Siapakah Barack Obama?


Barack Obama, nama lengkapnya Barack Hussein Obama II. Lahir pada 4 Agustus 1961 di Honolulu, Hawaii, A.S.). Menjadi presiden Amerika Serikat ke-44 (2009–17) dan orang Afrika-Amerika pertama yang memegang jabatan itu. Sebelum memenangkan kursi kepresidenan, Obama mewakili Illinois di Senat AS (2005–08). Dia adalah orang Afrika-Amerika ketiga yang terpilih menjadi anggota badan itu sejak akhir Rekonstruksi (1877). Pada 2009 ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian "karena upayanya yang luar biasa untuk memperkuat diplomasi internasional dan kerja sama antara masyarakat."

Bagaimanakah perjalanan hidup Barack Obama?

Masa Muda

Ayah Obama, Barack Obama, Sr, adalah seorang gembala remaja di pedesaan Kenya, memenangkan beasiswa untuk belajar di Amerika Serikat, dan akhirnya menjadi ekonom senior di pemerintah Kenya. Ibu Obama, S. Ann Dunham, tumbuh di negara bagian Kansas, Texas, dan Washington sebelum keluarganya menetap di Honolulu. Pada tahun 1960 dia dan Barack Sr bertemu di kelas bahasa Rusia di Universitas Hawaii dan menikah kurang dari setahun kemudian.

Ketika Obama berusia dua tahun, Barack Sr pergi untuk belajar di Universitas Harvard; tak lama kemudian, pada tahun 1964, Ann dan Barack Sr bercerai. (Obama melihat ayahnya hanya sekali lagi, selama kunjungan singkat ketika Obama berusia 10 tahun.) Kemudian Ann menikah lagi, kali ini dengan siswa asing lainnya, Lolo Soetoro dari Indonesia, yang dengannya ia memiliki anak kedua, Maya. Obama tinggal selama beberapa tahun di Jakarta bersama saudara tirinya, ibu, dan ayah tirinya. Ketika berada di sana, Obama bersekolah di sekolah yang dikelola pemerintah di mana ia menerima beberapa pengajaran dalam Islam dan sebuah sekolah swasta Katolik tempat ia mengambil bagian dalam sekolah Kristen.

Dia kembali ke Hawaii pada tahun 1971 dan tinggal di sebuah apartemen sederhana, kadang-kadang dengan kakek-neneknya dan kadang-kadang dengan ibunya (dia tinggal sebentar di Indonesia, kembali ke Hawaii, dan kemudian pergi ke luar negeri lagi — sebagian untuk mengejar pekerjaan dengan gelar Ph.D . — Sebelum menceraikan Soetoro pada 1980). Untuk waktu yang singkat ibunya dibantu oleh kupon makanan pemerintah, tetapi keluarganya sebagian besar hidup dalam kehidupan kelas menengah. Pada 1979 Obama lulus dari Punahou School, akademi persiapan akademi perguruan tinggi di Honolulu.

Obama menghadiri Occidental College di pinggiran kota Los Angeles selama dua tahun dan kemudian dipindahkan ke Universitas Columbia di New York City, di mana pada tahun 1983 ia menerima gelar sarjana dalam bidang ilmu politik. Dipengaruhi oleh para profesor yang mendorongnya untuk mengambil studinya lebih serius, Obama mengalami pertumbuhan intelektual yang besar selama kuliah dan selama beberapa tahun sesudahnya. Dia menjalani kehidupan asketis dan membaca karya sastra dan filsafat oleh William Shakespeare, Friedrich Nietzsche, Toni Morrison, dan lainnya. Setelah melayani selama beberapa tahun sebagai penulis dan editor untuk Business International Corp, sebuah perusahaan penelitian, penerbitan, dan konsultasi di Manhattan, ia mengambil posisi pada tahun 1985 sebagai pengorganisir komunitas di Chicago, Far South Side yang sebagian besar miskin. Dia kembali ke sekolah tiga tahun kemudian dan lulus magna cum laude pada tahun 1991 dari sekolah hukum Universitas Harvard, di mana dia adalah orang Afrika-Amerika pertama yang melayani sebagai presiden Harvard Law Review. Ketika menjadi rekanan musim panas pada tahun 1989 di firma hukum Sidley Austin di Chicago, Obama bertemu dengan penduduk asli Chicago Michelle Robinson, seorang pengacara muda di firma itu. Keduanya menikah pada tahun 1992.


