© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa yang dimaksud dengan palatum?

Palatum

Palatum adalah langit-langit mulut

Palatum adalah atap rongga mulut, secara anatomi palatum terbagi menjadi palatum durum dan palatum mole. Dua pertiga anteriornya adalah palatum durum, yang tersusun atas processus palatinus os maxillae dan pars horizontalis ossi palatini dan sepertiga posterior palatum adalah palatum mole merupakan suatu jaringan fibromuskuler, dibentuk oleh beberapa otot yang melekat pada bagian posterior palatum durum.

Terdapat bangunan penting pada proses pembentukan palatum antara lain: Tulang maksilaris yang menutupi bagian atas dari palatum, rongga palatal yang terbentuk saat perkembangan tulang maksila pada embriologi dan proses pembentukan tulang frontonasal. Proses pembentukan tulang frontonasal sesuai dengan perkembangan premaksila sementara rongga palatum berasal dari sisa pembentukan tulang palatum. Rongga palatum tumbuh ke arah medial sedangkan bagian lateralnya terhambat oleh pembentukan lidah. Awalnya palatum berkembang ke arah vertikal kemudian ke bawah menuju dasar mulut. Pada saat memasuki minggu ke 7 intrauterin terjadi transformasi rongga palatum. Mereka merubah yang awalnya vertikal menjadi posisi horizontal. Namun peritiwa tersebut dapat berjalan tidak normal apabila terjadi suatu malformasi.

Beberapa ahli menyebutkan penyebab terjadinya malformasi antara lain disebabkan oleh perubahan konsistensi biokimia dan fisik dari jaringan ikat rongga palatum, perubahan vaskularisasi dan aliran darah yang menuju rongga palatum, adanya faktor intrinsik rongga palatum dan kecepatan aktivitas mitosis.

Penyatuan rongga palatum di kanan dan kiri terjadi pada minggu ke 8,5 kehidupan intrauterin. Awalnya kedua rongga palatum dilapisi oleh lapisan epitel, karena mereka bergabung maka terjadilah degenerasi epitel dan terbentuk jaringan penghubung antara rongga palatum dan terjadi hubungan antara rongga-rongga palatum tersebut.

Seluruh bagian palatum tidak melakukan perubahan dalam waktu yang sama. Perubahan pertama terjadi pada area medial palatum sekunder posterior sampai ke premaksila. Dari sini perubahan melanjut ke anterior dan posterior palatum. Pada daerah tepi terjadi perubahan antara bagian bawah septum nasal dan membagi menjadi 2 bagian yaitu nasofaring dan orofaring.

Ossifikasi palatum terjadi pada minggu ke 8 kehidupan intrauterin dengan tipe intramembranous, ossifikasi palatum sebagian besar berasal dari pembentukan tulang maksilla namun baggian posterior palatum tidak terbentuk ossifikasi dan menjadi palatum mole, sutura palatum pada bagian medial terbentuk 12-14 tahun.

Palatum Durum


Palatum durum disebut juga palatum keras bagian rongga mulut yang berada di sebelah tulang maksilaris. Bagian dari orofaring palatum ini dapat bergerak dan terdiri dari jaringan fibrosa dan selaput lendir. Palatum memisahkan rongga mulut dengan rongga hidung dan sinus maksilaris. Mukosa palatum merupakan keratinisasi epitel skuamos pseudostratified. Namun demikian, submukosa memiliki banyak sekali kelenjar saliva minor, terutama pada palatum durum.


Gambar Anatomi Palatum

Palatum Mole


Secara anatomi, palatum mole adalah bagian dari orofaring yang mengandung mukosa pada kedua permukaanya. Intervensi antara kedua permukaan mukosa adalah jaringan penghubung, serat otot, aponeurosis, banyak pembuluh darah, limfatik, dan kelenjar saliva minor. Secara fungsional, palatum mole berperan untuk memisahkan orofaring dari nasofaring selama menelan dan berbicara.

Palatum mole mendekat ke dinding posterior faringeal selama menelan untuk mencegah regurgitasi nasopharyngeal dan mendekat selama berbicara untuk mencegah udara keluar dari hidung.

