Apa yang dimaksud dengan Dunia Ketiga (Third World)?

Istilah Dunia Ketiga muncul selama Perang Dingin untuk menentukan negara-negara yang tetap tidak selaras dengan baik terhadap NATO (dengan Amerika Serikat, negara-negara Eropa Barat dan sekutu yang mereka wakili sebagai Dunia Pertama), atau Blok Komunis (dengan Uni Soviet, Cina, Kuba, dan sekutu yang mereka wakili sebagai Dunia Kedua).

Terminologi ini memberikan jalan luas dalam mengkategorikan negara-negara di bumi menjadi tiga kelompok berdasarkan divisi sosial, politik, budaya dan ekonomi. Dunia Ketiga biasanya dipandang untuk mengkategorikan banyak negara dengan masa lalu kolonial seperti di Afrika, Amerika Latin, Oceania dan Asia. Istilah ini juga kadang-kadang diambil yang identik dengan negara-negara dalam Gerakan Non-Blok.

Dalam apa yang disebut teori ketergantungan oleh pemikir seperti Raul Prebisch, Walter Rodney, Theotonio dos Santos, dan Andre Gunder Frank, Dunia Ketiga juga telah terhubung ke divisi ekonomi dunia sebagai negara “pinggiran” dalam sistem dunia yang didominasi oleh negara “inti”.

Karena sejarah yang kompleks dengan berkembangnya makna dan konteks, tidak ada yang jelas atau disepakati definisi dari Dunia Ketiga. Beberapa negara di Blok Komunis, seperti Kuba, juga sering dianggap sebagai “Dunia Ketiga”.

Karena banyak negara Dunia Ketiga yang sangat miskin, dan non-industri, itu menjadi stereotip untuk merujuk kepada negara-negara miskin sebagai “negara-negara dunia ketiga”, namun Istilah
"Dunia Ketiga" ini juga sering diambil untuk memasukkan negara-negara dengan pertumbuhan industri baru seperti Brasil atau China. Secara historis, beberapa negara Eropa adalah bagian dari gerakan non-blok dan beberapa sangat makmur, termasuk Swiss, Republik Irlandia dan Austria.

Selama beberapa dekade terakhir, istilah Dunia Ketiga telah digunakan bergantian dengan Negara Kurang Berkembang, Dunia Selatan dan Negara Berkembang untuk menggambarkan negara-negara miskin yang telah berjuang untuk mencapai pembangunan ekonomi yang stabil, sebuah istilah yang sering termasuk “Dunia Kedua” adalah negara-negara seperti Laos. Penggunaan ini, bagaimanapun, menjadi kurang disukai dalam beberapa tahun terakhir.