Apa yang dimaksud dengan Systems Development Life Cycle ?

rekayasa_perangkat_lunak

(Vina Shaw) #1

SDLC (Systems Development Life Cycle ) adalah siklus hidup pengembangan system. Dalam rekayasa system dan rekayasa perangkat lunak, SDLC adalah suatu proses pembuatan dan pengubahan sistem serta model dan metodologi yang digunakan untuk mengembangkan sistem-sistem tersebut.

Apa yang dimaksud dengan Systems Development Life Cycle ?


(Muhammad Ghiffari) #2

Siklus Hidup Pengembangan Sistem terdiri dari sejumlah tahapan kerja yang dimana siklus ini mempunyai sifat yang jelas dan nyata di tiap tahapnya yang digunakan oleh sistem insinyur dan pengembang untuk merencanakan, mendesain, membangun, menguji, dan memberikan suatu sistem informasi. Sebuah SDLC bertujuan untuk menghasilkan output sistem berkualitas tinggi yang memenuhi atau melebihi harapan pelanggan, berdasarkan kebutuhan pelanggan, dengan memberikan sistem yang bergerak melalui setiap tahap yang jelas, dalam jangka waktu yang dijadwalkan dan menggunakan perkiraan biaya bila ada.[1]

Untuk mengelola tingkat kompleksitas, sejumlah model SDLC telah dibuat, seperti model Waterfall, Spiral, Agile, Rapid Prototyping, Incremental, dan Stabilitas-sinkronisasi.[2] Maksud dari proses SDLC adalah untuk membantu menghasilkan produk yang hemat biaya, efektif dan berkualitas tinggi.[3]

SDLC, menurut Elliott & Strachan & Radford (2004), mempunyai definisi sebagai “Untuk mengembangkan sistem bisnis fungsional berskala besar di jaman konglomerasi bisnis. Kegiatan sistem informasi ini mempunyai area disekitar pengolahan data-data besar dan beberapa kegiatan rutin didalamnya”.[4]

Tapahan-tahapan dari model Waterfall sebagai contoh model SDLC adalah sebagai berikut ; Perencanaan proyek - Persyaratan Definisi – Desain – Pengembangan - Integrasi dan Pengujian - Instalasi dan Penerimaan dari Customer – Pemeliharaan.[5]

Tahapan SDLC



SDLC mempunyai fase-fase yang penting bagi para pengembang sistemnya, seperti Perencanaan, Analisis, Desain, dan Implementasi. [6]

  • Perencanaan dan Kebutuhan Analisis

    Analisis kebutuhan dan perencanaan adalah tahap yang paling penting dan mendasar dalam SDLC. Hal ini untuk merencanakan pendekatan proyek dasar dan untuk melakukan studi kelayakan produk dalam bidang ekonomi, operasional, dan teknis.

  • Mendefinisikan Persyaratan

    Setelah analisis kebutuhan dilakukan langkah berikutnya yaitu mendefinisikan secara elas dan mendokumentasikan persyaratan produk yang membuat mereka disetujui oleh pelanggan atau analis pasar. Hal ini dilakukan melalui SRS (Spesifikasi Kebutuhan Software), dimana isinya berupa Dokumen Keterangan Kebutuhan Perangkat Lunak yang terdiri dari semua persyaratan produk yang akan dirancang dan dikembangkan selama siklus hidup proyek yang akan dibuat.

  • Merancang arsitektur produk

    SRS (Spesifikasi Kebutuhan Software), adalah referensi untuk para arsitek produksi untuk menghasilkan arsitektur terbaik terhadap produk yang akan dikembangkan. Berdasarkan persyaratan yang ditentukan dalam SRS, biasanya lebih dari satu pendekatan desain untuk arsitektur produk yang diusulkan dan didokumentasikan dalam DDS (Desain Dokumen Spesifikasi).

  • Membangun atau Mengembangkan Produk

    Pada tahap ini SDLC mengalami pengembangan sebenarnya dan di tahap ini pula produk dibangun. Kode pemrograman yang dihasilkan harus sesuai yang didokumentasikan pada DDS selama tahap ini. Pengembang harus mengikuti pedoman pengkodean yang didefinisikan oleh organisasi dan tool pemrograman mereka seperti kompiler, interpreter, debugger dll yang digunakan untuk menghasilkan kode.

  • Menguji Produk

    Tahap ini biasanya bagian dari semua tahapan seperti pada model SDLC modern, dimana kegiatan pengujian dilakukan di sebagian besar semua tahapan SDLC.

  • Menyebarkan produk di Pasar dan Melakukan Pemeliharaan

    Setelah produk diuji dan siap untuk dikerahkan, produk tersebut disebar secara resmi di pasar yang tepat. Beberapa waktu penyebaran produk terjadi secara bertahap sesuai dengan strategi bisnis. Produk ini mungkin pertama akan dirilis dalam segmen terbatas dan diuji dalam lingkungan bisnis riil (UAT- User Acceptance Testing).

