Pablo Isla : CEO Inditex, Peritel Mode Terbesar di Dunia

PABLO ISLA : CEO INDITEX, PERITEL MODE TERBESAR DI DUNIA

Sejak 2005 Isla telah menjadi chief executive officer Inditex - peritel mode terbesar di dunia. Dia memegang 1.805.320 saham di perusahaan tersebut dan bertanggung jawab atas 6.600 gerai di seluruh dunia. Isla bertanggung jawab atas struktur organisasi dari desain dan manufaktur hingga distribusi dan penjualan. Dia bermarkas di kantor pusat Inditex di Arteixo, dekat dengan kota pelabuhan La Coruña, di utara Spanyol.

Inditex di bawah Isla mengumpulkan data seperti berapa banyak dan mengapa pakaian tertentu dijual untuk menginformasikan rantai pasokannya. Sementara pengecer jalanan tinggi konvensional melakukan pra-komit sekitar 60 persen dari produksinya, Inditex hanya merencanakan sekitar 15 persen sebelumnya - sisanya dilakukan sebagai tanggapan atas penjualan pelanggan dan umpan balik dari staf. Untuk mencapai hal ini, basis produksi perusahaan lebih dari 1.500 pemasok setidaknya 51 persen “kedekatan yang bersumber” di Spanyol, Portugal dan Maroko, yang berarti Inditex dapat merancang, memproduksi dan mengirimkan produk ke lantai toko, dalam tiga minggu.

Meskipun memimpin dengan cepat, komitmen Isla terhadap keberlanjutan sudah jelas. Dia telah berjanji untuk menghilangkan bahan kimia beracun dari rantai pasokannya pada tahun 2020, dan memiliki sistem inovatif untuk memastikan pemborosan pakaian dijaga serendah mungkin.

Isla adalah lulusan hukum dari Universidad Complutense de Madrid. Isla memulai karir profesionalnya pada tahun 1988 sebagai jaksa agung dengan Tentara Transportasi, Pariwisata dan Komunikasi Spanyol, dan pada tahun 1991 bergabung dengan General Direction of Legal Services Spanyol. Dari tahun 1992 ia menjadi direktur jasa hukum untuk Banco Popular, di mana ia kemudian menjabat sebagai sekretaris jendralnya dari tahun 1998-2000. Selama lima tahun ke depan, Isla memegang posisi ketua kelompok tembakau Altadis, di mana dia tinggal sebelum diangkat menjadi wakil ketua dan chief executive officer Inditex pada tahun 2005. Pada tahun 2011 dia juga diangkat menjadi ketua.

“Jangan bertujuan untuk sukses,” kata Pablo Isla, Chairman dan CEO Inditex, kepada kelas MBA IESE tahun 2014 pada upacara permulaan 16 Mei. Untuk sekelompok 280 lulusan dari 60 negara yang berbeda siap menghadapi tantangan bisnis internasional, nasehatnya nampaknya kontra intuitif. Namun, alamat permulaannya adalah pengingat akan tanggung jawab yang menyertai kepemimpinan dan kesia-siaan menentukan target yang bergerak seperti kesuksesan.

Isla menjelaskan bahwa kebahagiaan, seperti kesuksesan akan menyusul saat Anda lupa mencarinya.

"Berkonsentrasi pada melakukan hal-hal dengan baik. Jangan mengeluh tentang rintangan di jalan Anda; berkonsentrasi bukan untuk mengatasi mereka tanpa berkecil hati. "

Sebagai pimpinan salah satu grup ritel fashion terbesar di dunia, Isla telah membimbing Inditex melalui gejolak krisis keuangan baru-baru ini, yang berhasil menciptakan 8.000 pekerjaan di seluruh dunia pada tahun 2013.

"Dalam waktu dekat, Anda harus membuat keputusan penting. keputusan. Anda akan bertanggung jawab untuk menciptakan nilai bagi pemegang saham dan masyarakat, menghasilkan lapangan kerja dan berinovasi dan menetapkan fondasi untuk pertumbuhan. "

Tatanan tinggi, namun dalam jangkauan kelompok profesional terpilih ini, jika mereka tetap fokus pada apa yang sebenarnya penting. Tuan Isla membagi empat nilai yang telah membantu Inditex tumbuh dari satu toko di La Coruña pada tahun 1975 menjadi 6.300 toko di seluruh dunia saat ini: _“Menghargai orang sebagai aset perusahaan yang paling penting; pastikan Anda bergairah dan berkomitmen; Jaga semangat kewiraswastaanmu, selalu atur seolah ini usaha pertamamu; dan membingkai semua yang Anda lakukan dengan rasa etika. Karena tanpa ini, tiga yang pertama kurang berarti.”

