Siapakah Harold Frederick Shipman?

image
Harold Frederick Shipman, yang dikenal keluarga dan teman-temannya sebagai Fred Shipman, adalah seorang dokter umum Inggris dan diyakini sebagai pembunuh berantai yang paling produktif dalam sejarah.
Siapakah Harold Frederick Shipman ?

Harold Shipman

Ia dikenal oleh keluarga dan teman-temannya sebagai Fred Shipman sebagai seorang dokter umum Inggris dan diyakini sebagai pembunuh berantai paling produktif dalam sejarah. Ia mulai bekerja sebagai dokter pada tahun 1970. Ia ditangkap pada tahun 1998, dan telah membunuh setidaknya sebanyak 215 dan mungkin sebanyak 260 pasiennya, menyuntik mereka dengan dosis obat penghilang rasa sakit yang mematikan.

Terlahir sebagai anak tengah dalam keluarga kelas pekerja pada 14 Januari 1946. Ia menjadi anak kesayangan ibunya, Vera. Ia terlalu menganggap bahwa dirinya adalah seorang yang superioritas sehingga tercipta gap, ia terisolasi dengan beberapa teman seusianya. Saat ibunya didiagnosis menderita kanker paru-paru stadium akhir, ia rela mengawi dan merawat ibunya. Namun, pada 21 Juni 1963, ibunya meninggal. Ia kemudian bertekad untuk melanjutkan sekolah kedokteran di Universitas Leeds.

Ia bertemu dengn istrinya, Primrose, pada usia 19 tahun sedangkan sang istri berusia 17 tahun. mereka akhirnya menikah dan 5 bulan kemudian mengandung anak pertamanya. Pada tahun 1974, ia menjadi seorang ayah dari dua anak dan telah bergabung dengan praktik medis di Todmorden, Yorkshire, tempat ia awalnya tumbuh subur sebagai seorang praktisi keluarga, sebelum diduga menjadi kecanduan obat penghilang rasa sakit Pethidine. Dia memalsukan resep obat dalam jumlah besar dan terpaksa meninggalkan tempat praktik ketika ditangkap oleh rekan medisnya pada tahun 1975, pada saat itu ia juga memasuki program rehabilitasi narkoba. Dalam penyelidikan selanjutnya, ia menerima denda kecil dan hukuman karena pemalsuan.

Beberapa tahun kemudian, ia diterima menjadi staf di Donneybrook Medical Center di Hyde, di mana ia menjadikan dirinya sebagai dokter yang pekerja keras, yang menikmati kepercayaan pasien dan rekan kerja, meskipun ia memiliki reputasi kessombongan diantara staf junior. Ia tetap menjadi staf di sana selama hampir dua dekade, dan perilakunya hanya disukai oleh sedikit kalangan profesional.

Kriminalitas

Pengurus lokal sering memperhhatikan bahwa pasien Dr. Shipman terlihat sekarat pada tingkat yang luar biasa tinggi dan menunjukkan pose serupa dalam proses kematian: sebagian besar berpakaian lengkap, dan biasanya duduk atau berbaring di sofa. Pengurus tersebut merasa khawatir dan mulai mendekati sang dokter untuk menanyakan dan meyakinkan dirinya bahwa ia tidak perlu khawatir. Kemudian seorang rekan medis, Dr. Susan Booth juga menemukan kejanggalan. Akhirnya petugas koroner setempat disiagakan dan kemudian menghubungi polisi.

Penyelidikan pertama terjadi, tetapi sepertinya sang dokter mengganti catatan medisnya, sehingga tidak ditemukan barang bukti yang kuat apa penyebab kematian pasien. Bersembunyi di balik statusnya sebagai dokter keluarga yang penuh perhatian, hampir tidak mungkin untuk memastikan kapan Shipman mulai membunuh pasiennya.

Akhirnya ada kejanggalan dari salah satu anak pasien yang meninggal dan makam pasien tersbut kemudian digali dan sebuah post mortem mengungkapkan bahwa dia telah mati karena overdosis morfin,diberikan dalam waktu tiga jam setelah kematiannya, tepatnya dalam jangka waktu kunjungan Shipman kepada pasien. Rumah Shipman digerebek, menghasilkan catatan media, koleksi perhiasan yang aneh, dan mesin tik tua yang terbukti merupakan instrumen yang menjadi dasar pembuatan surat wasiat sang pasien.

