© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa yang dimaksud dengan Sistem Informasi Manajemen ?

Sistem informasi manajemen (management information system) adalah sistem perencanaan bagian dari pengendalian internal suatu bisnis yang meliputi pemanfaatan manusia, dokumen, teknologi, dan prosedur oleh akuntansi manajemen untuk memecahkan masalah bisnis seperti biaya produk, layanan, atau suatu strategi bisnis.

Apa yang dimaksud dengan Sistem Informasi Manajemen atau Management Information System ?

Sistem Informasi Manajemen (MIS) berfokus pada manajemen teknologi informasi untuk memberikan efisiensi dan efektivitas atau strategi pengambilan keputusan. Konsepnya dapat mencakup sistem pemrosesan transaksi, sistem pendukung keputusan, sistem pakar, atau sistem informasi eksekutif. Istilah ini sering digunakan dalam studi akademis bisnis dan memiliki hubungan dengan bidang lain, seperti sistem informasi, teknologi informasi, informatika, e-commerce dan ilmu komputer; akhirnya, istilah ini digunakan bergantian dalam beberapa bidang.

Sistem Informasi Manajemen sebagai disiplin akademis mempelajari manusia, teknologi, organisasi, dan hubungan di antara mereka. [1] Definisi ini berkaitan secara khusus untuk “MIS” sebagai program studi di sekolah bisnis. Banyak sekolah bisnis (atau perguruan tinggi administrasi bisnis) memiliki departemen MIS, atau juga departemen akuntansi, keuangan, manajemen, pemasaran, dan mungkin di tingkat sarjana, magister, dan doktor dalam Sistem Informasi Manajemen.MIS profesional membantu organisasi untuk memaksimalkan manfaat dari investasi personil, peralatan, dan proses bisnis.

Pengertian Menurut Para Ahli


  • Bodnar dan Hopwood ; buku Accounting Information System : “Kumpulan perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk mentransformasikan data dalam bentuk informasi yang berguna”.

  • Turban, McLean, dan Waterbe ; buku Information Technology for Management Making Connection for Strategies Advantages : “Sistem yang mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisa, dan menyebarkan informasi untuk tujuan yang spesifik”.

  • L. James Havery ; “Sistem merupakan prosedur logis dan rasional guna melakukan atau merancang suatu rangkaian komponen yang berhubungan satu sama lain”.

  • Ludwig Von Bartalanfy ; “Sistem merupakan seperangkat unsur yang saling terikat dalam suatu antar relasi di antara unsur-unsur tersebut dengan lingkungan”.

  • O’brien ; “Sistem adalah sekelompok komponen yang saling berhubungan, bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dengan menerima input serta menghasilkan output dalam transformasi yang teratur”.

  • Azhar Susanto ; “Sistem adalah kumpulan/group dari sub sistem/bagian/komponen apapun baik fisik maupun non fisik yang saling berhubungan satu sama lain dan bekeaan, pengendalian, pengevaluasian, dan perbaikan berkelanjutan”.

Manajemen


Ada beberapa area yang berbeda konsentrasi terhadap tugas dan tanggung jawab yang berbeda di Manajemen Sistem Informasi mulai dari Chief information officers (CIO), Chief technology officers (CTO), IT directors and IT security managers. Chief information officers (CIO) bertanggung jawab atas strategi teknologi keseluruhan organisasi mereka. Pada dasarnya, lebih dari sekedar pengambil keputusan dan pengambil tindakan ketika turun langsung menentukan teknologi atau tujuan informasi suatu organisasi dan memastikan perencanaan yang diperlukan untuk melaksanakan tujuan-tujuan tersebut agar terpenuhi.

