Daniel P. Amos : CEO Aflac, Peringkat 32 terbaik CEO di Dunia

Dan Amos adalah Chairman dan Chief Executive Officer (CEO) Aflac Incorporated. Aflac berarti American Life Life Assurance Company dari Columbus and American Family Life Assurance Company di New York. Amos bergabung dengan Aflac pada tahun 1973 dan bekerja di bidang penjualan selama 10 tahun. Pada tahun 1983, dia ditunjuk sebagai presiden Aflac, Chief Operating Officer pada tahun 1987, CEO Aflac Incorporated pada tahun 1990 dan Chairman pada tahun 2001. Aflac adalah perusahaan Fortune 500 yang menjamin lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia. Ini adalah penyedia utama polis asuransi individual yang ditawarkan di tempat kerja di Amerika Serikat dan merupakan perusahaan asuransi jiwa terbesar di Jepang dalam hal kebijakan individual yang berlaku. Di Jepang, perusahaan menjamin 1 dari 4 rumah tangga Jepang.

653x0_q80_crop-smart

Amos juga bertugas di dewan dewan keluarga Mercy Columbus dan sebelumnya menjabat sebagai anggota Komite Penasihat Urusan Konsumen Komisi Sekuritas dan Bursa Efek. Dia adalah mantan ketua dewan Japan America Society of Georgia dan mantan ketua University of Georgia Foundation. Ia meraih gelar sarjana dari University of Georgia dalam manajemen risiko.

Menurut Harvard Business Review, kandidat dinilai berdasarkan hasil yang mereka hasilkan selama masa kerja keseluruhan, berdasarkan data keuangan yang obyektif. Periset juga menilai kinerja lingkungan, sosial dan tata kelola perusahaan sebagai variabel dalam rangking mereka, menggunakan dua perusahaan, Sustainalytics, penyedia penelitian ESG yang dihormati, dan CSRHub, firma lain yang mengumpulkan dan mengumpulkan Data ESG.

Untuk menyusun daftar CEO berkinerja terbaik di dunia, HBR memulai dengan perusahaan-perusahaan yang berada di S & P 1200 pada akhir tahun 2015. Mereka yang telah bekerja kurang dari dua tahun tidak memenuhi syarat. CEO dari 886 perusahaan yang mencakup 32 negara akhirnya dianalisis, menggunakan data keuangan harian dari hari pertama CEO pada pekerjaan sampai 30 April 2016. Tiga metrik, Peringkat Keuangan dan dua peringkat kinerja ESG yang terpisah yang disediakan oleh CSRHub dan Sustainalytics, digunakan untuk mengkompilasi peringkat terakhir, dengan peringkat keuangan berbobot 80 persen dan masing-masing dari dua peringkat non finansial tertimbang sebesar 10 persen.

Amos berada di posisi 13 dari 895 CEO yang diteliti di peringkat keuangan. Sejak Dan Amos menjadi CEO pada tahun 1990, Aflac telah meningkatkan dividennya menjadi pemegang saham setiap tahun, dengan pendapatan meningkat dari 2,7 miliar per tahun menjadi lebih dari 20 miliar hari ini (2016).

Pada tahun 2016, 33 CEO baru membuat daftar itu, dengan 30 membuatnya untuk yang ketiga kalinya. Rata-rata, CEO yang masuk daftar menjadi CEO pada usia 44 dan telah memegang posisi mereka selama 17 tahun.

Perusahaan ini juga baru-baru ini meningkatkan fokusnya pada penyebab filantropis utamanya, kanker masa kanak-kanak, dengan mensponsori acara nasional seperti CureFest, yang berlangsung di Washington, D.C., di National Mall. Mereka juga telah melakukan survei tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dalam setiap dua tahun terakhir untuk membantu memandu kegiatan CSR mereka dan memastikan bahwa tujuan filantropi mereka terpenuhi. Pada tahun 2017, Aflac mengharapkan untuk membuat langkah signifikan dalam konservasi energi dan tujuan keberlanjutan lainnya, juga, membangun program yang sudah kuat dan terdepan yang telah diakui oleh Newsweek dan Dow Jones.

