Simon Wolfson : CEO NEXT PLC Termuda dan Dermawan

Simon Adam Wolfson adalah seorang pengusaha di Inggris, saat ini menjabat sebagai CEO/Executive Director dari perusahaan Next PLC. Dia adalah anak mantan ketua Next yaitu David Wolfson, Baron Wolfson dari Sunningdale.

image


Berasal dari keluarga pebisnis


Ayahnya David adalah ketua perusahaan, maka dengan cepat Wolfson diangkat sebagai asisten Chief Executive Next, David Jones. Dalam jangka waktu sepuluh tahun, saat usianya 33 tahun, Wolfson menggantikan Jones sebagai Chief Executive termuda perusahaan FTSE 100. Kenaikan jabatan yang tak terelakkan mungkin dapat lebih mudah dipahami jika kita melihat garis keturunannya. Kakeknya adalah Sir Issac Wolfson, financier (pemodal) yang brilian di balik Great Universal Stores, sebuah pembangkit tenaga listrik yang memiliki Burberry dan Scotch House. Ayahnya yang telah disebutkan di atas menjadi orang yang dianggap berharga bagi banyak dewan perusahaan. Dilahirkan dari keluarga pebisnis, maka tidak dapat diragukan lagi bahwa Wolfson memiliki pemikiran yang cerdas dalam berbisnis.


Meluncurkan Wolfson Economics Prize


Tidak ada keraguan bahwa setelah 16 tahun Wolfson menjadikan dirinya sebagai salah satu anggota bisnis Inggris yang dihormati. Tiga tahun yang lalu, ia meluncurkan Wolfson Economics Prize, sebuah kontes tahunan £250.000 yang mencari blue skies solutions untuk masalah infrastruktur. The Prize telah berjalan pada tahun 2012, 2014, dan 2017. Luar biasa untuk bos FTSE 100, dia memilih untuk berpihak secara politis. Diberikan oleh Konservatif pada tahun 2010, dia mempertahankan hubungan yang kuat dengan para modernis partai tersebut.
Dia adalah pendukung awal kampanye kepemimpinan David Cameron di tahun 2005, dan terlepas dari pandangan anti-UE views- dia adalah satu dari sedikit pemimpin bisnis yang hadir untuk mendukung Brexit - dia tetap bersahabat dengan Sir Oliver Letwin dan George Osborne.

Memiliki pemikiran yang luas dan dikenal sederhana

Wolfson dikenal dengan orang yang sederhana, pakaian yang sering ia kenakan mungkin hanya seharga 100 poundsterling dengan menggunakan kacamata berbingkai lawas, selera yang sederhana untuk seorang yang dikatakan bernilai 112 juta poundsterling. Satu-satunya penanda kekayaannya ialah sebuah townhouse di Primrose Hill yang ia beli setelah menjual saham seharga £ 3.28 juta.

Bukti signifikansi yang cukup besar dalam bisnis Inggris muncul minggu ini, setelah Next melaporkan penurunan penjualan sebesar 0,4 persen pada Natal, menyeka £ 948 juta dari nilai perusahaan. Benar saja, peringatan Wolfson yang suram tentang perdagangan masa depan memiliki efek knock-on terhadap saingan Marks & Spencer dan Primark, yang semuanya memiliki harga saham jatuh.
Seperti kebanyakan merek pakaian lainnya, Next berjuang untuk mengimbangi lebih banyak pakaian modis yang ditawarkan seperti Zara dan New Look.
Next juga sangat cepat dalam menyesuaikan diri dengan tantangan di internet, generasi muda lebih suka menghabiskan jam makan siang mereka untuk menjelajahi toko online yang lebih murah dan lebih modis.


CEO hebat yang dermawan


Hubungan Wolfson dengan staf sangat baik. Chief Executive Next memberikan bonus sebesar £ 4 juta kepada staf retail yang setara dengan kenaikan gaji 1,5% untuk karyawan. Wolfson, yang menerima bonus berbasis kinerja sebesar 3,6 juta dolar, memutuskan untuk melakukan apa yang dilakukan oleh CEO Lenovo Yang Yuanqing tahun lalu, yaitu membagikan bonus $3 juta diantara 10.000 karyawan.

