Apa yang dimaksud dengan Kanker kandung kemih atau Bladder Cancer ?

kanker
urologi

(Fariba Ayuningtyas Setiawan) #1

Kanker kandung kemih

Kanker kandung kemih merupakan penyakit pada kandung kemih di mana sel ganas (kanker) terbentuk pada jaringan kandung kemih. Lebih sering terjadi pada pria daripada wanita dan terjadi pada orang usia lanjut.

Apa yang dimaksud dengan Kanker kandung kemih atau Bladder Cancer ?


(Elvina Nadira Saskia) #2

Kandung kemih adalah organ berongga di perut bagian bawah yang menyimpan urine. Bila proses pertumbuhan sel di dalam lapisan kandung kemih menjadi tidak beres, kanker kandung kemih bisa terjadi.

Sebagian besar tumor kandung kemih seperti jamur kecil, muncul pertama di lapisan paling dalam dari kandung kemih, yang disebut tumor puting susu. Setelah beberapa lama, mereka akan menyebar ke dinding otot kandung kemih dan bagian tubuh lainnya.

Siapa yang berisiko terkena Kanker Kandung kemih ?

  • Merokok
    Kemungkinan perokok terkena kanker kandung kemih 2 sampai 3 kali lebih tinggi dari pada non-perokok.

  • Orang sering kontak dengan bahan kimia
    Orang yang bekerja di industri karet, kimia, pencelupan, cat, kulit & percetakan beresiko. Orang yang sering menggunakan pewarna rambut juga termasuk dalam kategori ini.

  • Orang dengan sistitis sering
    Orang dengan masalah kandung kemih atau sistitis memiliki kesempatan lebih tinggi terkena kanker kandung kemih.

  • Riwayat kesehatan keluarga
    Orang dengan anggota keluarga yang memiliki kanker kandung kemih lebih mungkin terkena penyakit ini.

  • Jenis Kelamin
    Pasien laki-laki lebih banyak daripada pasien wanita. Rasionya adalah 3: 1 dan umum terjadi pada orang berusia antara 55 dan 70 tahun

Bagaimana cara untuk mencegah Kanker Kandung kemih ?

  • Berhenti merokok dan hindari rokok bekas
  • Mengkonsumsi makanan segar bukan makanan atau makanan olahan dengan bahan pengawet
  • Minum lebih banyak air
  • Untuk makan lebih banyak buah dan sayuran hijau
  • Untuk menghindari kontak pewarna dan larutan organik
  • Tindakan pencegahan untuk siapa yang bekerja di industri tekstil, pencelupan, kulit, kimia, pertanian dan percetakan, seperti memakai sarung tangan, masker dan sepatu hujan, dll.

Apa penyebab Kanker Kandung kemih ?

Tidak diketahui penyebab kanker kandung kemih, namun ditemukan bahwa menyerap bahan penyebab kanker untuk waktu yang lama adalah salah satu penyebabnya. Bahan meliputi bahan kimia dalam rokok. Setelah bahan tersebut menjalani metabolisme di dalam tubuh, beberapa akan diekskresikan melalui urin , dan membran kandung kemih akan bersentuhan dengan mereka, yang menyebabkan pertumbuhan sel abnormal di dalam kandung kemih.

Selanjutnya, di tempat di mana Schistosomiasis (semacam parasit yang menyebabkan sistitis) terjadi, kasus kanker kandung kemih lebih banyak. Sering konsumsi makanan diawetkan atau makanan dengan nitrit enha n ces risiko terkena kanker kandung kemih.

Apakah gejala Kanker Kandung kemih bisa dikenali dengan mudah ?

Beberapa gejala kanker kandung kemih identik dengan sistitis, batu kandung kemih atau batu ginjal, dan gejala yang paling umum adalah hematuria. Hal ini mungkin tidak menimbulkan rasa sakit dan pada tahap awal, hal itu mungkin terjadi sesekali. Bila situasinya memburuk, mungkin ada bekuan darah dalam urin, membuat orang merasa sakit saat seseorang berkemih atau menyebabkan orang tidak bisa buang air kecil. Jika tumor mengikis leher kandung kemih, pasien akan mengalami frekuensi kencing dan mengalami kesulitan kencing atau akan merasakan buang air kecil tersumbat.

Kanker Kandung kemih

Bagaimana cara untuk menyelidiki dan mendiagnosis Kanker Kandung kemih ?