Selama masa jabatan Mr Amos sebagai pendapatan CEO tumbuh dari 2,7 miliar menjadi 21 miliar per 31 Desember 2015. Dia juga bertanggung jawab untuk meluncurkan program periklanan nasional perusahaan yang menampilkan Bebek Aflac yang populer. Saat ini, Aflac adalah merek nasional teratas dan dinobatkan oleh majalah FORTUNE pada tahun 2016 sebagai salah satu Perusahaan Amerika yang Paling Dikagumi selama tahun ke 15. Aflac juga telah mencapai perbedaan menjadi satu-satunya perusahaan asuransi yang muncul selama 18 tahun berturut-turut dalam daftar 100 Perusahaan Terbaik FORTUNE untuk Bekerja. Di bawah kepemimpinannya, Aflac telah terdaftar dalam daftar tahunan Ethisphere Institute dari Perusahaan Paling Etis di Dunia selama 10 tahun berturut-turut, satu-satunya perusahaan asuransi yang muncul dalam daftar ini setiap tahun sejak didirikan pada tahun 2007.

Sumber:

http://www.prnewswire.com/news-releases/aflacs-daniel-p-amos-ranked-32nd-best-performing-ceo-in-the-world-300349987.html

Daniel P. Amos

Hanya sedikit orang yang tahu bahwa raksasa asuransi Aflac sebenarnya adalah salah satu kisah sukses bisnis keluarga Amerika yang hebat. Perusahaan ini didirikan oleh keluarga Chief Executive Officer Dan Amos pada tahun 1955. Memiliki pendapatan lebih dari 18 miliar dan pendapatan awal sebelum pajak sebesar 2 miliar dan merupakan penyedia asuransi terbesar di AS. Dan juga memiliki jumlah individu yang paling banyak dibandingkan perusahaan manapun di Jepang.

Amos diangkat menjadi CEO pada tahun 1990, amos telah menjadikan perusahaan aflac sebagai yang perusahaan paling dikagumi di Amerika selama bertahun-tahun. Pada tahun 2015 dan 2016, Harvard Business Review memasukkan nama amos sebagai salah satu dari 100 CEO berkinerja terbaik di dunia. Pada tahun 2010, amos dinobatkan sebagai salah satu CEO Terbaik Amerika di kategori asuransi oleh majalah Institutional Investor, kelima kalinya amos tampil dalam daftar bergengsi tersebut. Amos juga telah diakui di Indeks Penciptaan Kekayaan Majalah Chief Executive Magazine sebagai salah satu dari 50 CEO teratas sejak awal indeks di tahun 2008.

Pada tahun 2013, Amos dengan bangga menerima Penghargaan Salute to Greatness dari Dr. Martin Luther King, Jr. Center di Atlanta bergabung dengan daftar terdepan dari penerima terdahulu seperti mantan Senator Amerika Serikat dan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, penghibur Oprah Winfrey, Duta Besar Andrew J. Young, Penyair AS Laureate Maya Angelou, atlet Ervin “Magic” Johnson dan penyanyi Bono dan Stevie Wonder. Amos juga menerima Penghargaan Persatuan Dr. Martin Luther King Jr.

Gaya Kepemimpinan

Amos mencoba untuk tidak melakukannya pengelolaan mikro, amos hanya mengajukan pertanyaan untuk memastikan apakah tim sudah berada di jalur yang benar dan membantu memimpin tim ke arah yang tepat. Amos tidak ingin ikut campur dan berkata “Anda harus melakukan ini atau Anda harus melakukan itu”. Amos mencoba membiarkan timnya memiliki rasa tanggung jawab dan meminta bertanggung jawab atas hasilnya.

sumber : Profile Daniel P. Amos

DANIEL P. AMOS

Daniel Amos lahir pada tanggal 13 Agustus 1951 di Pensacola, Florida. Dia adalah anak pendiri Aflac Paul Amos. Amos lulus dari University of Georgia, di mana ia menerima gelar sarjana dari University of Georgia dengan fokus pada manajemen risiko.

Amos bergabung dengan Aflac pada tahun 1973, bekerja dalam penjualan selama sepuluh tahun, selama waktu itu, dia adalah sales sales terbaik Perusahaan. Dia diangkat sebagai presiden Aflac pada tahun 1983, chief operating officer pada tahun 1987, chief executive officer Aflac Incorporated pada tahun 1990, dan chairman pada tahun 2001 . Aflac, perusahaan Fortune 500, menjamin lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia. Ini adalah penyedia utama polis asuransi perorangan yang ditawarkan di tempat kerja di Amerika Serikat dan merupakan perusahaan asuransi jiwa terbesar di Jepang dalam hal kebijakan individual yang berlaku.