Simon Wolfson menulis kepada 20.000 staf perusahaan untuk memberitahu mereka bahwa dia akan membagikan salah satu bonusnya dengan karyawan yang telah bekerja untuk perusahaan sejak April 2011. Pada salah satu email Wolfson yang dikirimkan ke karyawan dan diperoleh oleh The Daily Telegraph, Wolfson menyampaikan dalam surat bahwa bonus tersebut adalah

"a gesture of thanks and appreciation ... for the hard work and commitment you have given to Next over the past three years and through some very tough times. I remain very grateful for the way in which everyone has helped to navigate our business through this recession."

Para karyawan merasa senang ketika pada tahun 2013 dan 2014 Wolfson memilih untuk berbagi bonus dengan mereka, senilai £ 6 juta gabungan.
“Pada 2011, dewan tersebut memberi saya skema insentif yang disebut rencana pencocokan saham. Nilai bonus ini terkait erat dengan nilai saham perusahaan,” katanya dalam suratnya. “Dalam tiga tahun terakhir, berkat kerja keras semua orang, Next telah menanam keuntungan per saham 65% dan saham perusahaannya tiga kali lipat.”

Berita tentang kedermawanan Wolfson menyebar dengan cepat ke seluruh Inggris, dan publik pun memberikan tekanan kepada CEO lain untuk melakukan hal yang sama bagi karyawan mereka. Promosi perusahaannya utuk layanan langsung kepada konsumen disamping menghindari diskon besar dan mengelola tingkat persediaan dengan ketat adalah alasan bahwa dia seorang CEO hebat.



Sumber :



Simon Wolfson dari Next Company, CEO yang Dikenal Sederhana



Simon Wolfson mulai menapaki kesuksesannya sebagai CEO Next selanjutnya menggantikan David Jones pada 2001. Dia sebelumnya telah bekerja pada Next selama 10 tahun, dimulai dari asisten toko di cabang Kensington pada 1991 dan bergabung dengan jajaran Direktur di 1997. Meskipun dengan semua pengalaman ini, Simon tetap merupakan CEO termuda dari 100 perusahaan FTSE dan sempat membuat tercengang beberapa pihak. Pasalnya, kapitalisasi pasar meningkat sekitar 11 juta euro di tahun 2015.

Selama kepemimpinan Simon sebagai CEO merupakan waktu yang sulit bagi kompetitor-kompetitor terdekatnya. Analis seringkali berkata tentang ‘squeezed middle’. Selama resesi, retailer dengan brand baru seperti Burrbery sudah melakukan usaha-usaha terbaik mereka, tetapi sebagai pembeli dihadapkan pada pilihan harga yang dipotong atau malah kualitasnya. Di dalam teori Next, jika kita berada di antara pasar yang seperti itu, maka kita terikat pada sebuah tekanan. Tetapi di bawah perusahaan Simon Wolfson dan kekonsistenan bimbingannya, Next berlanjut menjadi lebih baik dan meningkatkan pendapatan pasarnya.

Terlihat selalu percaya diri, Wolfson merupakan master dalam membaca tren ekonomi dan seringkali mengemukakan pendapatnya. Pernyataannya terkait perdagangan selalu realistis dan menunjukkan anggapan politik yang konsisten.


Next sebagai salah satu Britain’s best


Pada 1982 Next lahir dengan dramatis dan selama tahun-tahun pertama George Davies mengambil resiko besar-besaran dalam upaya membuat Next menjadi inovator high-street pertama. David Jones dan Simon Wolfson telah menempuh segala cara yang terbaik dalam ciptaan-ciptaan Next mereka dan menggantikan drama dengan standar tinggi di setiap penawaran Next. Hal ini membuat Next mengambil alih M&S pada ukuran yang berarti.

Wolfson yakin di bawah kepemimpinannya, Next tidak akan se-dramatis dan se-menegangkan saat di bawah kepemimpinan George Davies tetapi tidak berarti juga bahwa hal-hal yang akan terjadi selanjutnya menjadi membosankan, terutama ketika mereka memsuki akhir season sale. Belajar dari kesuksesan penjualan yang diraih di tahun 1980, penjualan Next saat musim dingin tetap dimulai pukul 6 pagi tetapi pengunjung atau pembeli sudah mengantre walaupun itu merupakan hari natal.