Otot-Otot Palatum


Sesuai dengan anatominya palatum digerakkan oleh enam otot yang melekat pada palatum durum yaitu otot levator veli palatina, otot konstriktor faringeal superior, otot uvula, otot palatofaringeal, otot palatoglosus dan otot tensor veli palatini. Ketiga otot yang mempunyai konstribusi terbesar terhadap fungsi velofaringeal adalah otot uvula, otot levator veli palatini, dan otot konstriktor faringeal superior.

  • Otot uvula berperan dalam mengangkat bagian terbesar velum selama konstraksi.

  • Otot levator veli palatine mendorong velum kearah superior dan posterior untuk melekatkan velum kedinding faring posterior. Pergerakan dinding faring ke medial, dilakukan oleh otot konstriktor faringeal superior yang membentuk velum kearah dinding posterior faring untuk membentuk sfingter yang kuat.

  • Otot palatofaring berfungsi menggerakkan palatum kearah bawah dan kearah medial. Otot palatoglossus terutama sebagai depressor palatum, yang berperan dalam pembentukan aliran udara yang terkontrol melalui rongga hidung.

  • Otot tensor veli palatina, otot ini tidak berperan dalam pergerakan palatum. Fungsi utama otot ini menyerupai fungsi otot tensor timpani yaitu menjamin ventilasi dan drainase dari tuba auditiva.

Tulang Palatina


Setiap tulang palatina terdiri dari dua lempeng yaitu lempeng horizontal dan vertikal. Lempeng horizontal tulang palatina merupakan bagian posterior palatum durum. Lempeng vertikal tulang palatina merupakan sebagian dinding lateral rongga nasal dan setiap lempeng orofaring.

Tulang palatina berfungsi sebagai penghubung antara rahang atas dan tulang sphenoid antara satu dengan yang lainnya saling berartikulasi. Dua lempeng horizontal membentuk artikulasi satu sama lain pada bagian posterior sutura median.

Foramina Palatina


Terdapat dua foramina penting dalam tulang palatina, foramen palatina mayor dan foramen palatina minor, saraf dan pembuluh darah melalui saluran ini. foramen palatina mayor terletak di posterolateral dari masing-masing tulang palatina biasanya di puncak Molar ketiga rahang atas.

  • Foramen palatina mayor merupakan saluran utama saraf dan pembuluh darah dan merupakan tempat untuk melakukan blok anestesi lokal.

  • Foramen palatina minor tempat nervus dan pembuluh darah yang menuju palatum lunak dan tonsil.

Kedua foramen membuka kanalis pterigopalatina yang merupakan tempat saraf palatina turun dan pembuluh darah dari fossa pterigopalatina untuk menvaskularisasikan palatum.

Vaskularisasi dan inervasi palatum


Vaskularisasi palatum durum oleh arteri palatina mayor, arteri sfenopalatina, dan arteri palatina minor. Suplai darah utama berasal dari arteri palatina mayor yang masuk ke foramen palatina, merupakan cabang arteri palatina dessenden. Sedangkan arteri palatina minor dan otot palatina minor bersama dengan nervus trigeminus cabang maksila membentuk pleksus yang menginervasi otot-otot palatum melalui foramen palatina mayor yang nantinya akan beranastomosis dengan arteri palatina mayor.

Sedangkan inervasinya berasal dari nervus palatina mayor dan nervus palatina minor, nervus palatina mayor merupakan cabang saraf utama, yang berasal dari ganglion pterygopalatina, nervus palatina mayor utama masuk ke dalam foramen palatina mayor dan terbagi menjadi cabang yang lebih kecil, yang mensyarafi palatum durum. Pada bagian anterior nervus palatina mayor berhubungan dengan saraf nasopalatina, fungsi utama nervus palatina mayor adalah persyarafan pada palatum durum dan ginggiva rahang atas, nervus palatina minor mensyarafi bagian palatum mole.

