Hal-hal apa saja yang harus diketahui sebelum melakukan identifikasi risiko?

Manajemen risiko dimulai dengan praktik mengidentifikasi risiko. Dalam proses ini, kita mempertimbangkan kejadian atau kondisi masa depan yang dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk mencapai tujuan kita.

Hal-hal apa saja yang harus diketahui sebelum melakukan identifikasi risiko ?

Sumber gambar

http://www.inconsult.com.au/wp-content/uploads/risks-ahead.jpg

Informasi yang perlu diketahui sebelum melakukan indetifikasi risiko antara lain :

Mengapa mengidentifikasi risiko?
Risiko tidak dapat dikelola jika mereka tidak diidentifikasi dahulu. Manajer proyek harus mengidentifikasi risiko yang dapat mempengaruhi pencapaian program dan sasaran proyek. Ancaman apa yang dapat menghambat kemampuan pemangku kepentingan untuk mencapai tujuan mereka? Peluang apa yang dapat dimanfaatkan atau ditingkatkan oleh pemangku kepentingan untuk mencapai tujuan?

Siapa yang harus terlibat dalam mengidentifikasi risiko?
Tidak hanya manajer proyek dan tim proyek harus dilibatkan, melibatkan pemangku kepentingan terkait lainnya. Misalnya, jika Kita mengidentifikasi ancaman yang terkait dengan pengembangan pusat data, Kita harus menyertakan perwakilan vendor pihak ketiga. Jika Kita mengelola proyek untuk memindahkan perusahaan leasing dari Kanada ke lokasi AS, sertakan perwakilan sumber daya manusia dari kedua lokasi tersebut.

Kapan identifikasi risiko terjadi?
Identifikasi risiko harus dimulai sejak awal proyek saat ketidakpastian dan eksposur risiko paling tinggi. Mengidentifikasi risiko dini memungkinkan pemilik risiko mengambil tindakan saat risikonya lebih mudah ditangani. Pemilik risiko yang mengeksekusi tanggapan awal sering mengurangi biaya dibandingkan dengan menangani risiko dan masalah di kemudian hari dalam proyek.

Manajer proyek harus terus bekerja dengan tim proyek sepanjang jalannya proyek untuk mengidentifikasi risiko. Tidak mungkin untuk mengidentifikasi semua risiko pada awal proyek. Segala sesuatunya berubah seiring waktu yang dapat menyebabkan eksposur risiko baru.

Bagaimana kita mengidentifikasi risiko?
Ada banyak cara untuk mengidentifikasi risiko seperti brainstorming, Delphi Technique, Pre-mortem, dan Cause and Effect Diagram. Bergantung pada sifat proyek Kita, manajer proyek dapat menggunakan dua atau lebih dari metode ini selama proyek berlangsung

Bagaimana seharusnya risikonya ditulis?
Banyak register risiko sulit dibaca dan dimengerti. Mengapa? Setiap risiko ditulis dalam format dan gaya yang berbeda. Pertimbangkan untuk menulis risiko Kita dalam bentuk yang konsisten (setidaknya sama) dengan menggunakan sintaks ini: Penyebab -> Risiko -> Efek. Sebagai contoh: Karena [penyebab], [risiko] mungkin atau tidak mungkin terjadi, yang berakibat [efek].

Apa deliverable utama dari identifikasi risiko?
Semua risiko harus ditangkap dalam daftar risiko. Daftar risiko hanyalah daftar informasi yang terkait dengan risiko termasuk item seperti deskripsi risiko, pemilik risiko, kategori, penilaian risiko probabilitas, penilaian risiko dampak, skor risiko, dan rencana respons risiko. Register risiko dapat dibuat dalam alat seperti spreadsheet, SharePoint, atau sistem informasi manajemen proyek.

Bagaimana seharusnya risiko berhubungan dengan tujuan proyek?
Semua risiko harus berhubungan dengan setidaknya satu dari tujuan proyek (waktu, anggaran, kualitas, dll.). Praktik yang baik adalah berjalan melalui setiap tujuan dan bertanya: Apa yang mungkin menghalangi pencapaian tujuan? Peluang apa yang harus dieksploitasi?

Referensi:
http://projectriskcoach.com/7-things-risk-id/

Sumber gambar

http://stephaniepressman.net/wp-content/uploads/2018/01/checklists-project-risk-identificationt-assessment-software-construction.jpg