek.

Berdasarkan pendapat Eagly & Chaiken, mengemukakan bahwa sikap dapat diposisikan sebagai hasil evaluasi terhadap objek sikap, yang diekspresikan ke dalam proses-proses kognitif, afektif, dan perilaku.

Katz dan Stolen mendefiniskan sikap sebagai suatu kesimpulan dari berbagai pengamatan terhadap objek yang diekspresikan dalam bentuk respons kognitif, afektif, dan perilaku individu. Sikap terhadap objek, gagasan atau orang tertentu merupakan orientasi yang bersifat menetap dengan komponen-komponen kognitif, afektif, dan perilaku.

  • Komponen kognitif terdiri dari seluruh kognisi yang dimiliki seseorang mengenai objek sikap tertentu fakta, pengetahuan dan keyakinan tentang objek.
  • Komponen afektif terdiri dari seluruh perasaan atau emosi seseorang terhadap objek, terutama penilaian.
  • Komponen perilaku terdiri dari kesiapan seseorang untuk bereaksi atau kecenderungan untuk bertindak terhadap objek.

Berdasarkan pengertian sikap yang dijelaskan di atas, dapat dipahami bahwa:

  1. Sikap ditumbuhkan dan dipelajari sepanjang perkembangan orang yang bersangkutan dalam keterkaitannya dengan objek tertentu

  2. Sikap merupakan hasil belajar manusia sehingga sikap dapat tumbuh dan dikembangkan melalui proses belajar

  3. Sikap selalu berhubungan dengan objek, sehingga tidak berdiri sendiri

  4. Sikap dapat berhubungan dengan satu ob jek, tetapi dapat pula berhubungan dengan sederet objek sejenis.

  5. Sikap memiliki hubungan dengan aspek motivasi dan perasaan atau emosi. Salah-satu aspek yang sangat penting guna memahami sikap dan perilaku manusia adalah masalah pengungkapan (assement) atau pengukuran (measurement) sikap. Salah-satu definisi sikap merupakan responss evaluatif yang dapat berbentuk positif maupun negatif.

Pada buku yang berjudul Principles of educational and Psychological Measurementand Evaluation, Sax (2000) menunjukkan beberapa karakteristik (dimensi) sikap yaitu: arah, intensitas, keluasan, konsistensi dan spontanitasnya (characteristics of behaviour are aim, intensity, vastness, consistency, spontanity). Penjelasannya sebagai berikut:

  1. Sikap mempunyai arah, artinya sikap terpilah pada dua arah kesetujuan yaitu apakah setuju atau tidak setuju, apakah mendukung atau tidak mendukung, apakah memihak atau tidak memihak terhadap sesuatu seseorang sebagai objek,

  2. Sikap memiliki intensitas, artinya kedalaman atau kekuatan sikap terhadap sesuatu belum tentu sama walaupun arahnya mungkin tidak berbeda,

  3. Sikap mempunyai keluasaan, maksudnya kesetujuan atu ketidaksetujuan terhadap suatu obyek sikap dapat mengenai hanya yang sedikit dan sangat spesifik akan tetapi dapat mencakup banyak sekali aspek yang ada dalam obyek sikap,

  4. Sikap juga memiliki konsistensi, maksudnya kesesuaian antara pernyataan sikap yang dikemukakan dengan responssnya terhadap objek sikap tersebut,

  5. Sikap yang memiliki spontanitas, artinya menyangkut sejauhmana kesiapan individu untuk menyatakan sikapnya secara spontan.

Sikap


Sikap merupakan suatu kecenderungan untuk bertindak dan bereaksi terhadap obyek tertentu baik secara positif maupun negatif. Sikap dapat mendukung perilaku tetapi juga dapat bertolak belakang dengan perilaku seseorang. Thomas & Znaniecki (1920) dalam A. Wawan (2010) menegaskan bahwa sikap adalah predisposisi untuk melakukan atau tidak melakukan suatu perilaku tertentu, sehingga sikap bukan hanya kondisi internal psikologis yang murni dari individu (purely psychic inner state), tetapi sikap lebih merupakan proses kesadaran yang sifatnya individual. Artinya proses ini terjadi secara subjektif dan unik pada diri setiap individu. Keunikan ini dapat terjadi oleh adanya perbedaan individual yang berasal dari nilai-nilai dan norma yang ingin dipertahankan dan dikelola oleh individu.