Chief technology officers (CTO) bertanggung jawab untuk mengevaluasi bagaimana teknologi baru dapat membantu organisasi mereka. Mereka biasanya merekomendasikan solusi teknologi untuk mendukung kebijakan yang dikeluarkan oleh CIO. [2]

Direktur IT termasuk direksi MIS bertanggung jawab atas kedua departemen teknologi informasi organisasi dan pengawasan. Mereka juga bertugas melaksanakan kebijakan yang dipilih oleh cabang-cabang lain atas (CIO, CTO). Dalam hal ini peran mereka untuk memastikan ketersediaan data dan layanan jaringan dengan mengkoordinasikan kegiatan IT.

Manajer Keamanan IT mengawasi jaringan dan keamanan data. Mereka mengembangkan program untuk menawarkan informasi dan kesadaran kepada karyawan mereka tentang ancaman keamanan. Tim ini sangat penting karena mereka harus tetap up-to-date pada langkah-langkah keamanan IT agar sukses dalam organisasi mereka. Setiap pelanggaran keamanan perlu diselidiki dan diawasi oleh tim khusus ini.

Sejarah


Kenneth dan Aldrich Estel mengidentifikasi enam era evolusi Sistem Informasi Manajemen sesuai dengan lima fase dalam pengembangan teknologi komputasi: [3]

  1. mainframe dan minicomputer computing,
  2. personal computers,
  3. client/server networks,
  4. enterprise computing, dan
  5. cloud computing.

Fase pertama (mainframe dan komputer mini) dikelola oleh IBM dan komputer mainframe mereka; komputer ini selalu mengambil ruang dan memerlukan tim untuk menjalankannya IBM menyediakan perangkat keras dan perangkat lunak. Sebagai teknologi canggih, komputer ini mampu menangani kapasitas yang lebih besar dan karena itu dapat mengurangi biaya. Beberapa minicomputer memungkinkan bisnis yang lebih besar untuk menjalankan pusat-pusat komputasi mereka sendiri in-house / on-site / on-premises.

Fase kedua (komputer pribadi) dimulai pada tahun 1965 sebagai mikroprosesor yang mulai bersaing dengan mainframe dan minicomputer dan mempercepat proses desentralisasi daya komputasi dari pusat data yang besar untuk kantor kecil. Pada akhir 1970-an, teknologi minicomputer memberi jalan bagi personal komputer dan komputer menjadi relatif murah dan menjadi komoditas pasar massal, yang memungkinkan perusahaan untuk memberikan karyawan mereka akses komputasi. Proliferasi dari komputer menciptakan pasar yang siap untuk interkoneksi jaringan dan mempopulerkan Internet. (CATATAN bahwa mikroprosesor pertama - perangkat empat-bit ditujukan untuk kalkulator di program, diperkenalkan pada tahun 1971 dengan sistem berbasis mikroprosesor yang tidak tersedia selama beberapa tahun. The MITS Altair 8800 adalah yang pertama dikenal sebagai sistem berbasis mikroprosesor, diikuti dengan Apple I dan II. Dapat dikatakan bahwa sistem berbasis mikroprosesor tidak membuat terobosan signifikan dalam penggunaan komputer mini sampai tahun 1979, ketika VisiCalc membuat rekor penjualan Apple II. IBM PC diperkenalkan pada tahun 1981, lebih fleksibel dan cocok untuk bisnis, tetapi keterbatasan kemampuannya untuk menantang sistem komputer mini sampai mungkin akhir 1980-an untuk awal 1990-an).

Kompleksitas teknologi meningkat dan biaya menurun, kebutuhan untuk berbagi informasi dalam suatu perusahaan juga tumbuh-menimbulkan fase ketiga (client / server), di mana komputer pada jaringan akses umum berbagi informasi tentang server. Hal ini memungkinkan ribuan bahkan jutaan orang mengakses data secara bersamaan.

Fase keempat (perusahaan) yang aktif oleh jaringan kecepatan tinggi, mengikat semua aspek dari perusahaan bisnis secara bersama-sama menawarkan akses informasi yang kaya meliputi struktur manajemen yang lengkap. Setiap komputer digunakan.

