Siapakah Itu Kemal Atartuk?


Kemal Ataturk bernama asli Mustafa Kemal, sering disebut juga Mustafa Kemal Paşa. Lahir pada 1881 di Salonika (sekarang Thessaloníki), Yunani dan meninggal pada 10 November 1938 di Istanbul, Turki. Seorang tentara, negarawan, dan reformator yang merupakan pendiri dan presiden pertama (1923–1938) Republik Turki. Dia memodernisasi sistem hukum dan pendidikan negara itu dan mendorong penerapan cara hidup orang Eropa dengan bahasa Turki yang ditulis dalam alfabet Latin dan dengan warga negara yang menggunakan nama gaya Eropa.

Bagaimanakah perjalanan hidup seorang Kemal Atartuk?

Salah satu tokoh besar abad ke-20, Ataturk menyelamatkan sisa-sisa Turki yang masih hidup dari Kekaisaran Ottoman yang dikalahkan pada akhir Perang Dunia I. Dia menggembleng rakyatnya melawan pasukan Yunani yang menyerang untuk memaksakan kehendak Sekutu pada Turki yang lelah perang. Melalui perjuangan ini, ia mendirikan Republik Turki modern. Dia berhasil mengembalikan kebanggaan rakyatnya pada Turki, ditambah dengan rasa prestasi baru ketika bangsa mereka dibawa ke dunia modern. Selama dua dekade berikutnya, Ataturk menciptakan negara modern yang akan tumbuh di bawah penggantinya menjadi demokrasi yang layak.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Ataturk lahir pada tahun 1881 di Salonika, yang saat itu merupakan pelabuhan Kekaisaran Ottoman yang berkembang pesat. Dia diberi nama Mustafa. Ayahnya, Ali Riza telah menjadi letnan di unit milisi lokal selama Perang Rusia-Turki tahun 1877-1878. Ibu Mustafa, Zübeyde Hanim, berasal dari komunitas pertanian di sebelah barat Salonika.

Ali Riza meninggal ketika Mustafa berusia tujuh tahun, namun ia memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan kepribadian putranya. Pada kelahiran Mustafa, Ali Riza menggantung pedangnya di atas tempat tidur putranya, membaktikan dia untuk dinas militer. Yang paling penting, Ali Riza memastikan bahwa pendidikan putranya yang paling awal dilakukan di sekolah sekuler modern, daripada di sekolah agama yang lebih disukai Zübeyde Hanim. Dengan cara ini Ali Riza menempatkan putranya di jalur modernisasi. Hal ini yang membuat Mustafa berhutang udi kepada ayahnya.

Setelah kematian Ali Riza, Zübeyde Hanim pindah ke pertanian saudara tirinya di luar Salonika. Prihatin bahwa Mustafa mungkin tumbuh tidak berpendidikan, dia mengirimnya kembali ke Salonika, di mana dia mendaftar di sekolah sekuler yang akan mempersiapkannya untuk karier birokrasi. Mustafa terpikat pada seragam yang dikenakan oleh para kadet militer di lingkungannya. Dia bertekad untuk memasuki karir militer. Bertentangan dengan keinginan ibunya, Mustafa mengambil ujian untuk masuk ke sekolah menengah militer.

Di sekolah menengah, Mustafa menerima julukan Kemal, yang berarti “Yang Sempurna” dari guru matematika. Setelah itu dia dikenal sebagai Mustafa Kemal. Pada 1895 ia melanjutkan ke sekolah militer di Monastir (sekarang Bitola, Makedonia Utara). Dia mendapat beberapa teman baru, termasuk Ali Fethi (Okyar) yang kemudian akan bergabung dengannya dalam penciptaan dan pengembangan republik Turki.

Setelah menyelesaikan pendidikannya di Monastir, Mustafa Kemal memasuki War College di Istanbul pada bulan Maret 1899. Ia menikmati kebebasan dan kecanggihan kota, di mana ia diperkenalkan oleh teman barunya dan teman sekelasnya Ali Fuat (Cebesoy).

Ada banyak perbedaan pendapat politik di War College yang diarahkan melawan despotisme Sultan Abdülhamid II. Mustafa Kemal tetap menyendiri darinya sampai tahun ketiganya, ketika ia terlibat dalam produksi surat kabar klandestin. Kegiatannya terbongkar, tetapi ia diizinkan untuk menyelesaikan kursus, lulus sebagai letnan dua pada tahun 1902 dan peringkat di 10 besar di kelasnya mengalahkan lebih dari 450 siswa. Dia kemudian memasuki Sekolah Staf Umum, lulus pada tahun 1905 sebagai kapten dan peringkat kelima dari 57 siswa. Dia adalah salah satu perwira muda terkemuka pada saat itu.