  • Evaluasi

    Tahap akhir dari SDLC adalah untuk mengukur efektivitas sistem dan mengevaluasi potensi tambahan.[7]

Life Cycle

  • Management and control

    Untuk mengelola dan mengendalikan setiap inisiatif tahap-tahap SDLC, setiap proyek akan diminta untuk menetapkan beberapa struktur rincian kerja (Work Breakdown Structure, disingkat WBS) untuk menentukan jadwal pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek.

  • Rincian kerja terstruktur

    Bagian awal dari struktur rincian kerja (WBS) harus mengidentifikasi fase utama dan tonggak proyek secara ringkas. Tugas yang ada pada WBS dapat bergantung pada satu atau lebih kegiatan (engineering misalnya software, sistem rekayasa) dan mungkin memerlukan koordinasi yang erat dengan tugas-tugas lainnya, baik internal maupun eksternal tergantung proyeknya.[8]

  • Baseline

Baseline merupakan bagian penting dari SDLC. Berikut paparannya;

  • Dasar fungsional: didirikan setelah tahap desain konseptual.

  • Dialokasikan dasar: didirikan setelah tahap desain awal.

  • Produk dasar: didirikan setelah detail desain dan tahap pengembangan.

  • Produk dasar yang terbaharui : didirikan setelah tahap konstruksi produksi.[9]

  • Metodologi Komplementer

Metode pengembangan perangkat lunak yang melengkapi siklus hidup pengembangan sistem adalah:

  • Software Prototyping
  • Pengembangan aplikasi bersama (JAD)
  • Pengembangan aplikasi Cepat (RAD)
  • Pemrograman ekstrem (XP);
  • Pengembangan open-source
  • Pengembangan pengguna akhir
  • Pemrograman berorientasi objek[10]

Kekuatan dan kelemahan

  • Advantage / Kelebihan

    Praktek SDLC memiliki keunggulan dibanding dengan model tradisional pada sebuah sistem pengembangan, yang lebih cocok untuk lingkungan sebuah perusahaan yang terstruktur.

  • Disadvantage / Kekurangan

    Kerugian untuk menggunakan metodologi SDLC adalah ketika ada kebutuhan untuk pengembangan berulang atau (yaitu pengembangan web atau e-commerce) di mana para direksi yang bersangkutan perlu meninjau secara teratur dalam hal pembuatan perangkat lunak yang akan dirancang.[10]

Hal Terkait

  • Manajemen siklus hidup aplikasi
  • IPO Model
  • Metodologi pengembangan perangkat lunak
  • Sistem siklus hidup
Referensi

https://en.wikipedia.org/wiki/Systems_development_life_cycle
[1] ^ “Systems Development Life Cycle from”. FOLDOC. Retrieved 2013-06-14.
[2] ^ Software Development Life Cycle (SDLC), Power Point, – Powered by Google Docs
[3] ^ https://www.veracode.com/security/software-development-lifecycle
[4] ^ Geoffrey Elliott & Josh Strachan (2004) Global Business Information Technology. p.87.
[5] ^ http://docs.oracle.com/html/E39147_04/deploy_ls_sdlc.htm
[6] ^ QuickStudy: System Development Life Cycle, By Russell Kay, May 14, 2002
[7] ^ https://www.tutorialspoint.com/sdlc/sdlc_overview.htm
[8] ^ U.S. House of Representatives (1999). Systems Development Life-Cycle Policy. p.13.
[9] ^ Blanchard, B. S., & Fabrycky, W. J.(2006) Systems engineering and analysis (4th ed.) New Jersey: Prentice Hall. p.31
[10] ^ Post, G., & Anderson, D., (2006). Management information systems: Solving business problems with information technology. (4th ed.). New York: McGraw-Hill Irwin.


(IGede Merta Ariantara) #3

File Transfer Protocol (FTP) adalah protokol jaringan standar yang digunakan untuk mentransfer file komputer antara klien dan server pada jaringan komputer.[1]

SEJARAH


FTP (File Transfer Protocol) ini dikembangkan pada awal tahun 1970-an oleh Abhay Bhushan seorang mahasiswa di MIT dan merupakan salah satu protocol tertua yang ada di internet. FTP awalnya diciptakan untuk mentrasfer file data secara aman antara server dan komputer host lain. File Transfer Protocol FTP telah ada semenjak dua puluh tahun di sejarah internet, sehingga protokol ini sudah memiliki standard yang baik. Dan menjadikan FTP sebagai salah satu blok bangunan dasar komputer dan internet modern. [2]

DEFINISI


File Transfer Protocol biasanya disingkatnya FTP, FTP digunakan untuk mentransfer file komputer. Kalian mungkin telah menggunakan FTP sebelumnya, bahkan jika kalian tidak menyadarinya. Jika kalian telah men-download sesuatu dari internet, seperti versi baru dari aplikasi, itu sangat mungkin bahwa kalian menggunakan FTP untuk melakukannya.

Untuk dapat menggunakan FTP, kita harus mendapatkan akses dari komputer tujuan pengiriman dan atau komputer yang datanya akan kita ambil. Akses tersebut berupa username dan password. Selain itu, kita juga harus memiliki software FTP (FTP Client).

