Kisah "You Can't Achieve Happiness With Selfishness"

Pravs-J-You-Can-Achieve-Happiness-With-Selfishness

Ada kisah tentang seorang pria yang bermimpi satu malam. Dia bermimpi bahwa dia meninggal dan menemukan dirinya segera di sebuah ruangan besar.

Di dalam ruangan itu ada meja perjamuan besar yang dipenuhi berbagai macam makanan lezat. Di sekeliling meja, orang-orang duduk yang lapar tetapi kursi-kursi berjarak lima kaki dari tepi meja dan orang-orang tampaknya tidak dapat keluar dari kursi dan tangan mereka tidak cukup panjang untuk mencapai makanan. Dalam mimpi itu ada satu sendok besar, panjang lima kaki. Semua orang bertarung, bertengkar, saling mendorong, mencoba meraih sendok itu.

Akhirnya dalam adegan yang mengerikan itu, seorang pengganggu yang kuat menangkap sendok itu. Dia mengulurkan tangan, mengambil beberapa makanan, dan mengubahnya untuk memberi makan dirinya sendiri. Hanya untuk mengetahui bahwa sendok itu begitu panjang sehingga ketika dia memegangnya, dia tidak bisa menyentuh mulutnya. Makanannya jatuh. Segera orang lain mengambil sendok itu. Sekali lagi, orang tersebut mencapai cukup jauh untuk mengambil makanan, tetapi tidak dapat memberi makan dirinya sendiri. Dalam mimpi itu, pria itu mengamati semuanya berkata kepada pemandunya, “ini adalah neraka-untuk memiliki makanan dan tidak dapat memakannya”.

Pemandu itu menjawab, “Menurut Anda, di mana Anda berada? Ini adalah neraka. Tapi ini bukan tempatmu. Ikut denganku."

Dan mereka masuk ke ruangan lain. Di ruangan ini semuanya sama dengan kamar sebelumnya. Orang-orang tidak dapat menjangkau makanan karena alasan yang sama. Namun mereka memiliki tampilan yang puas dan menyenangkan di wajah mereka. Baru kemudian para pengunjung melihat alasannya.

Persis seperti sebelumnya, hanya ada satu sendok. Ini juga memiliki pegangan sepanjang lima kaki. Namun tidak ada yang memperjuangkannya. Bahkan, satu orang, yang memegang pegangan, mengulurkan tangan, mengambil makanan, dan memasukkannya ke mulut orang lain, yang memakannya dan merasa puas. Orang itu kemudian mengambil sendok dengan pegangan, meraih makanan dari meja, dan meletakkannya kembali ke mulut pria yang baru saja memberinya sesuatu untuk dimakan. Dan pemandu itu berkata, “Ini surga”.

Orang yang mencoba mencapai kebahagiaan dengan keegoisan berakhir di neraka di bumi. Jika Anda hidup menurut hukum Allah dan memilih untuk mencari orang-orang yang memiliki beban, Anda mungkin dapat membantu mereka. Tetapi jika Anda mencari kebahagiaan Anda sendiri, mengabaikan kebutuhan orang-orang di sekitar Anda, Anda akan kalah sama sekali.

Apa pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
http://www.pravsworld.com/can-achieve-happiness-selfishness/

manusia adalah makhluk sosial. Kita bisa sukses karena bantuan orang lain baik secara langsung maupun tidak langsung. Kita tidak pernah berpikir seberapapun kaya kita, nasi yang kita makan adalah dari petani padi, ikan yang kita makan dari nelayan, rumah yang kita tinggali dari kontraktor dan pekerja bangunan, dan seterusnya. Maka dari itu janganlah egois. Saling menolong untuk mencapai kesuksesan bersama.