Siapakah Neerja Bhanot?

Neerja

Sumber Gambar

https://in.musafir.com/Blog/10-lesser-known-facts-about-the-braveheart-neerja-bhanot.aspx

Siapakah Neerja Bhanot ?

Neerja Bhanot, AC, (Punjabi: ਨੀਰਜਾ ਭਨੋਟ; Hindi: नीरजा भनोट; 7 September 1963 - 5 September 1986), adalah model dan purser India untuk maskapai Pan American World Airways, yang berbasis di Mumbai, India. Dia kehilangan nyawanya karena berusaha menyelamatkan penumpang di Pan Am Penerbangan 73, yang dibajak oleh teroris saat singgah di Karachi, Pakistan, pada 5 September 1986. Secara anumerta, ia menjadi penerima termuda penghargaan perdamaian tertinggi di India untuk keberanian, Ashok Chakra Menghadiahkan. Kehidupan dan kepahlawanannya menginspirasi film biografi yang dirilis pada tahun 2016; Neerja, disutradarai oleh Ram Madhvani. Dia ditembak ketika membantu penumpang melarikan diri melalui pintu darurat.

Kelahiran dan Pendidikan

Bhanot lahir di Chandigarh, India, dan dibesarkan di Mumbai dalam keluarga Punjabi. Dia adalah putri Harish Bhanot, seorang jurnalis yang tinggal di Mumbai, dan Rama Bhanot. Dia memiliki dua saudara lelaki: Akhil dan Aneesh Bhanot. Dia menerima sekolah awalnya di Sekolah Menengah Atas Sacred Heart di Chandigarh. Ketika keluarga pindah ke Bombay (kemudian berganti nama menjadi Mumbai), ia melanjutkan studinya di Bombay Scottish School dan kemudian lulus dari St. Xavier College, Mumbai. Itu di Mumbai di mana dia pertama kali terlihat untuk tugas modeling yang memulai karir modeling-nya. Dia adalah penggemar berat aktor Rajesh Khanna dan biasa merujuk pada kutipan dari film-filmnya sepanjang hidupnya.

Karir

Bhanot melamar pekerjaan sebagai pramugari dengan Pan Am, ketika pada tahun 1985 ia memutuskan untuk memiliki semua awak kabin India untuk rute Frankfurt ke India. Setelah diseleksi, ia pergi ke Miami, Florida untuk pelatihan sebagai pramugari, tetapi kembali sebagai petugas kebersihan. Dia juga memiliki karier modeling yang sukses secara simultan selama bekerja di Pan Am.

Pembajakan

Bhanot adalah purser penerbangan senior di Pan Am Penerbangan 73 yang terbang dari Mumbai ke Amerika Serikat, yang dibajak oleh empat pria bersenjata pada 5 September 1986 di bandara Karachi di Pakistan. Pesawat itu membawa 365 penumpang dan 19 anggota awak. Para teroris ingin terbang ke Siprus dengan tujuan membebaskan tahanan Palestina di Siprus. Bhanot dapat memberi tahu kru kokpit segera setelah pembajak naik ke pesawat, dan ketika pesawat berada di landasan, tiga anggota kru kokpit pilot, ko-pilot dan insinyur penerbangan meninggalkan pesawat melalui lubang palka udara di kokpit. Sebagai awak kabin paling senior, Bhanot mengambil alih situasi di dalam pesawat.

Para pembajak adalah bagian dari Organisasi Abu Nidal, sebuah organisasi teroris yang didukung oleh Libya; mereka menargetkan aset Amerika dan Amerika. Pada menit-menit awal pembajakan, mereka mengidentifikasi seorang warga negara Amerika, menyeretnya ke pintu keluar, menembaknya mati dan melemparkan tubuhnya ke landasan. Para teroris kemudian menginstruksikan Bhanot untuk mengumpulkan paspor semua penumpang sehingga mereka dapat mengidentifikasi orang Amerika lainnya di dalamnya. Dia dan petugas lainnya di bawah tanggung jawabnya menyembunyikan paspor dari 43 orang Amerika yang tersisa di kapal; beberapa di bawah kursi dan sisanya menuruni saluran sampah sehingga para pembajak tidak dapat membedakan antara penumpang Amerika dan non-Amerika.

Setelah 17 jam, para pembajak melepaskan tembakan dan meledakkan bahan peledak. Bhanot membuka salah satu pintu pesawat, dan mulai membantu penumpang lain melarikan diri. Menurut seorang penumpang yang selamat, "Dia memandu para penumpang ke pintu darurat. Saat itulah para teroris menembak terus-menerus karena takut akan serangan komando. Mereka melihat Neerja tanpa henti berusaha membantu para penumpang keluar dan saat itulah mereka menangkapnya dengan kuncir kudanya. dan menembaknya kosong. " Dia ditembak ketika melindungi 3 anak-anak Amerika dari hujan tembakan dari teroris. Dari total 44 penumpang Amerika, dua tewas selama pembajakan. Seorang anak di kapal, yang saat itu berusia tujuh tahun, sekarang menjadi kapten untuk sebuah maskapai penerbangan besar dan telah menyatakan bahwa Bhanot telah menjadi inspirasinya, dan bahwa ia berutang setiap hari dalam hidupnya untuknya. Dia diakui secara internasional sebagai “pahlawan pembajak” dan menjadi penerima termuda Ashok Chakra Award, penghargaan keseriusan India yang paling bergengsi untuk keberanian selama masa damai.

Selain menyelamatkan nyawa banyak sandera, Bhanot juga membantu mencegah pesawat turun dari tanah. Dia secara anumerta menerima banyak penghargaan atas keberaniannya dari pemerintah Amerika Serikat, dan Tamgha-e-Pakistan dari Pakistan, sebuah penghargaan yang diberikan karena menunjukkan kebaikan hati manusia.

Kehidupan Personal

Bhanot telah mengatur pernikahan pada Maret 1985 dan bergabung dengan suaminya di Doha, Qatar. Namun, pernikahan itu segera memburuk setelah adanya tekanan mahar dan dia kembali ke rumah orang tuanya di Mumbai dalam waktu dua bulan.

Bhanot memiliki dua saudara lelaki, Akhil dan Aneesh. Ayahnya, Harish Bhanot, bekerja sebagai jurnalis dengan The Hindustan Times selama lebih dari 30 tahun dan meninggal pada Hari Tahun Baru 2008 di Chandigarh pada usia 86 tahun. Ibunya meninggal pada 5 Desember 2015, sehingga lebih tua dari putrinya selama hampir tiga tahun. dekade dan suaminya selama hampir delapan tahun.

Penghargaan

  • Chakra Ashoka 1987, India
  • Tamgha-e-Insaaniyat (karena menunjukkan kebaikan manusia yang luar biasa), Pakistan
  • Penghargaan Yayasan Keselamatan Pahlawan Penerbangan 1987, Amerika Serikat
  • Penghargaan Justice for Crimes 2005, Kantor Kejaksaan Amerika Serikat untuk Distrik Columbia, Amerika Serikat
  • Penghargaan Keberanian Khusus 2006, Departemen Kehakiman Amerika Serikat, Amerika Serikat
  • Penghargaan Kementerian Penerbangan Sipil 2011, India
  • Bharat Gaurav Award diberikan di House of Commons, Parlemen Inggris pada 2 Juli 2016