Ruge Palatal


Ruge palatal adalah tonjolan di bagian anterior mukosa palatum, bagian lateral dari rafe median palatum dan dorsal dari papila incisivus yang mempunyai nama lain yaitu plika palatina tranversus. Pustaka lain menyebutkan ruge palatal merupakan suatu garis dari membran mukosa yang irregular dan asimetris meluas ke lateral dari papilla incisivus dan bagian anterior dari median rafe palatal. Selain itu dengan adanya reseptor gustatori dan taktil pada ruge palatal maka berkontribusi dalam persepsi rasa, persepsi posisi lidah, dan tekstur dari makanan.

Secara embriologi ruge palatal terbentuk secara sempurna pada bulan ke 3 perkembangan intrauterin berasal dari jaringan ikat yang menutupi proses pembentukan palatina pada tulang maksila. Pertumbuhan dan perkembangannya dikontrol oleh interaksi timbal balik epitel-mesenkimal, dimana molekul matriks ekstraseluler dibentuk selama pengembangannya.

Pada masa embrionik manusia, ruge palatal dapat dilihat dengan sangat jelas karena memenuhi sebagian besar panjang lapisan palatum saat elevasi. Saat perkembangan embrionik di tahap 550mm terdapat 5-7 tonjolan yang cenderung simetris dengan bagian anterior menuju ke arah rafe mediana sedangkan bagian lainnya ke arah lateral. Menjelang akhir kehidupan intrauterin, pola dari ruge menjadi lebih ireguler, bagian posterior menghilang dan bagian anterior menjadi jelas dan padat.

Ruge Palatal
Gambar Ruge Palatal

Klasifikasi Ruge Palatal


Klasifikasi penilaian ruge palatal semakin berkembang mulai dari klasifikasi sederhana hingga kompleks. Salah satu contoh klasifikasi sederhana adalah klasifikasi Carrea yang hanya membagi ruge palatal berdasarkan arah ruge palatal. Terdapat 4 tipe pada klasifikasi Carrea yaitu :

  • Tipe 1 : ruge dengan arah postero anterior,
  • Tipe 2: ruge dengan arah perpendikuler ke rafe mediana,
  • Tipe 3: ruge dengan arah antero posterior
  • Tipe 4 : ruge dengan berbagai arah.

Sedangkan klasifikasi kompleks contohnya klasifikasi sistem Cormoy. Pada sistem tersebut ruge palatal diklasifikasikan berdasarkan ukurannya yaitu :

  • Ruge utama (principal ruge) yang mempunyai ukuran lebih dari 5 mm,
  • Ruge tambahan (accessory ruge) yang mempunyai ukuran 3 sampai 4 mm
  • Ruge fragmentasi (fragmental ruge) yang memiliki ukuran lebih dari 3 mm.

Setelah diklasifikasikan menurut ukurannya langkah selanjutnya ruge dinilai berdasarkan bentuknya, asal (ekstremitas medial) dan arah tiap ruge. Ramifikasi, ruge yang berasal dari asal yang sama, interrupted rugae dan papila insisif penting untuk dilaporkan. Kedua tipe klasifikasi ini tidak memungkinkan penggunaan suatu formula (rugogram) sehingga pemrosesan data menjadi rumit.

Ukuran panjang ruge palatal diukur dengan menggunakan penggaris kaliper atau jangka sorong yang mempunyai akurasi 0,05mm sesuai dengan metode Thomas dan Kotze, setelah mengukur semua panjang ruge terdapat 3 klasifikasi ruge:

  1. Ruge primer: (dibagi menjadi dua bentuk yaitu ruge A: panjang 5-10 mm dan ruga B:10 mm atau lebih)

  2. Ruge sekunder: 3-5 mm

  3. Ruge fragmentasi : < 3 mm

Sedangkan studi longitudinal bertujuan untuk mengukur panjang ruge berdasarkan umur maka semua ruge yang kurang dari 1 mm termasuk dalam ruge fermentasi.

Menurut bentuknya ruge diklasifikasikan menjadi 4 tipe utama : melengkung, begelombang, lurus dan sirkular.

  • Tipe lurus adalah tipe menetap yang tidak mengalami perubahan hingga terminasi.

