Siapakah Katherine Gilnagh?


Katie Gilnagh selamat karena kebohongan putih. Ketika akhirnya dia mendapatkan dek atas, dia diberitahu bahwa sekoci No. 16 terlalu penuh dan dia tidak bisa pergi. Ketika kapal mulai turun, Katie berteriak: “Tapi aku ingin pergi dengan saudara perempuanku!” Awak kapal itu ragu-ragu dan tiba-tiba menyerah. Dia bisa masuk.

Siapakah Katherine Gilnagh ?

Katie Gilnagh selamat karena kebohongan putih. Ketika akhirnya dia mendapatkan dek atas, dia diberitahu bahwa sekoci No. 16 terlalu penuh dan dia tidak bisa pergi. Ketika kapal mulai turun, Katie berteriak: “Tapi aku ingin pergi dengan saudara perempuanku!” Awak kapal itu ragu-ragu dan tiba-tiba menyerah. Dia bisa masuk.

“Tolong Tuhan, aku berbohong,” katanya kepada New York Daily News pada peringatan ke lima puluh tenggelam pada tahun 1962. "Awalnya, mereka tidak ingin membiarkan orang lain masuk ke dalamnya karena terlalu padat. Saya berkata bahwa saya ingin pergi dengan saudara perempuan saya. Saya tidak punya saudara perempuan. Mereka membiarkan saya masuk, tetapi saya harus berdiri karena kami begitu ramai. "

Katie memang memiliki seorang saudari di New York - yang dengan tidak sabar mengatur Misa Requiem ketika Katie berjalan melewati pintu.

Selain kebohongan, Miss Gilnagh juga hidup karena kecantikannya dan efeknya untuk memenangkan simpati dan mendapatkan bantuan. Pada dua kesempatan terpisah, para pria bertindak untuk memastikan bahwa Katie membuat kemajuan ke geladak atas.

Selama penyeberangan dia telah menempati kompartemen Q161 di dek E, sepanjang jalan di sisi kanan, lima dek turun dari perahu. Mitra gubuknya diyakini adalah saudara perempuan Margaret dan Kate Murphy, dan Katie Mullen, semua pelancong di County Longford. Keempatnya diselamatkan di atas kapal No. 16, diluncurkan dari sisi pelabuhan.
Kerabat mengatakan bahwa seminggu sebelum berlayar, seorang wanita gipsi dipanggil ke rumah Gilnagh dan sedang ditolak oleh ayahnya, Hughie ketika Katie menuntut agar kekayaannya dibaca. Dia diberitahu bahwa dia akan segera menyeberangi air dan akan ada bahaya, tetapi dia tidak akan membahayakan. Pembacaan telapak tangan menelan biaya enam sen.

Penulis Walter Lord, dalam “A Night to Remember,” menggambarkan bagaimana bertahun-tahun kemudian, Gilnagh bercerita tentang menghadiri sebuah pesta di gerbong pada Minggu malam bencana. Pada satu titik, seekor tikus bergegas melintasi ruangan. Anak-anak lelaki mengejar dan gadis-gadis menjerit kegirangan. Kemudian pesta kembali dihidupkan. Tuhan menggambarkan apa yang terjadi pada Katie setelah dampak berg:

Katherine Gilnagh, seorang kolega pert yang berusia enam belas tahun, mendengar ketukan di pintu. Pria muda itu yang sebelumnya menarik perhatiannya memainkan bagpipe di geladak. Dia menyuruhnya bangun - ada sesuatu yang salah dengan kapal …

Di penghalang lain, seorang pelaut menahan Kathy Gilnagh, Kate Mullins dan Kate Murphy. (Di Titanic, semua gadis Irlandia tampaknya bernama Katherine.)

Laporan itu melanjutkan dengan menceritakan kisah bagaimana James Farrell berhasil melewati mereka (lihat James Farrell) dan kemudian melanjutkan:

Meski begitu, masalah Kathy Gilnagh belum berakhir. Dia salah belok … kehilangan teman-temannya … mendapati dirinya sendirian di kawasan pejalan kaki Kelas Dua, tanpa tahu bagaimana mencapai kapal. Geladak sepi, kecuali seorang lelaki lajang yang bersandar di pagar, menatap dengan muram malam. Dia membiarkannya berdiri di pundaknya, dan dia berhasil naik ke dek berikutnya. Ketika dia akhirnya mencapai dek kapal, No. 16 baru saja mulai turun. Seorang pria memperingatkannya - tidak ada lagi ruang. “Tapi aku ingin pergi dengan saudara perempuanku!” Kathy menangis … “Baiklah, masuk,” desahnya, dan dia menyelinap ke perahu saat turun ke laut - penumpang Kelas Tiga lainnya dengan aman pergi.

Gilnagh menggambarkan James Farrell sebagai ‘malaikat penjaganya’. Dia tampaknya telah mencapai geladak atas, menurut laporan Irish Independent dari 15 Mei 1912 tentang surat yang ditulis oleh Katie mengenai 'nasib sedih sesama penumpang dari distriknya. ':

(Dia) menyatakan bahwa James Farrell dari Clonee sangat baik padanya dan gadis lain. Ketika mereka meninggalkan kapal naas itu, dia memberikan topinya untuk menutupi kepalanya, dan berteriak “selamat tinggal selamanya.”

Di antara penumpang yang diselamatkan dari Titanic yang bernasib buruk adalah seorang wanita muda bernama Miss Katie Gilnagh, dari Killoe, County Longford, yang fotonya kami buat kembali. Dia telah menulis kepada orang tuanya di Longford memberikan narasi grafis tentang pengalamannya.

Dalam suratnya, dia menyatakan bahwa dia dan seorang gadis lain bernama McCoy adalah dua gadis terakhir yang dibawa di kapal terakhir, dan seorang pemuda yang sebelumnya naik ke perahu dikeluarkan dari kapal. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa dia mengenakan syal kecil di kepalanya yang meledak, ketika seseorang bernama Mr. James Farrell dari Clonee, memberikan topinya.

Ketika mereka diturunkan, dia berteriak: ‘Selamat tinggal selama-lamanya’ dan itulah yang terakhir kali dilihatnya.

Katie mungkin telah diidentifikasi di atas Carpathia oleh sesama yang selamat, Lawrence Beesley dalam bukunya tahun 1912 “The Lost of the SS Titanic”:

Di antara kelompok Irlandia adalah seorang gadis dengan kecantikan yang sangat luar biasa, rambut hitam dan mata ungu tua dengan bulu mata panjang, bentuk yang sempurna, dan sangat muda, tidak lebih dari delapan belas atau dua puluh; Saya pikir dia tidak kehilangan sanak keluarga di Titanic.

Ringkasan

https://www.irishcentral.com/roots/history/titanic-survivor-katie-gilnagh