Siapakah Tavi Gevinson?

Tavi Gevinson

Tavi Gevinson adalah seorang penulis Amerika, editor majalah, dan aktris. Dia menjadi perhatian publik pada usia 12 karena blog fashion-nya Style Rookie. Pada usia 15, ia telah mengalihkan fokusnya ke budaya pop dan diskusi feminis.

Siapakah Tavi Gevinson ? Bagaimana dia menginspirasi ?

BIOGRAFI

Tavi Gevinson (lahir 21 April 1996) merupakan seorang penulis Amerika, editor majalah, dan aktris. Dia menjadi perhatian publik di usia 12 karena blog fashion-nya “ Style Rookie ”. Pada usia 15, ia telah mengalihkan fokusnya ke budaya pop dan diskusi feminis.

Gevinson adalah pendiri dan pemimpin redaksi majalah online Rookie, yang ditujukan terutama untuk gadis-gadis remaja.

Pada 2011 dan 2012, ia muncul di Forbes 30 Under 30 dalam daftar Media. Pada 2014, ia dinobatkan sebagai “The 25 Most Influential Teens of 2014” oleh majalah Time.

Masa muda

Gevinson lahir di Chicago, Illinois, dan dibesarkan di kota pinggiran Oak Park, Illinois. Ayahnya, Steve Gevinson, adalah pensiunan guru sekolah bahasa Inggris. Ibunya, Berit Engen, adalah penenun dan pengajar bahasa Ibrani paruh waktu yang dibesarkan di Oslo, Norwegia. Ayah Gevinson lahir dari keluarga Yahudi Ortodoks, sementara ibunya, yang dibesarkan sebagai seorang Lutheran, masuk agama Yahudi pada tahun 2001. Gevinson dan dua kakak perempuannya, Rivkah dan Miriam, dibesarkan dalam agama Yahudi; dia memiliki upacara Kelelawar Mitzvah. Gevinson dididik di Oak Park dan River Forest High School di Illinois.

Karier

2008–2011: Rookie Gaya

Gevinson memulai sebuah blog mode, Style Rookie, pada tahun 2008. Blog itu, menampilkan foto-foto remaja berusia sebelas tahun dengan pakaian khas dan komentarnya tentang tren mode terbaru, sudah dikunjungi hampir 30.000 pembaca setiap hari. Ayahnya “tidak terlalu tertarik” pada hobi barunya sampai dia meminta izin untuk diwawancarai oleh The New York Times untuk sebuah artikel tentang blogger muda. Karena kesuksesan blog, Gevinson diundang untuk menghadiri New York Fashion Week dan Paris Fashion Week. Dia melakukan perjalanan ke luar negeri yang berhubungan dengan fashion ke Tokyo dan Antwerpen, didanai oleh majalah Pop, dan ditugaskan untuk menulis artikel untuk Harper’s Bazaar dan Barneys.com. Dia merancang pemotretan untuk majalah BlackBook, bertindak sebagai muse dan model untuk lini pakaian Rodarte di toko Target, dan bermitra dengan Borders & Frontiers untuk merancang dan menjual kausnya sendiri. Pada 2010, dia berbicara di sebuah konferensi pemasaran di New York dan di Idea City, versi Kanada dari konferensi TED.

Ada reaksi terhadap kesuksesan awal Gevinson di industri fashion. Majalah New York mempertanyakan apakah mungkin bagi Gevinson untuk menulis blognya tanpa “bantuan ibu atau kakak perempuan”. Sarah Mower dari The Daily Telegraph, sementara mengakui bahwa Gevinson memiliki “suara asli yang benar-benar independen”, mengkritik ayahnya karena mengeluarkannya dari sekolah "untuk pergi ke haute couture show … Sulit membayangkan seorang anak bisa datang kembali ke kenyataan. " Editor busana Grazia mengeluh di Twitter bahwa busur besar yang dikenakan oleh Gevinson telah menghalangi pandangannya selama pekan mode. Anne Slowey dari Elle merasa kesuksesannya “menarik perhatian” dan berkomentar, “Dia sudah berusia tiga belas tahun, seperti, empat tahun terakhir.” Gevinson kemudian berkomentar: "Banyak orang di Internet memiliki masalah dengan orang muda yang baik-baik saja. Saya merasa, ada orang yang [pada pekan mode] karena nama mereka, uang mereka atau keluarga mereka, dan saya tidak dapat memiliki semua itu. "