Setelah menerima gelar hukumnya, Obama pindah ke Chicago dan menjadi aktif di Partai Demokrat. Dia mengorganisir Project Vote, sebuah gerakan yang mendaftarkan puluhan ribu orang Afrika-Amerika dalam daftar pemilih dan yang dipercaya membantu Demokrat Bill Clinton memenangkan Illinois dan merebut kursi kepresidenan pada tahun 1992. Upaya ini juga membantu menjadikan Carol Moseley Braun, seorang legislator negara bagian Illinois, wanita Afrika-Amerika pertama yang terpilih menjadi anggota Senat AS. Selama periode ini, Obama menulis buku pertamanya dan melihatnya diterbitkan. Memoar tersebut, Dreams from My Father (1995), adalah kisah pencarian Obama akan identitas biracialnya dengan menelusuri kehidupan ayahnya yang sekarang sudah meninggal dan keluarga besarnya di Kenya. Obama mengajar hukum konstitusional di Universitas Chicago dan bekerja sebagai pengacara pada isu-isu hak-hak sipil.

Politik dan Pendakian Kepresidenan

Pada tahun 1996 ia terpilih menjadi Senat Illinois, di mana, terutama, ia membantu mengesahkan undang-undang yang memperketat peraturan dana kampanye, memperluas perawatan kesehatan untuk keluarga miskin, dan mereformasi hukum pidana dan hukum kesejahteraan. Pada tahun 2004 ia terpilih menjadi anggota Senat AS, mengalahkan Alan Keyes dari Partai Republik dalam lomba Senat AS pertama di mana dua kandidat utama adalah orang Afrika-Amerika. Saat berkampanye untuk Senat AS, Obama memperoleh pengakuan nasional dengan menyampaikan pidato utama di Konvensi Nasional Demokrat pada Juli 2004. Pidato itu menuturkan narasi pribadi biografi Obama dengan tema bahwa semua orang Amerika terhubung dengan cara yang melampaui politik, budaya, dan perbedaan geografis. Alamat itu mengangkat memoar Obama yang pernah mengaburkan ke daftar best-seller, dan, setelah menjabat pada tahun berikutnya, Obama dengan cepat menjadi tokoh utama di partainya. Sebuah perjalanan untuk mengunjungi rumah ayahnya di Kenya pada Agustus 2006 mendapat perhatian media internasional, dan bintang Obama terus naik. Buku keduanya, The Audacity of Hope (2006), polemik mainstream tentang visinya untuk Amerika Serikat, diterbitkan berminggu-minggu kemudian, langsung menjadi best seller besar. Pada Februari 2007 ia mengumumkan di Gedung Kongres Lama di Springfield, Illinois, tempat Abraham Lincoln menjabat sebagai legislator negara bagian, bahwa ia akan mengupayakan pencalonan presiden dari Partai Demokrat pada tahun 2008. (Untuk liputan pemilu 2008, lihat Pemilihan Presiden Amerika Serikat) 2008.)

Karisma pribadi Obama, menggerakkan pidato, dan janji kampanyenya untuk membawa perubahan pada sistem politik yang mapan bergaung dengan banyak Demokrat, terutama pemilih muda dan minoritas. Pada 3 Januari 2008, Obama meraih kemenangan mengejutkan dalam kontes nominasi besar pertama, kaukus Iowa, atas Senator Hillary Clinton, yang merupakan favorit besar untuk memenangkan nominasi. Namun, lima hari kemudian, Obama berada di urutan kedua di bawah Clinton di primer New Hampshire, dan sebuah lomba primer yang memar - dan terkadang pahit - pun terjadi. Obama memenangkan lebih dari selusin negara — termasuk Illinois, negara bagian asalnya, dan Missouri, pemimpin politik tradisional — pada Super Tuesday, 5 Februari. Namun, tidak ada calon terdepan untuk pencalonan yang muncul, ketika Clinton memenangkan banyak negara bagian dengan populasi besar , seperti California dan New York. Obama menghasilkan serangkaian kemenangan yang mengesankan di akhir bulan, dengan mudah memenangkan 11 pemilihan pendahuluan dan kaukus yang segera mengikuti Super Tuesday, yang memberinya keunggulan signifikan dalam delegasi yang dijanjikan. Momentumnya melambat pada awal Maret ketika Clinton memenangkan kemenangan signifikan di Ohio dan Texas. Meskipun masih mempertahankan keunggulannya dalam delegasi, Obama kehilangan primer utama Pennsylvania pada 22 April. Dua minggu kemudian ia kehilangan kontes dekat di Indiana tetapi memenangkan primer Carolina Utara dengan selisih besar, memperluas kepemimpinan delegasinya atas Clinton. Dia awalnya memiliki kepemimpinan besar dalam apa yang disebut delegasi super (pejabat Partai Demokrat mengalokasikan suara pada konvensi yang tidak terafiliasi dengan hasil utama negara), tetapi, dengan Obama memenangkan lebih banyak negara bagian dan delegasi aktual, banyak yang mengelak darinya dan pergi ke Obama. Pada 3 Juni, setelah pemilihan pendahuluan terakhir di Montana dan South Dakota, jumlah delegasi yang berjanji kepada Obama melampaui total yang diperlukan untuk mengklaim nominasi Demokrat.


