Paul Allen : Co-Founder Microsoft Corporation, Orang yang Mendirikan Microsoft Bersama Bill Gates

Biografi, Paul Gardner Allen


Pekerjaan
Chairman Vulcan Inc, Chairman Charter Communications, an Investor.

Afiliasi lainnya
• Co-founder Microsoft
• Chairman and Founder Vulcan Inc.
• Owner Seattle Seahawks and Portland Trail Blazers
• Part-owner Seattle Sounders
• Founder Allen Institute for Brain Science
• Founder Allen Institute for Cell Science
• Founder Allen Institute for Artificial Intelligence

Tempat dan Tanggal Lahir
Seattle, Washington, 21 Januari 1953

Kewarganegaraan
United States

Pendidikan
Lakeside School
Washington State University (drop out)

Total Kekayaan
US$ 19.2 Billion Dolar (December, 2016)

Peringkat berdasarkan Forbes
• 21 Forbes 400 (2016)
• 26 Fobes 400 (2015)
• 11 Richest In Tech (2016)
• 40 The World’s Billionaires (2016)
• 22 Billionaires in United States

Tempat Tinggal
Mercer Island, Washington, U.S.

Status Perkawinan
Lajang

Riwayat Hidup


Paul Allen lahir di Seattle, Washington, U.S. pada tanggal 21 Januari 1953, orang tuanya bernama Kenneth Samuel Allen dan Edna Faye Allen. Ayahnya adalah seorang direktur asosiasi di perpustakaan Universitas Washington, dan ibunya juga bekerja sebagai pustakawan. Adiknya bernama Jo Lynn.

Sejak usia dini, Allen selalu tertarik dengan pada ilmu pengetahuan dan komputer, oleh karena itu orang tuanya membantu dia dan adiknya untuk mengembangkan berbagai macam minatnya agar anak-anaknya dapat sampai di museum, galeri, dan konser. Hingga pada saat Allen berusia 10 tahun, Ibunya digunakan untuk mengadakan pertemuan klub sains untuk sekolah dasar.

Minatnya yang besar di duniailmu pengetahuan dan komputer membawanya bersekolah di Lakeside School. Lakeside adalah sebuah sekolah swasta yang berada di Seattle. Disinilah Allen bertemu dengan Bill Gates dan berteman dekat karena keduanya adalah penggemar komputer. Sejak saat bertemu, Allen yang berusia 14 tahun dan Gates 12 tahun mulai bereksperimen dengan bahasa dan program dari komputer yang berbeda, hingga kedunya mulai mengembangkan keterampilan program mereka pada berbagai sistem komputer time-sharing.

Pada tahun 1971, Allen mendapatkan kesempatan masuk ke University of Washington setelah mencetak 1600 pada SAT.

Pada tahun 1973, Allen memutuskan untuk tidak melanjutkan studinya setelah dua tahun dan bekerja untuk Honeywell di Boston sebagai programmer.

Allen mengajak teman dekatnya, Bill Gates yang seorang mahasiswa fakultas hukum untuk keluar dari Harvard University agar keduanya dapat bekerja sama pada sebuah proyek yang inovatif.

Pada tahun 1975, Allen dan Bill Gates mula bekerja sama menciptakan Microsoft di New Mexico.

Pada tahun 1982, setelah kerja awal dan penanganan urusan pekerjaan, Allen meninggalkan perusahaan karena terkena kanker dan harus melalui serangkaian terapi radiasi yang menyakitkan.

Setelah sembuh dari kenker, Allen mulai berinvestasi di organisasi non-profit untuk kepentingan masyarakat umum di bidang kesehatan dan ilmu pengetahuan.