2011 – sekarang: Rookie dan peran akting

Pada awal 2011 , Gevinson memutuskan untuk berhenti menulis terutama tentang fashion: "Akhir-akhir ini saya telah mencari ke tempat lain untuk outlet kreatif dan untuk inspirasi … Sekarang saya lebih tertarik dengan memadukan mode dengan hal-hal lain yang telah saya kunjungi. menikmati. " Gaya pribadi Gevinson juga menjadi kurang aneh: "Sebelumnya, berdandan adalah outlet saya, dan sekarang saya mengejar hal-hal kreatif lainnya yang menghabiskan banyak waktu dan energi, jadi di pagi hari saya biasanya ingin memakai sesuatu yang sederhana dan nyaman . "

Pada musim gugur 2011 , pada usia lima belas tahun, Gevinson mendirikan majalah Rookie. Situs ini awalnya dianggap sebagai perusahaan patungan dengan Jane Pratt tetapi Gevinson akhirnya memutuskan untuk mempertahankan kepemilikan tunggal. Ira Glass bertindak sebagai sosok mentor bagi Gevinson. Situs web ini berfokus pada isu-isu yang mempengaruhi gadis remaja dan ditulis terutama oleh gadis remaja. Ini juga menampilkan kontributor tamu. Edisi cetak sekali pakai majalah, Rookie Yearbook One, diterbitkan oleh Drawn and Quarterly pada 2012. Pada 2012 , Gevinson berbicara di TEDxTeen, dengan fokus pada representasi perempuan dalam budaya populer, dan di The Economist’s World in 2012 Festival . Dia juga seorang editor yang berkontribusi di Garage Magazine. Pada 2011 dan 2012 , Gevinson muncul di Forbes 30 Under 30 dalam daftar Media.

Gevinson pertama kali berakting dalam film pendek, First Bass, pada 2008, tetapi menjadi lebih terlihat pada 2012. Pada tahun itu, ia menyuarakan karakter dalam film pendek animasi Cadavar, yang telah lama terdaftar untuk Academy Award. Cadavar disutradarai oleh First Bass’s Jonah Anseel dan lawan mainnya Kathy Bates dan Christopher Lloyd. Dalam film itu, ia menyanyikan lagu-lagu Neil Young dan Pet Shop Boys. Juga di 2012, Gevinson mengambil peran dalam Enough Said dari sutradara Nicole Holofcener. Gevinson diwawancarai di layar dalam film dokumenter 2013 The Punk Singer, berbicara tentang ikon punk kerusuhan grrrl Kathleen Hanna. Pada 2014 dan 2015 , ia membintangi This Is Our Youth di Chicago dan di Cort Theatre on Broadway. Dia memerankan Mary Warren dalam produksi The Crucible di Walter Kerr Theater 2016 karya Ivo van Hove. Akhir tahun itu, ia memainkan Anya di The Cherry Orchard di American Airlines Theatre.

Politik

Selama kampanye presiden A.S. 2012, Gevinson mendukung kandidat Demokrat Barack Obama, dan muncul dalam pengumuman layanan publik untuk hak-hak wanita, mengucapkan kata-kata untuk Lesley Gore “You Don’t Own Me”. Dia mengorganisir drive kartu yang cepat sembuh untuk Malala Yousafzai, gadis Pakistan berusia empat belas tahun yang berkampanye untuk hak-hak pendidikan menyebabkan penembakannya pada Oktober 2012.

Pada acara obrolan MSNBC So Popular !, pembawa acara Janet Mock menjulukinya “Queen of the Millennials”. Dia kemudian membuat penampilan tamu di The Nightly Show dengan Larry Wilmore pada panel yang mengkritisi wawancara dengan Rolling Stone Sean Penn dengan El Chapo.

Tavi menunjukkan dengan tepat apa arti mengejar adalah sesuatu yang penting bagi Anda! Tavi menggunakan kecintaannya pada fashion sebagai inspirasi untuk membuat majalah online. Jadi, bagi Anda yang berjuang untuk menemukan tujuan, lihatlah hal-hal yang sangat Anda sukai. Ambil kekuatan alami Anda dan jalankan bersama mereka. Atau seperti yang dikatakan Ella Fitzgerald:

“Just don’t give up trying to do what you really want to do. Where there is love and inspiration, I don’t think you can go wrong.”

