Siapakah Louis Le Prince?


Siapakah Louis Le Prince ?

Louis Le Prince kadang-kadang disebut sebagai bapak sinematografi dan penelitian yang lebih historis yang membahas klaim ini dan kehidupan Le Prince, pernyataan itu menjadi lebih kredibel. Jika kejeniusannya tidak cukup untuk membangkitkan rasa ingin tahu para penggemar dan penemu kamera, misteri dan konspirasi yang terlibat dalam hidupnya dan akhirnya menghilang pasti akan terjadi.

Louis Aimé Augustin Le Prince lahir pada 28 Agustus 1841 di Metz, Prancis. Ayahnya adalah seorang mayor di Angkatan Darat Prancis, tetapi perusahaan yang disimpan oleh ayahnyalah yang memiliki dampak paling dramatis pada masa depan Le Prince dan fotografi. Meskipun tidak lebih dari seorang anak yang ingin tahu, Le Prince diperkenalkan kepada teman ayahnya, Louis Daguerre, seorang pria yang tidak hanya menarik minat anak muda itu, tetapi seorang pria yang berkontribusi pada kemajuan fotografi juga. Untuk beberapa orang, nama Daguerre mungkin membunyikan lonceng, dan ini kemungkinan karena penemuan fotografi Daguerrotpye, sebuah proses di mana tembaga berlapis perak dipoles, diperlakukan dengan asap untuk membuatnya peka terhadap cahaya, dan kemudian diekspos dalam kamera ( Anda dapat membaca lebih lanjut tentang prosesnya dengan mengklik di sini). Ada upaya baru dan sukses untuk menciptakan kembali teknik ini.

Daguerre menghabiskan waktunya di studionya bersama Le Prince kecil dan mengajarinya cara-cara fotografi dan kimia yang diperlukan pada saat itu. Pelajaran masa kecil ini mengantarkan Le Prince ke jalur seni yang membuatnya belajar seni lukis di Paris dan kimia tingkat pasca sarjana di Universitas Leipzig di Jerman. Setelah bertemu seorang insinyur bernama John Whitley, Le Prince pindah ke Leeds, Inggris untuk bekerja di perusahaan John, Whitley’s, sebagai desainer. Selama berada di Whitley’s, ia bertemu saudara perempuan John, Elizabeth, yang kemudian dinikahinya tiga tahun kemudian pada tahun 1869. Le Prince memulai Sekolah Teknik Seni Leeds pada tahun 1871 bersama istrinya, di mana pasangan itu membangun reputasi untuk fotografi warna pada logam dan tembikar. Pekerjaan mereka diterima dengan sangat baik sehingga menghasilkan komisi yang menarik dari Ratu Victoria dan Perdana Menteri, William Gladstone. Satu dekade kemudian, Le Prince dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat ketika masih bekerja di bawah Whitley, di mana ia mengelola sekelompok seniman Prancis yang terkenal karena lukisan panorama besar pertemuan militer. Saat bekerja di AS, ia mengembangkan kamera yang tidak biasa yang menggunakan enam belas lensa untuk tujuan perlombaan teknologi yang sedang berlangsung: film, sebuah konsep yang belum tercapai.

Upaya pertama Le Prince pada gambar bergerak datang dalam bentuk kamera 16-lensa (lihat di bawah) yang diputar di antara lensa untuk mengambil urutan bingkai. Dia mengantisipasi bahwa agar otak dapat melihat gambar yang kontinu sebagai lawan dari efek buku film yang biasa, perlu ada 16 frame per detik. Solusi pertama Le Prince untuk masalah ini adalah pendekatan Razor Occam; jika Anda ingin enam belas gambar, gunakan enam belas lensa. Namun, ini menghasilkan masalah yang jelas: setiap lensa - jika hanya sedikit - dalam posisi yang berbeda dari pendahulunya, dan dengan demikian, frame yang dihasilkan ketika dimasukkan dalam satu baris dan diproyeksikan akan membuat gambar bergerak yang sangat goyah. Namun demikian, ini adalah paten pertama Le Prince, yang dengan menarik menutupi kamera dan proyektor dengan sebanyak 16 lensa.

Namun, pada bulan Mei 1887, Le Prince dan keluarganya kembali ke Leeds di mana inovasinya mengambil langkah besar dan penting bagi dia dan sinematografi. Dia membangun kamera baru dengan tujuan menangkap gambar bergerak, tetapi yang ini adalah lensa tunggal, tetapi itu hanya puncak gunung es dari inovasinya. Ada sejumlah masalah yang harus diatasi jika film ingin dicapai, dan cam-esque action-bending action hasil dari peti kamera enam belas Le Prince adalah salah satu bagian dari tantangan multifaset. Dia sampai pada kesimpulan bahwa itu tidak semudah membuka rana dan menutup enam belas kali per detik, karena eksposur tidak akan benar dan film akan bergerak, yang akan membuat hasil buram. Le Prince menciptakan semacam penjepit yang akan menghentikan film setiap kali rana “dibuka,” tetapi ini dapat menyebabkan film tersebut patah saat film tersebut melewati prosesnya. Ini berarti bahwa harus ada perubahan tambahan di mana film hanya bergerak ketika rana “ditutup.” Solusinya adalah alasan “terbuka” dan “tertutup” dalam kutipan ketika membahas kamera lensa tunggal ini. Rana kamera sebenarnya tidak lebih dari sebuah lubang di disk berputar - pendekatan yang sangat cerdas.