Fase kelima (cloud computing) adalah yang terbaru dan menggunakan teknologi jaringan untuk memberikan aplikasi serta penyimpanan data yang independen dan terkonfigurasi, terlokasi. Ini, kecepatan tinggi dari ponsel dan jaringan Wi-Fi, telah menyebabkan tingkat baru mobilitas di mana manajer dapat mengakses MIS jarak jauh dengan laptop, komputer tablet dan smartphone.

Jenis dan Terminologi


Istilah Manajemen Sistem Informasi (MIS), sistem informasi, perencanaan sumber daya perusahaan (ERP), dan manajemen teknologi informasi (TI) sering membuat kita bingung. Sistem informasi dan MIS adalah kategori yang lebih luas yang mencakup ERP. Manajemen teknologi informasi menyangkut operasi dan perusahaan sumber daya teknologi informasi yang independen sesuai tujuan mereka.

  • Management Information System, produksi tetap, laporan terjadwal rutin berdasarkan data yang diambil dan diringkas dari sistem pemrosesan transaksi yang mendasari perusahaan [4] untuk manajer tingkat menengah dan operasional untuk mengidentifikasi dan menginformasikan masalah keputusan semi-terstruktur.

  • Decision Support System (DSS), adalah program aplikasi komputer yang digunakan oleh manajemen menengah dan tinggi untuk mengumpulkan informasi dari berbagai sumber untuk mendukung pemecahan masalah dan pengambilan keputusan. DSS digunakan sebagian besar untuk masalah keputusan semi-terstruktur dan tidak terstruktur.

  • Executive Information Systems (EIS), adalah alat pelaporan yang menyediakan akses cepat ringkasan laporan yang berasal dari semua tingkatan perusahaan dan departemen seperti akuntansi, sumber daya manusia dan operasi.

  • Marketing Information System, adalah Sistem Informasi Manajemen dirancang khusus untuk mengelola aspek pemasaran bisnis

  • Accounting Information System, berfokus pada fungsi akuntansi.

  • Human Resource Management System, digunakan untuk aspek personil.

  • Office Automaton Systems (OAS), mendukung komunikasi dan produktivitas dalam perusahaan dengan mengotomatisasi alur kerja dan menghilangkan kemacetan. OAS dapat diimplementasikan pada setiap dan semua tingkatan manajemen.

  • School Information Manajement Systems (SIMS), meliputi administrasi sekolah, dan sering termasuk materi pengajaran dan pembelajaran.

  • Enterprise Resource Planning, memfasilitasi aliran informasi antara semua fungsi bisnis di dalam batas-batas organisasi dan mengelola koneksi ke stakeholder luar. [5]

Keuntungan


Berikut ini adalah beberapa manfaat yang bisa didapat: [6]

  • Perusahaan dapat mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan mereka karena kehadiran laporan pendapatan, catatan kinerja karyawan dll. Mengidentifikasi aspek ini dapat membantu perusahaan meningkatkan proses bisnis dan operasi.

  • Memberikan gambaran keseluruhan dari perusahaan.

  • Bertindak sebagai komunikasi dan alat perencanaan.

  • Ketersediaan data pelanggan dan umpan balik dapat membantu perusahaan untuk menyelaraskan proses bisnis sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Manajemen yang efektif dari data pelanggan dapat membantu perusahaan untuk melakukan kegiatan pemasaran dan promosi langsung.

  • MIS dapat membantu perusahaan mendapatkan keuntungan kompetitif. Keunggulan kompetitif adalah kemampuan perusahaan untuk melakukan sesuatu yang lebih baik, lebih cepat, lebih murah, atau unik, bila dibandingkan dengan perusahaan saingan di pasar.

  • MIS melaporkan bantuan untuk mengambil keputusan dan tindakan pada objek tertentu dengan waktu cepat.

