Kisah "Your Parents Are Like The Mango Tree In This Story"

Suatu hari, hiduplah pohon mangga besar. Seorang anak kecil senang untuk datang dan bermain-main setiap hari.
Dia naik ke puncak pohon, makan mangga, dan tidur siang di bawah bayangan pohon itu. Dia mencintai pohon itu dan pohon itu senang bermain dengannya.

Waktu berlalu. Anak kecil itu tumbuh, dan dia tidak lagi bermain di sekitar pohon. Suatu hari, bocah itu kembali ke pohon dengan ekspresi sedih di wajahnya.

“Datang dan bermainlah denganku,” pohon itu meminta pada bocah itu.

“Saya bukan anak kecil lagi, saya tidak bermain-main lagi dengan pohon.” Anak itu menjawab, “Saya ingin mainan. Saya butuh uang untuk membelinya. ”

“Maaf, aku tidak punya uang, tetapi kamu bisa memilih semua manggaku dan menjualnya sehingga kamu akan punya uang.” Anak itu sangat bersemangat. Dia mengambil semua mangga di pohon dan pergi dengan gembira. Anak laki-laki itu tidak kembali. Pohon itu sedih.

Suatu hari, bocah itu tumbuh menjadi seorang pria yang kembali. Pohon itu sangat bersemangat.
“Datang dan bermainlah denganku,” kata pohon itu.
“Saya tidak punya waktu untuk bermain. Saya harus bekerja untuk keluarga saya. Kami membutuhkan rumah untuk berteduh. Bisakah Anda membantu saya?"
“Maaf, aku tidak punya rumah, tetapi kamu dapat memangkas cabangku untuk membangun rumahmu.”

Jadi pria itu memotong semua cabang dari pohon dan pergi dengan gembira. Pohon itu senang melihatnya bahagia tetapi anak itu tidak kembali sesudahnya. Pohon itu lagi sepi dan sedih.

Suatu hari musim panas yang panas, pria itu kembali dan pohon itu senang.
“Datang dan bermainlah denganku!” Kata pohon itu.
“Saya sedih dan semakin tua. Saya ingin berlayar untuk bersantai. Bisakah Anda memberi saya perahu? ”
“Gunakan batangku untuk membangun perahumu. Kamu bisa berlayar jauh dan bahagia. ”

Jadi pria itu memotong batang pohon untuk membuat perahu. Dia pergi berlayar dan tidak kembali untuk waktu yang lama.
Akhirnya, pria itu kembali setelah dia pergi selama bertahun-tahun.

“Maaf, tapi aku tidak punya apa-apa lagi untukmu. Tidak ada lagi mangga yang bisa ku berikan padamu. ”Kata pohon itu.
“Saya tidak punya gigi untuk menggigit,” jawab pria itu.
“Tidak ada lagi bagasi bagimu untuk didaki.”
“Saya sudah terlalu tua untuk itu sekarang,” kata pria itu.
“Aku benar-benar tidak bisa memberimu apa-apa. Satu-satunya yang tersisa adalah akarku yang sekarat,” kata pohon itu dengan sedih.
“Saya tidak perlu banyak sekarang, hanya tempat untuk beristirahat. Saya lelah setelah bertahun-tahun ini, ”jawab pria itu.
"Baik! Akar pohon tua adalah tempat terbaik untuk bersandar dan beristirahat. Ayo duduk bersamaku dan beristirahat. ”
Bocah itu duduk dan pohon itu senang dan tersenyum.

Pohon dalam cerita mewakili orang tua kita. Ketika kita muda, kitasenang bermain dengan mereka. Ketika kita tumbuh dewasa, kita meninggalkan mereka dan hanya kembali ketika kita membutuhkan bantuan. Orang tua mengorbankan hidup mereka untuk kita.

Bagaimana pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
http://www.pravsworld.com/your-parents-are-like-the-mango-tree-in-this-story/

Kita sebagai anak tidak boleh melupakan dan meninggalkan orang tua kita saat kita merasa sudah sukses. Kita harus ingat bahwa mereka adalah orang-orang yang merawat kita dan menjaga kita sejak kecil. Mereka lah orang yang pertama yang dekat dengan kita di dunia ini. Tanpa orang tua, kita tidak akan hidup seperti ini hingga sekarang. Jadi, mari kita jaga dan kita rawat orang tua kita selagi kita masih mampu.