Apa yang dimaksud dengan Puisi Prosa ?


(Arisha Yonna Tanu) #1

Puisi prosa

Puisi prosa adalah puisi yang ditulis dalam bentuk prosa ketimbang menggunakan ayat, tetapi melestarikan karakter puitis seperti penggunaan tamsil dan efek emosional yang ditinggikan.

Puisi prosa harus dianggap bukan sebagai puisi atau prosa pada dasarnya, tetapi sebuah hibrida atau perpaduan dari keduanya, dan menjadi sebuah genre yang terpisah sama sekali. Argumen bahwa puisi prosa termasuk genre puisi menekankan perhatiannya yang tinggi terhadap bahasa dan penggunaan menonjol dari metafora. Di sisi lain, puisi prosa dapat diidentifikasi terutama sebagai prosa karena ketergantungan pada hubungan prosa dengan narasi dan harapan untuk presentasi obyektif kebenaran.

Apa yang dimaksud dengan Puisi Prosa ?


(rian) #2

Puisi Prosa adalah sebuah puisi yang menggunakan bentuk prosa tanpa menggunakan pokok elemen-elemen dasar lirik seperti bait atau rima. Puisi Prosa sempat populer di Prancis pada abad 19 hingga abad ke- 20. Puisi prosa semakin banyak ditemukan pada karya-karya liris sejak abad ke- 20 dalam dunia bahasa Jerman. Bentuk campuran ini pada dasarnya lebih diperhatikan sebagai warisan Romantisisme Jerman.

Pengertian pada paragraph di atas selaras dengan pengertian berikut ini:

„Puisi prosa merupakan perlakuan liris dari substansi epik dalam berseni berirama, merdu dan secara visual memiliki kemiripan dengan prosa, yang berbeda dari puisi hanya tidak adanya rima dan pemisahan bait“. (Von Wilpert)

Ciri-ciri Puisi Prosa

Puisi Prosa menambahkan fitur dari puisi dan prosa secara bersama-sama. Dengan demikian, perlu dicatat bahwa struktur tonal dan berirama yang hadir dalam bentuk tertutup, namun ditandai dengan tanpa sajak atau pemisahan bait secara terus menerus. Tradisi kuno puisi ditiadakan supaya pernyataan tidak dipengaruhi oleh kendala formal.

Ciri-ciri Puisi Prosa yang lain dipaparkan oleh Wolfgang Bunzel dalam bukunya yang berjudul Das Deutschprahige Prosagedicht :

„Berdasarkan kenyataan, bahwa fungsi puisi prosa berdasarkan logika bukan timbul untuk satu genre lirik atau narasi, tetapi pada keseluruhan dalam tujuan mengambil sebuah kemungkinan yang mengacu mode konstitusi dasar ungkapan puisi dan prosa, model genus baru tidak bisa mengandalkan pola tekstualisasi yang sudah tetap. Oleh karena itu perbedaan utamanya nyata dari bentuk genre lain dari spektrum sastra, bahwa selain itu ia hanya memiliki sejumlah kecil perbedaan fitur tekstual yang tidak cukup andal untuk membedakannya dari jenis-jenis teks lainnya. Pada umumnya, dalam struktur sejenis yang telah pasti, yang mana termasuk ke dalamnya menjamin sebuah teks dalam jenis ini, yang hilang disebagian besar puisi prosa. Itu artinya ciri puisi prosa untuk prosa pendek adalah karakter-karakter dari pengarangnya. Kemungkinan juga dapat ditimbulkan oleh pengarang lain sebelumnya dalam waktu yang sama dan diri mereka belum pernah menemukan, jika keduanya membuat dalam konteks kebudayaan masing-masing. Justru karena kurangnya tanda-tanda puisi prosa ini relatif aman untuk status mereka dalam genus yang sampai saat ini belum pasti perbedaannya dengan teks-teks lain atau teks yang mengandung banyak simbol. Untuk memberikan ciri sebagai ciptaan dari pengarang yang terkait dengan ciptaannya, pengarang menawarkan 2 referensi sebagai gaya penutup“.

Ciri puisi prosa tidak jauh berbeda dengan prosa pendek pada umumnya dan tidak terlalu banyak mengandung simbol sebagaimana suatu karya puisi. Puisi prosa cirinya sangat dipengaruhi oleh pengarangnya, anatara satu pengarang dengan pengarang lainnya dapat memiliki persamaan dan perbedaandisebabkan oleh kebudayaan yang mempengaruhi pengarang. Gaya penutup puisi prosa terdapat 2 macam disesuaikan dengan kreatifitas pengarang.