Aplikasi Enterprise


  • Enterprise System, juga yang dikenal sebagai system Enterprise Resource Planning (ERP), menyediakan modul software yang terintegrasi dan database terpadu yang menggunakan tenaga kerja untuk merencanakan, mengelola, dan kontrol proses bisnis inti di beberapa lokasi. Modul sistem ERP dapat meliputi keuangan, akuntansi, pemasaran, sumber daya manusia, produksi, manajemen persediaan, dan distribusi. [7]

  • Suplay Chain Management (SCM), sistem yang memungkinkan manajemen yang lebih efisien dari rantai pasokan dengan mengintegrasikan link dalam rantai pasokan. Ini mungkin termasuk pemasok, produsen, pedagang besar, pengecer, dan konsumen akhir. [8]

  • Costumer Relationship Management (CRM), sistem bantuan bisnis untuk mengelola hubungan dengan pelanggan potensial saat ini dan mitra bisnis di seluruh pemasaran, penjualan, dan pelayanan. [9]

  • Knowledge Management System (KMS), membantu organisasi memfasilitasi pengumpulan, pencatatan, organisasi, pengambilan, dan penyebaran pengetahuan. Ini mungkin termasuk dokumen, catatan akuntansi, prosedur yang tidak tercatat, praktik, dan keterampilan. Knowledge Management (KM) sebagai suatu sistem yang mencakup proses penciptaan pengetahuan dan akuisisi dari proses internal dan dunia luar. Pengetahuan yang dikumpulkan dimasukkan dalam kebijakan dan prosedur organisasi, dan kemudian disebarluaskan kepada para pemangku kepentingan. [10]

Pengembangan


“Tindakan yang diambil untuk membuat suatu sistem informasi yang memecahkan masalah organisasi disebut pengembangan sistem”. [11] Ini termasuk analisis sistem, desain sistem, pemrograman komputer / implementasi, pengujian, konversi, produksi dan akhirnya pemeliharaan.

Konversi adalah proses mengubah atau mengkonversi sistem lama ke yang baru. Hal ini dapat dilakukan dengan tiga cara dasar:

  • Direct cut - Sistem baru menggantikan yang lama pada waktu yang ditentukan.
  • Parallel Implementation - Baik sistem lama dan baru dijalankan pada waktu yang sama sampai pengembang yakin sistem baru beroperasi dengan benar.
  • Pilot Study - Memperkenalkan sistem baru untuk sebagian kecil dari operasi untuk melihat tarif. Jika hasilnya baik maka sistem baru memperluas ke seluruh perusahaan.

Referensi
  1. “What is Management Information Systems?”. Mays Business School. Diarsipkan dari yang asli pada 9 Mei 2015.
  2. “What Computer and Information Systems Managers Do”. Biro Statistik Tenaga Kerja AS.
  3. Laudon, Kenneth C.; Laudon, Jane P. (2009). Management Information Systems: Managing the Digital Firm (11 ed.). Prentice Hall/CourseSmart. p. 164.
  4. Transaction processing systems (TPS) mengumpulkan dan mencatat transaksi rutin dari suatu organisasi. Contoh dari sistem seperti sales order entry, pemesanan hotel, penggajian, karyawan pencatatan, dan pengiriman.
  5. Bidgoli, Hossein, (2004). The Internet Encyclopedia, Volume 1, John Wiley & Sons, Inc. p. 707.
  6. (1995), Strategic Information Systems Planning: Review, Informasi Sumber Daya Manajemen Association International Conference, pada 21-24 Mei 21–24, Atlanta.
  7. Costa, A; Ferreira, C.; Bento, E.; Aparicio, F. (2016). “Enterprise resource planning adoption and satisfaction determinants”. Computers in Human Behavior. 63: 659–671. doi:10.1016/j.chb.2016.05.090.
  8. Taylor, Victoria. “Supply Chain Management: The Next Big Thing?”. Pada 12 September 2011. Business Week. Diperoleh 5 Maret 2014.
  9. Lynn, Samara. “What is CRM?”. PC Mag. Diperoleh 5 Maret 2014.
  10. Joshi, Girdhar (2013). Management Information Systems. New Delhi: Oxford University Press. p. 328. ISBN 9780198080992.
  11. Laudon, K.,&Laudon, J. (2010). Management information systems: Managing the digital firm. (11th ed.). Upper Saddle River, NJ: Pearson Prentice Hall.