Sayangnya, menangkap film hanya setengah dari masalah. Ladang ranjau berikutnya yang akan dinavigasi memproyeksikan hasilnya sebagai gambar bergerak yang dimaksudkan. Dengan seluloid fleksibel belum tersedia, satu-satunya pilihan nyata adalah untuk gambar yang akan dimasukkan ke slide kaca dan membuatnya bergerak di depan lensa. Slide akan berada di atas semacam sabuk konveyor yang akan memutarnya secara berurutan di depan lensa dan kemudian berputar lagi sehingga proyeksi kontinu dapat dicapai. Seperti yang mungkin Anda lihat, kesulitan dalam melakukan ini hampir merupakan cermin yang sempurna untuk menangkap gambar di tempat pertama: yaitu, slide harus bergerak pada kecepatan yang sama dengan yang mereka ambil dan tanpa terlalu banyak slide bergerak di dalam perangkat. Meskipun demikian, Le Prince telah membuat terobosan monumental. Gambar bergerak pertama yang ditangkap (dan diyakini sebagai yang pertama) berasal dari Jembatan Leeds pada tahun 1888. Dikatakan bahwa Le Prince menggunakan lokasi yang memiliki gerakan paling banyak yang dapat ia pikirkan.

Le Prince bangga dengan penemuannya dan bersemangat untuk membagikan beberapa filmnya yang dibuat dengan istrinya yang tetap di AS. Istrinya menyiapkan teater di rumah mereka untuk pembukaan akbar, dan Le Prince mengepak peralatannya dan berangkat pertama untuk menyelesaikan beberapa bisnis keluarga di Perancis sebelum membuat jalan ke New York untuk menunjukkan kreasi dan mematenkan teknologi dan metode baru. Dia tidak pernah berhasil ke New York.

Pada awal September 1890, sebelum perjalanannya ke New York untuk bergabung kembali dengan keluarganya, Le Prince pergi ke Bourges di Prancis tengah untuk mengunjungi beberapa teman selama beberapa hari. Kemudian, pada 13 September, ia melakukan perjalanan ke timur ke ibukota wilayah Burgundy, Dijon, di mana ia tinggal bersama saudaranya, Albert. Tiga hari kemudian, Le Prince melambaikan tangan pada saudara laki-lakinya di stasiun Dijon saat ia naik kereta ekspres Dijon ke Paris. Ketika kereta tiba di stasiun Paris kemudian pada 16 September, teman-teman Le Prince disambut dengan keadaan yang tidak biasa: Louis tidak turun dari kereta. Yang lebih meresahkan lagi, dia tidak berada di kereta dan tidak ada jejak bawaan atau barang bawaannya. Dijon ke Paris express dikatakan tidak memiliki perhentian di antaranya, dan saudaranya Arthur mengkonfirmasi kepergiannya. Tak satu pun dari komuter lain melaporkan perilaku aneh atau keluar darurat. Polisi Prancis, London Scotland Yard, dan keluarga serta teman-teman Le Prince meluncurkan pencarian ekstensif dan penyelidikan tentang keberadaannya, tetapi Louis, mayatnya, barang-barangnya, atau petunjuk apa pun tidak pernah ditemukan. Tidak jarang seseorang menghilang tanpa jejak, dan keluarga dan teman-teman Le Prince mengklaim telah bermain curang selama bertahun-tahun, mencurigai para pesaingnya. Belum pernah ada hasil konklusif untuk kasus ini, dan ia dinyatakan meninggal dalam absensi pada tahun 1897. Namun, pada tahun 2003, penelitian arsip kepolisian Paris menghasilkan korban yang tenggelam pada tahun 1890 dikatakan menyerupai Le Prince, meskipun belum dikonfirmasi. , dan itu tidak menghilangkan setengah dari teori utama di sekitar kepergiannya, yang ada empat. Dua teori terkemuka dapat, dengan tingkat kepercayaan, diabaikan, dan saya akan mendaftar ini terlebih dahulu.

Bunuh diri yang terencana dan dilaksanakan dengan baik dapat menjelaskan hilangnya dirinya tanpa jejak, dan cucu Le Prince berspekulasi seperti itu kepada Sejarawan Film Georges Potonniée, mengutip bahwa Louis berada di ambang kebangkrutan. Utas keuangan untuk kasus ini melahirkan teori terkait lainnya.

Sumber

https://fstoppers.com/originals/mysterious-disappearance-louis-le-prince-father-cinematography-156151