Apa yang dimasksud dengan Deflasi?

Deflasi adalah penurunan umum harga barang dan jasa, biasanya terkait dengan kontraksi pasokan uang dan kredit dalam perekonomian. Selama deflasi, daya beli mata uang meningkat dari waktu ke waktu. Gejala deflasi ditunjukkan dengan terjadinya penurunan harga, gaji dan upah.

Sumber

Elwell, Craig K. 2010. Deflation: Economic Significance, Current Risk, and Policy Responses. Cornell University Library

Definisi Deflasi

Deflasi adalah keadaan yang menunjukkan daya beli uang meningkat dalam masa tertentu karena jumlah uang yang beredar relatif lebih kecil daripada jumlah barang dan jasa yang tersedia (deflation). Deflasi menyebabkan biaya nominal modal, tenaga kerja, barang, dan jasa turun, meskipun harga relatifnya mungkin tidak berubah. Deflasi telah menjadi perhatian populer di kalangan ekonom selama beberapa dekade. Di muka, deflasi menguntungkan konsumen karena mereka dapat membeli lebih banyak barang dan jasa dengan pendapatan nominal yang sama dari waktu ke waktu. Namun, tidak semua orang menang dari harga yang lebih rendah dan para ekonom sering khawatir tentang konsekuensi dari penurunan harga di berbagai sektor ekonomi, terutama dalam masalah keuangan. Secara khusus, deflasi dapat merugikan peminjam, yang dapat terikat untuk membayar hutang mereka dalam bentuk uang yang bernilai lebih dari uang yang mereka pinjam, serta setiap pelaku pasar keuangan yang berinvestasi atau berspekulasi tentang prospek kenaikan harga.

Jenis Deflasi

Deflasi Tingkat Makro (Macro Level Deflation).

Deflasi dapat terjadi secara makro jika harga rata-rata di seluruh negara terpengaruh dan IHK mengalami penurunan. Indeks Harga Konsumen (IHK) adalah indeks yang mengukur harga rata-rata dari barang dan jasa yang dikonsumsi oleh rumah tangga. Misalnya, harga iPhone mungkin naik, tetapi jika harga barang lainnya turun, kita melihat deflasi di tingkat makro. Dengan kata lain; deflasi makro mengacu pada penurunan harga rata-rata di semua barang dan jasa dalam perekonomian.

Deflasi Tingkat Mikro (Micro Level Deflation).

Deflasi dapat terjadi secara mikro jika harga barang tertentu dipengaruhi. Jadi harga iPhone mungkin mulai menurun, sehingga menciptakan deflasi. Dengan kata lain; deflasi mikro mengacu pada harga yang jatuh pada produk tertentu daripada semua yang dibuat dalam perekonomian.

Deflasi Strategis .

Deflasi strategis merupakan jenis deflasi yang terjadi karena adanya penetapan kebijakan mengenai pengendalian terhadap gejala konsumsi yang berlebihan di kalangan masyarakat. Konsumsi berlebihan ini dinilai dapat menekan kenaikan harga produk di pasar. Kebijakan yang dikeluarkan pemerintah diyakini tidak dapat menekan konsumsi berlebihan pada masyarakat melainkan malah mengakibatkan penurunan harga sehingga konsumsi masyarakat semakin meningkat. Salah satu kebijakan yang menyebabkan terjadinya deflasi ini adalah adanya penurunan suku bunga oleh pemerintah melalui bank sentral. Tingkat suku bunga yang rendah ini akan mengakibatkan masyarakat sebagai konsumen untuk meminjam uang di bank. Sementara hal ini akan membuat perusahaan sebagai produsen berlomba-lomba menyimpan uang di bank untuk memperoleh bunga yang besar. Pada akhirnya yang terjadi adalah uang yang beredar akan menjadi semakin sedikit dan menurunnya harga barang. Deflasi ini akan memberikan dampak negatif yaitu ketidakstabilannya perekonomian negara

Deflasi Sirkulasi

Deflasi sirkulasi adalah deflasi yang muncul akibat kondisi perekonomian yang tidak stabil di mana terjadi pada saat transisi ekonomi yang tengah meningkat mengalami kemerosotan. Secara singkatnya, deflasi ini disebabkan oleh konsumsi dan daya produksi dalam suatu negara yang tidak lagi seimbang sehingga membuat harga barang semakin turun. Kondisi ini diawali karena adanya penurunan yang signifikan terhadap kebutuhan masyarakat terhadap barang ekonomis dan banyaknya produksi barang dengan jenis serupa dalam jumlah yang berlebihan sehingga mengakibatkan penurunan harga yang drastis.

Penyebab Deflasi

  1. Turunnya Permintaan Konsumen.
    Ketika konsumen menuntut lebih sedikit suatu produk atau jasa, ia mengirimkan sinyal kepada produsen bahwa pada harga tertentu, mereka tidak lagi menginginkan sebanyak itu. Hal ini dapat terjadi cukup cepat, sehingga sebuah bisnis mungkin tiba-tiba mengalami penurunan permintaan untuk produk mereka dari tahun ke tahun. Apa yang dilakukan adalah mendorong bisnis untuk mengurangi jumlah staf yang mereka miliki, atau menurunkan harga. Beberapa akan menyingkirkan staf, sementara yang lain akan menurunkan harga.

  2. Pasar Kompetitif yang Agresif.
    Terkadang pasar bisa menjadi sangat kompetitif. Mungkin karena industri yang mulai menua dan berjuang untuk menarik pelanggan baru. Atau sebagai alternatif industri baru dan berkembang, perusahaan baru menarik perhatian konsumen di pasar yang sedang berkembang dengan memberikan diskon yang menarik. Misalnya, dalam beberapa tahun terakhir, operator telepon seluler Amerika yakni AT&T, T-Mobile, dan Verizon, semuanya memperkenalkan sejumlah potongan harga pada tarif seluler mereka. Perang harga antara perusahaan dimulai pada tahun 2016 dan berlanjut di tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 2019, AT&T memperpanjang pemotongan harga dan mengurangi harga sekitar $5 per baris, yang segera membuat Verizons merencanakan kenaikan harga $10.