Isla menyoroti kerendahan hati, yang sangat penting dalam kasus Inditex, di mana mereka selalu mengingat asal mula mereka yang sederhana. Selain itu, “Sulit untuk mencapai tujuan apapun tanpa gairah,” katanya. Seiring dengan komitmen, pendamping diam diam, nilai ini sangat penting bagi budaya perusahaan. “Ini adalah bagian dari DNA kami dan tanpa diragukan lagi bagian dari budaya yang berasal dari pendiri kami, Amancio Ortega”, kata Tuan Isla.

Seorang interviewer bertanya kepada Isla: Anda telah menjalankan perusahaan anda untuk waktu yang lama. Saya menganggap budaya anda terus berubah. Apakah gaya kepemimpinan Anda berevolusi untuk mengimbangi?

Lalu Isla menjawab :

"Dalam mengelola sebuah perusahaan, tentu saja Anda perlu rasional. Tapi perlahan-lahan saya belajar menjadi kurang rasional dan lebih emosional. Memotivasi orang dan membangkitkan rasa semangat di dalam perusahaan merupakan bagian penting dari peran CEO. Kita perlu menarik emosi karyawan kita untuk membantu menciptakan lingkungan di mana mereka bisa berinovasi. "

Sumber :


http://www.iese.edu/en/about-iese/news-media/news/2014/may/aim-for-excellence-not-success-urges-inditex-ceo/

PABLO ISLA AND INDITEX

Pablo Isla adalah CEO Inditex, kerajaan pakaian yang luas yang dimiliki oleh Amancio Ortega dan keluarganya yang paling terkenal dengan merek Zara-nya. Isa juga merupakan CEO berkinerja terbaik ketiga di dunia, menurut sebuah survei baru-baru ini oleh Harvard Business Review. Inditex adalah bisnis keluarga pertama di Harvard list sehingga secara efektif membuat Isla menjadi CEO bisnis keluarga non-keluarga teratas. Seorang pengacara dengan pelatihan, Isla bergabung dengan Inditex pada tahun 2005 sebagai wakil ketua dan diangkat sebagai CEO dan chairman Inditex pada tahun 2011.

Pablo Isla mendefinisikan Inditex sebagai perusahaan “berfokus pada orang-orangnya, yang ditujukan untuk bakat kreatif dan didukung oleh model toko online offline terpadu”. Sebagai bagian dari ekspansi internasionalnya, Zara akan meluncurkan platform penjualan online di India bulan Oktober ini. Selain itu, termasuk Zara, Pull & Bear, Massimo Dutti, Bershka, Stradivarius, Oysho dan Zara Home akan membuka toko pertama mereka di Belarus. Komitmen terhadap keberlanjutan sepanjang rantai nilai diperkuat pada tahun 2016 dengan penerapan inisiatif Induk Penutupan Inditex, menunjukkan komitmennya terhadap konsep ekonomi melingkar. Sebagai tambahan, kelompok ini meluncurkan koleksi pakaian lestari oleh Zara -Join Life- dan Oysho -Weare the Change-. Inisiatif ini harus diadopsi oleh kelompok Grup lainnya pada tahun 2018

Kinerja pendapatan Grup tahun lalu telah memungkinkan kami untuk membayar total dividen sebesar 0,68 per saham, menandai pertumbuhan 13,3% tahun ke tahun dan 89% dalam lima tahun terakhir. Pada Rapat Umum Tahunan yang diadakan hari ini di kantor pusat di Arteixo, Spanyol, pemegang saham Inditex menyetujui kinerja Grup pada tahun 2016, satu tahun di mana titik penjualannya melampaui angka 7.200 di 93 negara dan 41 pasar online. Pendapatan grup mencapai 23,31 miliar, didukung oleh pertumbuhan di semua wilayah di mana ia melakukan bisnis, sementara laba bersih sebesar 3,16 miliar. Hasil ini membuka jalan bagi pembayaran dividen sebesar 0,68 per saham, menandai pertumbuhan 13,3%
year-on-year dan 89% dalam lima tahun terakhir. Dalam sambutannya kepada para pemegang saham, Chairman dan CEO Inditex, Pablo Isla, menggaris bawahi “pertumbuhan solid dan berkelanjutan” perusahaan pada tahun 2016 dan mendefinisikan Inditex sebagai perusahaan “berfokus pada orang-orangnya, yang ditujukan untuk bakat kreatif dan didukung oleh toko online offline
terpadu. model”. Tuan Isla juga menyoroti “strategi pertumbuhan berkelanjutan Inditex”, yang menembus semua keterkaitan dalam rantai nilai, dan kemampuan Grup untuk menghasilkan “nilai bagi masyarakat”.