Riwayat Karir


Pada tahun 1975, Allen dan Gates mulai memasarkan pemrograman komputer interpreter bahasa BASIC dan mendirikan Microsoft di Albuquerque, New Mexico.
Pada tahun 1980, Allen membuat kesepakatan untuk Microsoft agar membeli Quick and Dirty Operating System, yang ditemukan oleh Tim Paterson, seorang pekerja di Seattle Computer Products. Kesepakatan ini memacu perusahaan untuk mengembangkan Disk Operating System yang mereka dikirim ke IBM dan dijalankan di PC IBM. Cara ini berhasil membuat Allen dan Gates kaya dan terkenal.

Pada tahun 1982, Allen terdeteksi mengidap kanker dan harus menjalani Kemoterapi. Karena penurunan kondisi kesehatannya Allen meninggalkan pekerjaan dan bisnisnya, serta memilih untuk mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Dewan Direksi pada tahun 2000. Allen masih tetap seorang penasihat strategi senior untuk eksekutif perusahaan.

Pada tahun 1986, Allen mendirikan Paul G. Allen Family Foundation untuk kemajuan pelayanan kesehatan dan manusia. Yayasan ini memberikan 30 juta dolar AS setiap tahun sebagai hibah untuk berbagai proyek kemanusiaan dan ilmiah.

Pada tahun 1992, Allen dan David Liddle mendirikan Interval Research Corporation. Adalah sebuah laboratorium Silicon Valley yang akhirnya bubar setelah membuat lebih dari 300 paten.

Pada tahun 1993, Allen membeli 80 persen dari Ticketmaster dengan investasi 243 juta dolar AS ke dalamnya. Di bawah kepemimpinannya, Ticketmaster dipindahkan ke internet pada tahun 1995 dengan menunjukkan database yang paling dicari dan pada tahun 1996 transaksi pertama di internet berlangsung.

Pada tahun 1997, Allen membeli tim pertama olahraga profesional yaitu the Seattle Seahawks tim NFL.

Pada tahun 1998, dia membeli tim kedua Portland Trail Blazers NBA sebesar 70 juta dolar AS dari pengembang real estate California Larry Weinberg. Pada tahun 2010, Portland Trail Blazers yang bernilai 356 juta Dolar AS dan berada di peringkat nomor 14 pada tim NBA.

Pada tahun 2003, Faye G. Allen Center for Visual Arts didirikan di Washington State. Allen menyumbangkan 14 juta dolar AS dalam pembentukan Paul G. Allen Pusat Ilmu Komputer & Teknik, yang dirancang oleh LMN Arsitek dari Seattle.

Pada tahun 2003, Allen, bersama dengan adiknya Jo Lynn, mendirikan Allen Institute for Brain Science dengan menyumbangkan 100 juta dolar AS untuk itu.

Pada tahun 2008, ia mendirikan Allen Spinal Cord Atlas dengan investasi sebesar 41 juta dolar AS. Proyek ini membantu penelitian untuk mengakses data penelitian sumsum tulang belakang yang ada untuk memahami lebih baik bagaimana suatu penyakit atau cedera dapat mempengaruhi sistem saraf tulang belakang.

Pada tahun 2011, Allen mengumumkan peluncuran pertama sistem transportasi ruang pribadi disebut Sistem Stratolaunch. Ini adalah proyek untuk peluncuran orbital dari pesawat jet berbadan ganda yang akan membawa roket ke ketinggian tinggi.

Allen, bersama dengan adiknya Jo, adalah co-owner dan eksekutif poduser dari sebuah perusahaan produksi pembuatan film di Seattle yang disebut Vulcan Productions. Tujuan dari perusahaan adalah untuk membiayai proyek-proyek film independen yang inovatif dan kedalaman berorientasi.

Pada tahun 2011, buku Allen diterbitkan dengan judul “Idea Man: A Memoir by the Cofounder of Microsoft” dan pada tahun 2012 versi paperback dari memoar ini dirilis dengan epilog baru. Dalam buku tersebut ia memaparkan secara lengkap sejarah kelahiran Microsoft.