Tata Sutabri dalam buku “Sistem Informasi manajemen”, sistem informasi manajemen lebih dikenal orang adalah sebuah sistem manusia / mesin yang terpadu untuk menyajikan informasi guna mendukung fungsi operasi organisasi, manajemen dan proses pengambilan keputusan di dalam suatu organisasi. Ia menjelaskan bahwa sistem ini menggunakan perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) komputer, prosedur pedoman, model manajemen dan keputusan serta sebuah basis data yang disebut database.

Joseph F. Kelly dalam bukunya Computerized Management Information System mendefinisikan SIM sebagai perpaduan sumber daya manusia dan sumber daya berbasis komputer yang menghasilkan kumpulan penyimpanan, komunikasi dan penggunaan data untuk tujuan operasi manajemen yang efisien serta perencanaan bisnis

Gordon B. Davis dalam bukunya yang berjudul Management Information System: Conceptual Foundation, Strukture and Development menerangkan bahwa SIM adalah sistem manusia/mesin yang terpadu guna menyajikan informasi untuk mendukung fungsi operasi, manajemen dan pengambilan keputusan didalam suatu organisasi.

Komarudin dalam buku “Ensiklopedia Manajemen” menjelaskan SIM sebagai suatu pendekatan yang terorganisir dan terencana untuk memberikan eksekutif bantuan informasi yang tepat dan dapat memberikan kemudahan bagi proses manajemen.

Dalam buku Pengambilan Keputusan dan Sistem Informasi yang ditulis oleh Ibnu Syamsi menerangkan bahwa sistem informasi manajemen merupakan jaringan informasi yang dibutuhkan pimpinan dalam menjalankan tugasnya, terutama dalam mengambil keputusan.

Karakteristik Sistem Informasi Manajemen

  1. SIM membantu manajer secara terstruktur pada tingkat organisasi dan tingkat kontrol saja

  2. SIM didesain untuk memberikan laporan operasional sehari-hari sehingga dapat memberi informasi untuk mengontrol operasi tersebut dengan lebih baik

  3. SIM sangat bergantung pada data organisasi secara keseluruhan, serta bergantung pada alur informasi yang dimiliki oleh organisasi tersebut.

  4. SIM biasanya berorientasi pada data-data yang sudah terjadi atau datadata yang sedang terjadi. Bukan data-data yang akan terjadi.

  5. SIM berorientasi pada data-data di dalam organisasi

  6. SIM membutuhkan perencanaan yang sangat matang dan panjang, serta memperhitungkan perkembangan organisasi dimasa mendatang.

Unsur – unsur Sistem Informasi Manajemen

  1. Manusia
    Setiap SIM harus memperhatikan unsur manusia supaya sistem yang diciptakan bermanfaat. Manusia merupakan penentu keberhasilan suatu SIM dan manusialah yang akan memanfaatkan informasi yang dihasilkan oleh SIM. Unsur manusia dalam hal ini adalah para staf komputer professional dan para pemakai komputer.

  2. Perangkat Keras (hardware)
    Istilah perangkat keras merujuk pada perangkat mesin. Perangkat keras itu terdiri dari komputer itu sendiri atau disebut central processing unit (CPU) beserta semua perangkat pendukungnya.

  3. Perangkat lunak (software)
    Istilah perangkat lunak merujuk pada program-program komputer beserta petunjuk pendukungnya.

  4. Data
    Data merupakan fakta-fakta yang akan dibuat menjadi informasi yang bermanfaat. Data inilah yang akan diklasifikasikan, dimodifikasi atau diolah oleh program-program supaya menjadi informasi yang tepat guna, tepat waktu dan akurat.

  5. Prosedur
    Prosedur merupakan peraturan yang menentukan operasi belanja sistem komputer. Misalnya, peraturan bahwa setiap permintaan belanja barang di suatu instansi harus tercatat di dalam
    database komputer.