Jika Anda menduga Anda terkena kanker kandung kemih, tes urine disarankan. Bagi pria, pemeriksaan dubur akan dilakukan. Bagi wanita, pemeriksaan dubur dan pemeriksaan vagina harus dilakukan. Sampel urine dikirim ke laboratorium untuk memeriksa apakah ada sel kanker. Jika perlu, seorang ahli urologi akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut termasuk:

Cystocope dan Biopsi

Pemeriksaan ini mungkin memerlukan anestesi lokal atau umum. Dokter memasukkan tabung tipis dan ringan untuk melihat langsung ke dalam kandung kemih untuk memeriksa lapisan kandung kemih. Contoh jaringan dapat dilepas dengan sistokop untuk pemeriksaan lebih lanjut dan analisis patologis.

Pielogram intravena

Hal ini dapat mengidentifikasi kondisi abnormal ginjal, kandung kemih dan sistem saluran kemih. Dokter menyuntikkan zat warna yang diekskresikan dalam urin, memungkinkan dokter untuk melihat kondisi di ginjal, uretra dan kandung kemih pada sinar-X.

Pewarna dapat menyebabkan pasien mengalami periode singkat perasaan terbakar, tersipu tapi jarang menyebabkan kematian.

Jika sudah dikonfirmasi bahwa pasien sudah mendapat kanker kandung kemih, pasien harus menjalani tes darah, pemeriksaan rontgen toraks dan pemeriksaan berikut. Mereka mengidentifikasi stadium pertumbuhan kanker, yang kemudian digunakan untuk menentukan rencana perawatan.

Computer Scan

Memindai perut dan panggul dari berbagai sudut, menemukan dengan tepat di mana tumor dan ukurannya. Pasien perlu minum zat warna khusus. Prosesnya memakan waktu lebih dari 10 menit.

Radiois otopes Tulang Pindai

Ini untuk memeriksa apakah sel kanker telah menyebar ke kerangka. Selama pemeriksaan, petugas medis akan menyuntikkan sejumlah kecil radioisotop ke dalam pembuluh darah lengan pasien. Mereka kemudian akan mengukur jumlah kecil indeks radioaktif di dalam tubuh. Kerangka yang terkena kanker akan menunjukkan sejumlah besar radioaktivitas dan dokter tersebut menilai apakah kanker telah menyebar. Dosis radioisotop yang disuntikkan sangat kecil sehingga tidak menyebabkan pasien membawa radiasi.

Ultra-sonic Abdomen dan Pelvic Scan

Ini untuk mensintesis citra perut dan panggul. Pasien harus minum cairan dalam jumlah besar untuk meledakkan kandung kemih. Tes ini membutuhkan beberapa menit dan pasien harus berhenti makan atau minum 4 jam sebelum pemeriksaan.

Apa tindakan pengobatan terhadap Kanker Kandung kemih ?

Jika kanker kandung kemih pada tahap awal, yang berarti tumor kanker belum mengikis otot kandung kemih, cystocope bisa digunakan untuk menggosok sel kanker. Dokter juga dapat mempertimbangkan mengisi kandung kemih secara langsung dengan anti-kanker, atau menggunakan BCG immunotherapy:

  1. Transurethral Removal of Bladder Tumor - TURBT

    Dokter menggunakan simbok untuk mengeluarkan tumor kandung kemih di dalam lapisan dalam kandung kemih, dan menggunakan sejumlah kecil listrik untuk membakar luka agar menghentikan perdarahan. Selama beberapa hari setelah operasi, pasien mungkin mengalami hematuria.

  2. Kemoterapi Intravesikal

    Dengan selang lembut, dokter memasukkan obat anti kanker ke lapisan dalam kandung kemih melalui uretra. Obat-obatan dapat menyebabkan lapisan dalam menyala, sehingga membuat pasien merasa sakit atau memiliki frekuensi kencing.

  3. BCG Intravesicle Immunotherapy

    Vaksin ini dapat menyebabkan reaksi pada kandung kemih, merangsang sistem kekebalan tubuh untuk mengurangi jumlah sel kanker. Pengobatan dilakukan dalam 6 minggu, dengan pemberian mingguan. Selama perawatan, staf penggunaan s medis kateter untuk memasukkan vaksin cair langsung ke kandung kemih. Pada waktunya, mungkin ada beberapa efek samping, yaitu heamaturia, batuk, demam, menggigil, kuat, mual, frekuensi kencing, rasa sakit pada kencing dan ruam kulit, dll, tapi ini akan hilang secara bertahap.