Selama masa jabatan Mr Amos sebagai chief operating officer, pendapatan di Aflac telah meningkat dari 2,7 miliar pada tahun 1990 menjadi 23,9 miliar pada tanggal 31 Desember 2013.Perusahaan telah muncul dalam daftar Fortune Most Admired Companies setiap tahun sejak tahun 2001. Aflac juga telah muncul di daftar 100 Perusahaan Terbaik untuk Dipekerjakan Fortune selama 16 tahun berturut-turut. Aflac adalah satu-satunya perusahaan asuransi yang terdaftar sebagai Majalah Ethisphere Magazine Most Ethical Company delapan kali, atau setiap tahun sejak dimulainya penghargaan tersebut di tahun 2007. Amos menerima Penghargaan Persatuan Martin Luther King Jr. dan Penghargaan Obor Liberty dari Anti-Defamation League. Dia dinobatkan sebagai salah satu CEO Terbaik Amerika oleh majalah Institutional Investor lima kali dan telah muncul di Indeks Penciptaan Kekayaan Tahunan Chief Executive Magazine.

Pada tahun 2000, Amos adalah eksekutif yang menyinari kampanye periklanan nasional perusahaan yang menampilkan Bebek Aflac, sebuah konsep yang diajukan oleh Kaplan Thaler Group, sebuah biro iklan yang berbasis di New York City. Kampanye ini dikreditkan dari pengenalan nama merek nasional Aflac dari sekitar 10% sampai di atas 90%.

Pada tahun 2008, Aflac menjadi perusahaan A.S. utama pertama yang secara sukarela memberi suara kepada para pemegang suara untuk memberikan suara pada paket gaji eksekutif, termasuk jabatan CEO. Pemegang saham mendukung paket kompensasi eksekutif perusahaan setiap tahun mulai tahun 2008 sampai 2013, dengan tingkat persetujuan berkisar antara 93 persen sampai dengan 98 persen. Amos sebelumnya menjabat sebagai anggota Komite Penasihat Urusan Konsumen Komisi Sekuritas dan Bursa Efek.

Philanthropy
Amos bertugas di Dewan Pengawas Rumah Mercy Columbus. Dia adalah mantan ketua dewan The Japan America Society of Georgia dan mantan ketua University of Georgia Foundation.

Sumber :

Daniel Amos
image
Dalam dunia kepemimpinan pasti para pemimpin memiliki rahasia-rahasia dalam mengatur perusahaannya. “Kepemimpinan bukanlah karakteristik bawaan, dan dapat dikembangkan melalui pelatihan,” catatan Earnest Garee, Ph.D., dari Ohio State University. Menurut The Wall Street Journal Karir Journal, sebuah survei dari 300 perusahaan presiden dan CEO menemukan bahwa para eksekutif percaya bahwa mereka dilahirkan dengan hanya 40 persen dari kemampuan keppemimpinan mereka. 60 persen sisanya mereka kembangkan melalui pengalaman.
Dalam sebuah wawancara bertema Rahasia Kepemimpinan CEO Dunia Paling Sukses, salah satu yang diwawancarai ialah Daniel Amos yang merupakan CEO dari perusahaan asuransi Aflac.
“Aku punya filosofi manajemen yang sederhana,” kata Daniel Amos, CEO raksasa asuransi Aflac. "Jika Anda memperlakukan karyawan Anda dengan baik, mereka akan mengurus pelanggan Anda dan bisnis Anda.

"Karyawan kami tahu bahwa kita mendengarkan dan nilai ide-ide mereka, tidak peduli seberapa asing mereka mungkin tampak bagi kita pada awalnya. Akibatnya, karyawan kami memperpanjang sopan santun yang sama kepada pelanggan kami. Dengan menghargai sudut pandang yang berbeda dari karyawan dan pelanggan, kami telah mengembangkan produk yang lebih kuat, pelanggan baru, dan hubungan jangka panjang dengan pemegang polis. "

Menurut Daniel, Aflac merupakan perusahaan asuransi jiwa asing terbesar kedua yang paling menguntungkan di Jepang, Pada tahun 1998 Aflac menduduki peringkat perusahaan asuransi # 1 dalam daftar majalah Fortune dari 100 Perusahaan Terbaik untuk Bekerja untuk di Amerika, dan termasuk dalam daftar keseluruhan untuk tahun kelima berturut-turut.

