Apa yang dimaksud dengan Teori Perkembangan atau Developmental Theory?

Perkembangan didefinisikan sebagai urutan dan pola perubahan yang terjadi selama rentang hidup penuh suatu organisme. Bidang psikologi perkembangan awalnya - melalui G. Stanley Hall di awal 1900-an, yang mengajukan teori perkembangan abiogenetik - merujuk pada studi tentang rentang hidup penuh dari lahir sampai mati, tetapi saat ini kecenderungannya adalah menggunakan istilah tersebut, juga, dengan cara yang lebih spesifik (misalnya, afasia perkembangan, gangguan artikulasi perkembangan, psikolinguistik perkembangan, dll.). Hal-hal yang berkembang dalam teori perkembangan dapat berupa apa saja: sistem molekuler, tulang, dan organ, emosi, ide dan proses kognitif, sistem moral, kepribadian, hubungan, kelompok, masyarakat, dan budaya.

Di antara gagasan yang terkait dengan teori perkembangan adalah prinsip, hukum, dan efek berikut: Rencana / prinsip Adam / Hawa - prinsip Adam adalah argumen bahwa agar janin dapat berdiferensiasi menjadi individu laki-laki, rencana dasar Hawa harus diganti melalui maskulinisasi hormon dan penekanan hormon penghambat; prinsip Hawa adalah kecenderungan diferensiasi seksual sebagai individu perempuan terjadi secara spontan, sedangkan diferensiasi menjadi organisme laki-laki membutuhkan peristiwa hormonal yang terjadi pada masa kritis prenatal; hukum percepatan - “hukum” perkembangan ini, diucapkan secara independen oleh Alpheus Hyatt (1838-1902) dan Edward Drinker Cope (1840-1897) pada tahun 1866, menyatakan bahwa semua modifikasi dan variasi dalam rangkaian progresif cenderung muncul pertama kali pada tahap pertumbuhan remaja atau dewasa, dan kemudian diwariskan secara berturut-turut pada tahap awal dan awal menurut hukum percepatan, sampai mereka menjadi embrio atau keluar dari organisasi dan digantikan dalam perkembangan oleh karakteristik asal kemudian (lih., hukum / aturan Cope - menyatakan bahwa garis keturunan filetik memiliki kecenderungan untuk didirikan pada organisme berukuran kecil, dan bahwa organisme cenderung bertambah besar melalui waktu evolusi, kemungkinan besar karena organisme yang lebih besar lebih mampu untuk mengontrol sumber daya, seperti wilayah makan, daripada yang lebih kecil; dan teori anagenesis Hyatt - mengacu pada “evolusi ke atas” atau evolusi progresif spesies menjadi spesies baru, serta transformasi bertahap dari satu spesies menjadi spesies lain dari satu garis perkembangan).

Pada tahun 1898, Ernst Meynert menegaskan bahwa percepatan perkembangan embriologis suatu organ berkorelasi dengan kepentingan biologis organ tersebut; sebagai tambahan cek efek saling silang - fenomena dua individu atau entitas yang tumbuh atau berkembang dengan satu menjadi lebih cepat atau lebih besar dari yang lain tetapi, kemudian, dengan yang lebih lambat atau lebih kecil melewati yang pertama; kadang-kadang diamati dalam kasus sepasang kembar di mana salah satunya lebih tinggi hingga usia tertentu, dan kemudian yang lebih pendek melewati yang lain tingginya.

Lihat : AGING, THEORIES OF; DARWIN’S EVOLUTION THEORY; EGO DEVELOPMENT, THEORIES OF; ERIKSON’S THEORY OF PERSONALITY; FREUD’S THEORY OF PER- SONALITY; HUMANIST THEORIES; INTERPERSONAL ATTRACTION THEO- RIES; LEARNING THEORIES AND LAWS; LIFE, THEORIES OF; PIAGET’S THEORY OF DEVELOPMENTAL STAGES; SELFCONCEPT THEORY; SELF PERCEPTION THEORY; SOCIAL LEARNING AND COGNITION THEORIES.

Sumber:

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.

Referensi:

REFERENCES

  • Baldwin, J. M. (Ed.) (1901/1905). Dictionary of philosophy and psychology . 4 Vols. New York: Macmillan.

  • Freud, S. (1920). A general introduction to psychoanalysis . New York: Pocket Books.

  • Piaget, J. (1929). The child’s conception of the world . New York: Littlefield, Adams.

  • Gesell, A., & Ilg, F. (1946). The child from five to ten. New York: Harper.

  • Erikson, E. (1950). Childhood and society .New York: Norton.

  • Rotter, J. (1954). Social learning and clinical psychology. New York: Johnson.

  • Bruner, J. (1968). Processes of cognitive growth: Infancy. Worcester, MA: Clark University Press.

  • Erikson, E. (1968). Identity: Youth and crisis .New York: Norton.

  • Sommer, R. (1969). Personal space. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall.

  • Bandura, A. (1977). Social learning theory. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall.

  • Ames, L., Gillespie, C., Haines, J., & Ilg, F. (1979). The Gesell Institute’s child from one to six. New York: Harper & Row.

  • Gualtieri, T., & Hicks, R. E. (1985). An im- immunoreactive theory of selective male affliction. Behavioral and Brain Sciences, 8, 427-441.

  • Broughton, J. M. (1987). Critical theories of psychological development. New York: Plenum.

  • Lewis, M. (1990). The development of intentionality and the role of consciousness. Psychological Inquiry , 1 , 231-247, 278-283.

  • Butterworth, G. (1992). Origins of self-perception in infancy. Psychological Inquiry , 3 , 103-111, 134-136.

  • Cocking, R. R., & Renninger, K. A. (Eds.) (1993). The development and meaning of psychological distance. Hills- dale, NJ: Erlbaum.

  • Lerner, R. M. (2002). Concepts and theories of human development . Mahwah, NJ: Erlbaum.

  • Miller, P. H. (2002). Theories of developmental psychology. New York: Worth.