Apa yang dimaksud dengan hukum pengecualian?

Dalam konteks eksperimen pada fenomena seperti pengenalan dan memori nada, hukum pengecualian digunakan untuk menjelaskan bagaimana penilaian penerima tentang rangsangan perbandingan terjadi. Psikolog Jerman Oswald Kulpe (1862-1915) - yang merupakan penulis buku teks psikologi eksperimental pertama (1895) di dunia, dan yang, dalam menentang teori “strukturalis” Wilhelm Wundt, mendirikan aliran “pemikiran tanpa imajinasi” Wurzburg - menegaskan bahwa dalam situasi perbandingan stimulus, tidak ada mediasi perbandingan oleh gambar memori, tetapi penilaian diberikan segera setelah persepsi stimulus kedua seperti yang terjadi dalam pengenalan langsung. Juga, Kulpe menyatakan bahwa penilaian rangsangan seperti itu diberikan secara independen dari sensasi yang menarik secara terpusat.

Dengan demikian, melalui hukum pengecualian istilah perantara (yang berperan besar dalam penentuan hubungan ideasional secara umum), perbandingan langsung dan pengenalan langsung melibatkan proses transformasi di mana bentuk langsung merupakan turunan dari tidak langsung. Hukum pengecualian (semacam “jalan pintas” melalui pengalaman) dapat dirumuskan sebagai berikut: Ketika koneksi simultan atau berturut-turut dari tiga konten, A, B, dan C, telah membentuk “kewajiban” reproduksi antara A dan C, C secara bertahap menjadi tereksitasi langsung oleh A, tanpa perantara B.

Sumber

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Amsterdam: Elsevier B.V.