John Davison Rokcefeller : Sang Miliarder Pertama Dalam Sejarah Dunia

Sumber Gambar : Google Gambar

Biografi, John Davison Rockefeller


Pekerjaan
- Pembisnis, Pemilik Perusahaan Standard Oil
- Pendiri University of Chicago and Rockefeller University
- Pendiri General Education Board
- Pendiri Rockefeller Foundation

Afiliasi Lainnya

Tempat dan Tanggal Lahir
Richford, New York, Amerika. 8 Juli 1839

Kewarganegaraan
Amerika Serikat

Pendidikan
- Uwego Academy
- Central High School, Cleveland
- Folsom’s Commercial College

Total Kekayaan
USS$336,000,000 (Ketika John D. Rockefeller Tutup Usia)

Peringkat Berdasarkan Forbes
- #22 America’s Richest Families (2015)
- #23 America’s Richest Families (2016)

Riwayat Kehidupan

John Davison Rockefeller lahir sebagai anak kedua dari enam bersaudara di Richford, New York, Amerika Serikat, pada tanggal 8 bulan Juli tahun 1939. Beliau adalah pembisnis besar di Amerika Serikat. Perusahaan yang didirikannya bernama Standard Oil, yaitu perusahaan yang memperjual belikan minyak diakhir abad ke-18 dan di awal abad ke-19. Perusahaan yang didirikannya, bergerak dibidang pertambangan minyak bumi, dan penjualan hasil olahnya bersama kakaknya sendiri William A. Rockefeller, dan beberapa mitra lainnya. Bahkan pada masa kejayaan perusahaannya, Standard Oil pernah menguasai 90% pasar minyak di Amerika Serikat. John Davison Rockefeller pun dapat menjadi orang terkaya di Amerika Serikat pada saat itu. John Davison Rockefeller menikah lebih dari satu kali, dan tercatat pernah empat kali menikah. Beliau menghabiskan masa tuanya di rumahnya yang berletak di Westchester County, New York. Dengan sebagian kekayaannya, beliau menggunakannya untuk mendirikan lembaga dibidang kesehatan, riset ilmiah, dan pendidikan. Beliau juga mendirikan University of Chicago dan Rockefeller University. Dan juga mendanai pendirian Central Phillippine University. John Davison Rockefeller meninggal pada tanggal 23 bulan Mei tahun 1937 yang artinya meninggal pada umur 97 tahun, di The Casements, Ormond Beach, Florida, U.S.


Riwayat Karir

- Pada umur 16 tahun, menjadi Assistant Bookkeeper bersama Hewitt dan Tuttle
- Pada umur 20 tahun, beliau menjalankan bisnis pribadi bersama partnernya Maurice B. Clark
- Pada tahun 1863, beliau berinvestasi kilang minyak dengan Andrews, Clark & Company
- Pada bulan Februari 1865, beliau membeli Clark Company yang dilelang seharga $72.500 dan mendirikan perusahaan Rockefeller & Andrews, yang kemudian dalam beberapa tahun menjadi Standard Oil

Fakta Fakta

- Beliau bukanlah anak dari keluarga kaya
- Bisnis minyak Standard Oil sangat melesat, berdasarkan akhir pencapaian perusahaannya
- Kekayaan beliau yang mendunia, kekayaannya yang mencapai USS$336,000,000 ketika beliau tutup usia
- Walaupun sangat kaya tetapi beliau sangat dermawan, berdasarkan badan amal yang dibuatnya, donasi pendidikan, kesehatan
- Beliau mengidap penyakit Alopecia yang menyebabkan seluruh jenis rambut di tubuhnya rontok, dan penyakit kelainan Arteriosclerosis yaitu penyumbatan pembuluh darah, sehingga beliau berjuang melawan penyakitnya hingga tutup usia


Quotes

Sumber : http://www.azquotes.com

- “If you want to succeed you should strike out on new paths, rather than travel the worn paths of accepted success”
- “I do not think that there is any other quality so essential to success of any kind as the quality of perseverance. It overcomes almost everything, even nature”
- “I would rather earn 1% off a 100 people’s efforts than 100% of my own efforts”
- “The most important thing for a young man is to establish a credit… a reputation, character”
- “If your only goal is to become rich, you will never achieve it”