Pada bulan Februari 2003, untuk tahun ketiga berturut-turut, Fortune bernama Aflac sebagai salah satu Perusahaan Paling Dikagumi di Amerika dalam kehidupan dan industri asuransi kesehatan. Pada bulan Juli 2002, Fortune bernama Aflac ke dalam daftar 50 Perusahaan Terbaik Amerika untuk Minoritas. Selain itu, Aflac adalah komponen dari Indeks 500 Standard & Poor dan telah menerima A + (Superior) dari AM Best.

“Kesuksesan kami adalah kecelakaan,” kata Daniel. "Ini adalah akibat langsung dari orang-pertama filosofi manajemen kami dan strategi bisnis kami telah dikejar selama bertahun-tahun.

"Kami mengidentifikasi kebutuhan konsumen dan mengembangkan produk yang terjangkau untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Kami menciptakan inisiatif pemasaran yang membantu rekan penjualan kami untuk menjual produk kami. Dan, ketika seorang pelanggan menjadi penuntut, kita menghormati komitmen kami dengan membayar klaim dengan cepat dan adil.

"Menjaga janji-janji yang kita buat untuk pelanggan adalah aspek yang paling penting dari kesuksesan kami, dan kemampuan kita untuk melakukan itu tergantung pada hubungan yang positif karyawan kami membangun dengan pelanggan kami. Itulah mengapa kita terus karyawan kami terdepan dalam pemikiran kita.

"Kami memastikan bahwa semua karyawan kami berpartisipasi dalam keberhasilan atau kegagalan bisnis kami secara keseluruhan. Setiap karyawan Aflac mendapat opsi saham dan seluruh karyawan yang memenuhi syarat untuk sharing program tahunan kami keuntungan.

"Karyawan memiliki kepentingan dalam seberapa baik kami melayani pelanggan kami. Ketika bisnis kita tumbuh, begitu pula kekayaan mereka. Bonus pembagian keuntungan didasarkan pada kinerja perusahaan dan kemampuan individu untuk mencapai tujuan yang berhubungan dengan pekerjaan. Ini berarti bahwa kemampuan kolega Anda untuk mendapatkan pekerjaan yang dilakukan secara langsung mempengaruhi bonus dan nilai saham Anda.

“Akibatnya, kita tidak mendengar frase semua orang memahami bahwa agar perusahaan mencapai tujuannya, setiap orang harus bekerja sama 'itu bukan tugas saya.”. Ikatan membangun loyalitas dan dedikasi yang terbuat dari bahan yang sulit.

"Bahkan ketika orang-orang meninggalkan kita, kita menemukan mereka masih sering menjadi bagian dari keluarga Aflac. Kami baru-baru ini mengadakan acara perusahaan untuk pensiunan kami. Itu seperti hit besar bahwa kita membuat acara tahunan. Selain itu, semua pensiunan menerima majalah perusahaan, Album Keluarga Aflac.

"Semua karyawan diberikan opsi saham dan sebagian menjaga stok mereka bahkan setelah mereka meninggalkan perusahaan. Mereka tetap tertarik di perusahaan sebagai investor. Banyak dari karyawan kedua dan generasi ketiga Aflac karyawan. Mereka mendiskusikan perusahaan di reuni keluarga dan dengan saya di toko atau di gereja.

Bagaimana bisa seseorang belajar untuk menjadi pemimpin yang lebih baik? "Saran saya kepada seseorang yang ingin meningkatkan keterampilan kepemimpinan mereka adalah untuk meningkatkan mendengarkan mereka dan keterampilan komunikasi.