Komponen sikap


Baron dan Byrne juga Myers dan Gerungan menyatakan bahwa ada tiga komponen yang membentuk sikap yaitu :

  1. Komponen kognitif (komponen perseptual)
    Komponen yang berkaitan dengan pengetahuan, pandangan, keyakinan yaitu hal-hal yang berhubungan dengan bagaimana orang mempersepsikan terhadap sikap.

  2. Komponen afektif (komponen emosional)
    Komponen yang berhubungan dengan rasa senang atau tidak senang terhadap objek sikap. Rasa senang merupakan hal yang positif, sedangkan rasa tidak senang merupakan hal yang negatif. Komponen ini menunjukkan arah sikap, yaitu positif dan negatif.

  3. Komponen konatif (komponen perilaku, atau action component)
    Komponen yang berhubungan dengan kecenderungan bertindak terhadap objek sikap. Komponen ini menunjukkan intensitas sikap, yaitu menunjukkan besar kecilnya kecenderungan bertindak atau berperilaku seseorang terhadap objek sikap.

Faktor-faktor yang memperngaruhi sikap


Berikut in faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pembentukan sikap seseorang :

  1. Pengalaman pribadi
    Sikap akan lebih mudah terbentuk apabila pengalaman pribadi tersebut terjadi dalam situasi yang melibatkan faktor emosional.

  2. Pengaruh orang lain yang dianggap penting.
    Pada umumnya, individu cenderung untuk memiliki sikap yang konformis atau searah dengan sikap orang yang dianggap penting. Kecenderungan ini antara lain dimotivasi oleh keinginan untuk berafiliasi dan keinginan untuk menghindari konflik dengan orang yang dianggap penting tersebut.

  3. Pengaruh kebudayaan.
    Tanpa disadari kebudayaan telah menanamkan garis pengarah sikap kita terhadap berbagai masalah. Kebudayaan telah mewarnai sikap anggota masyarakatnya, karena kebudayaanlah
    yang memberi corak pengalaman individu-individu masyarakat asuhannya.

  4. Media massa.
    Dalam pemberitaan surat kabar maupun radio atau media komunikasi lainnya, berita yang seharusnya faktual disampaikan secara obyektif cenderung dipengaruhi oleh sikap penulisnya, akibatnya berpengaruh terhadap sikap konsumennya.

  5. Lembaga pendidikan dan lembaga agama.
    Konsep moral dan ajaran dari lembaga pendidikan dan lembaga agama sangat menentukan sistem kepercayaan, tidaklah mengherankan jika pada gilirannya konsep tersebut mempengaruhi sikap.

  6. Faktor emosional.
    Kadang kala, suatu bentuk sikap merupakan pernyataan yang
    didasari emosi yang berfungsi sebagai semacam penyaluran frustasi atau pengalihan bentuk mekanisme pertahanan ego.

Menurut seorang tokoh Rensis Likert (1932) dan Charles Osgood mengatakan Sikap merupakan suatu bentuk reaksi atau evaluasi perasaan, sikap seorang pada objek ialah memihak atau mendukung (Favorable) atau perasaan tidak memihak, mendukung (unfavorable) pada suatu objek tersebut (Azwar, 2016).

Sikap adalah respon atau reaksi yang tertutup dalam seseorang pada suatu stimulus atau objek, setelah seorang mengetahui objek selanjutnya akan menilai dan bersikap (Notoatmodjo, 2010). Sikap ialah pandangan-pandangan atau perasaan disertai kecenderungan untuk bertindak sesuai sikap objek tadi (Wawan, A & M, 2010).

Fungsi sikap

Fungsi sikap memiliki lima fungsi diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Fungsi instrumental

Fungsi sikap ini adalah berkaitan dengan alasan manfaat atau praktis yang mengambarkan keadaan keinginan sebagaimana kita memahami tujuan, dan diperlukannya sasaran yang disebut sikap.

  1. Fungsi pertahanan ego

Sikap individu dalam melindungi diri dari kecemasan serta ancaman harga dirinya (Sunaryo, 2013).

  1. Fungsi ekspresi nilai

Sikap ini yaitu mengekpresikan nilai dalam diri individu, nilai yang terdapat pada diri individu dapat dilihat dari sikap yang diambil bersangkutan dengan nilai tertentu (Sunaryo, 2013).

