Siapakah Laksamana Chengho?

ChengHO

Cheng Ho adalah seorang kasim Muslim yang menjadi orang kepercayaan Kaisar Yongle dari Tiongkok (berkuasa tahun 1403-1424), kaisar ketiga dari Dinasti Ming. Nama aslinya adalah Ma He, juga dikenal dengan sebutan Ma Sanbao (馬 三保)/Sam Po Bo, berasal dari provinsi Yunnan.
Siapakah Laksamana Chengho ?

Beberapa dekade sebelum Christopher Columbus mengarungi samudra biru untuk mencari rute air ke Asia, Cina menjelajahi Samudra Hindia dan Pasifik Barat dengan tujuh pelayaran “Armada Harta Karun” yang memperkuat kontrol Cina atas sebagian besar Asia di abad ke-15. Armada Harta diperintahkan oleh seorang laksamana kasim yang kuat bernama Cheng Ho. Cheng Ho lahir sekitar tahun 1371 di Provinsi Yunan, Cina barat daya (sebelah utara Laos) dengan nama Ma Ho. Ayah Ma Ho adalah seorang haji Muslim (yang telah melakukan ziarah ke Mekah) dan nama keluarga Ma digunakan oleh Muslim dalam representasi kata Mohammed. Ketika Ma Ho berusia sepuluh tahun (sekitar 1381), ia ditangkap bersama dengan anak-anak lain ketika tentara Cina menyerbu Yunan untuk mengambil kendali atas wilayah itu. Pada usia 13 ia dikebiri, seperti juga tahanan muda lainnya, dan ia ditempatkan sebagai pelayan dalam rumah tangga putra keempat Kaisar Cina (dari total dua puluh enam putra), Pangeran Zhu Di.

Ma Ho membuktikan dirinya sebagai pelayan yang luar biasa untuk Pangeran Zhu Di. Ia menjadi terampil dalam seni perang dan diplomasi dan menjabat sebagai perwira pangeran. Zhu Di berganti nama menjadi Ma Ho sebagai Cheng Ho karena kuda si kasim terbunuh dalam pertempuran di luar tempat yang disebut Zhenglunba. (Cheng Ho juga Zheng He dalam transliterasi Cina Pinyin yang lebih baru tapi dia masih paling sering disebut Cheng Ho). Cheng Ho juga dikenal sebagai San Bao yang berarti “tiga permata.”

Cheng Ho, yang dikatakan setinggi tujuh kaki, diberi kekuatan lebih besar ketika Zhu Di menjadi kaisar pada 1402. Satu tahun kemudian, Zhu Di menunjuk Laksamana Cheng Ho dan memerintahkannya untuk mengawasi pembangunan Armada Harta Karun untuk menjelajahi lautan. mengelilingi Cina. Laksamana Cheng Ho adalah kasim pertama yang ditunjuk untuk posisi militer setinggi itu di Cina.

Pelayaran Pertama (1405-1407)
Armada Harta Karun pertama terdiri dari 62 kapal; empat adalah perahu kayu besar, beberapa yang terbesar yang pernah dibangun dalam sejarah. Panjangnya sekitar 400 kaki (122 meter) dan lebar 160 kaki (50 meter). Keempatnya adalah kapal induk dari 62 kapal yang berkumpul di Nanjing di sepanjang Sungai Yangtze (Chang). Termasuk dalam armadanya adalah kapal kuda panjang 339 kaki (103 meter) yang tidak membawa apa pun kecuali kuda, kapal air yang membawa air segar untuk para kru, angkutan pasukan, kapal pasokan, dan kapal perang untuk kebutuhan ofensif dan pertahanan. Kapal-kapal dipenuhi dengan ribuan ton barang-barang Tiongkok untuk diperdagangkan dengan orang lain selama perjalanan. Pada musim gugur 1405, armada siap untuk berangkat dengan 27.800 orang.

Armada menggunakan kompas, ditemukan di Cina pada abad ke-11, untuk navigasi. Tongkat dupa yang telah lulus dibakar untuk mengukur waktu. Satu hari sama dengan 10 “jam tangan” masing-masing 2,4 jam. Navigator Tiongkok menentukan garis lintang melalui pemantauan Bintang Utara (Polaris) di Belahan Utara atau Salib Selatan di Belahan Selatan. Kapal-kapal Armada Harta berkomunikasi satu sama lain melalui penggunaan bendera, lentera, lonceng, merpati pos, gong, dan spanduk.

Tujuan pelayaran pertama dari Armada Harta Karun adalah Calicut, yang dikenal sebagai pusat perdagangan utama di pantai barat daya India. India pada awalnya “ditemukan” oleh penjelajah darat Cina Hsuan-Tsang pada abad ketujuh. Armada berhenti di Vietnam, Jawa, dan Malaka, dan kemudian menuju barat melintasi Samudra Hindia ke Sri Lanka dan Calicut dan Cochin (kota-kota di pantai barat daya India). Mereka tetap di India untuk barter dan berdagang dari akhir 1406 hingga musim semi 1407 ketika mereka menggunakan shift monsun untuk berlayar menuju rumah. Pada perjalanan pulang, Armada Harta Karun terpaksa berperang dengan bajak laut dekat Sumatra selama beberapa bulan. Akhirnya, pasukan Cheng Ho berhasil menangkap pemimpin bajak laut dan membawanya ke ibukota Cina, Nanjing, tiba pada 1407.

