Bagaimana jalur pendakian Gunung Butak lewat Princi Dau?

mendaki Gunung Butak lewat Princi Dau

Gunung Butak merupakan gunung yang sudah tidak aktif lagi yang mempunyai ketinggian 2868 Mdpl. Gunung Butak terletak di wilayah Malang dan Blitar, Jawa Timur. Gunung ini terletak bergandengan dengan Gunung Kawi dan sering disebut pegunungan putri tidur.

Untuk mendaki Gunung Butak terdapat 4 jalur pendakian yakni :

  1. Jalur Gunung Panderman (Batu)
  2. Jalur Sirah Kencong (Blitar)
  3. Jalur Princi Dau (Malang)
  4. Jalur Gunung Kawi (Kepanjen)

Bagaimana jalur pendakian Gunung Butak lewat Princi Dau ?

Untuk mendaki Gunung Butak melalui jalur Princi kita harus menuju Desa Gading Kulon, Princi, Kec Dau, Malang. Setelah sampai perempatan, ada sebuah gapura dan papan petunjuk untuk menuju Desa Gading Kulon. Perjalanan terus ke arah barat sampai mentok sebelum perempatan terakhir sebelah kiri jalan ada warung rujak berwarna biru. Nah motor kita bisa kita titipkan disitu.
Setelah itu perjalanan kita dilanjutkan dengan berjalan kaki. Di perempatan kita ambil arah kiri searah menuju wisata Coban Parangtejo.

Medan awal pendakian masih berupa jalan dengan batuan hitam yang masih landai melintasi perkebunan warga. Di samping kanan dan kiri jalan banyak dijumpai tanaman jeruk dan tomat. Setelah cukup lama berjalan, jalan yang dilalui berupa tanah dan masih dengan pemandangan perkebunan warga disamping kanan dan kiri. Setelah perkebunan warga, kita akan mulai memasuki hutan dan di samping kanan jalan terdapat aliran air yang sangat segar dan jernih. Mengikuti aliran air dan kita akan sampai di Pos 1. Untuk menuju Pos 1 dari basecamp membutuhkan waktu sekitar 1- 2 jam.

Pos 1

Di Pos 1 terdapat papan petunjuk arah menuju puncak Gunung Butak. Jalan selanjutnya adalah meloncati sungai kemudian melintasi medan yang sudah mulai terjal dan menanjak. Jalur masih rindang karena dipenuhi dengan pepohonan besar.

Setelah itu kita akan keluar dari hutan dan jalur cukup terik jika siang hari. Medan pun berupa tanah yang sangat berdebu ketika musim kemarau.
Berjalan dengan medan yang menanjak dan berdebu dengan waktu 2 - 3 jam kita akan sampai di Pos 2.

Pos 2

Tidak ada ciri-ciri pasti pos tersebut. Karena di jalur pendakian Gunung Butak ini tidak terdapat penunjuk jalan dari awal. Di setiap pos hanya ada satu buah plang kecil bertuliskan pos berapa itu saja. Tempat pemilihan pos pun tidak pada tempat yang strategis.

Setelah berjalan melewati medan yang menanjak yang dipenuhi pohon yang banyak menutupi jalan, kita baru akan menemukan medan yang cukup landai. Sekitar 30 menit kemudian kita akan kembali melintasi medan yang kembali menanjak. Setelah itu sedikit jalan menurun dan kita sampai di Pos 3.

Pos 3

Pos 3 terletak setelah kita melewati tanjakan yang begitu terjal. Pos 3 ini berada diantara bukit di turunan. Dari pos 3 perjalanan kembali naik lagi melewati bukit. Setelah itu kita akan berjumpa di pertigaan antara jalur Panderman dan Jalur Princi. Kemudian kita ambil kiri jika ingin menuju ke puncak.

Perjalanan darisini juga kembali sedikit menanjak. Setelah itu melintasi pinggiran bukit yang cukup landai. Kemudian kita akan sampai di Sabana tempat untuk ngecamp sebelum menuju ke Puncak.
Total perjalanan dari basecamp sampai sabana sekitar 7-8 jam.

Menuju Puncak

Untuk menuju ke puncak hanya diperlukan waktu 0,5 - 1 jam saja dengan melintasi sabana kemudian kembali memasuki area pepohonan dengan jalur yang menanjak. Puncak Butak merupakan dataran yang cukup luas. Di sana kita akan disuguhi pemandangan Gunung Semeru di sebelah timur, Gunung Arjuna-Welirang di utara dan gunung Kelud di sebelah barat, dan dari kejauhan juga tampak Gunung Lawu.

1 Like