Pada 27 Agustus Obama menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang dicalonkan sebagai presiden oleh salah satu partai besar dan kemudian menantang Senator Republik John McCain untuk jabatan tertinggi negara itu. McCain mengkritik Obama, masih seorang senator masa jabatan pertama, karena terlalu berpengalaman untuk pekerjaan itu. Untuk melawan, Obama memilih Joe Biden, seorang senator veteran dari Delaware yang memiliki resume panjang keahlian kebijakan luar negeri, untuk menjadi pasangan wakil presidennya. Obama dan McCain melakukan kontes yang sengit dan mahal. Obama, yang masih didukung oleh demam dukungan rakyat, menghindari pembiayaan federal dari kampanyenya dan mengumpulkan ratusan juta dolar, banyak di antaranya datang dalam sumbangan kecil dan melalui Internet dari sejumlah besar donor. Keuntungan penggalangan dana Obama membantunya membeli sejumlah besar iklan televisi dan mengatur organisasi akar rumput yang dalam di negara-negara medan pertempuran utama dan di negara-negara yang telah memilih Partai Republik dalam siklus presidensial sebelumnya.

Kedua kandidat menawarkan pilihan ideologis yang jelas bagi para pemilih. Obama menyerukan penarikan cepat sebagian besar pasukan tempur dari Irak dan restrukturisasi kebijakan pajak yang akan membawa lebih banyak bantuan kepada pemilih kelas menengah ke bawah, sementara McCain mengatakan Amerika Serikat harus menunggu kemenangan penuh di Irak dan menuduh bahwa retorika Obama adalah retorika Obama. sudah lama fasih tetapi kekurangan substansi. Hanya beberapa minggu sebelum hari pemilihan, kampanye Obama memanfaatkan kehancuran ekonomi yang dihasilkan dari kegagalan bencana bank-bank AS dan lembaga-lembaga keuangan pada bulan September, menyebutnya sebagai hasil dari kebijakan yang digerakkan oleh pasar bebas Republik dari pemerintahan delapan tahun pemerintahan George. W. Bush

Obama memenangkan pemilihan, meraih hampir 53 persen suara rakyat dan 365 suara elektoral. Dia tidak hanya memegang semua negara bagian yang telah dimenangkan oleh John Kerry dalam pemilihan 2004, tetapi dia juga menangkap sejumlah negara (misalnya, Colorado, Florida, Nevada, Ohio, dan Virginia) yang dibawa oleh Partai Republik dalam dua presiden sebelumnya. pemilihan umum. Pada malam pemilihan, puluhan ribu orang berkumpul di Taman Grant Chicago untuk menyaksikan Obama mengklaim kemenangan. Tak lama setelah kemenangannya, Obama mengundurkan diri dari Senat. Pada 20 Januari 2009, ratusan ribu muncul di Washington, D.C., untuk menyaksikan Obama mengambil sumpah jabatan sebagai presiden.