Strategi pertumbuhan berkelanjutan diartikulasikan seputar konsep ekonomi melingkar. Pablo Isla juga memanfaatkan Rapat Umum Tahunan untuk merinci “strategi pertumbuhan berkelanjutan Inditex”, yang pada tahun 2016 mencapai semua tahap rantai nilai berkat strategi Closing the Loop Group untuk menggunakan kembali dan mendaur ulang produk tekstil. Inisiatif ini merupakan perwujudan komitmen strategis Grup terhadap konsep ekonomi melingkar, dan pada tahun pertama memungkinkan koleksi lebih
dari 7.100 ton pakaian, alas kaki dan aksesori berkat wadah khusus yang ditempatkan di toko, kantor dan platform logistik perusahaan. Inisiatif end-of-life ini dilakukan bekerjasama dengan badan-badan yang sangat dihormati seperti Caritas, Palang Merah, Oxfam dan China Environmental Protection
Foundation di 534 toko dan delapan pasar (Spanyol, Portugal, Inggris, Irlandia, Belanda, Denmark, Cina dan Swedia). Rencananya adalah untuk meningkatkan jumlah titik pengumpulan dan negara-negara yang terlibat ke depan.

Komitmen ini juga terbukti dalam penggunaan bahan baku yang lebih berkelanjutan dan kain yang dibuat lebih lestari, yang membentuk basis koleksi baru seperti Zara Join Life dan Oysho Weare the Change. “Pilihan lebih dari 44 juta pakaian yang sangat melegakan yang menampilkan label khusus,” jelas Tuan Isla, yang hari ini mengumumkan bahwa “semua merek Inditex akan bergabung dalam inisiatif
ini”.

Di sisi keberlanjutan, Chairman dan CEO Inditex mengacu pada komitmen strategis terhadap eko-efisiensi, memberi tahu pemegang saham perusahaan bahwa "sebanyak 4.519 toko, lebih dari 71%, telah memenuhi kriteria ini, yang memberikan penghematan rata-rata dalam hal air dan konsumsi energi 40% dan 20%, masing-masing relatif terhadap toko konvensional ".

Pada akhir tahun, Inditex memiliki 162.450 karyawan yang mewakili 99 kebangsaan yang berbeda di seluruh dunia. Sebuah tim yang ditandai dengan “bakat kreatif, standar tinggi yang dipaksakan sendiri, kemampuan untuk bekerja sebagai tim dan fokus pelanggan yang kuat”, dalam kata-kata Pablo Isla, yang kemudian menekankan bahwa "hubungan Inditex dengan orang-orang kita ditentukan oleh keragaman, peluang dan pengembangan karir yang sama”. Dengan melirik kembali tokoh kunci tahun ini,
Pablo Isla mencatat bahwa tren positif dalam penciptaan pekerjaan yang stabil dan berkualitas terus berlanjut tahun lalu. Pada tahun lalu, Grup menciptakan 9.596 pekerjaan, 2.480 di antaranya adalah Spanyol. Akibatnya, Inditex telah menghasilkan hampir 53.000 pekerjaan di seluruh dunia dalam lima tahun terakhir, 10.000 di antaranya di Spanyol, dan sekitar 80% karyawannya memiliki kontrak permanen.

Sumber :
https://www.inditex.com/article?articleId=393876&title=Pablo+Isla+highlights+'solid%2C+sustainable+and+integrated+growth’+as+key+to+the+Inditex+of+the+future

http://www.famcap.com/articles/2015/10/15/is-pablo-isla-the-best-non-family-ceo-of-a-family-business-in-the-world

Mengelola Budaya Emosional adalah Kunci Kinerja Organisasi

Pablo Isla - Inditex

"Dalam mengelola sebuah perusahaan … dengan lebih dari 150.000 karyawan dan jutaan pelanggan … tentu saja Anda harus rasional. Tapi saya perlahan belajar menjadi kurang rasional dan emosional. Memotivasi orang dan membangkitkan rasa semangat di dalam perusahaan sangat penting … kita perlu menarik emosi karyawan kita untuk membantu menciptakan lingkungan di mana mereka dapat berinovasi. "
-Pablo Isla, CEO Inditex

Pablo Isla memegang posisi # 3 di “CEO Terbaik di Dunia” pada tahun 2016 menurut Harvard Business Review. Daftar 100 top performer ini didasarkan pada kinerja keuangan perusahaan (80%) dan kriteria lingkungan, sosial dan tata kelola (20%). Inditex adalah kelompok mode terbesar di dunia, paling dikenal dengan merek Zara-nya; perusahaan ini mengoperasikan lebih dari 7.000 toko di 91 pasar di seluruh dunia.