Karier Militer

Karier Mustafa Kemal hampir berakhir pada saat akan lulus ketika diketahui bahwa ia dan beberapa teman bertemu untuk membaca dan membahas pelanggaran politik di dalam kekaisaran. Mata-mata pemerintah menyusup ke kelompok mereka dan memberi tahu mereka. Awan kecurigaan menggantung di atas kepala mereka yang tidak akan terangkat selama bertahun-tahun. Kelompok itu dibubarkan dan anggotanya ditugaskan ke daerah-daerah terpencil kekaisaran. Mustafa Kemal dan Ali Faut dikirim ke Tentara Kelima di Damaskus. Di tempat itu Mustafa Kemal marah terhadap pejabat korup. Dia juga terlibat lagi dalam kegiatan antipemerintah, ia membantu menemukan kelompok rahasia berumur pendek bernama Society for Fatherland and Freedom.

Namun demikian, pada bulan September 1907 Mustafa Kemal dinyatakan setia dan dipindahkan ke Salonika yang dibanjiri aktivitas subversif. Dia bergabung dengan kelompok antipemerintah yang dominan, Komite Persatuan dan Kemajuan (CUP), yang memiliki ikatan dengan gerakan Turkistan Nasionalis dan reformis.

Pada bulan Juli 1908 terjadi pemberontakan di Makedonia. Sultan terpaksa mengembalikan konstitusi 1876 yang membatasi kekuasaannya dan membangun kembali pemerintahan yang representatif. Pahlawan “Revolusi Turk Muda” ini adalah Enver (Enver Paşa) yang kemudian menjadi saingan terbesar Mustafa Kemal, kedua pria itu saling tidak menyukai satu sama lain.

Pada 1909 dua elemen dalam gerakan revolusioner muncul ke permukaan. Satu kelompok menyukai desentralisasi, dengan harmoni dan kerja sama antara Muslim dan non-Muslim. Yang lain, dipimpin oleh CUP, menganjurkan sentralisasi dan kontrol Turki. Sebuah pemberontakan yang dipelopori oleh pasukan reaksioner pecah pada malam 12-13 April 1909. Revolusi yang memulihkan konstitusi pada tahun 1908 dalam bahaya. Perwira militer dan pasukan dari Salonika, di antaranya Enver memainkan peran utama, berbaris di Istanbul. Mereka tiba di ibu kota pada tanggal 23 April dan pada hari berikutnya mereka memiliki situasi yang baik di tangan. CUP mengambil kendali dan memaksa Abdülhamid II turun tahta.

Dengan demikian Enver berada dalam kekuasaan. Mustafa Kemal merasa bahwa militer, setelah mencapai tujuan politiknya, harus menahan diri dari campur tangan dalam politik. Dia mendesak para perwira yang menginginkan karier politik untuk mengundurkan diri dari komisi mereka. Ini hanya berfungsi untuk meningkatkan permusuhan Enver dan para pemimpin CUP lainnya terhadapnya.

Mustafa Kemal mengalihkan perhatiannya dari politik ke masalah militer. Dia menerjemahkan manual pelatihan infanteri Jerman ke dalam bahasa Turki. Dari posisi stafnya, ia mengkritik keadaan pelatihan tentara. Reputasinya di kalangan perwira militer yang serius tumbuh. Kegiatan ini juga membawanya ke kontak dengan banyak perwira muda yang sedang naik daun. Perasaan saling menghormati berkembang antara Mustafa Kemal dan beberapa perwira ini yang kemudian berbondong-bondong mendukungannya dalam penciptaan bangsa Turki.

Namun CUP sudah muak dengannya, dan dia dipindahkan ke komando lapangan dan kemudian dikirim untuk mengamati manuver tentara Prancis di Picardy. Meskipun secara konsisten membantah promosi, Mustafa Kemal tidak kehilangan kepercayaan pada dirinya sendiri. Pada akhir 1911, pasukan Italia menyerang Libya yang saat itu merupakan provinsi Ottoman dan Mustafa Kemal segera pergi ke sana untuk berperang. Malaria dan masalah dengan matanya mengharuskannya untuk meninggalkan garis depan untuk perawatan di Wina.

Pada Oktober 1912, ketika Mustafa Kemal berada di Wina, Perang Balkan Pertama pecah. Dia ditugaskan ke pertahanan Semenanjung Gallipoli, area yang memiliki kepentingan strategis sehubungan dengan Dardanella. Dalam waktu dua bulan, Kekaisaran Ottoman kehilangan sebagian besar wilayahnya di Eropa, termasuk Monastir dan Salonika, tempat-tempat di mana Mustafa Kemal memiliki kasih sayang khusus. Di antara para pengungsi yang datang ke Istanbul adalah ibu, saudara perempuan, dan ayah tirinya.