Referensi

[details=Summary]http://profil.merdeka.com/mancanegara/j/john-davison-rockefeller/

http://www.forbes.com/profile/rockefeller/

https://en.wikipedia.org/wiki/John_D._Rockefeller

http://www.history.com/topics/john-d-rockefeller

http://www.thefamouspeople.com/profiles/john-d-rockefeller-172.php

https://www.brainyquote.com/quotes/authors/j/john_d_rockefeller.html

https://www.brainyquote.com/slideshow/authors/top_10_john_d_rockefeller_quotes.html

https://www.goodreads.com/author/quotes/23268.John_D_Rockefeller

http://www.azquotes.com/author/12503-John_D_Rockefeller

http://www.biography.com/people/john-d-rockefeller-20710159

http://www.notablebiographies.com/Pu-Ro/Rockefeller-John-D.html

http://www.strategicbusinessteam.com/famous-small-business-quotes/john-d-rockefeller-quotes-famous-business-quotes-from-the-worlds-richest-man-ever-in-history/

http://www.boombastis.com/fakta-john-d-rockefeller/76318

http://www.lensaterkini.web.id/2016/08/5-fakta-tentang-john-d-rockefeller.html[/details]

JOHN DAVISON ROCKEFELLER

john_rockefellerBEST
John D. Rockefeller adalah kepala Standard Oil Company dan salah satu orang terkaya di dunia. Dia menggunakan kekayaannya untuk mendanai penyebab filantropi yang sedang berlangsung.

Ringkasan


Industrialis Amerika John D. Rockefeller lahir 8 Juli 1839 di Richford, New York. Dia membangun kilang minyak pertamanya di dekat Cleveland dan pada tahun 1870 memasukkan Standard Oil Company. Pada tahun 1882, dia memiliki monopoli bisnis minyak yang hampir monopoli di AS, namun praktik bisnisnya menyebabkan berlakunya undang-undang antimonopoli. Di akhir hayat, Rockefeller mengabdikan dirinya untuk filantropi. Dia meninggal pada tahun 1937.

Tahun-tahun awal


Lahir di Richford, New York, pada tanggal 8 Juli 1839, John Davison Rockefeller pindah bersama keluarganya ke Cleveland, Ohio, pada usia 14. Tidak takut kerja keras, dia memulai sejumlah usaha kecil sebagai remaja, Mendaratkan pekerjaan kantor pertamanya pada usia 16, sebagai asisten pembukuan dengan Hewitt & Tuttle, merchant komisaris dan menghasilkan pengirim barang. Saat masih muda, kehidupan John Rockefeller jauh dari ideal. Dengan perselisihan, ketidakamanan dan seorang ayah absen dari kehidupan keluarga saat ia terlibat dalam skema misterius untuk mencari nafkah. Inilah dunia yang jauh yang menghantui kepribadian Rockefeller, yang sangat membentuk persepsi tentang kehidupan dan sikap terhadap bisnis. Dia adalah sosok misterius yang bangkit untuk menjadi konglomerat minyak terbesar di dunia, bisa dibilang orang terkaya sepanjang masa dan seorang dermawan.

Pada usia 20, Rockefeller, yang berhasil mencapai pekerjaannya, berusaha sendiri dengan rekan bisnisnya, bekerja sebagai pedagang komisi di bidang jerami, daging, biji-bijian dan barang-barang lainnya. Pada penutupan tahun pertama perusahaan dalam bisnis, perusahaan itu meraup $ 450.000.
Dia dikenal karena sikap ironisnya dan sifat tenang karakternya yang membuktikan perisai yang tak ternilai harganya terhadap tantangan dan kesulitan dunia bisnis.

Sisi lain dari koin itu adalah bahwa dia adalah pemain keras, dengan tekad yang tak tertandingi untuk sukses. Rockefeller adalah pendukung Darwinisme sosial dan memegang keyakinan bahwa "Pertumbuhan bisnis besar hanyalah sebuah survival of the fittest."


Pengusaha yang berhati-hati dan rajin yang menahan diri untuk tidak mengambil risiko yang tidak perlu, Rockefeller merasakan sebuah peluang di bisnis minyak pada awal 1860-an. Dengan produksi minyak yang meningkat di Pennsylvania barat, Rockefeller memutuskan bahwa mendirikan kilang minyak di dekat Cleveland, tidak jauh dari Pittsburgh, akan menjadi langkah bisnis yang baik. Pada tahun 1863, ia membuka kilang pertamanya, dan dalam waktu dua tahun ini adalah yang terbesar di daerah tersebut. Tidak butuh banyak kesuksesan lagi untuk meyakinkan Rockefeller untuk mengalihkan perhatiannya sepenuhnya ke bisnis minyak.

Standard Oil


Pada tahun 1870, Rockefeller dan rekan-rekannya memasukkan Standard Oil Company, yang segera makmur, berkat kondisi ekonomi / industri yang menguntungkan dan dorongan Rockefeller untuk merampingkan operasi perusahaan dan menjaga tingkat marjin tinggi. Dengan sukses datang akuisisi, karena Standard mulai membeli pesaingnya.