Kepresidenan

Hadiah Nobel Perdamaian dan Keberpihakan

Dalam upaya memperbaiki citra Amerika Serikat di luar negeri — yang diyakini banyak orang telah banyak rusak selama pemerintahan Bush — Obama mengambil sejumlah langkah yang mengindikasikan perubahan nada yang signifikan. Dia menandatangani perintah eksekutif yang melarang teknik interogasi yang berlebihan; memerintahkan penutupan fasilitas penahanan militer yang kontroversial di Teluk Guantanamo, Kuba, dalam waktu satu tahun (batas waktu yang tidak dipenuhi); mengusulkan “awal baru” untuk hubungan tegang dengan Rusia; dan melakukan perjalanan ke Kairo pada Juni 2009 untuk menyampaikan pidato bersejarah di mana ia menjangkau dunia Muslim. Sebagian besar sebagai hasil dari upaya ini, Obama dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 2009. Namun beberapa kritikus sayap kiri mengeluh bahwa ia sebenarnya telah mengadopsi dan bahkan meningkatkan sebagian besar perang dan kebijakan keamanan nasional pendahulunya. Memang, ketika Obama menerima Hadiah Nobel pada bulan Desember, dia berkata, "Kejahatan memang ada di dunia" dan "akan ada saat-saat ketika negara-negara — bertindak secara individu atau bersama-sama - akan menemukan penggunaan kekuatan tidak hanya perlu tetapi dibenarkan secara moral.” Terlepas dari pembicaraan sulit itu, ada orang lain yang mengkritik Obama karena hanya mengeluarkan kecaman ringan atas tindakan keras pemerintah Iran terhadap para pembangkang pro-demokrasi setelah pemilihan yang disengketakan pada Juni 2009. Selain itu, penanganan pemerintahan Obama terhadap keamanan nasional dipertanyakan oleh beberapa orang ketika sebuah Teroris Nigeria yang dilatih di Yaman digagalkan dalam upaya untuk membom sebuah pesawat yang menuju Detroit pada Hari Natal, 2009.

Setelah menikmati popularitas yang melonjak di awal masa jabatannya, Obama menjadi sasaran meningkatnya kritik, sebagian besar disebabkan oleh lambatnya pemulihan ekonomi dan tingkat pengangguran yang terus tinggi tetapi juga karena penentangan luas terhadap upaya Demokrat untuk mereformasi kebijakan asuransi perawatan kesehatan, masalah tanda tangan kampanye presiden Obama. Obama telah memasuki kantor yang menjanjikan untuk mengakhiri pertengkaran partisan dan kemacetan legislatif, namun, setelah kegagalan untuk mendapatkan kerjasama bipartisan nyata, Demokrat Demokrat, menurut Partai Republik, telah menetap dalam pemerintahan tanpa keterlibatan substantif Republik. Partai Republik, di sisi lain, menurut Demokrat, telah menjadi “Partai Tidak,” yang berusaha menghalangi inisiatif legislatif Demokrat tanpa menawarkan proposal alternatif nyata. Di lingkungan yang sangat terpolarisasi inilah Obama dan Demokrat berusaha untuk melakukan reformasi asuransi kesehatan.

Lewat Reformasi Perawatan Kesehatan

Reformasi perawatan kesehatan, yang populer di kalangan orang Amerika selama pemilihan, menjadi kurang begitu ketika legislator mempresentasikan perubahan yang diusulkan kepada konstituen mereka dalam pertemuan balai kota di musim panas 2009 yang kadang-kadang meletus menjadi pertandingan seruan antara mereka yang memiliki sudut pandang yang berlawanan. Pada saat inilah gerakan Partai Teh yang populis, yang terdiri dari kaum konservatif yang berpikiran libertarian, muncul sebagai oposisi terhadap proposal perawatan kesehatan Demokrat, tetapi lebih umum bertentangan dengan apa yang mereka lihat sebagai pajak yang berlebihan dan keterlibatan pemerintah dalam sektor swasta. Partai Republik di seluruh papan mengeluh bahwa proposal Demokrat merupakan “pengambilalihan pemerintah” dari perawatan kesehatan yang akan terbukti terlalu mahal dan menggadaikan masa depan generasi yang akan datang. Oposisi mereka terhadap rencana-rencana Partai Demokrat nyaris berbaris.

Dalam banyak hal presiden meninggalkan inisiatif untuk reformasi perawatan kesehatan di tangan para pemimpin kongres. House Demokrat merespons pada November 2009 dengan mengeluarkan RUU yang menyerukan reformasi menyeluruh, termasuk penciptaan “opsi publik,” sebuah program yang dikelola pemerintah berbiaya lebih rendah yang akan bertindak sebagai kompetisi untuk perusahaan asuransi swasta. Senat lebih berhati-hati dalam pertimbangannya. Obama tampaknya membiarkan Senator Demokrat konservatif Max Baucus memimpin dalam tubuh itu di kepala “Kelompok Enam,” yang terdiri dari tiga senator Republik dan tiga Senator Demokrat. RUU yang dihasilkan yang disahkan oleh Senat — yang memegang kesetiaan dari semua 58 Demokrat ditambah independen Bernie Sanders dari Vermont dan Joe Lieberman dari Connecticut, hampir tidak selamat dari upaya filibuster oleh Partai Republik — terbukti memberikan perubahan yang jauh lebih sedikit daripada rekan DPR-nya, kebanyakan terutama meninggalkan opsi publik. Sebelum kompromi dapat dicapai pada dua rancangan undang-undang, kemenangan Republik Scott Brown dalam pemilihan khusus untuk kursi yang sebelumnya dipegang oleh Senator Ted Kennedy menghancurkan mayoritas filibuster-bukti Demokrat. Banyak Demokrat percaya ini berarti mereka harus memulai dari awal, seperti yang dituntut kaum Republikan.