Perang Balkan Kedua yang berlangsung singkat (Juni-Juli 1913), membuat Utsmani mendapatkan kembali bagian dari wilayah mereka yang hilang. Hubungan diperbarui dengan Bulgaria. Mantan teman sekolah Mustafa Kemal Ali Fethi ditunjuk sebagai duta besar dan Mustafa Kemal menemaninya ke Sofia sebagai atase militer. Di sana ia dipromosikan menjadi letnan kolonel.

Pada 1916 Mustafa Kemal ditugaskan ke front Rusia dan dipromosikan menjadi jenderal, memperoleh gelar pasha. Dia adalah satu-satunya jenderal Turki yang memenangkan kemenangan atas Rusia di Front Timur. Pada tahun itu juga ia mengambil alih komando Angkatan Darat Kedua di Anatolia tenggara. Di sana ia bertemu dengan Kolonel İsmet (İnönü), yang akan menjadi sekutu terdekatnya dalam membangun republik Turki.

Pecahnya Revolusi Rusia pada bulan Maret 1917 membuat Mustafa Kemal bersedia untuk member layanan di provinsi-provinsi Ottoman di Suriah dan Irak, di mana Inggris maju dari pangkalan mereka di Mesir. Dia ditunjuk sebagai komandan Angkatan Darat Ketujuh di Suriah, tetapi dia terkejut oleh keadaan tentara yang menyedihkan. Mengundurkan diri dari jabatannya, ia kembali tanpa izin ke Istanbul. Dia ditempatkan cuti selama tiga bulan dan kemudian ditugaskan untuk menemani Putra Mahkota Mehmed Vahideddin dalam kunjungan kenegaraan ke Jerman.

Sekembalinya ke Istanbul, Mustafa Kemal jatuh sakit dengan masalah ginjal, kemungkinan besar terkait dengan gonore yang diyakini dia tertular sebelumnya (masalah fisiknya kemudian mengharuskannya untuk memiliki dokter pribadi yang selalu hadir sepanjang tahun sebagai presiden dari republik Turki). Dia pergi ke Wina untuk perawatan dan kemudian ke Carlsbad untuk memulihkan diri. Ketika dia berada di Carlsbad, Sultan Mehmed V meninggal, dan Vahideddin mengambil alih tahta sebagai Mehmed VI. Mustafa Kemal dipanggil kembali ke Istanbul pada Juni 1918.

Melalui intrik Enver, sultan menugaskan Mustafa Kemal untuk memerintahkan pasukan Ottoman yang runtuh di Suriah. Dia menemukan situasi di sana lebih buruk daripada yang dia bayangkan dan mundur ke utara untuk menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin prajuritnya.

Pertempuran dihentikan oleh Gencatan Senjata Mudros (30 Oktober 1918). Tidak lama kemudian, Enver dan para pemimpin CUP lainnya melarikan diri ke Jerman, meninggalkan sultan untuk memimpin pemerintahan. Untuk memastikan kelanjutan pemerintahannya, Mehmed VI bersedia bekerja sama dengan Sekutu, yang mengambil alih kendali pemerintah.

Gerakan Nasionalis Dan Perang Kemerdekaan

Sekutu tidak menunggu perjanjian damai untuk mulai mengklaim wilayah Ottoman. Pada awal Desember 1918, pasukan Sekutu menduduki bagian-bagian Istanbul dan membentuk administrasi militer Sekutu. Pada 8 Februari 1919, Jenderal Prancis Franchet d’Espèrey memasuki kota dalam tontonan dibandingkan dengan pintu masuk Mehmed sang Penakluk pada tahun 1453. Tetapi kali ini menandakan bahwa kedaulatan Ottoman atas kota kekaisaran telah berakhir.

Sekutu membuat rencana untuk memasukkan provinsi-provinsi Anatolia timur ke dalam negara Armenia yang merdeka. Pasukan Prancis maju ke Cilicia di tenggara. Yunani dan Italia mengajukan klaim bersaing untuk Anatolia barat daya. Orang-orang Italia menduduki Marmaris, Antalya, dan Burdur, dan pada 15 Mei 1919, pasukan Yunani mendarat di Izmir dan memulai perjalanan ke pedalaman Anatolia, membunuh penduduk Turki dan merusak pedesaan. Negarawan sekutu tampaknya meninggalkan Fourteen Points Woodrow Wilson demi pandangan imperialis lama yang ditetapkan dalam perjanjian rahasia dan terkandung dalam ambisi rahasia mereka sendiri.