Pengadilan

Polisi menetapkan bahwa Shipan telah mengubah banyak kasus catatan medis setelah membunuh pasien. Ini menjadi keluputan baginya, bahwa jejak seperti itu dapat dilacak dengan komputer yang dimiliki oleh pihak kepolisian. Setelah penyelidikan yang ekstensif, yang mencakup banyak penggalian dan otopsi, polisi menuduh ia dengan 15 pembunuhan individu pada tanggal 17 Septemer 1998, serta satu tuduhan pemalsuan.

Persidangan Shipman dimulai di Pengadilan Mahkota Preston pada 5 Oktober 1999. Upaya-upaya oleh dewan pembelanya untuk meminta Shipman mengadili dalam tiga fase terpisah, yaitu kasus dengan bukti fisik, kasus tanpa dan kasus Grundy (di mana pemalsuan membedakannya dari kasus lain), serta bukti-bukti kuat yang berkaitan dengan akumulasi morfin dan obat-obatan terlarang milik Shipman, dikeluarkan, dan persidangan dilanjutkan pada 16 dakwaan yang termasuk dalam dakwaan.

Penuntutan menyatakan bahwa Shipman telah membunuh 15 pasien karena ia menikmati melakukan kontrol atas hidup dan mati, dan menolak klaim bahwa ia telah bertindak penuh kasih, karena tidak ada korbannya yang menderita penyakit mematikan.

Hakim menjatuhkan hukuman lima belas seumur hidup, serta hukuman empat tahun untuk pemalsuan, yang ia ubah menjadi hukuman seumur hidup, dengan efektif menghilangkan kemungkinan pembebasan bersyarat. Shipman dipenjara di Penjara Durham.

Fakta bahwa seorang dokter telah membunuh 15 pasien mengirim getaran melalui komunitas medis, tetapi ini terbukti tidak signifikan mengingat penyelidikan lebih lanjut yang menggali lebih dalam ke dalam sejarah daftar kasus pasiennya.

Audit klinis yang dilakukan oleh Profesor Richard Baker, dari University of Leicester, memeriksa jumlah dan pola kematian dalam praktik Shipman dan membandingkannya dengan praktisi lain. Ditemukan bahwa tingkat kematian di antara pasien manula lebih tinggi secara signifikan, terkelompok pada waktu-waktu tertentu dan bahwa Shipman hadir dalam jumlah kasus yang sangat tinggi. Audit berlanjut untuk memperkirakan bahwa ia mungkin bertanggung jawab atas kematian sedikitnya 236 pasien selama 24 tahun.

Secara terpisah, komisi penyelidikan yang diketuai oleh Hakim Pengadilan Tinggi, Dame Janet Smith, memeriksa catatan 500 pasien yang meninggal ketika berada dalam perawatan Shipman, dan laporan setebal 2.000 halaman itu menyimpulkan bahwa ada kemungkinan ia telah membunuh sedikitnya 218 pasiennya, meskipun angka ini ditawarkan oleh Dame Janet sebagai perkiraan, bukan perhitungan yang tepat, karena kasus-kasus tertentu menyajikan bukti yang tidak cukup untuk memungkinkan kepastian.

Komisi lebih lanjut berspekulasi bahwa Shipman mungkin telah “kecanduan pembunuhan”, dan mengkritik prosedur investigasi polisi, mengklaim bahwa kurangnya pengalaman para petugas investigasi mengakibatkan hilangnya kesempatan untuk membawa Shipman ke pengadilan lebih awal.

Pada 13 Januari 2004, Shipman ditemukan tergantung di sel penjaranya di Wakefield, setelah menggunakan seprai yang diikatkan ke jeruji jendela selnya.

Masih ada beberapa misteri tentang keberadaan jenazahnya, dengan beberapa mengklaim bahwa tubuhnya masih di Sheffield Morgue, sementara yang lain percaya bahwa keluarganya telah menjaga tubuhnya, percaya bahwa ia mungkin telah dibunuh di selnya, dan ingin menunda penantiannya sambil menunggu tes lebih lanjut.

Referensi

https://www.biography.com/crime-figure/harold-shipman