"Saya percaya bahwa komunikasi adalah inti dari kepemimpinan yang baik. Seorang pemimpin yang baik mengkomunikasikan visi dan nilai-nilai perusahaan melalui kata-kata dan tindakan. Dia mendengarkan masalah yang dihadapi karyawan dalam melaksanakan visi dan membuat penyesuaian yang diperlukan. Dia peduli tentang kebutuhan pelanggan dan bekerja keras untuk memastikan bahwa produk perusahaan dan karyawan memenuhi kebutuhan tersebut.

"Sebuah perusahaan hidup, bernapas, dan organisasi agar berhasil memimpin itu, Anda harus selalu ingat bahwa dibutuhkan orang untuk membeli produk Anda, menjual produk Anda, dan layanan produk Anda. Adalah penting bahwa para pemimpin perusahaan Anda dengan jelas mengkomunikasikan komitmen Anda, nilai-nilai perusahaan Anda, dan biarkan setiap karyawan tahu betapa pentingnya perannya adalah untuk keberhasilan perusahaan.

"Menjadi komunikator yang hebat mengharuskan Anda berhubungan dengan orang-pada sejumlah tingkatan. Anda harus memahami masalah teknis yang rumit, tetapi Anda harus memastikan Anda bisa menyajikan isu-isu ini secara jelas dan dimengerti untuk setiap karyawan, terlepas dari fungsi mereka dalam perusahaan.

"Saya menggunakan catatan e-mail dan tulisan tangan untuk berkomunikasi tentang hal-hal sederhana dan mengirimkan informasi dengan cepat. Saya menempatkan panggilan telepon dan mampir kantor untuk hal-hal yang lebih kompleks dan memerlukan lebih banyak diskusi. Ketika saya benar-benar perlu untuk mendapatkan titik di seberang dengan cara yang membawa perhatian, saya mengirimkan memo. Karena memo dari saya jarang dalam Aflac, mereka mendapatkan perhatian dan ditindaklanjuti.

"Saya mengadakan pertemuan staf biasa bagi manajer senior saya untuk membahas isu-isu yang mempengaruhi kita masing-masing. Aflac memegang Negara reguler dari pertemuan Perusahaan bagi karyawan untuk membiarkan mereka tahu bagaimana perusahaan mereka sedang berjalan. Pertemuan-pertemuan ini setiap kesempatan untuk membantu karyawan menjaga gambar yang lebih besar dalam fokus, untuk mengatur konteks untuk segala sesuatu yang mereka lakukan, dan menjelaskan kompleksitas yang mempengaruhi bisnis kami secara keseluruhan. Yang paling penting, pertemuan ini adalah kesempatan saya untuk membantu mereka memahami mengapa masing-masing peran mereka penting bagi keberhasilan secara keseluruhan Aflac itu.

"Kami memiliki program yang disebut Bright Ideas yang memungkinkan karyawan untuk mengirimkan ide-ide dan diberi hadiah jika ide-ide ini diimplementasikan. Keluarga Aflac Album, majalah karyawan kami, menyoroti kontribusi individu untuk perusahaan.

"Aflac bekerja keras untuk menciptakan lingkungan di mana orang-orang tahu bahwa kita tertarik pada ide-ide mereka dan pertumbuhan pribadi mereka. Kami ingin mereka tahu bahwa ide-ide mereka dipersilahkan, dan bahwa kita akan menerapkannya, karena ide-ide yang baik membantu meningkatkan kesehatan bisnis kami.

"Akhirnya, seorang pemimpin harus mengajukan banyak pertanyaan dari karyawan: Apa yang memotivasi mereka? Manakah dari kebutuhan mereka terpenuhi? Yang tidak? Bagaimana Anda dapat membantu mereka? Apa dampak yang akan membantu mereka pada bisnis Anda? Mendengarkan dan bertindak pada kebutuhan karyawan membantu bisnis kami dalam jangka pendek dan dalam jangka panjang. "

Jadi, agar menjadi seorang pemimpin yang baik dan sukses dalam mengelola perusahaannya, kuncinya ialah dengan berkomunikasi, karena komunikasi mendorong tingkat kerja tim yang sangat tinggi dan pemahaham terpadu dari tujuan perusahaan. Pemimpin yang sukses juga harus mendengarkan, dan memastikan bahwa ia mendengar semua pandangan yang beragam yang hadir dalam sebuah bisnis besar.

Sumber : http://29syams.blogspot.co.id/2013/05/leadership-secrets.html