Sementara itu, pasukan Mustafa Kemal telah dibubarkan. Dia kembali ke Istanbul pada 13 November 1919, tepat ketika kapal-kapal armada Sekutu berlayar ke Bosporus. Adegan ini, serta pendudukan kota oleh pasukan Inggris, Prancis, dan Italia, meninggalkan kesan abadi pada Mustafa Kemal. Dia bertekad untuk mengusir mereka. Dia mulai bertemu dengan teman-teman yang dipilih untuk merumuskan kebijakan untuk menyelamatkan Turki. Di antara teman-teman ini adalah Ali Fuat dan Rauf (Orbay), pahlawan angkatan laut Ottoman. Ali Fuat ditempatkan di Anatolia dan tahu situasi di sana dengan intim. Dia dan Mustafa Kemal mengembangkan rencana untuk gerakan nasional Anatolia yang berpusat di Ankara.

Di berbagai bagian Anatolia, orang-orang Turki telah mengambil alih urusan mereka sendiri, menyebut diri mereka asosiasi untuk membela hak-hak dan mengatur unit paramiliter. Mereka mulai terlibat konflik bersenjata dengan non-Muslim setempat, dan tampaknya mereka akan segera melakukan hal yang sama terhadap pasukan pendudukan.

Khawatir dengan anarki, Sekutu mendesak sultan untuk memulihkan ketertiban di Anatolia. Wazir merekomendasikan Mustafa Kemal sebagai perwira yang loyal yang dapat dikirim ke Anatolia sebagai inspektur jenderal Angkatan Darat Ketiga. Mustafa Kemal membuat pesanannya ditulis sedemikian rupa untuk memberinya kekuatan luar biasa luas. Ini termasuk wewenang untuk mengeluarkan perintah di seluruh Anatolia dan untuk memerintahkan kepatuhan dari gubernur provinsi.

Sejarah Turki modern dapat dikatakan dimulai pada pagi hari 19 Mei 1919, dengan Mustafa Kemal mendarat di Samsun, di pantai Laut Hitam Anatolia. Secara psikologis, Mustafa Kemal sangat berarti sehingga ketika di kemudian hari ia diminta memberikan tanggal lahirnya untuk artikel ensiklopedi, ia memberikannya pada 19 Mei 1919. Meninggalkan alasan resminya untuk berada di Anatolia untuk memulihkan ketertiban. Dia menuju pedalaman menuju Amasya. Di sana ia memberi tahu orang banyak yang bersorak-sorai bahwa sultan adalah tawanan Sekutu dan bahwa ia datang untuk mencegah bangsa dari menyelinap melalui jari-jari rakyatnya. Ini menjadi pesannya untuk orang-orang Turki di Anatolia.

Sekutu menekan sultan untuk memanggil Mustafa Kemal yang mengabaikan semua komunikasi dari Istanbul. Sultan memecatnya dan mengirim telegram ke semua gubernur provinsi, memerintahkan mereka untuk mengabaikan perintah Mustafa Kemal. Perintah kekaisaran untuk penangkapannya diedarkan.

Mustafa Kemal menghindari pemecatan dari tentara dengan secara resmi mengundurkan diri pada malam hari tanggal 7 Juli. Sebagai seorang warga sipil, ia mendesak dengan pengiringnya dari Sivas ke Erzurum, di mana Jenderal Kâzim Karabekir, komandan Korps XV Angkatan Darat dari 18.000 orang. Pada saat kritis ini, ketika Mustafa Kemal tidak memiliki dukungan militer atau status resmi, Kâzim melempar banyak barangnya pada Mustafa Kemal, menempatkan pasukannya di pembuangan Mustafa Kemal. Ini adalah titik balik penting dalam perjuangan untuk kemerdekaan.

Kâzim telah menyerukan agar kongres semua asosiasi pertahanan hak akan diadakan di Erzurum pada 23 Juli 1919. Mustafa Kemal terpilih sebagai ketua Kongres Erzurum dan dengan demikian memperoleh status resmi. Kongres menyusun dokumen yang mencakup enam provinsi timur kekaisaran. Belakangan dikenal sebagai Pakta Nasional, perjanjian itu menegaskan bahwa “perbatasan” Ottoman tidak dapat diganggu gugat yaitu, semua tanah Ottoman dihuni oleh orang Turki ketika Gencatan Senjata Mudros ditandatangani. Itu juga menciptakan pemerintahan sementara, mencabut pengaturan status khusus untuk minoritas Kekaisaran Ottoman (kapitulasi), dan membentuk komite pengarah, yang kemudian memilih Mustafa Kemal sebagai kepala.

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Kemal-Ataturk/The-nationalist-movement-and-the-war-for-independence