© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa saja jenis-jenis Ortodonsia?

Ortodonsia

Ortodonsia adalah ilmu yang mempelajari pertumbuhan dan perkembangan gigi dan jaringan sekitarnya dari janin sampai dewasa dengan tujuan mencegah dan memper-baiki keadaan gigi yang letaknya tidak baik untuk mencapai hubungan fungsional serta anatomis yang normal. American Association of Orthodontist

Apa saja jenis-jenis Ortodonsia ?

Jenis-jenis ortodonsia dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, antara lain,

• Berdasarkan hubungan antara gigi-gigi rahang atas dan rahang bawah

1. Oklusi, yaitu hubungan antara gigi-gigi rahang atas dan rahang bawah di mana terdapat kontak sebesar-besarnya antara gigi-gigi tersebut.
Oklusi normal ialah hubungan yang harmonis antara gigi-gigi di rahang yang sama dan gigi-gigi di rahang yang berlainan di mana gigi-gigi dalam kontak yang sebesar-besarnya dan kondilus mandibularis terdapat dalam fossa glenoidea.

Oklusi normal merupakan hasil pertumbuhan dan perkembangan yang baik dari alat pengunyah dan meliputi hal yang kompleks, antara lain :

  • Kedudukan gigi rahang atas dan rahang bawah dalam posisi normal.
  • Fungsi yang normal dari jaringan dan otot-otot pengunyah.
  • Hubungan persendian yang normal.

2. Maloklusi, yaitu suatu penyimpangan gigi-gigi dari oklusi normal (Strang).
yaitu penyimpangan dari oklusi normal yang mengganggu fungsi yang sempurna dari gigi-gigi (Dewey).

Dr. EH Angle membagi hubungan antara gigi-gigi rahang atas dan rahang bawah menjadi 3 kelompok, yaitu : Klas I ,Klas II, dan Klas III. Lisher juga membagi menjadi 3 kelompok, yaitu : Netroklusi (= klas I Angle), Distoklusi (= klas II Angle), dan Mesioklusi (= klas III Angle).

  • Netroklusi (Klas I Angle), yaitu hubungan antara gigi-gigi rahang bawah terhadap gigi-gigi rahang atas di mana tonjol mesiobukal (mesiobuccal cusp) molar satu permanen atas berkontak dengan lekuk mesiobukal (mesiobuccal groove) molar satu permanen bawah.

    Netroklusi
    Gambar Netroklusi

  • Distoklusi (Klas II Angle) = post normal, yaitu hubungan antara gigi- gigi rahang bawah terhadap gigi-gigi rahang atas di mana lekuk mesiobukal molar satu permanen bawah berada lebih ke distal dari tonjol mesiobuka l molar satu permanen atas.

    Distoklusi
    Gambar Distoklusi

  • Mesioklusi (Klas III Angle) = pre normal, yaitu hubungan antara gigi- gigi rahang bawah terhadap gigi-gigi rahang atas di mana lekuk mesiobukal molar satu permanen bawah berada lebih ke mesial dari tonjol mesiobuka l molar satu permanen atas.

    Mesioklusi
    Gambar Mesioklusi

3. Jarak gigit (overjet), yaitu jarak horisontal antara tepi insisal insisivi atas ke tepi insisal insisivi bawah apabila rahang dalam hubungan sentrik (centric relation).

4. Tumpang gigit (overbite), yaitu jarak vertikal antara tepi insisal insisivi atas ke tepi insisal insisivi bawah apabila rahang dalam hubungan sentrik. Dalam keadaan normal, besarnya overbite ini sama dengan tertutupnya sepertiga arah insisal mahkota klinis gigi insisivi bawah oleh gigi insisivi atas, kurang lebih 2 – 3 mm (tergantung ukuran insisogingival mahkota klinis gigi insisivi bawah),

Jika jarak tersebut lebih besar dari normal (lebih dalam) disebut deep overbite (dob), excesive bite, dan jika tepi mesial insisvi bawah mengenai palatum disebut palatal bite.

image
Gambar oj: overjet (jarak gigit), ob: overbite (tumpang gigit)

5. Gigitan terbuka (open bite), yaitu keadaan di mana terdapat celah atau ruangan atau tidak ada kontak di antara gigi-gigi atas dengan gigi-gigi bawah apabila rahang dalam keadaan hubungan sentrik.

6. Gigitan silang (cross bite), yaitu keadaan di mana satu atau beberapa gigi atas terdapat di sebelah palatinal atau lingual gigi-gigi bawah. Dikenal beberapa macam cross bite :

  • Anterior cross bite, yaitu keadaan di mana gigi insisivi atas terdapat di sebelah lingual gigi insisivi bawah.

  • Posterior cross bite, macamnya :

    1. Buccal cross bite atau outer cross bite, yaitu keadaan di mana tonjol palatinal gigi posterior atas terdapat di sebelah bukal tonjol bukal gigi posterior bawah.

    2. Lingual cross bite, yaitu keadaan di mana tonjol bukal gigi posterior atas terdapat pada fossa sentral gigi posterior bawah.

