Apa yang dimaksud dengan Hukum atau Prinsip Akomodasi?

Konsep akomodasi dalam psikologi memiliki arti yang bermacam-macam tergantung pada konteks di mana ia digunakan. Secara umum, ini mengacu pada setiap gerakan atau penyesuaian (fisik atau psikologis) yang dilakukan untuk mempersiapkan organisme untuk beberapa masukan stimulus.

Dalam konteks penglihatan, hal ini mengacu pada proses penyesuaian otomatis di mana bentuk lensa mata berubah untuk fokus pada objek yang terletak pada jarak yang berbeda dari pengamat. Ligamen suspensori menahan lensa dalam posisi yang relatif rata saat mata normal diam dan dapat fokus dengan jelas pada objek yang berjarak sekitar 20 kaki (penglihatan jauh). Ketika objek lebih dekat dari 20 kaki (penglihatan dekat), otot siliaris berkontraksi, yang menyebabkan relaksasi ligamen suspensori dan yang, pada gilirannya, memungkinkan lensa pipih menebal atau membengkak, menyebabkan fokus sinar cahaya yang lebih tajam pada retina.

Istilah sensasi akomodasi mengacu pada sensasi yang menyertai perubahan penyesuaian visual yang disebabkan oleh perubahan ketegangan otot siliaris yang mengontrol bentuk lensa, dan istilah waktu akomodasi mengacu pada durasi temporal dari saat visual stimulus disajikan dalam garis penglihatan sampai lensa mata telah menyesuaikan untuk penglihatan yang jelas dari suatu objek. S.Bartley melaporkan bahwa tingkat iluminasi memiliki pengaruh pada akomodasi visual dan bahwa teori yang paling mungkin dari mekanisme fisiologis untuk akomodasi adalah latar belakang nada dasar yang disebabkan oleh persarafan vaskular dari sistem saraf simpatis yang mempengaruhi saraf okulomotor untuk membuatnya spesifik. penyesuaian fokus.

Dalam konteks perkembangan bayi dan masa kanak-kanak, psikolog Swiss Jean Piaget (1896-1980) menggunakan istilah akomodasi untuk merujuk pada modifikasi anak terhadap ide atau konsep dunia sebagai respons terhadap pengalaman baru di lingkungan atau sebagai respons terhadap pengalaman yang tidak konsisten dengan konsep atau ide yang diketahui sebelumnya.

Ketika akomodasi digunakan dalam konteks aktivitas saraf, ini menggambarkan peningkatan rangsangan saraf yang terjadi ketika stimulus konstan (seperti arus listrik) diterapkan ke saraf, dan penurunan lambat berikutnya (“akomodasi”) di rangsangan saraf dengan stimulasi lanjutan. Ketika stimulus dihentikan, tiba-tiba terjadi penurunan rangsangan saraf. Setelah rangkaian peristiwa seperti itu dan setelah penghentian peristiwa yang merangsang, saraf secara singkat kurang sensitif terhadap rangsangan daripada sebelum dimulainya rangsangan asli.

Akomodasi digunakan dalam konteks sosial psikologis dan sosiologis untuk merujuk pada proses penyesuaian sosial yang dirancang untuk menciptakan atau memelihara keharmonisan kelompok. Pengertian akomodasi dalam kasus perilaku sosial dapat berupa tawar-menawar, konsiliasi, resolusi konflik, kompromi, arbitrase, negosiasi, atau pembuatan gencatan senjata di antara individu, kelompok, atau negara yang bersangkutan atau antagonis.

Dalam konteks historis, di bidang perhatian, istilah akomodasi adalah kuno dan pernah merujuk pada penyesuaian atau penyesuaian kembali seseorang yang penting untuk kejelasan maksimal (EB Titchener merujuk pada “kejernihan sensorik” atau “Perhatian”) dari sebuah kesan ketika waktu akomodasi rata-rata normal diukur menjadi sekitar satu setengah detik dengan kisaran antara 0,2 dan 3,0 detik.

Referensi

Roeckelein, J. E. (2006). Elsevier’s Dictionary Of Psychological Theories . Elsevier B.V.