Yang penting adalah bahwa CEO veteran ini memanggil pentingnya emosi sebagai tanggapan atas pertanyaan dari HBR tentang bagaimana gaya kepemimpinan Isla telah berevolusi - dan perlu berkembang - untuk mengimbangi perubahan konstan dalam industrinya dan perusahaannya selama beberapa tahun terakhir. .

Ini mengingatkan pada ucapan utama Olivia (Mandy) O’Neill pada Konferensi Jatuh Tempo NBGH di Washington pada bulan September yang lalu, berdasarkan pada artikel HBR-nya sendiri “Manage Your Emotional Culture” (Jan-Feb 2016). Maksudnya adalah ketika kita berbicara tentang “budaya perusahaan”, kita hampir selalu mengacu pada “nilai intelektual bersama, norma, artefak dan asumsi” yang memberi tahu karyawan bagaimana cara berpikir dan berperilaku di tempat kerja. Budaya kognitif dikomunikasikan dalam kata-kata - pernyataan misi dan nilai, misalnya.

Selain itu, setiap organisasi juga memiliki budaya emosional yang paling sering ditularkan melalui isyarat nonverbal seperti bahasa tubuh dan ekspresi wajah. Seperti yang Dr. O’Neill dan rekan penulisnya tunjukkan, budaya emosional jarang dikelola semaksimal mungkin karena budaya kognitif, jika dikelola sama sekali. Ini adalah peluang terlewatkan: budaya kemarahan, ketidakpedulian atau ketakutan terkait dengan hasil negatif termasuk kinerja buruk dan tingkat omset yang tinggi. Di sisi lain, emosi positif dikaitkan dengan kinerja, kualitas dan layanan pelanggan yang lebih baik.

Seperti diakui Pablo Isla, CEO dan pemimpin lainnya dapat mendorong kinerja dengan mengakui dan mengelola budaya emosional dan kognitif. Barsade dan O’Neill mengatakannya begini: “Dengan tidak hanya membiarkan emosi masuk ke tempat kerja tetapi juga memahami dan membentuknya secara sadar, para pemimpin dapat lebih memotivasi karyawan mereka.”

Selain itu, penjualan bersih Inditex Group juga mengalami kenaikan 12% di FY16 (1 Februari 2016 - 31 Januari 2017) menjadi € 23,3 miliar, didukung oleh pertumbuhan di semua wilayah geografis dimana Grup hadir. Penjualan toko yang sama meningkat sebesar 10%, naik dari 8,5% di TA15, dengan pertumbuhan penjualan toko yang sama semua geografi dan seluruh merek.

Laba bersih adalah € 3,2 miliar, naik 10% dari TA15, sementara laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) mencatat pertumbuhan 8% menjadi € 5,1 miliar. Posisi kas bersih adalah € 6,1 miliar, naik 15% dari tahun fiskal lalu.

Pernyataan oleh Pablo Isla Ketua dan CEO Inditex, Pablo Isla, mencatat 'ini adalah serangkaian hasil positif latar belakang kinerja tahun depan yang kuat. Ini adalah akibat langsung dari komitmen, semangat dan ambisi semua profesional yang terdiri dari Grup, dedikasi mereka terhadap perusahaan, gairah untuk fashion dan fokus pada keberlanjutan '. Isla juga menyoroti ‘investasi utama terus dibuat dengan cakrawala jangka menengah dan jangka panjang, yang dibingkai oleh ambisi membuat perusahaan semakin lestari dari segi finansial, sosial dan lingkungan perspektif’.

Pada TA16, Grup Inditex menghasilkan 9.596 pekerjaan baru, meningkatkan jumlah head di seluruh dunia dari 152.854 menjadi 162.450. Dari jumlah keseluruhan, 2.480 pekerjaan baru diciptakan di Spanyol, didorong oleh penciptaan tim yang sangat terampil di bidang desain, kreativitas, teknik, penjualan dan logistik utama untuk mendukung ekspansi internasional Grup.

Akibatnya, angkatan kerja di Spanyol meningkat menjadi 48.589 orang pada tahun 2016, didukung oleh penciptaan hampir 9.500 pekerjaan dalam lima tahun terakhir.

Sumber:

http://www.publicnow.com/view/AA835909A297370E0FFA9FF5DE78C6354E9361B8?2017-03-15-06:30:51+00:00-xxx118

Pablo Isla Alvarez de Tejera, penerus dari Amancio Ortega di dalam kemudi Inditex , memiliki kurikulum yang luas mulai dari menjadi CEO dari tekstil perusahaan presiden Altadis dan arah Patrimonio.

