Apa yang dimaksud Teori Organismik Goldstein atau Goldstein's Organismic Theory?

Neuropsikiater Jerman-Amerika Kurt Goldstein (1878-1965) adalah eksponen utama teori \ organismik (lih., model organisme - dalam psikologi perkembangan, sebuah pendekatan yang menyatakan bahwa organisasi kognitif anak dipengaruhi oleh faktor adaptif yang sama yang menjelaskan evolusi bentuk fisik / tubuh), meskipun telah ada pendukung sebelumnya (termasuk penulis dan filsuf seperti Aristoteles, Goethe, Spinoza, dan William James) dari pendekatan organisme (yaitu, memperlakukan organisme sebagai suatu kesatuan, utuh daripada “menyatukan” individu menjadi partikel-partikel elementer perasaan, gambaran, dan sensasi). Sudut pandang holistik / organismik muncul dalam kajian-kajian di bidang psikologi, psikosomatis, biologi perkembangan, neurologi, fisiologi, filsafat, dan psikologi. Psikologi organismik dapat dianggap sebagai perluasan prinsip Gestalt ke organisme secara keseluruhan. Ciri-ciri utama teori organisme, sehubungan dengan teori kepribadian adalah sebagai berikut: penekanan pada kesatuan, konsistensi, koherensi, dan integrasi kepribadian - di mana organisasi normal, dan disorganisasi bersifat patologis; keyakinan bahwa sistem organisme yang terorganisir dapat dianalisis dengan membedakan keseluruhan menjadi bagian-bagian keanggotaan konstituennya - di mana keseluruhan organisme berfungsi sesuai dengan hukum yang tidak dapat ditemukan dalam studi tentang bagian-bagian yang terisolasi secara terpisah; asumsi bahwa orang tersebut dimotivasi oleh dorongan kedaulatan (“aktualisasi / realisasi diri”) daripada oleh pluralitas dorongan - di mana satu tujuan memberikan arahan pada kehidupan orang tersebut; kecenderungan untuk menekankan potensi yang melekat pada organisme untuk pertumbuhan - di mana pengaruh lingkungan eksternal pada perkembangan normal diminimalkan; dan keyakinan akan keuntungan mempelajari satu individu secara komprehensif daripada mempelajari satu fungsi psikologis yang terisolasi pada banyak orang. Organisasi utama dari fungsi organisme, menurut teori Goldstein, adalah gambar (proses latar depan atau tindakan sadar apa pun yang muncul dan menonjol sebagai kontur terhadap permukaan latar belakang) dan tanah (lingkungan yang terus menerus, seringkali tidak disadari, latar belakang atau sekitarnya. ). Goldstein membedakan berbagai jenis perilaku struktural: pertunjukan - dialami secara sadar, aktivitas sukarela; sikap - pengalaman batin seperti suasana hati dan perasaan; proses - mengalami fungsi tubuh secara tidak langsung; perilaku konkret - secara otomatis menanggapi rangsangan; dan perilaku abstrak - organisme yang bekerja berdasarkan stimulus setelah mempertimbangkannya secara kognitif.

Goldstein menggambarkan dinamika organisme dengan mengembangkan konsep ekualisasi - keadaan ketegangan “rata-rata” dalam organisme yang bertindak sebagai “pusat” individu; prinsip penyetaraan - menjelaskan keteraturan, koherensi, dan konsistensi perilaku; aktualisasi diri / realisasi diri - motif utama yang dimiliki organisme di mana semua dorongan lain, seperti kekuasaan, seks, kelaparan, dan keingintahuan, hanyalah entitas bawahan; aktualisasi diri adalah pemenuhan dan pemenuhan kebutuhan seseorang; dan berdamai dengan lingkungan - interaksi antara organisme dan lingkungan di mana orang tersebut berusaha untuk menguasai tantangan lingkungan, seperti mengatasi ancaman dan tekanan fisik dan psikologis yang membahayakan dorongan seseorang menuju aktualisasi diri. Jika ketidaksesuaian antara tujuan organisme dan realitas lingkungan menjadi terlalu besar, orang tersebut akan rusak atau membuat kompromi di mana beberapa tingkat fungsi yang lebih rendah diterima untuk aktualisasi diri. Banyak gagasan teoretis Goldstein diterapkan dalam pengobatan dan studi tentang pola perilaku dan gejala orang yang mengalami kerusakan otak. Dia dan rekan-rekannya juga mengembangkan sejumlah tes psikologis untuk mendiagnosis tingkat gangguan dalam kemampuan individu untuk mengabstraksikan hal-hal tentang lingkungan, membuat rencana ke depan, dan berpikir dalam istilah simbolis. Satu tuduhan yang telah dibuat terhadap teori Goldstein adalah bahwa itu tidak cukup “holistik” (lih., paradoks organisme - ahli teori organisme menyangkal validitas konsep partitif namun terpaksa menggunakannya) di mana ia memperlakukan organisme sebagai unit yang terpisah dari bagian dunia lainnya. Kritik lain dari teori Goldstein menyatakan bahwa Goldstein tidak cukup membedakan antara apa yang ada di dalam organisme versus apa yang ditentukan secara budaya; cf., Skinner (1940) yang menyatakan bahwa konsep utama dari aktualisasi diri Goldstein bersifat terlalu metafisik dan tidak terbuka untuk pengujian eksperimental. Namun, baik atau buruk, Goldstein dikreditkan sebagai pelopor utama gerakan potensi / pertumbuhan manusia yang dipopulerkan oleh Abraham Maslow dan Carl Rogers pada 1960-an dan 1970-an.

Lihat: ANGYAL’S PERSONALITY THEORY; MASLOW’S THEORY OF PERSONALITY; MURPHY’S BIOSOCIAL THEORY; PERSONALITY THEORIES; REFLEX ARC THEORY/CONCEPT; ROG-ERS’ THEORY OF PERSONALITY.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories. Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:

Goldstein, K. (1934/1939). The organism. New York: American Book.

Skinner, B. F. (1940). Review of K. Goldstein’s “The organism.” Journal of Abnormal and Social Psychology, 35, 462-465.