Pelayaran Kedua (1407-1409)
Perjalanan kedua Armada Harta berangkat dalam perjalanan kembali ke India pada 1407 tetapi Cheng Ho tidak memerintahkan perjalanan ini. Dia tetap di Cina untuk mengawasi perbaikan sebuah kuil di tempat kelahiran dewi favorit. Utusan Tiongkok di atas kapal membantu memastikan kekuatan seorang raja Calicut. Armada kembali pada 1409.

Pelayaran Ketiga (1409-1411)
Pelayaran ketiga armada (kedua Cheng Ho) dari 1409 hingga 1411 terdiri dari 48 kapal dan 30.000 orang. Ini mengikuti dengan dekat rute pelayaran pertama tetapi Armada Harta mendirikan gudang (gudang) dan gudang di sepanjang rute mereka untuk memfasilitasi perdagangan dan penyimpanan barang. Pada perjalanan kedua, Raja Ceylon (Sri Lanka) agresif; Cheng Ho mengalahkan pasukan raja dan menangkap raja untuk membawanya ke Nanjing.

Voyage Keempat (1413-1415)
Pada akhir 1412, Cheng Ho diperintahkan oleh Zhu Di untuk melakukan ekspedisi keempat. Tidak sampai akhir 1413 atau awal 1414 Cheng Ho memulai ekspedisinya dengan 63 kapal dan 28.560 orang. Tujuan dari perjalanan ini adalah untuk mencapai Teluk Persia di Hormuz, yang dikenal sebagai kota dengan kekayaan dan barang yang luar biasa, termasuk mutiara dan batu permata yang banyak diincar oleh kaisar Tiongkok. Pada musim panas 1415, Armada Harta kembali dengan hadiah barang dagang dari Teluk Persia. Detasemen ekspedisi ini berlayar ke selatan di sepanjang pantai timur Afrika hampir sejauh selatan ke Mozambik. Selama setiap perjalanan Cheng Ho, dia membawa kembali diplomat dari negara lain atau mendorong duta besar untuk pergi ke ibukota Nanjing sendiri.Pelayaran Kelima (1417-1419)
Perjalanan kelima diperintahkan pada 1416 untuk mengembalikan para duta besar yang datang dari negara lain. Armada Harta berangkat pada 1417 dan mengunjungi Teluk Persia dan pantai timur Afrika, mengembalikan utusan di sepanjang jalan. Mereka kembali pada 1419.

Voyage Keenam (1421-22)
Pelayaran keenam diluncurkan pada musim semi 1421 dan mengunjungi Asia Tenggara, India, Teluk Persia, dan Afrika. Pada saat ini, Afrika dianggap sebagai “El Dorado” China, sebagai sumber kekayaan. Cheng Ho kembali pada akhir 1421 tetapi sisa armada tidak tiba di Cina sampai 1422. Kaisar Zhu Di meninggal pada 1424 dan putranya Zhu Gaozhi menjadi kaisar. Dia membatalkan perjalanan Armada Harta Karun dan memerintahkan pembuat kapal dan pelaut untuk menghentikan pekerjaan mereka dan kembali ke rumah. Cheng Ho diangkat menjadi komandan militer Nanjing.

Voyage Ketujuh (1431-1433)
Kepemimpinan Zhu Gaozhi tidak bertahan lama. Dia meninggal pada 1426 pada usia 26 tahun. Putranya dan cucu Zhu Di, Zhu Zhanji, mengambil tempat Zhu Gaozhi. Zhu Zhanji jauh lebih seperti kakeknya daripada ayahnya dan pada 1430 ia melanjutkan perjalanan Armada Harta Karun dengan memerintahkan Cheng Ho untuk melanjutkan tugasnya sebagai laksamana dan melakukan pelayaran ketujuh dalam upaya untuk memulihkan hubungan damai dengan kerajaan Malaka dan Siam . Butuh satu tahun untuk bersiap-siap untuk perjalanan yang berangkat sebagai ekspedisi besar dengan 100 kapal dan 27.500 orang.

Pada perjalanan kembali pada 1433, Cheng Ho diyakini telah meninggal; yang lain menyatakan bahwa ia meninggal pada 1435 setelah kembali ke Cina. Meskipun demikian, era eksplorasi untuk China segera berakhir karena kaisar-kaisar berikut ini melarang perdagangan dan bahkan pembangunan kapal-kapal pengangkut samudera.Kemungkinan detasemen salah satu armada Cheng Ho berlayar ke Australia utara selama salah satu dari tujuh pelayaran berdasarkan artefak Cina yang ditemukan serta sejarah lisan orang Aborigin.

Setelah tujuh pelayaran Cheng Ho dan Armada Harta Karun, orang Eropa mulai membuat kemajuan menuju Cina. Pada 1488 Bartolomeu Dias mengitari Tanjung Harapan Afrika, pada 1498 Vasco da Gama mencapai kota perdagangan favorit Calicut, dan pada 1521 Ferdinand Magellan akhirnya mencapai Asia dengan berlayar ke barat. Keunggulan Cina di Samudera Hindia tidak tertandingi sampai abad ke-16 ketika Portugis tiba dan membangun koloni mereka di sepanjang tepi Samudra Hindia.

Ringkasan

https://www.thoughtco.com/cheng-ho-biography-1435009