Pablo Isla lahir di Madrid pada 22 Januari, 1964 dan lulus pada Hukum dari Universitas Complutense pada tahun 1987, menjadi pengacara negara dengan orang nomor satu di kelasnya pada tahun berikutnya.

Antara tahun 1989 dan 1991 ia ditugaskan ke Departemen Hukum Departemen Perhubungan, Pariwisata dan Komunikasi . Sebagai seorang anggota organisasi ini adalah penasihat hukum untuk Dewan Retevisión.

Dia bergabung pada tahun 1991 untuk Direktorat Jenderal Pelayanan Hukum Negara dan delegasi Spanyol ke Komisi PBB untuk Unifikasi Hukum Perdagangan Internasional.

Setelah mendapat cuti sebagai seorang perwira pada tahun 1992 ketika ia meninggalkan Banco Popular sebagai kepala Departemen Hukum. Tahun berikutnya ia diangkat direktur Pelayanan Hukum Populer.

Pada bulan Mei 1996, dengan 32, Juan Antonio Vázquez lega sebagai kepala Direktorat Jenderal Kekayaan Negara , pada saat itu masih tergantung pada organisasi ini Tabacalera dan Telefonica.
Pulau meninggalkan kantor pada bulan Desember 1998 untuk kembali ke Banco Popular sebagai Sekretaris Jenderal.

Pada bulan Juli 2000 ia meninggalkan lagi setelah yang bernama People 's Presiden Dewan dan co - ketua Altadis ( yang perusahaan hasil merger dari Tabacalera dan Perancis ’ s Seita) menggantikan Cesar Alierta, yang ditunjuk ketua Telefonica. Pada hari yang sama juga menjadi presiden Logista, anak perusahaan distribusi tembakau sampai saat itu juga berlari Alierta.

Pada bulan April 2002 ia ditunjuk menjadi direktur independen dari Telefonica , perusahaan sudah menjadi direktur mewakili Negara pada tahun 1996.

Sejak tahun 2005 ia adalah CEO Inditex , sebuah posisi yang bergabung pada tahun yang sama wakil presiden pertama menyusul pengunduran diri José María Kastilia Rios.

Sejak 2005 Isla telah menjadi chief executive officer Inditex - peritel mode terbesar di dunia. Dia memegang 1.805.320 saham di perusahaan tersebut dan bertanggung jawab atas 6.600 gerai di seluruh dunia. Isla bertanggung jawab atas struktur organisasi dari desain dan manufaktur hingga distribusi dan penjualan. Dia bermarkas di kantor pusat Inditex di Arteixo, dekat dengan kota pelabuhan La Coruña, di utara Spanyol.

Inditex di bawah Isla mengumpulkan data seperti berapa banyak dan mengapa pakaian tertentu dijual untuk menginformasikan rantai pasokannya. Sementara pengecer jalanan tinggi konvensional melakukan pra-komit sekitar 60 persen dari produksinya, Inditex hanya merencanakan sekitar 15 persen sebelumnya - sisanya dilakukan sebagai tanggapan atas penjualan pelanggan dan umpan balik dari staf. Untuk mencapai hal ini, basis produksi perusahaan lebih dari 1.500 pemasok setidaknya 51 persen “kedekatan yang bersumber” di Spanyol, Portugal dan Maroko, yang berarti Inditex dapat merancang, memproduksi dan mengirimkan produk ke lantai toko, dalam tiga minggu.

Meskipun memimpin dengan cepat, komitmen Isla terhadap keberlanjutan sudah jelas. Dia telah berjanji untuk menghilangkan bahan kimia beracun dari rantai pasokannya pada tahun 2020, dan memiliki sistem inovatif untuk memastikan pemborosan pakaian dijaga serendah mungkin.

Isla adalah lulusan hukum dari Universidad Complutense de Madrid. Isla memulai karir profesionalnya pada tahun 1988 sebagai jaksa agung dengan Tentara Transportasi, Pariwisata dan Komunikasi Spanyol, dan pada tahun 1991 bergabung dengan General Direction of Legal Services Spanyol. Dari tahun 1992 ia menjadi direktur jasa hukum untuk Banco Popular, di mana ia kemudian menjabat sebagai sekretaris jendralnya dari tahun 1998-2000. Selama lima tahun ke depan, Isla memegang posisi ketua kelompok tembakau Altadis, di mana dia tinggal sebelum diangkat menjadi wakil ketua dan chief executive officer Inditex pada tahun 2005. Pada tahun 2011 dia juga diangkat menjadi ketua.