Obama dan para pemimpin Demokrat lainnya, terutama Ketua DPR Nancy Pelosi, berpikir sebaliknya dan terus mendesak untuk lolos. Obama melanjutkan ofensif, dengan terampil memoderasi KTT siaran nasional Partai Republik dan Demokrat di mana pro dan kontra dari proposal Demokrat diperdebatkan. Dia juga membawa kasusnya ke luar Beltway, dalam pidato demi pidato, menekankan pesan bahwa perawatan kesehatan adalah hak dan bukan hak istimewa dan semakin mempertajam kritiknya terhadap industri asuransi. Pada bulan Maret 2010, dalam upaya untuk memenangkan dukungan Demokrat di DPR yang menentang undang-undang tersebut karena mereka merasa itu akan melemahkan pembatasan pendanaan aborsi, Obama berjanji untuk menandatangani perintah eksekutif yang menjamin tidak akan terjadi. Dengan kelompok penting di atas kapal, Pelosi dengan percaya diri membawa RUU Senat ke lantai DPR untuk pemungutan suara khusus pada hari Minggu malam 21 Maret. RUU tersebut melewati 219-212 (34 Demokrat dan semua Partai Republik memilih menentangnya) dan diikuti oleh berlalunya RUU kedua yang mengusulkan “perbaikan” untuk RUU Senat. Demokrat merencanakan untuk menggunakan prosedur yang relatif jarang digunakan yang dikenal sebagai rekonsiliasi, yang hanya membutuhkan mayoritas sederhana untuk lolos, untuk mendapatkan perbaikan ini melalui Senat. Berbicara di televisi tak lama setelah pemungutan suara DPR, Obama mengatakan kepada negara itu, “Seperti inilah perubahannya.”

Pada 23 Maret Obama menandatangani RUU itu menjadi undang-undang. Upaya Senat dari Partai Republik untuk memaksakan pemungutan suara DPR yang lain atas RUU perbaikan yang diusulkan termasuk pengenalan lebih dari 40 amandemen yang dibatalkan sepanjang garis partai. Pada akhirnya, pada tanggal 25 Maret, Senat memilih 56-43 untuk mengesahkan RUU tersebut, yang, karena pelanggaran prosedural dalam beberapa bahasa, harus dikembalikan ke DPR, di mana ia disahkan lagi dengan suara 220-207. Tidak ada Republik di kedua rumah yang memilih RUU itu.

Undang-undang akan, setelah semua elemennya mulai berlaku selama empat tahun ke depan, melarang penolakan cakupan berdasarkan kondisi yang sudah ada sebelumnya dan memperluas perawatan kesehatan untuk sekitar 30 juta orang Amerika yang sebelumnya tidak diasuransikan. RUU itu membuat pencapaian asuransi perawatan kesehatan wajib bagi semua warga negara, tetapi juga menyerukan kenaikan pajak pada orang Amerika terkaya yang sebagian besar akan membiayai subsidi untuk pembayaran premi untuk keluarga yang berpenghasilan kurang dari $ 88.000 per tahun. Selain itu, RUU itu menjanjikan kredit pajak untuk usaha kecil yang menyediakan perlindungan bagi karyawan mereka. Di beberapa sudut, undang-undang tersebut dianggap sebagai “pengambilalihan pemerintah” yang tidak konstitusional dari suatu industri yang mewakili seperenam ekonomi, dan di sisi lain, undang-undang itu dianggap sebagai peraturan yang sama monumentalnya dengan yang keluar dari gerakan hak-hak sipil.