FTP merupakan salah satu protokol internet yang paling awal dikembangkan, dan masih digunakan hingga saat ini untuk melakukan pengunduhan dan pengunggahan (download dan upload) file-file komputer antara FTP client dan FTP server. Sebuah FTP client merupakan perangkat lunak yang menetapkan hubungan antara komputer host dan FTP server[3]. Sementara FTP server adalah sebuah perangkat lunak yang berjalan diatas sebuah komputer yang merupakan respon terhadap perintah-perintah dari sebuah FTP client. Perintah-perintah FTP dapat digunakan untuk mengubah direktori, mengubah modus transfer antara biner dan ASCII, upload file computer ke FTP server, serta men-download file dari server FTP.

FTP juga dapat memungkinkan kalian untuk mentransfer file lebih dari dua komputer, selama mereka berdua memiliki koneksi Internet. Kalian dapat berbagi folder yang berisi data seperti musik, dokumen Word dan banyak lagi.[1][5]

CARA KERJA


Ketika file yang ditransfer melalui FTP, salah satu dari dua tindakan yang terjadi - upload atau download. Upload melibatkan mentransfer file dari komputer pribadi ke server. Download melibatkan mentransfer file dari server ke komputer pribadi. FTP menggunakan TCP / IP (Transmission Control Protocol / Internet Protocol) untuk mentransfer file kalian. TCP / IP pada dasarnya adalah bahasa yang menggunakan Internet untuk melaksanakan perintah.

Jika kalian ingin menggunakan File Transfer Protocol untuk men-download file, kalian harus menjaga masalah keamanan file yang kalian downlod. File yang didownload dari Internet mungkin memiliki virus yang dapat membahayakan komputer kalian.

Salah satu cara untuk menggunakan FTP lebih aman adalah menggunakan FTP klien. FTP klien dapat membuat komputer kalian lebih untuk men-download / upload file dan membantu Anda menghindari malware dan virus. Beberapa klien FTP ada yang mahal, sementara beberapa benar-benar bebas. Menggunakan FTPklien bukan langkah yang begitu diperlukan untuk mentransfer folder, tetapi dapat membuat upload dan download file lebih mudah dan aman untuk dilakukan.[5]

Perbedaan FTP dan HTTP


Perbedaan antara keduanya adalah bahwa HTTP adalah protokol yang digunakan oleh World Wide Web yang memungkinkan transfer file dari web server ke web browser pengguna untuk melihat halaman web di Internet, sementara protokol FTP digunakan untuk mentransfer file dari komputer ke dan dari server FTP. FTP memfasilitasi transfer file dari satu komputer ke komputer lain.

HTTP lebih cepat dan lebih efisien untuk mentransfer file yang lebih kecil, sedangkan FTP lebih cepat dan lebih efisien dalam mentransfer file yang lebih besar. HTTP dapat menggunakan koneksi tunggal untuk mentransfer beberapa file, sedangkan FTP memerlukan sambungan baru yang akan dibuat dengan masing-masing transfer file

HTTP tidak memerlukan password dan user nama untuk mengakses server untuk mentransfer file, sedangkan protokol FTP memerlukan otentikasi.[4]

Kelebihan dan Kekurangan FTP


Kelebihan dari FTP adalah :

  1. Efisien dalam transfer data massal di seluruh jaringan
  2. Proses tidak hilang, bahkan jika koneksi berakhir
  3. Dapat mengirim beberapa direktori file pada saat yang sama
  4. menyediakan transfer data yang reliable karena menggunakan protokol transport TCP.
  5. Transfer file lebih cepat dan efisien dibanding penggunaan web base file manager, hal ini karena command ftp dibuat dalam DOS.
  6. Pengoptimalan trafik jaringan karena tanpa perlu browsing dengan web.[6]

Kekurangan dari FTP adalah :

  1. Password dan username dalam teks biasa untuk memudahkan pengguna yang berwenang untuk mendapatkan akses
  2. Virus scanning tidak mudah, yang terutama risiko virus ransomware meningkat
  3. Akses terbatas ke perangkat mobile tanpa aplikasi
  4. Drive tidak mudah untuk di install
  5. FTP kurang aman karena file yang ditransfer tidak dienkripsi, namun beberapa jenis FTP sudah mengimplementasikan keamanan, yaitu SFTP dan FTPS.
  6. Harus ada Server dan Client jika koneksi FTP ingin dilakukan dan metodenya sedikit kurang user friendly dibanding web base.[6]
Referensi

[1]. https://en.wikipedia.org/wiki/File_Transfer_Protocol
[2]. http://www.whoishostingthis.com/resources/ftp/
[3]. https://www.techopedia.com/definition/7336/file-transfer-protocol-client-ftp-client
[4]. https://www.reference.com/technology/difference-between-ftp-http-24c944cb4f51584
[5]. http://internet.frontier.com/resources/resources/internet-faqs/ftp/
[6]. https://www.smartfile.com/blog/ftp-advantages-and-disadvantages/