Fakta-fakta


  1. Paul Allen adalah seorang drop-out dari Washington State University. Ia meninggalkan studinya untuk menjadi seorang programmer. Keputusan itu jelas tidak menghalangi keberhasilannya.
  2. Allen memiliki kekayaan bersih $ 19200000000 per terbaru Forbes 400 (Desember 2016) daftar orang kaya, membuatnya orang terkaya ke-22 di Amerika.
  3. Seattle Seahawks adalah salah satu dari tiga tim di bawah kepemilikan Allen. Dia membeli NBA Portland Trail Blazers pada tahun 1988 dan memiliki saham minoritas di tim sepak bola Seattle Sounders FC.
  4. Allen memiliki minat dibidang penerbangan. Dia didanai SpaceShip-One, pesawat pribadi pertama yang sukses mengantar seorang warga sipil di ruang suborbital, produktif dia dan desainer Burt Rutan yang Ansari X-Prize pada tahun 2004. Sekarang, Sistem Stratolaunch nya bertujuan untuk penerbangan 2016 uji apa yang akan menjadi pesawat terbesar di dunia, yang dirancang untuk meluncurkan satelit dari udara ke orbit rendah bumi.
  5. Allen bersusah payah mengawasi pengumpulan dan kurasi dari pesawat Perang Dunia II sempurna diawetkan, semua dikembalikan ke urutan kerja dan dipamerkan di Heritage Collection Terbang di Everett, Washington.
  6. Allen mendanai Museum EMP, koleksi kontemporer artefak budaya pop dalam bayangan Space Needle di kota kelahirannya, Seattle.
  7. Allen adalah salah satu maestro multi-talented. Musim panas lalu ia dan band-nya yang Underthinkers merilis album debut blues-rock, Everywhere At Once. Microsoft miliarder memainkan gitar listrik, dengan iringan dari temannya Joe Walsh dari Eagles dan Chrissie Hynde dari Pretenders.
  8. Vulcan Productions perusahaan film milik Allen memenangkan penghargaan untuk Rx for Survival–A Global Health Challenge.
  9. Pada tahun 2011, bukunya “Ide Man” adalah buku terlaris New York Times.
  10. Saat ini, Allen menuangkan lebih dari $ 500 juta ke dalam Allen Institute for Brain Science.
  11. Pengaruh keluarga Allen terhadap hidupnya sangat besar.
  12. Allen adalah salah satu miliarder pertama yang kembali bergabung dengan teman Bill Gates dan Warren Buffett Giving Pledge pada tahun 2010.
  13. Allen adalah seorang survivor. Dia mengalahkan limfoma Hodgkin pada tahun 1982, meninggalkan Microsoft dalam proses. Pada tahun 2009, ia didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin dan manjalani kemoterapi.

Quotes


“Here’s what the death knell for the personal computer will sound like: Mainly I use my phone/paid, but I still use my PC to write long e-mails and documents. Most people aren’t there yet, but that’s where we’re headed” ― Paul Allen, Idea Man

“For the most part, the best opportunities now lie where your competitors have yet to establish themselves, not where they’re already entrenched. Microsoft is struggling to adapt to that new reality.” ― Paul Allen, Idea Man

“In a company where tech decisions were still ultracentralized, the repercussions of a distracted CEO had to be damaging.” ― Paul Allen, Idea Man

“In my experience, each failure contains the seeds of your next success—if you are willing to learn from it.” ― Paul Allen, Idea Man

For more quotes, you can read here.

