Apa yang dimaksud dengan Teori Infeksi dalam Psikologi?

Sudut pandang teori infeksi adalah bahwa teori-teori dalam psikologi umumnya berkerumun di sekitar beberapa konsep dasar yang disebarkan oleh para peneliti yang berhubungan secara pribadi satu sama lain, tetapi terutama dengan individu yang awalnya mengajukan atau mengembangkan hipotesis tersebut. Efek infeksi paling terlihat di pusat dan institut pembelajaran dan penelitian (terutama di sekolah pascasarjana bergengsi) ketika seorang guru berbagi ide dengan siswa berkemampuan tinggi dan dengan kolega profesional lainnya. Menjanjikan siswa yang “terinfeksi” meneliti ide guru mereka, memajukan dan mengabadikan ide tersebut sepanjang karir mereka sendiri, dan memperkuat mereka dengan penelitian eksperimental yang dipublikasikan. Setelah siswa ini menjadi berpengaruh di bidangnya, hipotesis dan teori mentor mereka dikutip dalam literatur psikologi dan, akibatnya, dikenal dan didukung dalam disiplin ilmu tersebut.

Efek bola salju terjadi dalam proses ini di mana hipotesis dan teori tertentu diterbitkan dalam satu buku teks, dan kemudian penulis lain mengambilnya dan memasukkannya ke dalam buku mereka, sehingga hipotesis dan teori tersebut beredar lebih luas. Menurut teori infeksi, orientasi teoritis seperti yang dilakukan Kurt Lewin dan B. F. Skinner menjangkau khalayak luas karena banyak mahasiswa pascasarjana di bawah pengaruh mereka terlibat dalam penelitian psiko-logis dan menulis produktif. Salah satu konsekuensi yang tidak diinginkan dari efek infeksi adalah berkembang biaknya gagasan. Alih-alih pertukaran ide, hipotesis, dan teori yang bebas dan terbuka, penulis dengan kontak yang lebih pribadi cenderung memiliki orientasi yang diperbesar atau ditingkatkan. Efek infeksi cenderung membuat psikologi (dan disiplin ilmu lain) kurang beragam dan bervariasi. Misalnya, bidang teori kepribadian cenderung berisi sekumpulan ide terbatas karena minat terbatas dari psikolog berpengaruh di mana spektrum kepribadian penuh yang melibatkan studi tentang sifat-sifat seperti humor, cinta, keyakinan, dan kepekaan estetika dibiarkan hampir tidak terjamah.

Sumber

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.