Siapa CEO Microsoft saat ini?

image
Satya Narayana Nadella adalah seorang pebisnis eksekutif yang berasal dari India. Satya Nadella lahir pada tanggal 19 Agustus 1967 di Anantapur, Andhra Pradesh, India. Nadella merupakan anak dari Bukkapuram Nadella Yugandher, adalah seorang PNS dari Layanan Administrasi India. Nadella bersekolah di sekolah umum yang berada di Hyderabad, Begumpet sebelum mencapai gelar serjana di bidang teknik listrik dari Institut Teknologi Manipal pada tahun 1998 (kemudian berafiliasi dengan Universitas Mangalore), Manipal, Karnataka. Satya Nadella kemudian melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk belajar dan meraih gelar MS dalam bidang Ilmu Komputer di University of Wisconsin Milwaukee. Di sana ia pun menerima gelar pada tahun 1990. Kemudian ia menerima gelar MBA dari University of Chicago Booth School of Business.

Nadella pernah bekerja di perusahaan Sun Microsystems sebagai anggota staf teknologi sebelum pada akhirnya memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan Microsoft pada tahun 1992. Setelah bergabung dengan Microsoft, Nadella kemudian membuat proyek-­proyek besar termasuk langkah perusahaan untuk cloud dan melakukan pengembangan salah satu infrastruktur cloud terbesar di dunia. Nadella bekerja sebagai senior wakil presiden Penelitian dan Pengembangan (R & D) pada Divisi Layanan Online dan wakil presiden dari Divisi Bisnis Microsoft. Kemudian, ia membuat presiden Microsoft 19.000.000.000 dolar Server dan Alat Bisnis dan memimpin transformasi bisnis dan teknologi budaya perusahaan dari jasa klien untuk infrastruktur cloud dan service.

Mendapatkan amanahkan untuk membantu mengembangkan database Microsoft, Windows Server dan alat pengembang Azure Cloud. Pendapatan dari Cloud Services naik menjadi $ 20,3 juta pada bulan Juni 2013 dari sebelumnya 16.6 juta dolar ketika ia mengambil alih pada tahun 2011. Pada tahun 2013, gaji pokok Nadella adalah hampir 700.000 dolar , untuk kompensasi total, dengan bonus saham, dari 7.600.000 dolar. Nadella pernah memegang beberapa jabatan di Microsoft seperti diantaranya:

  • Presiden Server & Peralatan Divisi (Februari 9, 2011 ­ Februari 2014)
  • Senior Vice­President of research dan Pengembangan untuk Divisi Layanan Online (Maret 2007 ­ Februari 2011)
  • Wakil Presiden Divisi Bisnis
  • Corporate Vice­President ofBusiness Solutions dan Search & Advertising Platform Grup
  • Executive Vice­President ofCloud dan Enterprise kelompok

Satya Nadella mengambil alih kendali Microsoft pada tahun 2014 selama tur perusahaan. Sejak itu, Nadella telah menerapkan berbagai perubahan pada perusahaan, yang telah melihat peningkatan besar-besaran dalam posisi saham sejak pergantian kekuasaan. Melalui proyek perangkat lunak sumber terbuka, bermitra dengan pesaing, meningkatkan ambisi seluler pihak pertama, dan memusatkan perusahaan pada satu misi utama, Microsoft telah memegang tempatnya sebagai pesaing teknologi utama.

Kelahiran
Satya Nadella lahir di Hyderabad, India pada 19 Agustus 1967. Pada 1984, Nadella bepergian ke Amerika Serikat untuk belajar di University of Wisconsin-Milwaukee. Dia sekarang tinggal di Bellevue, Washington, yang merupakan kota yang terletak di seberang Danau Washington dari Seattle. Markas besar Microsoft berada di Redmond, Washington, tetapi perusahaan itu juga memiliki kantor di Bellevue. Pada bulan Februari, CNBC memperkirakan networth Nadella sedikit di atas $ 320 juta.

Karier Satya Nadella

  • Nadella memulai karir pasca-kuliahnya di Sun Microsystems, sebuah perusahaan yang menjual komputer, perangkat lunak, dan layanan teknologi informasi. Perusahaan ini diakuisisi oleh Oracle Corporation pada 7 Januari 2010 senilai $ 7,4 miliar.
  • Nadella bergabung dengan Microsoft pada tahun 1992 sebagai insinyur muda ketika Bill Gates masih menjadi CEO. Proyek pertamanya di perusahaan termasuk produk TV interaktif yang gagal dan sistem operasi Windows NT.

Nadella mengamankan peran eksekutif pertamanya pada tahun 2000 sebagai wakil presiden Microsoft bCentral, yang merupakan serangkaian layanan web untuk usaha kecil yang termasuk hosting situs web dan email.

Pada tahun 2001 Nadella mendapat promosi ke Wakil Presiden korporat Solusi Bisnis Microsoft. Grup ini dibentuk melalui sejumlah akuisisi, termasuk Great Plains, sebuah perusahaan yang membuat perangkat lunak akuntansi untuk usaha kecil dan menengah. Grup ini juga mengerjakan proyek untuk membangun CRM berbasis cloud. Produk-produk ini akhirnya diganti nama menjadi “Dynamics.”

Pada 2007, Nadella adalah Wakil Presiden senior Microsoft Online Services, yang tidak hanya menempatkannya sebagai penanggung jawab Bing tetapi juga versi awal Microsoft Office dan Xbox Live.