Selain fakta bahwa Tavi secara aktif memanfaatkan minat dan kekuatannya untuk menciptakan kesuksesan, dia juga sangat unik. Dia menari dengan irama drumnya sendiri, yang kadang-kadang tampaknya mustahil di sekolah menengah / menengah. Daripada jatuh ke dalam apa yang trendi dan menikmati pakaian untuk nilai sosial dan daya tarik yang dapat mereka sampaikan kepada orang lain, Tavi lebih suka pakaian karena kemampuannya untuk menyesuaikan kepribadiannya. Dia menjelaskan bahwa seseorang harus mengenakan apa yang mereka sukai, bukan apa yang mereka pikir orang lain sukai, atau apa yang akan membuat mereka terlihat keren.

Take what you love, treasure its individuality, & harness its power.

Awalnya Tavei Gevinson menyukai pakaian yang aneh-aneh untuk dikenakan. Semakin usianya bertambah, pada saat remaja 18 tahun ia memiliki kesadaran yang amat tinggi tentang masa depannya salah satunya masalah fashion . Bukan tidak menyukai fashion , ia masih menyukai fashion tetapi dengan cara yang berbeda sudah tidak seperti zaman dulu. Sekarang sudah tidak rajin menggunakan pakaian yang aneh-aneh. Dan mencintai fashion di usia yang masih muda sangat membantu perjalanannya.

Fashion mengajarkannya untuk menghargai setiap detail dalam sebuah pakaian yang menjadikan pakaian itu menjadi istimewa. Saat berusia 15 tahun, ia pun mendorong adanya “Rookie” sebuah majalah online . Rookie kemudian menjadi inspirasi banyak perempuan-perempuan muda yang sedang mengarah pada pubertas. The magazine is so cool , bahkan Lena Dunham pun membaca dan menjadi kontributor di sana.

Di usia 18 tahun, Tavi bukan lagi seorang fashion blogger namun ia masih mencintai fashion dengan kedalaman yang sama. “ Fashion adalah pelarian untuk membantu menjadi diri kita yang baru” cerita Tavi saat diwawancara majalah New York . Majalah terkenal itu pun menjadikannya sampul untuk edisi Agustus mereka.

Tavi menjadi remaja yang istimewa, tidak seperti kebanyakan remaja pada umumnya karena tak banyak perempuan muda seperti dia. Yang pada usia sangat muda, 18 tahun, ia tergolong sebagai veteran di dunia fashion . Setelah kesuksesan “Rookie”, kini ia mencoba olah peran di atas panggung broadway bersama aktor Michael Cera. Ia pun berteman dengan Taylor Swift. Dan bahkan pernah curhat bersama, mengenai patah hati. “Siapa lagi yang bisa kita ajak ngobrol tentang patah hati, selain Taylor Swift?,” ceritanya pada majalah New York .

Perempuan muda serba bisa ini adalah seniman, aktris, juga editor yang sadar betur pada pilihan-pilihannya dalam hidup. Termasuk keputusannya untuk cuti sesaat untuk berperan di Broadway , baru setelah itu melanjutkan masuk kuliah di New York University.

Mungkin banyak yang meragukan, dengan begitu banyak keahlian yang ia miliki sampai sekarang, ia akan berakhir di mana. Mengenai hal itu, Tavi malah mengambil contoh Kanye West dan Beyonce yang ia jadikan salah satu role model -nya.

“Kanye selalu bisa membuktikan bahwa semua orang salah dan awalnya semua orang meremehkannya. Dia berkarya melampaui begitu banyak media. Dia menjadi medium itu sendiri. Saya mau seperti itu. Berkarya di banyak bidang. Batasannya? Jika Beyonce bisa maka harusnya saya pun bisa,” ceritanya, masih untuk majalah New York .

Jadi Tavi ini bisa menjadi role model anak-anak remaja bahwa visi misi, tujuan hidup harus dieksplor sejak dini. Menfaatkan kemampuan yang ada, bakat yang ada. Jangan pena takut untuk mencoba dan tak perlu mendengarkan remehan orang lain jika itu menghalangi kamu melangkah menggapai mimpimu. Buktikan saja dengan niat dan usaha mu bahwa kamu bisa karena kamu bertalenta. Jadikan celaan menjadi acuan untuk berubah menjadi lebih baik dan menginspirasi banyak orang. Masa muda adalah masa untuk mencari jati diri agar di masa tua dirimu tidak banyak susah. Bersusah-susah sekarang, bersenang-senang kemudian. Tanam sekarang, petik hasil kemudian.