Hal yang menakjubkan saat kita berpikir bahwa pada tahun 1989 Next sebenarnya hampir bangkrut. Tetapi David Jones dan Simon Wolfson menyelamatkannya dan malah membuatnya menjadi salah satu brand terbaik di Britania, bahkan satu-satunya yang mampu dan layak untuk mengakuisisi Marks & Spencer.


Milyuner dalam balutan jas murah


Simon wolfson memiliki sekitar 100 miliar euro total saham dan digaji sekitar 4 miliar euro setahun, tetapi tidak mengagetkan lagi jika Lord (Simon) ini menggunakan sesuatu yang dinilai murah, setelan jasnya merupakan produksi dari Next sendiri, dan hanya berharga 100 euro. Lagipula, dia merupakan CEO dari salah satu uber-high street retailer dan tidak ingin dilihat seperti tidak menghargai produknya sendiri. “Ya, saya sangat menyukai produk kami,” katanya jujur.

Walaupun pakaiannya terbilang sederhana, dia merupakan seseorang yang penuh semangat ddan beropini kuat. Terbukti dari pendapatnya saat dia ditanya tentang penghargaan yang akan diselenggarakannya, the Wolfson Prize.

“Tujuan utama dari sebuah penghargaan adalah untuk memberikan rencana pada pemerintahan selanjutnya, terutama di Britania Raya: Jika kamu ingin membangun sebuah kota baru, di sinilah cara untuk melakukannya. Di sini ekonominya, sosial aspeknya dan infrastrukturnya”. Menurutnya masih banyak wilayah di Britania yang belum berkembang. Banyak lahan yang masih bisa dibangun untuk dijadikan tempat tinggal.


2.4 miliar euro bonus untuk staff


Dalam jangka 2 tahun terakhir dalam kepemimpinannya saham Next sangat baik, bahkan mengungguli kompetitor-kompetitornya seperti Marks & Spencer, juga pasar yang lebih luas. Hal ini disebabkan expansi dramatis yang dicapai oleh Next Home dan kesuksesan dari katalog online Next Directory. Untuk merayakan hal ini Simon memberikan 2.4 miliar euro untuk bonus karyawannya tahun lalu, sebagai bentuk terimakasih dan apresiasi kepada staff yang telah berada di Next selama lebih dari 3 tahun, yang mana totalnya sekitar 19.400 karyawan. Membagi rejeki dan berdonasi merupakan tradisi keluarga, terutama Wolfson Foundation dan sudah dilakukan dari berpuluh-puluh tahun lalu.



Sumber :

Timpson, John. 2015. High Street Heroes : The Story of British Retail in 50 People.

SIMON WOLFSON

SEJARAH SINGKAT

Simon Wolfson adalah Chairman Open Europe dan Chief Executive Next PLC. Dia bergabung langsung saat keluar dari universitas dan langsung dipromosikan dengan cepat. Beliau diangkat menjadi Direktur Penjualan dan Pemasaran pada tahun 1997 dan menjadi Chief Executive pada tahun 2001. Selanjutnya beroperasi di lebih dari 500 toko dan memperkerjakan lebih dari 50000 orang.

Simon juga pendiri Wolfson Economic prize , hadiah ekonomi terbesar kedua di dunia, setelah Nobel. Hal ini dijalankan dalam kemitraan dengan mengundang pemikiran baru untuk menangani masalah kebijakan ekonomi utama. Tiga tahun yang lalu, ia meluncurkan Penghargaan Ekonomi Wolfson, sebuah kontes tahunan bernilai £ 250.000 yang mencari solusi untuk masalah infrastruktur.

Luar biasa untuk bos FTSE 100, dia memilih untuk berpihak secara politis. Diberikan oleh Konservatif pada tahun 2010, dia mempertahankan hubungan yang kuat dengan para modernis partai tersebut.