Tantangan ekonomi

Menanggapi krisis ekonomi yang muncul pada 2008 dan mendorong penyelamatan industri keuangan dengan dana pemerintah hingga 700 miliar (lihat Undang-Undang Stabilisasi Ekonomi Darurat 2008), Obama — dibantu oleh mayoritas besar Demokrat di Senat dan DPR. Dewan Perwakilan Rakyat - mendorong melalui Kongres paket stimulus 787 miliar. Pada kuartal ketiga 2009, rencana tersebut telah berhasil membalikkan penurunan dramatis dalam PDB, menghasilkan pertumbuhan positif 2,2 persen berdasarkan basis per tahun. Namun, pengangguran juga meningkat, dari 7,2 persen ketika Obama mulai menjabat menjadi sekitar 10 persen. Dan Partai Republik mengeluh bahwa paket stimulus harganya terlalu mahal, setelah membengkak defisit federal menjadi 1,42 triliun. Namun, tampaknya ekonomi AS pulih, meskipun lambat. Presiden dengan bangga dapat menunjukkan perputaran dramatis General Motors: pada Juni 2009 GM telah jatuh pailit, memerlukan penyelamatan pemerintah $ 60 miliar dan pengambilalihan sekitar tiga perlima dari sahamnya, tetapi pada Mei 2010 produsen mobil, menggunakan baru rencana bisnis, telah menunjukkan laba pertamanya dalam tiga tahun. Obama menantikan “Pemulihan Musim Panas,” mengantisipasi hasil dari investasi besar-besaran federal dalam program peningkatan infrastruktur yang bertujuan menciptakan lapangan kerja dan merangsang ekonomi. Tetapi ketika musim panas 2010 berlangsung, prospek ekonomi tampaknya redup ketika pengangguran mandek (sebagian karena matinya pekerjaan sementara terkait dengan sensus sepuluh tahunan). Beberapa ekonom khawatir bahwa palung resesi kedua sudah dekat, sementara yang lain berpendapat bahwa paket stimulus tidak memadai.

Namun, Obama mampu mengklaim kemenangan legislatif besar lainnya, pada bulan Juli, ketika Kongres meloloskan (60–39 di Senat dan 237–192 di DPR) peraturan keuangan yang paling luas sejak Perjanjian Baru. Di antara undang-undang lainnya, RUU tersebut membentuk biro perlindungan konsumen keuangan di dalam Federal Reserve, memberdayakan pemerintah untuk mengambil alih dan menutup perusahaan keuangan besar yang bermasalah, membentuk dewan regulator federal untuk memantau sistem keuangan, dan menundukkan turunan — kompleks instrumen keuangan yang ikut bertanggung jawab atas krisis keuangan — untuk pengawasan pemerintah.

Tumpahan minyak Deepwater Horizon

Namun, musim semi dan musim panas 2010 akan lebih diingat untuk tumpahan minyak besar-besaran yang berlangsung selama berbulan-bulan di Teluk Meksiko, tumpahan minyak laut terbesar dalam sejarah (lihat tumpahan minyak Deepwater Horizon tahun 2010). Bencana dimulai dengan ledakan dan kebakaran yang menewaskan 11 pekerja dan menyebabkan keruntuhan dan tenggelam pada 22 April platform pengeboran Deepwater Horizon sekitar 40 mil (60 km) di lepas pantai Louisiana. Tumpahan minyak yang dihasilkan membahayakan kehidupan laut, mengotori pantai, dan menghentikan penangkapan di daerah yang luas. Upaya pemerintah Obama untuk mengatasi tumpahan tersebut dikritik oleh sebagian orang sebagai tidak efektif, karena sebagian besar orang Amerika merasa tidak berdaya dalam menghadapi upaya BP yang sedang berlangsung yang sebagian besar sia-sia, pemilik sumur, untuk menghentikan tumpahan. Ironisnya, dalam perubahan kebijakan hanya beberapa minggu sebelum tumpahan, presiden telah mengusulkan untuk mengakhiri larangan lama eksplorasi minyak lepas pantai dari Delaware utara ke Florida tengah serta di beberapa lokasi lain. Namun, setelah tumpahan, Departemen Dalam Negeri melembagakan enam bulan moratorium pengeboran air laut baru yang mencakup penghentian operasi di lebih dari 30 sumur eksplorasi yang ada. Sebelum tumpahan minyak Deepwater Horizon akhirnya terkandung dan sumur ditutup pada Juli 2010, diperkirakan sekitar 4,9 juta barel minyak telah dilepaskan ke dalam air.

Dalam berita yang lebih membahagiakan bagi presiden, Agustus 2010 menandai konfirmasi Senat tentang calon Mahkamah Agung keduanya, Elena Kagan. Associate Justice Sonia Sotomayor telah dikonfirmasi pada Juli 2009.