Dalam beberapa tahun, Standard Oil mendominasi industri perminyakan dan memperbaiki lebih dari 90 persen minyak di AS. Strategi yang memungkinkannya mencapai pertumbuhan yang cepat ini didasarkan pada peminjaman yang besar, fokus pada Litbang, reintegrasi keuntungan yang mantap, wawasan mendalam terhadap informasi pasar, evaluasi cepat dan penyesuaian terhadap perubahan kondisi.

Jika Rockefeller memiliki Manifesto, itu pasti berjudul ‘Jagalah pikiran dengan ketat terfokus pada fakta dan ketahuilah bahwa diam adalah emas.’ Salah satu kualitas yang paling menonjol adalah dengan menekankan fakta dan figur sebagai dasar filosofi bisnisnya. Dia tahu betapa berharganya informasi orang dalam dan akan melewati semua saluran untuk mendapatkannya. Dan kemudian, sebagai ‘sphinx’, pastikan kerahasiaan mutlaknya. Dia legendaris karena kesejukannya di bawah tekanan, dan kemampuan taktisnya untuk memanfaatkan kesulitan dan mengendarai setiap gelombang kesempatan di tengah krisis.

Langkah standar begitu cepat dan menyapu sehingga menguasai sebagian besar kilang di daerah Cleveland dalam waktu dua tahun. Standar kemudian menggunakan ukuran dan keberadaannya di wilayah ini untuk membuat penawaran yang menguntungkan dengan kereta api untuk mengirimkan oli. Pada saat yang sama, Standard memasuki bisnis itu sendiri dengan membeli jaringan pipa dan terminal, menyiapkan sistem transportasi untuk produknya sendiri. Mengontrol (atau memiliki) hampir semua aspek bisnis, cengkeraman Standar pada industri diperketat, dan bahkan membeli ribuan hektar hutan untuk kayu dan pengeboran dan untuk menghalangi pesaing menjalankan jaringan pipa mereka sendiri.
Jejak standar menjadi lebih besar juga, dan merekrut pesaing di wilayah lain, segera mengejar ambisi untuk menjadi pemain industri baik pantai-ke-pantai di AS maupun luar negeri. Hanya dalam waktu satu dekade sejak Standard Oil didirikan, perusahaan tersebut memiliki monopoli bisnis minyak di AS dan mengkonsolidasikan masing-masing divisi di bawah satu payung perusahaan raksasa, dengan Rockefeller mengawasi semuanya. Semua hal yang telah dilakukan Rockefeller sampai saat ini telah membawa monopoli Amerika pertama, atau “kepercayaan”, dan ini akan menjadi petunjuk bagi orang lain dalam bisnis besar yang mengikuti di belakangnya.

Masalah antimonopoli


Dengan dorongan agresif ke dalam industri ini, publik dan Kongres AS memperhatikan Standard dan pawainya yang tampaknya tak terbendung. Perilaku monopoli tidak diperhitungkan dengan baik, dan Standard segera menjadi lambang sebuah perusahaan yang tumbuh terlalu besar dan terlalu dominan, untuk kepentingan publik. Kongres melonjak ke dalam keributan dengan kedua kaki di tahun 1890 dengan Sherman Antitrust Act, dan dua tahun kemudian Mahkamah Agung Ohio menganggap Standard Oil sebagai monopoli yang melanggar undang-undang Ohio. Selalu bersemangat untuk selangkah di depan, Rockefeller membubarkan perusahaan dan membiarkan setiap properti di bawah bendera Standar untuk dijalankan oleh orang lain. Bagaimanapun hierarki keseluruhan tetap berada di tempat, dan dewan Standard menjaga kontrol atas jaringan perusahaan yang dipintal.

Baru sembilan tahun setelah perusahaan tersebut mematahkan dirinya dalam bentuk undang-undang antimonopoli, potongan-potongan itu kembali dipasang kembali di perusahaan induk. Pada tahun 1911, bagaimanapun, Mahkamah Agung AS mengumumkan entitas baru yang melanggar Undang-Undang Antimonopoli Sherman dan ilegal, dan sekali lagi dipaksa untuk bubar.

Wafat dan Warisan


Rockefeller adalah seorang Baptis yang taat, dan setelah pensiun dari operasi sehari-hari menjalankan salah satu bisnis terbesar di dunia (tahun 1895, pada usia 56), dia membuat dirinya sibuk dengan usaha amal, menjadi salah satu filantropis yang lebih dihormati dalam sejarah. Uangnya membantu membayar penciptaan Universitas Chicago (1892), yang ia berikan lebih dari 80 juta sebelum kematiannya. Dia juga membantu menemukan Rockefeller Institute for Medical Research (kemudian bernama Rockefeller University) di New York dan Rockefeller Foundation. Total dia menyerahkan lebih dari 530 juta untuk berbagai sebab.

Bersama istrinya, Laura, Rockefeller memiliki lima anak, termasuk seorang anak perempuan, Alice, yang meninggal saat masih bayi.

Rockefeller meninggal pada tanggal 23 Mei 1937, di Ormond Beach, Florida. Warisannya, bagaimanapun, hidup di: Rockefeller dianggap sebagai salah satu pengusaha terkemuka Amerika dan dikreditkan untuk membantu membentuk AS menjadi seperti sekarang ini.

Putra tunggalnya, yang juga bernama John, dilayani oleh pihak ayahnya sebagai seorang dermawan sementara penatua Rockefeller masih hidup dan akan meneruskan warisan pemberian ayahnya. Selama Perang Dunia II ia membantu mendirikan United Service Organizations (USO), dan setelah perang ia menyumbangkan tanah untuk markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa New York City. Dia juga menyumbangkan $ 5 juta untuk Pusat Seni Pertunjukan Lincoln di New York City, membantu pemulihan Williamsburg, Virginia, dan menyediakan dana untuk Museum of Modern Art.

Jika John D. Rockefeller bisa teleport ke dalam kehidupan kita pada saat ini, dia akan tampil dengan gayanya yang tak bernoda dan … mungkin Anda menyerahkan sepeser pun. Itu adalah kebiasaan tercintanya, dan memberikan banyak hal kepada anak-anak itu sementara dia berjalan-jalan, teman-temannya saat bermain golf yang hebat atau untuk berbagi kisah seru saat makan malam. Dia akan menatap dengan tatapan menusuk tanda tangannya, dan berkata:

"Saya tidak berpikir bahwa ada kualitas lain yang sangat penting untuk kesuksesan dalam bentuk apapun seperti kualitas ketekunan. Itu mengatasi hampir segalanya, bahkan alam."

"Rahasia sukses adalah melakukan hal-hal biasa dengan sangat baik."

Dan, jangan pernah lupa bahwa: "Jalan menuju kebahagiaan terletak pada dua prinsip sederhana: Temukan apa yang menarik minat Anda dan bahwa Anda dapat melakukannya dengan baik, dan ketika Anda menemukannya, jadikan seluruh jiwamu ke dalamnya - setiap energi dan ambisi, dan kemampuan alami yang Anda miliki. "

Sumber



https://www.virgin.com/entrepreneur/philosophy-epic-entrepreneurs-john-d-rockefeller

SANG MILIARDER

“Raja Pebisnis Perusahaan Minyak”


PROFIL

  • Nama : John Davison Rockefeller
  • Tempat, Tanggal Lahir : Richford, New York, 8 Juli 1839
  • Tempat, Tanggal Meninggal : The Casements, Ormond Beach, Florida, 23 Mei 1937 ( Umur 98 tahun )
  • Penyebab Meninggal : Arteriosklerosis
  • Tempat Tinggal : Lake View Cemetery, Cleveland, Ohio, Amerika Serikat
  • Kewarganegaraan : Amerika Serikat
  • Almamater : Chancellor University dan Owego Free Academy
  • Pekerjaan : Pendiri dan memimpin Oil Company Standard
  • Kekayaan : 392 milliar USD (tahun 1913)

LATAR BELAKANG

John Rockefeller merupakan anak dari ayah-nya William Avery Rockefeller (13 November 1810 - 11 Mei 1906) seorang pengusaha Amerika, penebang kayu, dan salesman dengan alias “Dr William Levingston” dan ibu-nya Eliza Davison (12 September 1813 - 28 Maret 1889).
John Rockefeller merupakan anak kedua dari 6 bersaudara serta putra sulung. Saudara-saudara beliau yaitu, Lucy (1838-1878), William Jr (1841-1922), Mary (1843-1925) dan saudara kembar Franklin (1845-1917) dengan Frances (1845-1847).

Orangtua John

KELUARGA

Pada tahun 1864, John Rockefeller memiliki keluarga dengan pasangan hidup/ istri-nya Laura Calestia Spelman (1839-1915). Dikaruniakan 1 anak laki-laki yaitu, John Davison Rockefeller, Jr (1874-1960) dan 4 anak perempuan yaitu, Elizabeth Bessie Rockefeller (1866-1906), Alice Rockefeller (1869-1870), Alta Rockefeller* (1871-1962) serta Edith Rockefeller (1872-1932).

Family2


ASAL MULA STANDAR OIL COMPANY

Pada usia 16 tahun, beliau mengambil pekerjaan pertamanya pekerjaannya sebagai pemegang buku penuh-waktu. Beliau menikmati pekerjaannya dan berusaha untuk mempelajari semua yang beliau bisa tentang bisnis. Beliau segera memutuskan bahwa beliau cukup tahu untuk memulai bisnis sendiri. Pada tahun 1859, beliau memulai bisnis produk dengan temannya Maurice Clark. Dengan mata yang tajam beliau melihat angka dan membuat keuntungan, bisnis tersebut sukses di tahun pertama.

Pada tahun 1863, beliau memutuskan untuk memasuki bisnis baru. Saat itu, minyak yang digunakan di dalam lampu untuk menerangi kamar di malam hari menggunakan minyak ikan paus. Namun, paus yang didapatkan adalah overhunted dan minyak ikan paus itu semakin mahal untuk didapatkan. Beliau memutuskan untuk berinvestasi dalam bahan bakar jenis baru untuk lampu disebut minyak tanah. Minyak tanah dibuat di kilang minyak yang dibor dari bumi. Beliau dan Clark memulai bisnis kilang minyak mereka sendiri.

Pada tahun 1865, beliau dan Clark membeli peralatan sebesar $ 72.500 dan membentuk sebuah perusahaan minyak bernama Rockefeller dan Andrews. Beliau menggunakan keahlian bisnis untuk mengembangkan bisnis minyak untuk tetap mendapatkan uang. Beliau mengontrol biaya dan menginvestasikan kembali uang yang dibuat kembali ke bisnisnya. Beliau dengan cepat memiliki bisnis terbesar kilang minyak di Cleveland dan salah satu yang terbesar di Amerika Serikat.

Beliau membentuk perusahaan lain yang disebut Standard Oil pada tahun 1870. Beliau ingin mengambil alih bisnis kilang minyak. Satu per satu beliau mulai membeli pesaingnya. Setelah beliau membeli kilang mereka, beliau akan melakukan perbaikan, membuat kilang lebih efisien dan menguntungkan. Dalam banyak kasus, beliau akan memberitahu pesaingnya untuk menjual hasil minyaknya kepadanya untuk harga yang baik, atau beliau hanya akan menyarankan mereka untuk keluar dari bisnis. Sebagian besar pesaingnya memutuskan untuk menjual kepadanya.

Beliau ingin mengontrol semua bisnis minyak di dunia. Jika beliau melakukan itu, beliau akan memiliki monopoli pada bisnis dan tidak ada kompetisi. Tidak hanya beliau mengendalikan bisnis kilang minyak, beliau mulai berinvestasi dalam aspek-aspek lain dari bisnis seperti pipa minyak, hutan, tambang besi, gerbong kereta, per barel membuat pabrik, dan truk pengiriman. Standard Oil juga membuat ratusan produk dari minyak termasuk cat, tar, dan lem. Pada 1880, Standard Oil halus sekitar 90 persen dari minyak dunia. Pada tahun 1882, beliau membentuk Standard Oil Trust yang menempatkan semua perusahaan di banyak negara yang berbeda di bawah satu manajemen. Kepercayaan itu bernilai sekitar $ 70 juta dan merupakan perusahaan terbesar di dunia.

Banyak orang mulai merasa bahwa monopoli Standard Oil pada bisnis minyak tidak adil. Negara mulai dikenai hukum masalah untuk mencoba untuk meningkatkan persaingan dan mengurangi daya Standard Oil, tetapi mereka tidak benar-benar bekerja. Pada tahun 1890, Sherman Antitrust Act disahkan oleh pemerintah AS untuk mencegah monopoli dari praktik bisnis yang tidak adil. Butuh waktu sekitar 20 tahun, tetapi pada tahun 1911, perusahaan itu ditemukan melanggar undang-undang antitrust dan dibagi menjadi beberapa perusahaan yang berbeda.


QUOTE

Qoute merupakan suatu kalimat atau ucapan menarik yang berisikan ide, pendapat atau gagasan seseorang. Dari 31 quotes John Rockefeller berdasarkan brainyquote. Saya memilih salah satu quote yang berbunyi : “Don’t be afraid to give up the good to go for the great” :slightly_smiling_face::pray:t2:

Quote


MINI BIO(.mp4)


SUMBER

1 Like

The Innovators: The Men Who Built America

John David Rockefeller atau biasa disingkat dengan nama John D. Rockefeller, adalah raja minyak dari Amerika Serikat. Lahir pada 9 Juli 1839 disebuah desa pertanian miskin dekat Rickford, New York, Amerika Serikat, Ia meninggal di usia 98 tahun pada 23 Mei 1937, di Ormond Beach, Florida, Amerika Serikat.

image

Seorang Raja minyak pertama didunia dari Amerika serikat yang bukan saja merevolusioneri bisnis perminyakan, namun juga menjadi orang pertama yang terkaya didunia karena minyak bumi.


Keadaan Amerika Serita Abad ke 19

Minyak bumi telah merubah kehidupan Amerika Serikat. Minyak mentah telah disuling menjadi Minya tanah atau kerosine. Sumber yang aman dan murah untuk menerangi malam.

Sebelum adanya minyak tanah, penduduk didunia tidak punya akses untuk penerangan yang murah dan tahan lama ini.

Dan salah satu orang yang mempunyai penyulingan minyak bumi mentah menjadi minyak tanah dengan efisien dan murah adalah seorang pria dari Cleveland yang bernama John D. Rockefeller.

image

Rockefeller lahir tanggal 8 Juli 1839. Ayahnya bernama William Avery Rockefeller atau biasa dipanggil “Devil Bill” adalah seorang penipu (con man) yang menjual “obat dewa” dari pasar ke pasar, sehingga ketika banyak orang yang marah dan mencarinya karena merasa tertipu, Bill harus melarikan diri meninggalkan keluarganya tanpa tanggung jawab. Terkadang Bill datang tanpa diduga hanya untuk meminta uang dari Istri dan anak-anaknya. John D. Rockefeller kecil harus bertahan dengan mulai berdagang secara mandiri untuk menghidupi keluarga dan dirinya sendiri. Ibunya hanyalah seorang pembantu rumah tangga yang harus bekerja dirumah orang lain secara tidak tetap. Sehingga John sebagai anak lelaki pertama merasa harus membantu Ibunya untuk mencari makan.

Tetapi bahkan walaupun masih kecil, Ia sudah memiliki bakat wirausaha dan pemikiran untuk berbisnis secara cerdik. Ia mulai berjualan permen-permen yang dibelinya secara perkilogram dan menjualnya perpotong kecil kepada teman-temannya sehingga Ia bisa mengambil keuntungan.


Menyadari bahwa dirinya miskin dan adik-adiknya membutuhkan makan Ia mulai bekerja diusia yang masih sangat muda da terpaksa berhenti sekolah. Mulai dari menjadi staf administrasi hingga menjadi manager disebuah usaha perdagangan Ia mempunyai etika bekerja keras dan tulus, sehingga banyak dari atasannya menaruh hormat padanya.

John muda sangat cepat belajar dan pintar dalam manajemen. Namun Ia kurang puas karena merasa mentok dalam rutinitas kerja yang membosankan. Ia berpikir keras untuk mencari Ide usaha mandiri yang mungkin dapat mengeluarkan dari lembah kemiskinan. Dengan istri dan anaknya yang baru lahir Ia harus mendapatkan cara baru untuk memulai perusahaannya sendiri.

Di usia yang ke 27 John D. Rockefeller melihat sebuah peluang baru yang saat itu menjadi trend bisnis di Amerika, yaitu menjadi pengebor minyak.

Minyak telah menjadi “demam” baru bagi banyak orang di Amerika. Dengan memiliki sumur minyak seseorang dapat kaya mendadak. Tanah Amerika yang gersang dibeberapa daerah ternyata meyimpan potensi dibawah tanahnya.

Namun mencari sumber minyak bukanlah hal gampang dan membutuhkan banyak dana diawal. Sadar dengan risiko ini John D. Rockefeller berpikir keras bagaimana caranya agar dapat bertahan di Industri perminyakan.

Dan Ia menemukan solusinya.

Minyak bumi mentah sangat sulit untuk dijadikan bahan bakar dan tidak efisien, Ia menemukan seseorang yang dapat mengolah minyak bumi mentah menjadi minyak tanah atau kerosine dengan sangat murah.
Orang tersebut bernama Samuel Andrew. Ia dapat mengolah menjadi minyak tanah yang tadinya membutuhkan biaya $ 3/ barel hingga menjadi 50 cent per barel.

Sadar dengan penemuan ini mereka pun membuat perusahaan penyulingan yang bernama Rockefeller, Andrews & Flagler dan diusia ke 28 Ia menginvestasikan semua uangnya sebesar $ 4.000 untuk memulai usaha barunya ini.

Penemuan ini membuat perusahaan mereka paling maju dibidang penyulingan. Hingga saat ini sekalipun siapapun yang dapat menyuling minyak dapat menjadi lebih kaya daripada yang mempunyai sumur minyak sekalipun.

Tapi Ia masih berjuang untuk menjual produknya ditahun-tahun awal sehingga Ia benar-benar harus berpuasa dan banyak menahan diri. Kesulitan yang Ia dapatkan dibidang distribusi. Ia kesulitan untuk mengantarkan produknya kedaerah lain dengan murah dan mudah. Sehingga Ia kesulitan memenuhi pesanan dari pelanggannya didaerah lain. Namun kesulitannya mulai menemukan titik cerah ketika diajak bertemu dengan orang paling kaya saat itu, yaitu Cornelius Vanderbilt.

Vanderbilt adalah raja kereta api Amerika saat itu. Sadar dengan kekuatan Vanderbilt, Rockefeller merasa dapat memanfaatkannya. Distribusi produk minyak tanahnya saat itu mengandalkan kereta kuda sehingga Ia hanya dapat memenuhi permintaan pelanggan yang tidak jauh dari pabriknya saja.

Dengan kereta api Vanderbilt, Ia dapat meminta beberapa gerbong yang bisa dirubah agar sesuai dengan kargo barang produksi Rockefeller. Sebagai pertukarannya Rockefeller menjamin bahwa gerbong Vanderbilt selalu penuh dengan kargo dari produk pabriknya. Vanderbilt membutuhkan kepastian pelanggan kargonya. Saat itu kereta api hanya dipakai untuk penumpang saja dan sedikit yang dipakai untuk angkut barangnya.

Namun janji Rockefeller ke Vanderbilt adalah janji yang terlalu tinggi. Dengan janji untuk memakai hampir 80% dari kapasitas kargo Rockefeller berarti harus memproduksi kerosine lima kali lipat dari kapasitas produksinya yang sekarang. Untuk itu Rockefeller membutuhkan Investor yang dapat mendanai pembangunan pabrik barunya. Kerosine adalah produk yang masih baru saat itu dan banyak orang yang menyangsikan keamanannya. Banyak penyuling yang mengemas produk kerosine dengan cara yang sangat beresiko sehingga Rockefeller harus mencari cara baru untuk mengemas produknya agar aman hingga ketangan konsumen.

Didepan calon investornya Rockefeller memperkenalkan kemasan dan nama baru kerosine yang dapat diartikan produk aman. Nama tersebut adalah Standard Oil. Rockefeller berharap dengan nama tersebut produknya menjadi standarisasi keamanan produk kerosine.

Syahdan produk kerosine Standar Oil merajai pasar dan membuat Rockefeller menjadi satu-satunya orang yang menguasai industri penyulingan. Apa yang tadinya sebuah janji untuk memakai 80% kapasitas kargo Vanderbilt kini menjadi kenyataan dan membuat Vanderbilt menjadi tambah kaya karena kereta apinya selalu terpakai.

Namun Rockefeller kurang puas karena ada beberapa Negara bagian yang tidak dapat terjangkau oleh Vanderbilt dan kapasitas kargo Vanderbilt mulai kesulitan mengejar kapasitas produksi Standard Oil. Amerika sedang berkembang dengan saat cepat dan produk Standard Oil dibutuhkan dibanyak Negara Bagian. Rockefeller akhirnya berpaling ke pemain kedua yang ikut merajai kereta api saat itu, yaitu Tom Scott dan wakilnya yang juga cemerlang bernama Andrew Carnegie.

Tom Scott dan Andrew Carnegi — yang akhirnya menjadi Bos Baja pertama didunia — ingin ikut menikmati “kue” keberhasilan Standard Oil. Scott menawarkan Rockefeller setengah harga untuk kargonya kebeberapa daerah yang tidak dijangkau oleh kerete Vanderbilt.

Bukan hanya itu bahkan Scott juga menawarkan setengah harga untuk layanan yang sama dari Vanderbilt untuk kargo Standard Oil yang tidak terangkut oleh kapasitas Vanderbilt. Sadar dengan peluang ini Rockefeller akhirnya menerima tawaran Scott. Sebuah tawaran yang akhirnya disesali Scott dan Vanderbilt juga, karena ini membuat mereka harus saling membanting harga demi memenangkan persaingan.

Rockefeller kini menjadi orang yang paling kaya di Amerika Serikat karena Ia telah membuat banyak pesaingnya bangkrut karena tidak mampu bersaing dengannya.

Bahkan Ia pun dapat memonopoli Industri perminyakan karena pemilik sumur minyak mau tidak mau harus menjual minyak buminya ke Rockefeller dengan harga yang hanya Standard Oil dapat tentukan.
Satu persatu pemilik sumur minyak yang bangkrut terpaksa harus menjual sumur minyaknya ke Standard Oil.

Sadar bahwa baik Vanderbilt ataupun Tom Scott telah melahirkan “monster” baru yang dapat memangsa mereka sewaktu-waktu, mereka memutuskan untuk mengakhiri persaingan diantara mereka dan mulai bekerja sama.

Mereka menetapkan harga kargo baru untuk Standard Oil dan harga ini tentu saja akan meningkatkan harga produk kerosine Standard Oil. Mengetahui bahwa dua rekan bisnisnya yang tadinya dibawah kontrol kekuasaan Rockefeller telah berbalik menyulitkannya, Rockefeller memutuskan untuk melawan mereka.

Untuk Rockefeller, keputusan mereka ini sama saja dengan pernyataan perang. Dan Rockefeller pun bukan orang yang mudah menyerah bila ditantang bertarung.

Rockefeller adalah orang yang merasa bahwa Ia diutus Tuhan kedunia ini untuk membuat kualitas kehidupan manusia lebih baik. Ia pernah beberapa kali terhindar dari kecelakaan fatal sehingga Rockefeller berpikir bahwa Tuhan pasti telah menentukan takdirnya untuk sesuatu yang besar.

Dan solusi dari kesulitan distribusi Standard Oil datang dari tempat yang tidak terduga. Teknisi Standard Oil menemukan cara untuk mengalirkan kerosine melalui pipa-pipa yang telah dimodifikasi dari tempat pabrik penyulingan ke pabrik pengemasan.

Pipa-pipa ini dapat dipanjangkan tak terbatas sesuai dengan kebutuhan dan Rockefeller melihat ini sebagai peluang baru.
Bila pipa ini dapat mengalirkan tak terbatas tentu ia dapat mengalirkan dari satu negara bagian ke negara bagian yang lain.

Rockefeller langsung meminta teknisinya untuk memproduksi pipa-pipa tersebut agar lebih lebar dan aman. Sehingga pipa-pipa tersebut dapat dipasang dari pabrik penyulingan langsung ke pabrik pengemasan di negara bagian lain.

Bila ide ini dapat terlaksana bukan saja Rockefeller tidak lagi membutuhkan kereta api untuk mengangkut produk kerosinenya. Namun Ia dapat menang telak melawan Vanderbilt dan Tom Scott.

Pekerja Rockefeller bekerja sangat keras untuk membangun jaringan pipa Standard Oil seluruh Amerika Serikat. Menghancurkan beberapa bukit agar pipa-pipanya dapat melewati beberapa Negara bagian. Sehingga ketika pekerjaan ini selesai Standard Oil telah membangun jaringan pipa sepanjang 6.400 km yang menghubungkan seluruh negara bagian.

Amerika Serikat berkembang dengan sangat luar biasa dan kerosine Standard Oil kini bukan saja dapat dijual dengan harga yang lebih murah keseluruh negeri, namun juga menghancurkan dua lawan Rockefeller yang paling dibencinya.

Secepat itulah industri kereta mengalami krisis karena berkurangnya kargo dari Standard Oil sehingga membuat baik perusahaan Vanderbilt ataupun Tom Scott merugi.

Beberapa jalur harus ditutup dan membuat banyak pekerja kereta api yang harus kehilangan pekerjaan mereka. Untuk kesekian kali Amerika harus mengalami krisis ekonomi dan menciptakan kemiskinan dimana-mana. Bursa saham rontok dan jurang antara si kaya dan si miskin melebar.

Dan untuk pertama kali sejumlah besar orang Amerika menjadi pengangguran. Pekerja yang masih tersisa harus terpaksa bekerja dengan jam kerja yang sangat panjang dan upah yang sangat minim. Ini membuat pekerja marah dan demo buruh tumbuh dimana-mana.

Apa yang tadinya hanya demo buruh menjadi kerusuhan masa di Pittburgh sehingga membuat stasiun kereta api milik Tom Scott terbakar dan memaksa perusahaan tersebut untuk bangkrut.

Kekalahan ini sangat fatal untuk Tom Scott sehingga membuatnya depresi dan tidak mampu lagi bangkit. Tetapi kemenangan Rockefeller ini membuatnya menjadi orang terkaya di Amerika Serikat menggantikan Cornelius Vanderbilt.

Pendidikan
  • Uwego Academy
  • Central High School, Cleveland
  • Folsom’s Commercial College

Karir
  • Asisten Juru Tulis, firma Hewitt & Tuttle
  • Pendiri, CEO, Standard Oil Company, Amerika Serikat
  • Pendiri, University of Chicago
  • Pendiri, Rockefeller University
  • Penyumbang dana, pendirian Central Philippine University
  • Pendiri, General Education Board
  • Pendiri, Rockefeller Foundation

Sumber

https://www.kaskus.co.id/thread/549d3c2aa4cb1705138b456f/belajar-dari-inovator–john-d-rockefeller/

http://www.izaybiografi.com/2017/03/biografi-john-d-rockefeller.html

https://profil.merdeka.com/mancanegara/j/john-davison-rockefeller/