[details=Referensi]• http://www.thefamouspeople.com/profiles/paul-allen-4042.php
http://www.biography.com/people/paul-allen-9542239#recent-news
http://www.forbes.com/sites/clareoconnor/2014/01/31/10-things-you-didnt-know-about-microsoft-billionaire-paul-allen-seattle-seahawks-owner/#26df1d852cd2
https://en.wikipedia.org/wiki/Paul_Allen
http://www.forbes.com/profile/paul-allen/
https://www.amazon.com/Idea-Man-Memoir-Cofounder-Microsoft/dp/1591845378
https://www.goodreads.com/author/quotes/4776330.Paul_Allen
https://www.brainyquote.com/quotes/authors/p/paul_allen.html[/details]

Sebagai salah satu pendiri Microsoft, sosok Paul Gardner Allen memang tidak setenar Bill Gates. Tetapi kiprahnya di dunia bisnis tidak kalah dari rekannya itu. Miliarder cerdas ini tak hanya merambah industri teknologi, tetapi juga industri penerbangan, musik, dan olahraga. Dia pun aktif dalam kegiatan sosial. Petualangan Allen bersama Bill Gates bermula di suatu musim dingin pada tahun 1974. Saat itu, Allen yang baru 21 tahun membeli edisi terbaru majalah teknologi, Popular Electronics. Isi majalah itu begitu menarik, sehingga Allen dengan semangat menunjukkannya kepada sahabatnya, Gates. Majalah itu mengulas soal Altair 8800, PC (personal computer) pertama di dunia. Saat itu belum ada software apapun yang bisa dijalankan dengan Altair. Allen tahu bahwa dia dan Gates jago dalam hal pemrograman. Tanpa pernah menyentuh Altair secara langsung, mereka berdua menulis bahasa pemograman untuk Altair. Kolaborasi kedua jenius ini menghasilkan BASIC.

Singkat cerita, pada tahun 1975, Allen dan Gates mendapatkan kontrak untuk memasok BASIC sebagai software pengisi Altair. Lahirlah Microsoft. Sejarah kelahiran Microsoft ini dipaparkan secara lengkap oleh Allen sendiri lewat buku berjudul Idea Man. Bagi banyak orang, sosok Bill Gates terlihat dominan di Microsoft. Tetapi, Allen pun memiliki peran yang tak kalah penting dalam sejarah Microsoft. Allen bahkan bisa dibilang sebagai ‘otak’ atau idea man di balik sejarah perusahaan software itu. Dengan pengetahuannya dalam soal infrastruktur pengembangan software, Allen telah menciptakan beragam perlengkapan yang mendukung bisnis Microsoft. Pada tahun 1977, ketika Apple merilis komputer Apple II yang dilengkapi dengan prosesor yang belum kompatibel dengan software Microsoft, Allen mendapatkan ide untuk mengembangkan sebuah kartu plug-in. Allen dan Gates, bersama rekan mereka, Tim Paterson dari Seattle Computer Products, lantas menciptakan Z-80 SoftCard alias Microsoft Softcard. Dengan kartu plug-in itu, software yang ditulis untuk perangkat non-Apple bisa dijalankan di komputer Apple. Tak hanya itu. Peran Allen juga besar dalam menciptakan kerja sama antara Microsoft dengan IBM. Ketika IBM mencari sistem operasi untuk mengisi perangkat komputernya, Microsoft belum memiliki sistem operasi apapun. Saat itu, Allen dan Gates baru membuat coding dan mengembangkan bahasa pemrograman. Sementara di Seattle, ada sebuah perusahaan software kecil yang telah mengembangkan sistem operasi dasar, yakni QDOS, singkatan dari Quick and Dirty Operating System.