    3. Complete lingual cross bite atau inner cross bite atau scissor bite, yaitu keadaan di mana tonjol bukal gigi posterior atas terdapat di sebelah lingual tonjol lingual gigi posterior bawah.

    image
    Gambar a. anterior cross bite. b. buccal cross bite/ outer cross bite. c. lingual cross bite. d. complete lingual cross bite / inner cross bite/ scissor cross bite

• Berdasarkan hubungan rahang terhadap dasar tulang kepala (basis cranii)

Untuk ini diperlukan pengertian tiga bidang yang digunakan sebagai pedoman, yaitu:

  • Bidang sagital, yaitu bidang vertikal yang melewati garis tengah (median line) rahang, tegak lurus terhadap bidang horisontal…

  • Bidang transversal, yaitu bidang vertikal yang melewati kedua titik infraorbital kanan dan kiri, tegak lurus terhadap bidang horisontal. Bidang ini disebut juga bidang orbital ( Simon )

  • Bidang horisontal Frankfurt (FHP = Frankfurt Horizontal Plane), yaitu bidang horisontal yang melewati titik Tragus dan titik infraorbital

• Berdasarkan kedudukan rahang terhadap ketiga bidang tersebut :

  • Terhadap bidang sagital :

    1. Kontraksi (contraction), yaitu kedudukan rahang yang lebih mendekati bidang sagital. Istilah kontraksi digunakan untuk mendiagnosis pertumbuhan rahang ke arah lateral yang kurang dari normal.

    2. Distraksi (distraction), yaitu kedudukan rahang yang menjauhi bidang sagital. Istilah distraksi digunakan untuk mendiagnosis pertumbuhan rahang ke arah lateral yang lebih dari normal.

  • Terhadap bidang transversal ( bidang orbital )

    1. Protraksi (protraction) atau protrusi (protrusion), yaitu kedudukan rahang yang menjauhi bidang transversal atau bidang orbital.

      • Protrusi rahang atas : Protrusi maksila

      • Protrusi rahang bawah : Protrusi mandibula = prognasi = progeni

      • Protrusi RA dan RB : Protrusi bimaksiler

    2. Retraksi (retraction) atau retrusi (retrusion), yaitu kedudukan rahang yang mendekati bidang transversal atau bidang orbital.
      Retraksi/ retrusi rahang bawah = retrognasi

  • Terhadap bidang horisontal (FHP)

    1. Atraksi (attraction), yaitu kedudukan rahang yang mendekati bidang horisontal

    2. Abstraksi (abstraction), yaitu kedudukan rahang yang menjauhi bidang horisontal.

• Berdasarkan penyimpangan posisi (malposisi) gigi individual.

Untuk mendiagnosis malposisi suatu gigi harus memperhatikan hal-hal berikut:

  1. Hubungan gigi tersebut dengan gigi lainnya pada rahang yang sama.
  2. Hubungan gigi tersebut dengan gigi lainnya pada rahang yang berbeda.
  3. Posisi gigi tersebut terhadap gigi sejenis pada rahang yang sama.
  4. Posisi sumbu atau aksis gigi terhadap sumbu tulang alveolar.

Dengan memperhatikan keadaan-keadaan berikut, malposisi gigi dapat didiagnosis sebagai berikut :

  • Elongasi atau ekstrusi atau supraversi atau supraklusi, yaitu keadaan di mana gigi lebih tinggi dari garis oklusi.

  • Depresi atau intrusi atau infraversi atau infraklusi, yaitu keadaan di mana gigi lebih rendah atau tidak mencapai bidang oklusi.

  • Transversi, yaitu posisi gigi berpindah dari kedudukan normal. Macam- macam transversi :

    • Mesioversi : gigi lebih ke mesial dari normal.
    • Distoversi : gigi lebih ke distal dari normal.
    • Bukoversi : gigi lebih ke bukal dari normal.
    • Palatoversi : gigi lebih ke palatinal dari normal.
    • Linguoversi : gigi lebih ke lingual dari normal.
    • Labioversi : gigi lebih ke labial dari normal.
    • Transposisi : gigi berpindah posisi erupsinya di daerah gigi lainnya.

    Contoh : gigi kaninus erupsi di sebelah distal premolar pertama, dan gigi premolar pertama erupsi di sebelah distal insisivus lateral. Jadi posisi gigi kaninus dan premolar pertama bertukar tempat. Dengan demikian dikatakan bahwa gigi kaninus dan premolar pertama mengalami transposisi.

    • Aksiversi : gigi seakan berpindah, tapi ujung sumbunya pada akar tetap.
    • Torsiversi : gigi berputar terhadap sumbunya, tapi kedua ujung sumbu tidak berubah.

Untuk keadaan ini harus dilihat : sisi mana dan ke arah mana gigi tersebut berputar.
Contoh :

  • Mesiolabio torsiversi, artinya tepi atau sisi mesial berputar ke arah labial.
  • Distopalato torsiversi, artinya tepi atau sisi distal berputar ke arah palatinal.

Catatan : Aksiversi tidak sama dengan torsiversi.

Contoh :

  • Mesiolabioversi, artinya posisi gigi di sebelah mesiolabial (berada lebih mesial dan labial dari posisi normalnya)
  • Mesiolabio torsiversi, artinya posisi gigi pada tempatnya , tapi sisi mesial berputar ke arah labial

image
Gambar a) mesioversi, b) distoversi, c) bukoversi, d) palatoversi e) labioversi, f) transposisi, g) mesiolabio torsiversi h) distopalato torsiversi