  4. Kistik

    Jika sel kanker telah mengikis otot kandung kemih, dokter akan mempertimbangkan untuk melepaskan bagian kandung kemih atau keseluruhannya. Hal ini kemudian diperlukan untuk membuat stoma di perut pasien untuk membiarkan lulus urin es melalui. Beberapa pasien mungkin membuat kandung kemih buatan dari usus mereka. Saat ini, operasi ini bisa dilakukan dalam bentuk operasi invasif minimal, mengganti luka besar dengan beberapa lubang kecil.

    Jika diputuskan bahwa seluruh kandung kemih diangkat, pasien laki-laki harus memiliki kelenjar prostatnya, bagian dari uretra dan kelenjar getah bening di dekat kandung kemih diangkat. Pasien perempuan mungkin memiliki rahimnya, leher rahim, limfatik dan bagian dari urethras dihapus di dekatnya.

  5. Terapi radiasi

    Ini untuk membunuh sel kanker dengan radiasi energitinggi. Jika pasien ditemukan tidak sesuai untuk menjalani operasi, dia mungkin direkomendasikan untuk menjalani radioterapi sendiri atau radioterapi dan kemoterapi sekaligus untuk mengganti operasi sebagai pengobatan radikal.

  6. Pengobatan paliatif

    Jika kanker telah menyebar luas, prioritasnya adalah mengurangi tanda dan gejala dan menjaga kualitas hidup pasien. Kemoterapi sistemik dapat menenangkan tanda dan gejala dan meningkatkan kualitas hidup. Terapi radiasi juga bisa mengurangi frekuensi kencing dan hematuria.

  7. Penyimpanan Buatan Urin

    Setelah pengangkatan kandung kemih, dokter sekaligus akan mencoba membuat tempat untuk menyimpan urine. Bergantung pada kondisi pasien, metode berikut dapat dipertimbangkan:

    • Stoma

      Cara yang paling umum adalah untuk menciptakan stopkontak inary buatan dengan memotong bagian dari usus dan menggunakan salah satu ujungnya untuk menghubungkan dua urethras dan ujung lainnya yang menonjol keluar dari dinding perut. Stopkontak di dinding perut disebut stoma, dimana kantong plastik tahan air akan diperbaiki dengan beberapa lem khusus untuk mengumpulkan urine. Stoma tidak akan menjadi hambatan bagi kehidupan normal pasien, namun akan mempengaruhi tampilan pasien.

    • Operasi rekonstruksi kandung kemih

      Cara lain adalah membuat kandung kemih buatan dengan memotong usus panjang tertentu. Dokter kemudian membentuk ulang bagian usus ke dalam tas berbentuk bola. Dia kemudian memasukkannya ke atas uretra. Dengan demikian kandung kemih baru dibuat dan dihubungkan dengan ureter. Pasien bisa buang air kecil melalui uretra seperti biasanya, tanpa harus menggunakan kantong urine.

      Karena saraf kandung kemih pasien tidak berfungsi lagi, ia mungkin mengalami inkontinensia urin ringan, terutama saat dia sedang tidur. Setelah operasi, pasien laki-laki mungkin menjadi impoten sementara pasien wanita mungkin mengalami berbeda saat melakukan hubungan seksual.

    • Operasi Kateter Kencing

      Ini mirip dengan stoma. Panjang usus pasien digunakan untuk membuat kantong urine yang kemudian diletakkan di dalam perut. Hal ini terhubung ke kateter plastik kecil yang melewati thro u gh stoma, sehingga memungkinkan urin untuk memancarkan. Urin bisa terbebas 4 sampai 5 kali sehari. Pasien harus mengeluarkan urin secara manual, tapi dia tidak perlu membawa tas urine.

Kanker Kandung kemih

Apa komplikasi dari Kanker Kandung kemih ?