Putra dari Lord Wolfson ini, ketua NEXT antara 1990 dan 1998, dia memiliki istri Eleanor dan memiliki seorang putra. Wolfson belajar jurusan Hukum di Trinity, Cambridge.Dia telah menghabiskan seluruh karirnya di Next, dimulau dari jabatan konsultan penjualan pada tahun 1991.

Pada tahun 2001, saat berusia 33 tahun, Simon Wolfson menjadi kepala eksekutif termuda berikutnya. Meski sempat turun dalam harga saham, Wolfson sejak saat itu terbukti mampu mengelola ekspektasi masyarakat. Kenaikan yang tak terelakkan mungkin bahkan lebih mudah dipahami bila Anda mempertimbangkan garis keturunannya. Kakeknya adalah Sir Isaac Wolfson, pemodal cemerlang di belakang Great Universal Stores, sebuah pembangkit tenaga listrik satu kali yang memiliki Burberry dan Scotch House. Ayahnya yang telah disebutkan di atas telah menjadi perhiasan bagi banyak dewan perusahaan.
Tapi sementara lolongan nepotisme telah menyertai karirnya, tidak ada keraguan bahwa setelah 16 tahun Wolfson telah menjadikan dirinya sebagai salah satu anggota bisnis Inggris yang lebih dihormati.

Tentu mereka yang memenuhi sosok agak ganjil ini bersaksi dengan karakternya yang mengesankan. Dengan santun ringan dan serebral, dia menyibukkan diri dengan antusiasme remaja dan gagasan mulia di luar sekadar mencambuk pakaian yang terjangkau.
Wolfson menyadari bahwa resesi telah terjadi sebelum sebagian besar pesaingnya. Dia menyesuaikan strategi saham Next untuk meminimalkan jumlah barang yang dijual dengan harga diskon dan meningkatkan kualitas produk. Dia bernegosiasi dengan pemasok untuk menjaga dampak fluktuasi mata uang pada harga kepada konsumen seminimal mungkin.

TETAP TERLIHAT SEDERHANA
Simon ini Biasanya mengenakan setelan mencolok seharga 100 poundsterling - Kacamata berbingkai kawat bekas, dia tetap memiliki selera sederhana untuk seseorang yang dikatakan bernilai 112 juta poundsterling. Satu-satunya penanda langsung kekayaannya yang luas adalah tumpukan negara abad ke-17 yang indah di dekat Milton Keynes dan sebuah townhouse di Primrose Hill yang diinginkan, yang ia beli setelah menjual sahamnya seharga £ 3.28million sebelum pernikahannya di tahun 2012. Bukti signifikansi yang cukup besar dalam bisnis Inggris muncul minggu ini, setelah Next melaporkan penurunan penjualan sebesar 0,4 persen pada Natal, menyeka £ 948million dari nilai perusahaan.

MENGIKUTI ZAMAN
Seperti banyak merek pakaian tradisional, Next berjuang untuk mengimbangi kedatangan lebih banyak modis seperti Zara dan New Look. Begitu lambang tahun 90an ini, brand ini mulai terasa agak hilang.Dan saat cepat menyesuaikan diri dengan tantangan di internet, generasi muda lebih suka menghabiskan jam makan siang mereka untuk menjelajahi toko online yang lebih murah dan lebih modis.

HUBUNGAN CEO DAN KARYAWAN TETAP TERJALIN
Hubungan Wolfson dengan staf tetap beragam. Mereka senang ketika pada tahun 2013 dan 2014 ia memilih untuk berbagi bonus dengan mereka, senilai £ 6 juta. Tapi dia tetap menjadi tokoh kebencian di antara serikat pekerja atas penentangannya terhadap upah hidup. Pada tahun 2015, GMB menuduhnya telah ‘total mengabaikan kehidupan keluarga’ setelah menghapus gaji ekstra untuk staf pada hari Minggu, menganggapnya sebagai hari kerja yang normal. Untuk saat ini, Wolfson berkeras dia tidak ke mana-mana, tapi dengan keluarga muda dia mungkin mulai bertanya-tanya apakah semua itu masih layak dilakukan. Bagaimanapun, 16 tahun nampaknya merupakan waktu yang sangat lama untuk tetap bertanggung jawab atas perusahaan ini.

REFERENSI