Allen yang memiliki kontak perusahaan itu, dengan sigap melakukan negosiasi untuk membeli hak cipta QDOS. Microsoft lalu mengembangkan QDOS menjadi MS-DOS (Microsoft Disk Operating System), untuk kemudian ditawarkan kepada IBM. Komputer IBM kemudian menjadi standar dalam industri komputer, sementara MS-DOS menjadi sistem operasinya. Microsoft semakin berkembang dan mendapatkan profit dari kerja sama ini. Petualangan Allen bersama Gates di Microsoft hanya berlangsung selama 8 tahun. Pada tahun 1983, Allen mengundurkan diri dari perusahaan yang dia bangun karena 2 alasan. Pertama, dia mengidap penyakit sejenis kanker, yakni Hodgkin lymphoma. Kedua, dia dan Gates mulai mengalami ketidakcocokan sehingga tidak bisa bekerja sama lagi. Selepas dari Microsoft, Allen melakukan banyak hal. Dia membangun perusahaan investasi Vulcan Inc., membeli tim basket Portland Trail Blazers dan tim football Seattle Seahawks. Allen pernah berinvestasi di America Online (AOL) dan studio film DreamWorks. Dia juga mendirikan Allen Institute for Brain Science, dan sebuah perusahaan penerbangan, yakni Stratolaunch Systems. Allen, dengan kekayaannya sebesar 15 miliar dollar AS, menempati peringkat ke-20 dalam Forbes 400 yang dirilis oleh Majalah Forbes pada bulan September 2012. Forbes 400 adalah daftar yang berisi 400 orang terkaya di Amerika Serikat.

“You look at things you enjoy in your life, but much more important is what you can do to make the world a better place.” – Paul Allen –

Sumber :


Perjuangan Paul Allen dalam mencapai kesuksesannya yang membuat Saya terinspirasi adalah Allen memiliki peran yang tak kalah penting dalam sejarah Microsoft selain Bill Gates. Allen bahkan bisa dibilang sebagai ‘otak’ atau idea man di balik sejarah perusahaan software itu. Dengan pengetahuannya dalam soal infrastruktur pengembangan software, Allen telah menciptakan beragam perlengkapan yang mendukung bisnis Microsoft.

Untuk melatih skill yang dimiliki, Allen berperan dalam menciptakan kerja sama antara Microsoft dengan IBM. Ketika IBM mencari sistem operasi untuk mengisi perangkat komputernya, Microsoft belum memiliki sistem operasi apapun. Saat itu, Allen dan Gates baru membuat coding dan mengembangkan bahasa pemrograman. Sementara di Seattle, ada sebuah perusahaan software kecil yang telah mengembangkan sistem operasi dasar, yakni QDOS, singkatan dari Quick and Dirty Operating System.

Allen yang memiliki kontak perusahaan itu, dengan sigap melakukan negosiasi untuk membeli hak cipta QDOS. Microsoft lalu mengembangkan QDOS menjadi MS-DOS (Microsoft Disk Operating System), untuk kemudian ditawarkan kepada IBM. Komputer IBM kemudian menjadi standar dalam industri komputer, sementara MS-DOS menjadi sistem operasinya. Microsoft semakin berkembang dan mendapatkan profit dari kerja sama ini.

Namun, Petualangan Allen bersama Gates di Microsoft hanya berlangsung selama 8 tahun. Pada tahun 1983, Allen mengundurkan diri dari perusahaan yang dia bangun karena 2 alasan. Pertama, dia mengidap penyakit sejenis kanker, yakni Hodgkin lymphoma. Kedua, dia dan Gates mulai mengalami ketidakcocokan sehingga tidak bisa bekerja sama lagi.

Walaupun Allen mengidap penyakit sejenis kanker Allen tetap semangat dalam menggapai kesuksesannya, diantaranya Dia membangun perusahaan investasi Vulcan Inc., membeli tim basket Portland Trail Blazers dan tim football Seattle Seahawks. Allen pernah berinvestasi di America Online (AOL) dan studio film DreamWorks. Dia juga mendirikan Allen Institute for Brain Science, dan sebuah perusahaan penerbangan, yakni Stratolaunch Systems.

Allen, dengan kekayaannya sebesar 15 miliar dollar AS, menempati peringkat ke-20 dalam Forbes 400 yang dirilis oleh Majalah Forbes pada bulan September 2012. Forbes 400 adalah daftar yang berisi 400 orang terkaya di Amerika Serikat.

