Mengapa plastik menjadi bahan yang paling umum digunakan dalam Pencetakan 3D?

Plastik adalah istilah umum bagi Polimer, material yang terdiri dari rantai panjang karbon dan elemen-elemen lain yang mudah dibuat menjadi berbagai bentuk dan ukuran. Plastik dibuat dengan cara polimerisasi yaitu menyusun dan membentuk secara sambung-menyambung bahan-bahan dasar plastik yang disebut monomer.

Salah satu asumsi paling umum yang dibuat orang tentang pencetakan 3D adalah plastik harus didaur ulang dan digunakan berulang-ulang. Sayangnya, tidak. Saat mencetak gagal cetak, Anda tidak punya cara mudah untuk mengembalikan bahan itu ke untai filamen yang bisa Anda gunakan lagi. Beberapa perusahaan, bagaimanapun, sedang mencari cara untuk menggunakan kembali cetakan yang gagal dan jenis sampah plastik lainnya, dari botol minuman ke pintu yang mungkin berakhir di tempat pembuangan sampah atau lautan. Refil di Holland memasok ABS daur ulang yang terbuat dari dashboard mobil dan polyethylene terephthalate (PET) dari botol plastik. Perusahaan juga menyelidiki penggunaan daur ulang polystyrene (HIPS) daur ulang yang dihasilkan oleh limbah plastik dari peralatan rumah tangga seperti kulkas. Seperti yang Anda duga, filamen cetak 3D daur ulang ini disertakan pada gulungan karton daur ulang yang ramah lingkungan. Kaca karton daur ulang dengan filamen PET daur ulang dari botol plastik. Cara yang paling umum untuk mengangkut filamen cetak 3D tergulung ada pada spul plastik, yang bisa sekitar 20 persen dari total berat pengiriman dan biasanya dibuang setelah digunakan. Filamen juga hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran yang mungkin sesuai dengan printer 3D Anda. Beberapa standar ada untuk ukuran spul dari filamen pencetakan 3D. Jika Anda beruntung, jenis yang paling umum biasanya memiliki bahan 750g atau 1kg dan lubang 50mm di tengahnya. Beberapa printer 3D sekarang telah menambahkan metode pemasangan untuk spool khas, tapi sama seperti banyak yang menyerahkannya kepada pengguna untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan beberapa ratus meter kumparan filamen spooled rapat (yang akan kusut dan macet setengah jalan menjadi cetakan multi jam jika mereka tidak dikelola dengan hati-hati). Beberapa produsen mulai menggunakan kardus atau gulungan filamen daur ulang. ColorFabb mengambil proses ini selangkah lebih maju dengan mengenalkan spol BioFoam ringan untuk pasar pencetakan 3D. Bahan ini dimulai sebagai manik-manik PLA yang melebar saat uap panas ditambahkan ke cetakan logam.

Sumber: