Jess Lee - Dari pengguna Polyvore menjadi CEO Polyvore

Picture : http://www.hercampus.com/career/how-she-got-there/how-she-got-there-jess-lee-ceo-and-co-founder-polyvore

Pekerjaan


Polyvore (co-founder and CEO),Situs komunitas fashion, Kecantikan dan dekorasi rumah.

Afiliasi lainnya


  • Mitra dari Sequoia Capital
  • Google (product manager dan assistant product manager)

Tahun Lahir


1982

Kewarganegaraan


Hong Kong

Pendidikan


Sarjana ilmu komputer di Stanford University

Riwayat Hidup


Jess Lee tinggal di Hong Kong sampai usia 17,lalu dia pindah ke California untuk mengejar gelar sarjana ilmu komputer di Stanford.Sebagai seorang remaja yang tumbuh di Hong Kong, Dia bermimpi menjadi seorang seniman manga dan menuntut ilmu di sekolah seni, tetapi orang tuanya tidak setuju dengan keinginanya. Orangtuanya berkata bahwa benar-benar sulit untuk mewujud impiannya di dunia seni. Meskipun begitu dia tidak menyesalinya.Lalu dia mulai bekerja keras untuk mendapatkan gelar sarjana ilmu komputer di Stanford.Dia saat ini tinggal di Mountain View, California .

Riwayat Pekerjaan


Setelah lulus dari program ilmu komputer di Universitas Stanford, dia mendapat tempat dalam kursus pelatihan manajemen elit. Lalu pada tahun 2004, Lee direkrut ke Google manajer produk asosiasi (APM) Program. Ia mulai bekerja pada mesin belanja Google Froogle sebelum ia menjadi product manager google maps. Dia bekerja dengan tim dari lima insinyur untuk membuat my maps, sebuah proyek yang memungkinkan pengguna untuk membuat peta mereka sendiri.

Tiga tahun kemudian dia mengirim email ke situs fashion Polyvore dengan kritik yang begitu rinci,lalu mitra pendiri menawarkan kepadanya pekerjaan di Polyvore. Lalu Jess Lee melakukan segalanya dari coding sampai penjualan.Sekarang, setelah lima tahun berkerja dengan Polyvore, di usia 30 tahun dia menjadi CEO dari Polyvore. Tidak seperti kebanyakan CEO, yang biasanya bagian dari tim pendiri perusahaan atau dibawa khusus untuk pekerjaan itu, Lee dipekerjakan sebagai manajer produk pertama Polyvore sebelum dipromosikan menjadi CEO.

Baginya, ide penggabungan teknologi dan ilmu komputer bersama-sama untuk membuat seni adalah sesuatu yang sejajar dengannya tujuan nya. Polyvore merupakan Penggabungan antara mode, teknologi, gaya dan seni ke pekerjaan yang berpusat di sekitar produk dia gunakan setiap hari.
Pada Tahun 2016, ia bergabung dengan Sequoia Capital sebagai mitra investasi. Dia menjadi wanita pertama di perusahaan Sequoia Capital Amerika Serikat pada 44 tahun perusahaan beroperasi.

Quotes


  • “ The Internet democratises the trend setting hierarchy and gives more people a voice. But of course, you have to prove yourself. You have to have a distinct point of view that resonates with people. ” — Jess Lee

  • “At Google, they teach product managers to build something that users will love and the money will come later.” — Jess Lee

  • “Dont start a company until you have an idea youre truly passionate about. In the meantime, work at places that will teach you the skills you need to run a company.” — Jess Lee

  • “Dont do it alone. Find a great co-founder. It takes a team.”— Jess Lee

  • “Dont give up. Startups require an irrational amount of faith.” — Jess Lee

Fakta - fakta


  1. Dia tidur sekitar 7 jam sehari.

  2. Kota favoritnya adalah Hongkong.Menurut jess lee Hong Kong memiliki energi yang luar biasa dan metropolitan yang tak terkalahkan.

  3. Dia menyukai manga dan komik

  4. Dia merupakan salah satu mitra termuda di Sequoia dalam usia 33 tahun

  5. Awalnya dia merupakan pengguna dari situs Polyvore.Dia tertarik dengan Polyvore karena situs tersebut memungkinkan dia untuk mengatur dan memadukan beberapa mode pakaian.

  6. Marisa mayer (CEO yahoo), merupakan mentornya

Sumber

Jess Lee lahir pada tahun 1982 ia merupakan partner di Sequoia Capital dan mantan CEO Polyvore. Jess Lee tinggal di Hong Kong sampai usia 17 tahun, lalu ia pindah ke California untuk mendapatkan gelar sarjana di bidang sains komputer di Stanford University, meskipun pada awalnya ia tertarik untuk bersekolah di bidang seni. Dia saat ini tinggal di Mountain View, California.

Pada tahun 2004, Lee direkrut menjadi program manajer produk asosiasi Google (APM), yang telah didirikan dan saat itu masih dipimpin oleh Marissa Mayer . Lee mulai mengerjakan mesin belanja Google Froogle sebelum menjadi manajer produk Google Maps . Di sana ia bekerja dengan tim yang terdiri dari lima insinyur untuk membuat My Maps, sebuah proyek yang memungkinkan pengguna membuat peta mereka sendiri.

Marissa Mayer pernah mengatakan kepada Jess Lee untuk terus-menerus menantang diri sendiri dan pergi ke tempat yang dapat dipelajari. Bahkan jika kita tidak berhasil melakukannya, kita akan belajar banyak hal. Itulah saran yang membuat Jess Lee memutuskan untuk bergabung dengan Google di tempat pertama. Hal ini juga membawanya pada keputusan untuk meninggalkan Google, membuat lompatan ke startup dan masuk ke peran CEO di Polyvore. Ia membuat banyak kesalahan sepanjang perjalanan, tapi ia juga telah belajar banyak hal baru.

Dia bergabung dengan Polyvore sebagai manajer produk pada tahun 2008 setelah memberikan pendiri Pasha Sadri dengan umpan balik mengenai isu-isu dengan situs web tersebut. Awalnya Lee menulis kode untuk Polyvore namun kemudian mulai menangani media sosial, mempekerjakan, dan menemukan lokasi baru untuk kantor. Perannya diperluas menjadi pendiri kehormatan pada tahun 2010 dan dia dipromosikan menjadi CEO pada tahun 2012. Lee kemudian membimbing perusahaan untuk mengurangi fitur seperti bagian “Tanya” dan membuka kantor lain di Kota New York .

Pada tahun 2016, dia bergabung dengan Sequoia Capital sebagai mitra investasi, menjadi mitra wanita pertama perusahaan modal ventura di AS dalam 44 tahun operasi. Dipekerjakan pada usia 33, Lee juga merupakan salah satu mitra termuda Sequoia.

Sebagai CEO, Jess Lee menghabiskan sebagian besar waktunya untuk dua hal: orang dan produk. Maksudnya ia merekrut tim terbaik dan menciptakan lingkungan yang memberdayakan mereka untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Pengalaman Jess Lee :

  1. Mitra Sequoia Capital
    Sequoia bermitra dengan pendiri yang berani untuk membangun perusahaan legendaris, mulai dari gagasan hingga IPO dan seterusnya. Dari situlah Jess Lee ingin bermitra dan membayarnya ke generasi pengusaha berikutnya. Ia sangat menyukai produk yang mengubah budaya dan membentuk bagaimana orang hidup & bekerja.

  2. Pendiri dan CEO Polyvore
    Polyvore adalah situs belanja & aplikasi tempat kita bisa memberi & mendapatkan ide bergaya. Selama beberapa tahun terakhir ia telah melakukan sedikit dari beberapa pekerjaan, mulai dari manajemen produk hingga kode penulisan dan masih ada beberapa pekerjaan lain. Jess Lee memulai pekerjaannya sebagai pengguna yang menulis untuk mengeluh tentang produk tersebut, lalu dipekerjakan sebagai PM pertama, kemudian menjadi VP Product, kemudian CEO di tahun 2012. Ia senang setiap hari ia bekerja bersama dengan orang-orang hebat yang bekerja sama dengan komunitas yang sangat sangat berbakat.

  3. Manajer Produk Google
    Sebagai manajer produk untuk Google Maps, Jess Lee bekerja sama dengan tim teknik untuk merancang dan meluncurkan fitur baru. Ia juga membantu mengkoordinasikan upaya antara berbagai tim yang tersebar di 13 kantor yang berbeda. Ia melakukan banyak desain dan desain produk UI. Beberapa peluncuran yang ia tangani mencakup My Maps, petunjuk mengemudi yang menyeret, ulasan lokal, halaman profil pengguna, peta yang dapat disematkan, petunjuk arah multipoint, lalu lintas real time, foto bisnis, dan geocoding di Maps API.

  4. Software Engineer Intern NTT DoCoMo
    Selain itu, Jess Lee juga pernah magang di Laboratorium Penelitian Multimedia Docomo NTT selama kurang lebih 4 bulan. Disana ia mengembangkan aplikasi grafis OpenGL.

Quotes :

“Even If you don’t succed, at least you’ll have learned a lot” – Jess Lee

Sumber :


https://www.linkedin.com/in/jesskah/

Jess Lee (1982) merupakan wanita berdarah asia yang besar di negara Hong Kong hingga berumur 17 tahun. Namun, ia meninggalkan Hong Kong dan pergi menuju benua Amerika, tepatnya di California untuk menempuh gelar sarjananya bidang Ilmu Komputer di Standford Univesity. Setekah Jess Lee lulus dari bidang ilmu komputer di Standford University, ia mendapatkan tempat khusus dalam kursus pelatihan manajemen elit. Kemudian, pada tahun 2004, Lee direkrut ke program Google Manager Association (APM) dan ia mulai bekerja pada mesin belanja Google Froogle sebelum ia menjadi Product Manager Google Maps. Dengan wawancara yang ia lakukan di Google tersebut ia menemukan banyak orang penting yaitu Bret Taylor yang sekarang menjabat sebagai CTO of Facebook dan Marrisa Mayer yang sekarang menjadi CEO Yahoo. Kedua orang tersebut terbukti menjadi mentor kunci bagi Lee disepanjang karirnya. Mayer menjadi dewan pendengar untuk Lee bahkan sebelum ia memulai kerjanya di Google. Dia menceritakan ketakutannya pada Mayer, seorang Vice President Google saat itu dan rekan lulusan Standford, yang memberikan nasehatnya kepada Lee yang pada akhirnya ia tidak pernah lupa. Mayer mengatakan bahwa ketika dia harus memutuskan dua hal, pilihan terbaik dalam hidupnya adalah saat dia memilih jalan yang lebih menantang. Dan pada akhirnya Lee pun pergi untuk pilihan tersebut.

Tiga tahun berselang dia mengirim email ke situs fashion Polyvore dengan kritik yang begitu detail dan kritis, lalu mitra pendiri Polyvore menawarkan pekerjaan kepada Jess Lee, dan Lee menerima sehingga ia menjadi pegawai di Polyvore pada tahun 2008. Dengan kegigihan yang ia miliki, Jess Lee melakukan segalanya dari mulai coding hingga penjualan. Alhasil, setelah 5 tahun bekerja untuk Polyvore, akhirnya ia menjadi CEO dari Polyvore pada tahun 2012. Tidak seperti CEO lainnya, yang biasanya bagian dari tim pendiri perusahaan atau dibawa khusus untuk menjadi seorang CEO, Lee dipekerjakan sebagai seorang First Product Manager sebelum dipromosikan menjadi seorang CEO.

Lee terobsesi dengan Polyvore dikarenakan memungkinkan dia mengatur ulang pakaiannya dan mendesainnya dengan gaya komik Manga Jepang, Lee mengimpikan menjadi seorang seniman Manga. Namun, orang tuanya tidak mendukungnya untuk ambisinya itu. Sehingga ia memulai jalannya dengan mengejar gelar komputernya di Standford University, dengan menggambar seni bergaya Manga ia dapat membantu membayar tagihan dirinya dengan cara melelang hasil gambarannya di eBay.

Setelah Ia bekerja di Polyvore, Lee menunjukan ambisinya bahwa ide penggabungan teknologi dan ilmu komputer bersama-sama untuk membuat suatu karya seni adalah sesuatu yang sejajar dengan tujuan awalnya ketika ia masih kecil. Polyvore merupakan penggabungan antara mode, teknologi, gaya dan seni ke pekerjaan yang berpusat disekitar produk yang dia lakukan dan gunakan setiap harinya. Maka dengan tekadnya itu ia bisa berkembang menjadi seorang wanita yang memimpin Polyvore.

Untuk meraihnya pun ia memerlukan cara yang tidaklah mudah, melainkan dengan cara yang agresif yaitu dengan memperluas jangkauannya di luar teknik, mengembangkan keterampilan manajemen penjualan, komunitas dan personil yang luas. Dengan usahanya tersebut dapat menjadi contoh bagi kita semua bahwa usaha tidak pernah membohongi hasil yang ingin kita capai, dengan usaha kita dapat meraih apa yang kita inginkan. Tentunya diperlukan tekad dan keinginan yang kuat untuk dapat meraih apa yang diinginkan.

Saat ini, Polyvore melakukan bisnis yang kuat dengan menjual bentuk iklan serupa ke pengecer online dan merek pakaian. Tapi mendapatkan sebagian besar pendapatannya dari biaya afiliasi: Setiap item dalam link Polyvore menghubungkan kembali ke halaman tempat terpotong, seringkali merupakan halaman produk di dalam toko web.

Polyvore mendorong jutaan klik ke halaman tersebut setiap bulannya. Insinyurnya telah menginvestasikan ratusan jam untuk membuat tautan menghasilkan pendapatan yang kuat. Bahkan jika pengecer mengubah alamat web suatu produk, seperti yang sering terjadi, bot perangkat lunak Polyvore akan segera menemukan alamat produk baru dan menulis ulang tautannya.

Berkat link afiliasi, periklanan, dan komunitas pengguna yang berkembang, Polyvore berbalik menguntungkan pada bulan Juni 2011 karena lebih dari 10 juta pengunjung unik dituangkan melalui situs ini (setengah dari lalu lintas saat ini). Sebaliknya, banyak situs kolase Pinterest yang didirikan pada tahun 2009, tetap tidak menguntungkan dan bebas pendapatan, dipertengahan 2013. Kontrasnya turun ke fokus Polyvore. Pinterest menangani keseluruhan gambar sementara unit atom Polyvore adalah potongan pakaian individu, sehingga lebih mudah mengalihkan perhatian pengguna ke dalam uang tunai yang dingin dan keras.

Tentunya usaha yang keras dan tekad yang kuat tentunya menjadikan Polyvore seperti sekarang ini. Jess Lee tentunya seorang inspirasi bagi kita semua, atas tindakan yang ia lakukan dari awal yang dimana orangnya tidak begitu suka akan kegemarannya. Namun, ia mencari jalan untuk tetap dapat bahagia melewati jalannya. Hingga pada akhirnya ia menjadi salah satu orang yang sukses.

Quotes :
Just because you don’t fit the classic mold doesn’t mean you can’t be a leader” -Jess Lee

Even if you don’t Succeed. At least you’ll have learned a lot” -Jess Lee

Source :


https://www.linkedin.com/in/jesskah/

Jess Lee

Bio Umum

Pekerjaan
Polyvore (co-founder and CEO),Situs komunitas fashion, Kecantikan dan dekorasi rumah.

Afiliasi lainnya
Mitra dari Sequoia Capital
Google (product manager dan assistant product manager)
Tahun Lahir
1982

Kewarganegaraan
Hong Kong

Pendidikan
Sarjana ilmu komputer di Stanford University

Jess Lee lahir pada tahun 1982 ia merupakan partner di Sequoia Capital dan mantan CEO Polyvore.merupakan wanita berdarah asia yang besar di negara Hong Kong hingga berumur 17 tahun. Namun, ia meninggalkan Hong Kong dan pergi menuju benua Amerika, tepatnya di California untuk menempuh gelar sarjananya bidang Ilmu Komputer di Standford Univesity.

Setekah Jess Lee lulus dari bidang ilmu komputer di Standford University, ia mendapatkan tempat khusus dalam kursus pelatihan manajemen elit. tahun 2004, Lee direkrut menjadi program manajer produk asosiasi Google (APM), yang telah didirikan dan saat itu masih dipimpin oleh Marissa Mayer . Lee mulai mengerjakan mesin belanja Google Froogle sebelum menjadi manajer produk Google Maps.

Di sana ia bekerja dengan tim yang terdiri dari lima insinyur untuk membuat My Maps. ia menemukan banyak orang penting yaitu Bret Taylor yang sekarang menjabat sebagai CTO of Facebook dan Marrisa Mayer yang sekarang menjadi CEO Yahoo. Kedua orang tersebut terbukti menjadi mentor kunci bagi Lee disepanjang karirnya. Mayer menjadi dewan pendengar untuk Lee bahkan sebelum ia memulai kerjanya di Google. Dia menceritakan ketakutannya pada Mayer, seorang Vice President Google saat itu dan rekan lulusan Standford, yang memberikan nasehatnya kepada Lee yang pada akhirnya ia tidak pernah lupa. Mayer mengatakan bahwa ketika dia harus memutuskan dua hal, pilihan terbaik dalam hidupnya adalah saat dia memilih jalan yang lebih menantang. Dan pada akhirnya Lee pun pergi untuk pilihan tersebut.

Setelah tiga tahun berlalu ia mengirimkan email ke situs fashion ternama Polyvore,mengkritik dengan sangat detail dan kritis.kemudian mitra pendiri Polyvore tertarik dan menawarkan pekerjaan pada jess lee,diterimalah tawaran itu oleh jess lee,sehingga pada tahun 2008 ia menjadi pegawai di Polyvore,dengan ketekunan yang dimiliki Lee,jess lee melakukan segala nya agar Polyvore menjadi lebih dana semakin baik ,sehingga selama 5 tahun ia bekerja di Polyvore,jadilah dia seorang CEO of Polyvore pada tahun 2012,tak seperti CEO umumnya, yang biasa berasal dari bagian tim pendiri perusahaan atau jalur khusus lainya ,Lee kemudian membimbing perusahaan untuk mengurangi fitur seperti bagian “Tanya” dan membuka kantor lain di Kota New York .

Pada tahun 2016, dia bergabung dengan Sequoia Capital sebagai mitra investasi, menjadi mitra wanita pertama perusahaan modal ventura di AS dalam 44 tahun operasi. Dipekerjakan pada usia 33, Lee juga merupakan salah satu mitra termuda Sequoia.

Sebagai CEO, Jess Lee menghabiskan sebagian besar waktunya untuk dua hal: orang dan produk. Maksudnya ia merekrut tim terbaik dan menciptakan lingkungan yang memberdayakan mereka untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Fakta-Fakta Pengalaman
a.CEO Polyvore
b.Pernah menjadi manajer Produk google
c.Mitra Sequoia Capital
d.software Enginner NTT DoCoMo

quotes
“Dont do it alone. Find a great co-founder. It takes a team.”— Jess Lee
“Dont give up. Startups require an irrational amount of faith.” — Jess Lee

Sumber
http://entrepreneur.wiki/Jess_Lee
https://www.linkedin.com/in/jesskah/
http://fortune .com/2015/08/02 /jess-lee-po lyvore- got-s tarted/
https://en.wikipedia.org/wiki/Jess_Lee_(business)