Apa yang dimaksud dengan Skizofrenia Katatonik?

image

Skizofrenia katatonik adalah suatu bentuk skizofrenia langka di mana penderita mengalami kekakuan tubuh atau abnormalitas postur atau gerakan yang ditandai dalam pola berulang, mutisme (tidak mampu atau menolak untuk berbicara), ekolalia (pengulangan ucapan orang lain), serta gangguan dalam berpikir, merasa, dan responsif yang umumnya merupakan ciri khas skizofrenia.

Sumber
  • The Cambridge Dictionary of Psychology (2009)
1 Like

Gambaran

Di masa lalu, catatonia dianggap sebagai subtipe skizofrenia. Sekarang dipahami bahwa catatonia dapat terjadi dalam spektrum kondisi kejiwaan dan medis yang luas.

Meskipun catatonia dan skizofrenia dapat eksis sebagai kondisi yang terpisah, keduanya terkait erat satu sama lain. Pengakuan medis pertama tentang perilaku katatonik melibatkan orang dengan skizofrenia.

Skizofrenia dengan gejala katatonik

Orang dengan gejala katatonik pada skizofrenia menunjukkan gaya dan tingkat gerakan fisik yang tidak biasa. Misalnya, orang seperti itu mungkin menggerakkan tubuhnya secara tidak teratur atau tidak bergerak sama sekali. Keadaan ini dapat berlanjut selama beberapa menit, jam, bahkan hari.

Gejala skizofrenia katatonik mungkin termasuk:

  • pingsan (keadaan dekat dengan ketidaksadaran)
  • katalepsi (kejang trance dengan tubuh kaku)
  • fleksibilitas seperti lilin (anggota tubuh tetap pada posisi yang ditempatkan orang lain)
  • mutisme (kurangnya respons verbal)
  • negativisme (kurangnya rangsangan atau instruksi respons)
  • postur (memegang postur yang melawan gravitasi)
  • tingkah laku (gerakan aneh dan berlebihan)
  • stereotip (gerakan berulang tanpa alasan)
  • agitasi (tidak dipengaruhi oleh rangsangan abadi)
  • meringis (gerakan wajah berkerut)
  • echolalia (pengulangan yang tidak berarti dari kata orang lain)
  • echopraxia (pengulangan gerakan orang lain yang tidak berarti)

Keadaan katatonik dapat diselingi oleh waktu perilaku yang berlawanan. Misalnya, seseorang dengan catatonia mungkin mengalami episode singkat:

  • rangsangan yang tidak dapat dijelaskan
  • tantangan

Apa penyebab catatonia dan skizofrenia?

Hanya karena seseorang mengalami gejala katatonik tidak berarti orang tersebut menderita skizofrenia.

Penyebab catatonia

Penyebab gangguan katatonik bervariasi dari orang ke orang, tetapi peneliti percaya bahwa ketidakteraturan dopamin, asam gamma-aminobutirat (GABA), dan sistem neurotransmitter glutamat adalah penyebab utamanya.

Bukan hal yang aneh jika catatonia disertai dengan kondisi neurologis, psikiatris, atau fisik lainnya.

Penyebab skizofrenia

Sementara penyebab skizofrenia tidak diketahui, para peneliti percaya bahwa kombinasi faktor berkontribusi pada perkembangannya, termasuk

  • genetika
  • kimia otak
  • lingkungan

Pengobatan skizofrenia katatonik

Pengobatan

Biasanya, langkah pertama dalam mengobati skizofrenia katatonik adalah pengobatan. Dokter Anda mungkin meresepkan lorazepam (Ativan) - benzodiazepine - disuntikkan baik secara intramuskular (IM) atau intravena (IV). Benzodiazepin lainnya termasuk:

  • alprazolam (Xanax)
  • diazepam (Valium)
  • clorazepate (Tranxene)

Psikoterapi

Terkadang psikoterapi dikombinasikan dengan pengobatan untuk mengajarkan keterampilan mengatasi dan bagaimana menghadapi situasi stres. Perawatan ini juga bertujuan untuk membantu orang yang memiliki masalah kesehatan mental yang terkait dengan catatonia belajar bagaimana bekerja sama dengan dokter mereka untuk mengelola kondisi mereka dengan lebih baik.

Sumber