Perang di Irak dan Afghanistan

Untuk semua upaya Obama dalam pemulihan hubungan dengan sebagian besar dunia, dia — seperti George W. Bush — adalah presiden masa perang. Dengan situasi di Irak yang terus membaik dan tanggal target untuk mengakhiri operasi tempur A.S. di sana semakin dekat, pada Februari 2009 Obama meningkatkan kehadiran militer AS di Afghanistan menjadi 68.000 pasukan. Sepanjang kampanye kepresidenannya, dia berargumen bahwa fokus upaya militer AS harus di Afghanistan daripada di Irak, dan, dengan kebangkitan Taliban di Afghanistan, militer meminta agar Obama mengerahkan 40.000 tentara tambahan di sana. Setelah dengan hati-hati mempertimbangkan situasi selama tiga bulan, Obama memilih untuk mengirim 30.000 pasukan tambahan, sebuah keputusan yang dikritik oleh banyak orang di partainya.

Pada Juni 2010, ketika Perang Afghanistan menyaingi Perang Vietnam sebagai yang terpanjang dalam sejarah AS dan ketika kematian perang Amerika ada di atas angka 1.000, presiden dihadapkan dengan tantangan lain ketika Jenderal Stanley McChrystal, komandan NATO-AS. Pasukan di Afghanistan, dan anggota stafnya membuat komentar mengejek tentang pejabat tinggi pemerintahan Obama kepada wartawan dari majalah Rolling Stone. Obama membebaskan McChrystal dari komando, menggantikannya dengan Jenderal David Petraeus, yang telah bertanggung jawab atas strategi gelombang di Irak. Pada bulan Agustus, sesuai jadwal, misi tempur A.S. di Irak berakhir; meskipun 50.000 tentara Amerika tetap ada, sebagian besar pasukan AS telah ditarik. Dalam pidato nasional yang disiarkan televisi yang menandai berakhirnya Operasi Pembebasan Irak, Obama menekankan pentingnya upaya Amerika dan NATO di Afghanistan bahkan ketika korupsi terus menerus merusak kepercayaan rakyat Afghanistan dalam pemerintahan mereka.

Banyak kolumnis dan kartunis politik dengan cepat melihat paralel antara potensi jebakan keterlibatan berkepanjangan di Afghanistan diadakan untuk rencana ambisius Obama untuk undang-undang sosial dan cara di mana Perang Vietnam telah merusak Pres. Upaya Lyndon B. Johnson untuk membangun Great Society. Dengan prospek resesi double-dip menjulang di musim panas 2010, beberapa mengatakan Obama terlalu sibuk dengan perang untuk memberikan ekonomi perhatian yang dibutuhkan.

Menjelang pemilihan kongres jangka menengah musim gugur, Obama mendapati dirinya tersangkut dalam kontroversi mengenai apakah sebuah pusat Islam dan masjid harus dibangun di New York City dekat lokasi serangan 11 September 2001. Awalnya presiden bereaksi dengan sangat mendukung hak konstitusional Muslim Amerika untuk kebebasan beragama, tetapi kemudian dia tampak bingung mengenai lokasi masjid. Semua ini terjadi pada saat jajak pendapat menunjukkan bahwa hampir seperlima orang Amerika secara keliru percaya bahwa Obama adalah Muslim, naik dari sekitar sepersepuluh tahun sebelumnya.

Pemilihan Kongres Jangka Menengah dan Setelahnya

Ketika orang Amerika memasuki pemilihan jangka menengah tahun 2010, banyak pemilih yang dicirikan sebagai orang yang marah dan pesimis. Perjuangan ekonomi dan tingkat pengangguran yang tinggi terus-menerus adalah masalah utama dalam pemilihan yang secara luas dipandang sebagai referendum pada dua tahun pertama kepresidenan Obama. Pada minggu-minggu sebelum pemilihan, Obama berkampanye keras untuk para kandidat Demokrat dan berusaha meyakinkan para pemilih tentang pentingnya prestasi pemerintahannya, termasuk mencegah apa yang oleh beberapa ekonom diyakini sebagai potensi depresi ekonomi. Dia juga menekankan bahwa perubahan yang dia janjikan sebagai kandidat presiden, serta upaya Kongres Demokrat untuk merangsang ekonomi, akan membutuhkan waktu. Dalam acara tersebut, banyak orang independen yang telah mendukung Obama dan Demokrat lainnya dalam pemilihan 2008 berbalik kembali ke Partai Republik, dan para pemilih mengembalikan kontrol DPR kepada Partai Republik, yang memperoleh sekitar 60 kursi (ayunan terbesar sejak 1948). Meskipun Demokrat memegang kendali Senat, mayoritas mereka sangat berkurang. Dihajar tetapi tidak tunduk pada hasil pemilu, Obama mendekati paruh kedua masa jabatannya dan tantangan pemerintah yang terpecah dengan seruan baru untuk bipartisanship.