Referensi

https://ynyouthspeak.wordpress.com/inspiration-of-the-day-tavi-gevinson/

Tavi Gevinson The Wellesley News
Tavi Gevinson adalah seorang penulis sekaligus Editor in Chief majalah online di Amerika Serikat bernama Rookie. Wanita yang akrab dipanggil Tavi ini membangun Rookie pada tahun 2011 saat usianya menginjak 15 tahun. Di usia yang sangat muda itu, dia dapat mengepalai karyawan dan mengatur rencana Rookie kedepannya. Awalnya, Ayah Tavi mengkhawatirkan tentang ide sang anak untuk membangun Rookie. Namun Tavi sanggup meyakinkan sang ayah bahwa ia akan memposting 3 artikel per hari ke halaman website Rookie dan mengerjakannya sepulang sekolah. Hingga akhirnya Tavi diundang untuk wawancara oleh The New York Times dan sang ayah menjadi yakin dengan hobinya.

Tavi mulai menulis sejak kecil dan melalui fashion blognya yang bernama Style Rookie. Melalui Rookie, ia jadi dikenal sebagai remaja yang bijak dari remaja lain seusianya karena perpsektifnya terhadap sesuatu hal bisa melampaui pemikiran remaja pada umumnya. Kepiawaiannya dalam memadupadankan gaya busana juga menjadi sorotan bagi beberapa kalangan sehingga Tavi bisa melejit karena diundang di event fashion dunia seperti New York Fashion Week dan Paris Fashion Week saat usianya terbilang sangat muda. Hingga pada tahun 2014, Tavi mendapat apresiasi dari Forbes 30 under 30 yakni The 25 Most Influential Teens of 2014.

Belajar dari Tavi Gevinson yang Sukses Dirikan Majalah Online Rookie Sejak Umur 15 TahunGlasshouse Journal

Tavi mulai menulis sejak kecil dan melalui fashion blognya yang bernama Style Rookie. Melalui Rookie, ia jadi dikenal sebagai remaja yang bijak dari remaja lain seusianya karena perpsektifnya terhadap sesuatu hal bisa melampaui pemikiran remaja pada umumnya. Kepiawaiannya dalam memadupadankan gaya busana juga menjadi sorotan bagi beberapa kalangan sehingga Tavi bisa melejit karena diundang di event fashion dunia seperti New York Fashion Week dan Paris Fashion Week saat usianya terbilang sangat muda. Hingga pada tahun 2014, Tavi mendapat apresiasi dari Forbes 30 under 30 yakni The 25 Most Influential Teens of 2014.

Membangun Rookie dengan segenap hati dan totalitas. Kuncinya cuma fokus!

Belajar dari Tavi Gevinson yang Sukses Dirikan Majalah Online Rookie Sejak Umur 15 Tahunadweek

Tavi tidak ingin membuat para pembaca Rookie “terpaksa percaya” atau bahkan tidak setuju dengan ide konten yang dihasilkan sehingga ia akan benar-benar melakukan pengeditan secara detail setiap artikel yang masuk ke Rookie agar para gadis remaja di luar sana mendapatkan tujuan yang sama dan pesan yang sampai melalui perpaduan tulisan dan karya seni gambar di dalamnya.

Tetap konsisten kembangkan Rookie agar menjadi media inspiratif bagi remaja perempuan di dunia

Belajar dari Tavi Gevinson yang Sukses Dirikan Majalah Online Rookie Sejak Umur 15 Tahun
Los Angeles Times

Disamping perannya sebagai aktor, Tavi terus mengembangkan karirnya bersama Rookie dengan mengembangkan fitur-fitur web maupun brand Rookie. Saat ini, ia tetap konsisten membuat konten bertema setiap bulannya dan juga meluncurkan buku tahunan Rookie yang berisi tulisan-tulisan dan konten yang berkualitas selama satu tahun. Saat ini ia juga tengah mengembangkan fitur podcast hasil wawancaranya bersama sejumlah sosok inspiratif bagi remaja perempuan.

Ringkasan

https://www.idntimes.com/life/women/jcnd/belajar-dari-tavi-gevinson-yang-sukses-dirikan-majalah-online-rookie-sejak-umur-15-tahun-c1c2/full