Pada Februari 2011, Nadella dipromosikan menjadi presiden Divisi Server dan Peralatan, yang mengawasi produk-produk untuk pusat data perusahaan seperti Windows Server dan database SQL Server. Departemen ini juga mengawasi platform cloud Azure. Ketika dia mengambil alih daerah ini, pendapatannya mencapai 16,6 miliar. Dalam dua tahun, pada 2013, Nadella menaikkan angka itu menjadi 20,3 miliar.

Nadella secara resmi menjadi CEO perusahaan pada 4 Februari 2014, setelah kepala sebelumnya, Steve Ballmer, mengumumkan pengunduran dirinya pada Agustus 2013. Ballmer dan Bill Gates memilih Nadella untuk menarik perusahaan dari masa-masa sulit yang melanda.

Nadella masuk dan memberlakukan perubahan cepat pada perusahaan. Contoh perubahan besar antara lain:

  • Merangkul sistem operasi Linux (saingan) di cloud Azure
  • Melepaskan Microsoft Office untuk iPad Apple
  • Membeli Mojang (perusahaan yang menciptakan Minecraft)
  • Melepaskan aplikasi iPhone dan Android seperti Microsoft Outlook
  • Melewati Windows 9 dan merilis Windows 10 yang sangat ditingkatkan
  • Memperkenalkan laptop pertama perusahaan (Microsoft Surface Book)
  • Menyelaraskan perusahaan di belakang satu misi, yaitu memberdayakan perusahaan dan individu untuk mencapai lebih banyak

Nadella adalah anggota dewan Fred Hutch dan Starbucks dan anggota dewan pengawas di University of Chicago.

Sejarah Pendidikan Satya Nadella
Nadella bersekolah di Hyderabad Public School, Begumpet sebelum melanjutkan ke Manipal Institute of Technology, yang saat itu merupakan bagian dari Universitas Mangalore, di Karnataka. Dia menerima gelar sarjana teknik elektro dari universitas pada tahun 1988.

Nadella kemudian mendapatkan gelar masternya dalam bidang ilmu komputer di University of Wisconsin-Milwaukee pada tahun 1990. Dia kemudian menerima gelar MBA dari University of Chicago Booth School of Business.

Keluarga Satya Nadella
Nadella menikahi istrinya, Anupama, pada tahun 1992. Anupama adalah putri dari teman satu paket Layanan Administrasi India ayah Nadella. Pasangan itu memiliki tiga anak, satu putra bernama Zain dan dua putri.

"Hit Refresh" oleh Satya Nadella
Pada tahun 2017 Nadella merilis buku pertamanya, “Hit Refresh.” Uraian buku ini menyatakan bahwa ini tentang “pencarian untuk menemukan kembali jiwa Microsoft dan membayangkan masa depan yang lebih baik untuk semua orang.”
“Pada intinya, ‘Hit Refresh,’ adalah tentang kita manusia dan kualitas unik yang kita sebut empati, yang akan menjadi semakin berharga di dunia di mana semburan teknologi akan mengganggu status quo tidak seperti sebelumnya,” tulis Nadella dalam buku.

“Satya telah merencanakan kursus untuk memanfaatkan sebaik-baiknya peluang yang diciptakan oleh teknologi sambil juga menghadapi pertanyaan-pertanyaan sulit,” tulis Bill Gates dalam kata pengantar buku ini.

Daftar buku yang direkomendasikan Satya Nadella

  • “AI Superpowers: China, Silicon Valley, and the New World Order” by Kai-Fu Lee
  • “Nonviolent Communication” by Marshall B. Rosenberg
  • “The Great Convergence” by Richard Baldwin
  • “Deep Learning” by Ian Goodfellow, Yoshua Bengio, Aaron Courville
  • “The Great Transformation” by Karl Polanyi
  • “The Rise and Fall of American Growth: The U.S. Standard of Living since the Civil War” by Robert J. Gordon
  • “The Boys in the Boat: Nine Americans and Their Epic Quest for Gold at the 1936 Berlin Olympics” by Daniel James Brown
  • “Leonardo da Vinci” by Walter Isaacson
  • “Dawn of the New Everything: Encounters with Reality and Virtual Reality” by Jaron Lanier
  • “Evicted: Poverty and Profit in the American City” by Matthew Desmond
  • “Mindset: The New Psychology of Success” by Carol S. Dweck

Quotes Terbaik Satya Nadella
Tentang Menjadi Pemimpin

“There is something only a CEO uniquely can do, which is set that tone, which can then capture the soul of the collective.”

“A leader must see the external opportunities and the internal capability and culture, and all of the connections among them and respond to them before they become obvious parts of the conventional wisdom.”

Tentang Inovasi

“If you don’t have a real stake in the new, then just surviving on the old – even if it is about efficiency – I don’t think is a long-term game.”

“Longevity in this business is about being able to reinvent yourself or invent the future.”

Tentang Kesuksesan

“Success can cause people to unlearn the habits that made them successful in the first place.”

“Always keep learning. You stop doing useful things if you don’t learn. So the last part to me is the key, especially if you have had some initial success. It becomes even more critical that you have the learning ‘bit’ always switched on.”

Tentang Hidup

“The view you adopt for yourself profoundly affects the way you lead your life.”

“We needed to convert Nietzsche’s courage in the face of reality, into courage in the face of opportunity.”

Tentang Teknologi

“We needed to build deeper empathy for our customers and their unarticulated and unmet needs. It was time to hit refresh.”

“Technologies will come and go, so you need to be able to both ask and answer the question: What do you do as a company, why do you exist?”

Sumber :