  3. Peningkatan Produktivitas.
    Ketika produktivitas meningkat, itu berarti lebih sedikit input yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah output yang sama. Dengan kata lain, tidak perlu banyak waktu, tenaga, atau uang untuk membuat jumlah barang yang sama. Itu berarti produksi lebih efektif. Pada gilirannya, bisnis tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk membawa barang ke konsumen. Jadi di pasar yang kompetitif, mereka akan mulai menurunkan harga untuk bersaing mendapatkan pelanggan. Ketika bisnis bersaing untuk mendapatkan pelanggan, harga mulai turun dan dapat menciptakan lingkungan deflasi. Meskipun ini mungkin penyesuaian jangka pendek untuk mencerminkan keuntungan produktivitas baru.

Dampak Deflasi

  1. Permintaan Menurun.
    Ketika harga barang jatuh di seluruh perekonomian, ia mengirimkan sinyal kepada konsumen. Dalam jangka pendek, ini mungkin terbukti baik bagi perekonomian karena konsumen melihat harga turun dan karena itu membeli lebih banyak. Ini kemudian dapat merangsang investasi dan produksi bisnis lebih lanjut. Ekonomi yang lebih luas dapat mengambil manfaat dari deflasi sementara karena dapat merangsang permintaan. Namun, jika jumlah uang beredar tidak meningkat bersamaan dengan output ekonomi, deflasi bisa menjadi permanen. Dengan kata lain, jika deflasi merangsang produksi yang lebih besar, tetapi jumlah uang yang beredar tetap sama, ada lebih banyak barang yang diproduksi, tetapi tidak cukup uang untuk mempertahankan nilainya.

  2. Pengangguran dan Upah Rendah.
    Ketika bisnis melihat tingkat permintaan yang lebih rendah, mereka juga melihat keuntungan yang lebih rendah dan berkurangnya kebutuhan pekerja untuk memproduksi barang. Mereka tidak membutuhkan banyak pekerja karena mereka tidak menjual sebanyak sebelumnya. Akibatnya, bisnis mulai menyingkirkan kelebihan karyawan yang tidak lagi mereka butuhkan. Sebagai alternatif, beberapa bisnis mungkin melihat ke upah yang lebih rendah sebagai gantinya karena bisa sangat mahal untuk memberhentikan pekerja di beberapa negara. Jadi bisnis memangkas harga, tetapi mereka juga memotong upah pekerja dan berpotensi membuat beberapa pemborosan. Ini memiliki efek yang lebih luas karena mereka yang menganggur juga lebih cenderung gagal membayar utang mereka atau gagal membayarnya. Akibatnya, bank cenderung kehilangan uang selama periode tersebut. Mereka kemudian cenderung mencoba dan mengurangi eksposur mereka terhadap risiko dengan meningkatkan jumlah uang tunai di tangan serta jumlah pinjaman yang mereka keluarkan.

  3. Beban Hutang Bertambah.
    Ketika deflasi berlangsung, harga dan pendapatan menurun. Bisnis menerima lebih sedikit uang daripada sebelumnya dan karyawan juga menerima lebih sedikit. Jadi ketika bisnis atau konsumen mengambil pinjaman, mereka harus membayar kembali jumlah itu. Namun pendapatan mereka menurun, yang berarti mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mengambilnya kembali. Jika deflasi berlanjut, situasinya akan terus memburuk hingga beban utang menjadi tidak berkelanjutan.

Cara Mengatasi Deflasi

  • Mengimplementasikan Kebijakan Moneter.
    Dengan menerapkan kebijakan moneter, maka bank sentral harus membuat kebijakan-kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan jumlah uang yang beredar di masyarakat sehingga dapat membuat ekonomi kembali stabil. Cara yang paling umum digunakan dalam kebijakan moneter adalah menurunkan tingkat suku bunga agar mencegah masyarakat untuk menyimpan uang di bank tapi menggunakannya untuk berbelanja atau keperluan bisnis lainnya.

  • Mengimplementasikan Kebijakan Fiskal.
    Menerapkan kebijakan fiskal juga dapat menjadi cara untuk mengatasi deflasi. Kebijakan fiskal ini sendiri bertujuan untuk menambah jumlah uang yang beredar di masyarakat.

  • Meningkatkan Upah Kerja.
    Dengan adanya peningkatan dalam upah pekerja, maka ini juga akan mempengaruhi meningkatnya daya beli masyarakat sehingga membuat perekonomian menjadi lebih baik dan stabil.

  • Adanya Penurunan Biaya Untuk Pajak.
    Apabila biaya pajak mengalami penurunan, maka hal ini akan membuat perusahaan semakin giat melakukan usaha sehingga nantinya akan membantu perekonomian masyarakat menjadi lebih baik.
    Penurunan Suku Bunga Pinjaman Perusahaan.
    Adanya penurunan suku bunga pinjaman perusahaan akan membuat kegiatan ekonomi bergerak karena perusahaan memiliki dana yaitu pinjaman dari bank yang dapat digunakan untuk memproduksi barang dan jasa untuk dikonsumsi masyarakat.

Sumber

Crawford, Peggy. (2003). Inflation to Deflation. Journal of Economics, 6(4), 110-125.
King, Mervyn. (1994). Debt Deflation : Theory and Evidence. The Journal of Economic History , 38(3), 419-455.