  • Tipe melengkung adalah ruge berbentuk cekung seperti bulan sabit. Pada saat terminasi apabila ditemukan lengkungan pada ruge maka diklasifikasikan sebagai tipe melengkung.

  • Tipe bergelombang adalah ruge yang mempunyai bentuk dasar seperti gelombang air, jika pada saat terminasi ruge melengkung terjadi lekukan akan diklasifikasikan menjadi ruge bergelombang.

  • Tipe sirkuler ruge harus menunjukan formasi cincin. Unifikasi dibagi menjadi konvergen dimana dua ruge berasal dari tepi bagian dan menyatu saat menuju bagian tengah, dan divergen dimana ruge berasal dari pusat dan menyebar saat menjauh dari pusat.

Klasifikasi Perbedaan Bentuk Ruge Palatal
Gambar Klasifikasi Perbedaan Bentuk Ruge Palatal.

Ruge palatal juga dapat digunakan untuk menentukan jenis kelamin, namun masih terdapat kontroversi pada sejumlah penelitian. Penelitian oleh Fahmi dan kawan-kawan, pada 120 populasi Arab Saudi yang dibagi menjadi 60 pria dan 60 wanita menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan signifikan pada jumlah dan panjang ruge antara pria dan wanita. Namun pada penelitian tersebut diungkapkan bahwa terdapat perbedaan bentuk ruge palatal dimana wanita memiliki ruge tipe konvergen yang lebih banyak dibanding pria, sedangkan pria memiliki ruge tipe sirkular yang lebih banyak daripada wanita.

Penelitian pada populasi di India oleh Nayak et al tidak didapatkan adanya perbedaan yang signifikan pada bentuk ruge palatal antara pria dan wanita. Namun terjadi perbedaan yang signifikan antara ras satu dengan yang lainnya. Maka disimpulkan perbedaan ras juga ikut mempengaruhi pola ruge palatal.

Pustaka lainnya, pada penelitian Kapali dkk mengungkapkan, populasi Aborigin, Australia, dan Kaukasia menunjukkan bahwa jumlah ruge primer ( primary rugae ) pada Aborigin lebih besar daripada Kaukasia, namun untuk ruge primer dengan panjang lebih dari 10 mm jumlahnya pada Kaukasia lebih banyak dari Aborigin. Bentuk lurus ruge palatal lebih banyak ditemukan pada Kaukasia sedangkan bentuk bergelombang lebih banyak pada Aborigin. Namun pada penelitian tersebut tidak terdapat adanya perbedaan dari jumlah ruge antara pria dan wanita baik pada populasi Kaukasia maupun Aborigin.

Klasifikasi Daerah Ruge Palatal


Sesuai dengan klasifikasi Caldas untuk menentukan daerah ruge palatal, langit-langit dibagi menjadi kuadran dengan tujuan memperoleh koordinat posisi ruge palatal :

  • I. Garis tranversal melewati ketiga serviks palatal dari gigi seri tengah.

  • II. Garis transversal yang berlangsung dari sisi mesial insisivus kedua kanan ke sisi mesial insisivus kedua kiri.

  • III. Garis transversal yang melalui sisi mesial gigi kaninus kanan dan mencapai ke sisi mesial gigi kaninus kiri.

  • IV. Garis transversal melalui sisi mesial premolar pertama kanan dan mencapai ke sisi mesial yang premolar pertama kiri.

  • V. Garis transversal yang melalui sisi mesial premolar kedua kanan dan mencapai ke sisi mesial premolar kedua kiri.

  • VI. Garis transversal melalui sisi distal premolar kedua kanan dan mencapai ke sisi distal premolar kedua kiri.

Klasifikasi Daerah Ruge Palatal
Gambar Klasifikasi Daerah Ruge Palatal.

Berdasarkan garis-garis tranversal tersebut maka didapatkan daerah-daerah pengukuran sebagai berikut:

  • DAERAH A antara garis I dan II.
  • DAERAH B antara jalur II dan III.
  • DAERAH C antara jalur III dan IV.
  • DAERAH D antara garis IV dan V.
  • DAERAH E antara garis V dan VI.