“Menurut pengalaman saya, setiap kegagalan mengandung benih kesuksesan Anda berikutnya - jika Anda mau belajar darinya.” -Paul Allen-

Perjuangan Paul Allen pada tahun 1975, Paul Allen dan Bill Gates membentuk kemitraan yang mereka namakan Micro-Soft. Nama tersebut adalah usulan Allen dengan menggabungkan kata “micro-computer” dan “software.” Dibawah naungan perusahaan baru mereka, Allen dan Gates yakin bisa membuat MITS untuk bekerja-sama dan menjual produk mereka.

Allen dan Gates mengubah ejaan perusahaan mereka (Micro-Soft menjadi Microsoft ), dan pindah ke markas MITS di Albuquerque, New Mexico. Meskipun para pengusaha muda ini bergerak cepat di sisi teknologi, teknik manajemen mereka berkembang lebih lambat. Mereka bahkan tidak mendaftarkan perusahaan mereka hingga tahun 1981.

“Gaya manajemen kami sedikit longgar pada awalnya,” cerita Allen. “Kami berdua mengambil bagian dalam setiap keputusan, dan sulit untuk mengingat siapa yang melakukan apa. Jika ada perbedaan antara kami, aku mungkin adalah yang selalu mendorong dalam hal teknologi baru dan produk baru, dan Bill lebih tertarik untuk melakukan negosiasi, kontrak dan transaksi bisnis.”

Gates ingat saat-saat awal mereka bekerja sebagai momen yang menyenangkan. “Kami tidak sering berselisih pendapat, tapi ada satu ketegangan kecil: aku selalu memanggil Paul pagi-pagi dan bilang untuk bekerja,” katanya di sebuah wawancara. “Dia bahkan tidur lebih lama dari aku.”

Pada awal-awal mereka mendirikan perusahaan, Allen dan Gates dengan cepat mendapatkan klien-klien ternama yang termasuk Ricoh, Texas Instruments, Radio Shack, dan perusahaan muda lain yang bernama Apple Computers.

Di tahun 1978, dengan penjualan yang menembus angka $1 juta, Allen dan Gates memindahkan usaha mereka ke Bellevue yang berada di pinggiran kota Seattle. Di tempat itulah Microsoft berkembang dengan pesat, dan di tahun 1979, mereka sudah mempekerjakan 35 karyawab dan 1 manajer profesional.

Seiring dengan perkembangan industri komputer, Microsoft terus bersinar bersama perusahaan lain seperti Apple, Intel dan IBM.

Microsoft mulai menjadi salah satu pemain utama terhitung tahun 1980. Pada saat itu, IBM menghubungi Microsoft dengan tujuan mencari bahasa pemrograman untuk komputer terbarunya yang sedang dikembangkan secara rahasia.

Allen yang telah menghubungi perusahaan kecil di Seattle yang mengembangkan QDOS, bernegosiasi untuk memperoleh hak ciptanya. Keberhasilan dalam negosiasi ini dimanfaatkan Microsoft untuk menjual produknya secara langsung ke para pengguna IBM.

Gates dan Allen meyakinkan IBM untuk mengizinkan perusahaan lain untuk menyalin spesifikasi PC mereka, memacu banjir klon dari PC. Ketersediaan PC yang luas mengharuskan perangkat lunak yang kompatibel, yang pada gilirannya, dibutuhkan sebuah sistem operasi universal.

Selain Microsoft Disk Operating System, atau MS-DOS, programmer memiliki pilihan untuk menggunakan sistem lain yang dikembangkan oleh Digital Research di Monterey, California. Gates dan Allen mendesak pengembang perangkat lunak di Amerika Serikat dan Eropa untuk menulis dengan spesifikasi mereka, dan hal ini memicu banyak keberhasilan untuk Microsoft.

Seiring dengan perkembangan PC yang meningkat pesar, MS-DOS yang dipakai di sebagian besar PC mulai menuai keberuntungan besar. Dan pada akhirnya, Microsoft mulai mendominasi pasar.

“Menurut pengalaman saya, setiap kegagalan mengandung benih kesuksesan Anda berikutnya - jika Anda mau belajar darinya.” -Paul Allen-