Tetapi meskipun kemacetan setidaknya untuk sementara terlepas dan keberpihakan mereda selama musim keberhasilan legislatif, debat tentang kekuatan polarisasi politik dengan cepat kembali menjadi pusat pembicaraan nasional ketika, pada 8 Januari 2011, seorang pria bersenjata menewaskan enam orang. dan melukai kritis Gabrielle Giffords, anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS, ketika dia bertemu dengan para pemilih di Tucson, Arizona. Giffords, seorang Demokrat moderat yang telah memilih untuk mendukung RUU perawatan kesehatan, telah memiliki kantornya dirusak dan telah mengalami tantangan agresif untuk kursinya dari seorang kandidat dari Partai Republik yang didukung oleh pendukung Tea Party. Dia selamat dari serangan pria bersenjata itu. Dalam pidatonya yang diterima dengan baik di sebuah peringatan untuk para korban di Tucson, Obama menyerukan kesopanan dalam politik Amerika dan wacana publik dan untuk diskusi yang menyembuhkan daripada menyakiti. "Daripada menunjuk atau menyalahkan," katanya, "mari kita gunakan kesempatan ini untuk memperluas imajinasi moral kita, untuk mendengarkan satu sama lain dengan lebih hati-hati, untuk mempertajam naluri kita untuk empati, dan mengingatkan diri kita sendiri tentang semua cara harapan kita dan mimpi terikat bersama."
image

Pergolakan di Timur Tengah

Tahun 2011 membawa serangkaian perubahan yang mengejutkan dunia ke Timur Tengah, di mana pemberontakan politik yang populer berakhir dengan berakhirnya rezim otoriter lama di Tunisia (lihat Revolusi Melati) dan Mesir (lihat Pemberontakan Mesir 2011) dan meluasnya demonstrasi dan konflik di negara lain di wilayah tersebut. Pemerintahan Obama berusaha untuk dengan hati-hati mengartikulasikan dukungannya untuk aspirasi demokratis para demonstran, menyeimbangkan komitmen masa lalu untuk beberapa rezim yang terancam dengan advokasi A.S. pemerintah perwakilan bebas. Terlebih lagi, Obama berusaha untuk mengambil peran dalam kepemimpinan dunia tanpa campur tangan langsung dalam urusan negara lain.

Di Libya, di mana pemberontakan politik terhadap pemerintahan empat dekade Muammar al-Qaddafi berubah secara efektif menjadi perang saudara (lihat Pemberontakan Libya 2011), bagaimanapun, Obama merasa intervensi AS diperlukan untuk mencegah bencana kemanusiaan karena Qaddafi menggunakan kekuatannya yang luar biasa. keuntungan militer dalam upaya brutal untuk menghilangkan oposisi. Pada 19 Maret, pasukan AS dan Eropa dengan pesawat tempur dan rudal jelajah mulai menyerang sasaran di Libya dalam upaya untuk melumpuhkan sistem pertahanan udara dan udara Libya. Setelah awalnya mengambil peran utama dalam operasi-operasi ini, pemerintahan Obama menyerahkan perintah kepada Organisasi Perjanjian Atlantik Utara pada 27 Maret.

Pada 4 April, Obama secara resmi mengumumkan bahwa ia akan mengusahakan pemilihan kembali. Kurang dari sebulan kemudian, pada 1 Mei, presiden membuat pidato televisi Minggu malam yang dramatis untuk memberi tahu dunia bahwa pasukan khusus AS telah membunuh pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden dalam baku tembak di sebuah kompleks di Abbottabad, Pakistan, tidak jauh dari ibukota Pakistan Islamabad. (Pasukan A.S. mengambil tahanan tubuh, yang mereka kubur di laut, dan mengkonfirmasi identitas bin Laden melalui pengujian DNA.) “Keadilan telah dilakukan,” kata Obama. “Orang Amerika memahami biaya perang. Namun sebagai negara, kita tidak akan pernah mentolerir keamanan kita diancam, atau berdiri diam ketika orang-orang kita terbunuh. Kami akan tanpa henti membela warga kami dan teman-teman dan sekutu kami."

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Barack-Obama/Wars-in-Iraq-and-Afghanistan