  1. Fungsi pengetahuan

Individu terdorong untuk mengerti dengan pengalaman dalam memperoleh pengetahuan. Berarti ini adalah seorang yang memiliki sikap terhadap suatu objek menujukkan tentang pengetahuan orang dengan objek sikap yang bersangkutan (Wawan, A & M, 2010)

  1. Fungsi penyesuaian sosial

Sikap individu ini membantu merasa menjadi bagian dari masyarakat, sikap yang diambil pada individu akan sesuai dengan lingkungannya (Sunaryo, 2013).

Tingkatan sikap

Menurut Notoatmodjo, (2010) sikap terdiri dari empat tingkatan yaitu :

  1. Menerima (Receiving). Menerima adalah bahwa orang mau memperhatikan pada objek yang telah diterima oleh stimulus.

  2. Merespon (Responding). Merespon adalah sikap memberikan jawaban pada saat ditanya dan menyelesaikan tugas yang telah diberikan karena suatu usaha dalam mengerjakan tugas dan menjawab pertanyaan.

  3. Menghargai (valuing). Menghargai merupakan mengajak orang untuk mengerjakan, mendiskusikan dengan orang lain dalam masalah.

  4. Bertanggung jawab (responsible). Bertanggung jawab ialah segala sesuatu yang telah di kerjakan kemudian bertanggung jawab dengan apa yang telah dipilih dengan segala resiko ialah mempunyai sikap yang paling tinggi.

Sifat sikap

Menurut Wawan, (2010) sifat sikap terdapat 2 yaitu sebagai berikut :

  1. Sikap positif

Sikap positif ialah tindakan menyenangi, mendekati dan mengharapkan objek tertentu.

  1. Sikap negatif

Sikap negatif ialah kecenderungan untuk menghindari, membenci, menjauhi dan tidak memnyukai objek tertentu.

Faktor yang mempengaruhi Sikap

Menurut Walgito, 2001 dalam Sunaryo, (2013) terdapat empat faktor penentu sikap adalah sebagai berikut :

  1. Faktor fisiologis

Faktor fisiologis ialah kesehatan dan umur yang menentukan sikap pada individu. Seperti contoh misalnya pada orang muda bersikap kurang perhitungan mengunakan akal, sedangkan pada orang tua bersikap dengan penuh kehati-hatian.

  1. Faktor pengalaman

Faktor pengalaman ialah pengalaman yang langsung dengan objek sikap. Pengalaman yang dialami oleh individu dengan objek, sikap bisa berpengaruh dengan sikap individu dalam menghadapi objek.

  1. Faktor kerangka acuan

Faktor kerangka acuan ialah Kerangka acuan yang tidak sesuai, bisa menimbulkan sikap negatif kepada objek sikap tersebut.

  1. Faktor komunikasi sosial

Individu yang menerima informasi bisa menyebabkan perubahan sikap pada diri individu tersebut (Sunaryo, 2013).

Cara pengukuran sikap

Menurut Sunaryo, (2013) Pengukuran sikap dapat dibedakan menjadi dua yaitu secara langsung dan tidak langsung. Pengukuran sikap dengan cara langsung yaitu subjek langsung dimintai pendapat bagaimana sikapnya dengan suatu masalah hal yang dihadapinya. Jenis pengukuran sikap secara langsung ialah secara langsung dan berstruktur.

  1. Langsung berstruktur

Cara ini dilakukan dengan mengukur sikap melalui pertanyaan yang sudah disusun dalam suatu instrument yang telah ditentukan dan diberikan kepada subjek yang diteliti. Pengukuran sikap dapat dilakukan dengan menggunakan skala Likert, skala Bogardus dan Thurston.

  1. Langsung tidak berstruktur

Cara ini pengukuran sikap yang sederhana, tidak memerlukan persiapan yang cukup mendalam. Contohnya mengukur sikap dengan cara wawancara free (Bebas) atau pengamatan langsung (Survey).

Sedangkan pengukuran sikap secara tidak langsung ialah pengukuran sikap dengan mengunakan tes. Pengukuran sikap secara tidak langsung menggunakan skala semantik-diferensial yaitu mengunakan skala berjenjang dalam membahas arti kata yang berstandar (Sunaryo, 2013).