Setelah menerima terapi kemoterapi atau radiasi, pasien mungkin mengalami efek samping yang berbeda, termasuk:

  • Anal sakit
  • Usus menjadi terstimulasi, mengakibatkan diare
  • Sistitis menyebabkan frekuensi kencing dan nyeri pada buang air kecil
  • Penyempitan vagina, membuat hubungan seksual menjadi sulit atau tidak nyaman
  • Impotensi pria
  • kelelahan
  • Kulit dimana terapi radiasi telah diterapkan dapat menyebabkan nyeri dan ada rambut rontok
  • Mual dan muntah
  • Mendengarnya melemahkan
  • Rasa nyeri dan rasa baal

Efek samping di atas dapat ditenangkan dengan obat-obatan, dan secara bertahap akan hilang setelah perawatan. Namun, terapi radiasi juga dapat menyebabkan kerusakan permanen pada usus dan kandung kemih, seperti meningkatnya pergerakan usus, diare kontinyu atau frekuensi kencing. Setelah terapi radiasi, usus dan pembuluh darah di dalam kandung kemih bisa menjadi rapuh, mengakibatkan hematuria dan darah dalam tinja. Fenomena ini mungkin terjadi beberapa bulan atau tahun setelah terapi radiasi dan pasien harus memberi tahu dokter untuk pemeriksaan dan perawatannya. Jika radiasi pelvis diperlukan, mungkin ada efek permanen pada kehidupan seksual atau reproduksi pasien.

Bagaimana pasien penderita Kanker Kandung kemih bisa merawat diri mereka sendiri ?

  1. Konsultasi rutin dan tes lanjutan

    Karena kanker kandung kemih mudah kambuh, pasien harus melakukan pemeriksaan rutin di rumah sakit. Dianjurkan agar selama 2 tahun setelah perawatan, pasien harus mengikuti pemeriksaan sistolik dan kemudian melakukan pemeriksaan setiap tahun. Pasien harus menjaga kondisi tubuhnya dan tidak boleh ragu untuk berdiskusi dengan atau memberitahu dokter jika ada perubahan atau tanda dan gejala baru terjadi.

  2. Belajar menggunakan stoma

    Setelah pengangkatan kandung kemih, pasien harus menggunakan stoma untuk mengeluarkan urine. Pada awalnya, pasien mungkin tidak mudah menyesuaikan diri. Sebenarnya, kebanyakan pasien dengan stoma bisa memiliki kehidupan normal. Selain melanjutkan pekerjaan mereka, mereka juga bisa ikut serta dalam berbagai kegiatan, termasuk berenang.

    Pasien harus membiarkan dirinya lebih banyak waktu untuk membiasakan diri. Di rumah sakit, biasanya ada perawat terlatih yang disebut “perawat Stoma”. Mereka bertanggung jawab untuk mengajarkan pasien perawatan dan pembersihan stoma, dan bagaimana mengatasi masalah yang timbul dari penggunaan stoma. Mengenai cara mengganti kantong urine dan membersihkan stoma, disarankan agar pasien mengajak saudara untuk belajar bersama sehingga setelah kembali ke rumah, kerabat dapat menawarkan bantuan bila diperlukan.

  3. Berbagi dengan anggota keluarga dan pasien lainnya

    Pasien mungkin mengalami depresi saat harus menjalani perawatan kanker kandung kemih dan selanjutnya menimbulkan efek samping. Dia harus mencoba untuk berbicara lebih banyak dengan anggota keluarga tentang perasaannya, yang membantu meringankan emosi dan tekanan penderitaannya.

    Selanjutnya, pasien dapat berpartisipasi dalam beberapa aktivitas yang dilakukan oleh kelompok pasien. Ini tidak hanya akan meningkatkan pemahamannya tentang penyakit dan perawatannya, namun juga akan menemukan pasien yang menderita penyakit serupa, yang memungkinkannya untuk berbagi pengalaman dan perasaan. Secara psikologis, dia mendapat dukungan dan dorongan semangat.

  4. Spesialis Konsultasi

    Jika fungsi seksual dan kemampuan reproduksi pasien telah dipengaruhi oleh perawatan, dia harus mendiskusikan situasi dengan staf medis. Jika perlu, mereka akan mentransfernya ke spesialis yang bersangkutan atau konselor untuk bimbingan dan dukungan profesional.

  5. Merawat kesehatan

    Pasien harus berhenti merokok, makan lebih banyak buah dan sayuran segar, hindari makanan berlemak tinggi dan awet, lakukan lebih banyak latihan dan tetap fit secara fisik dan mental.