Apa yang dimaksud dengan Data Manipulation Language ?

Data Manipulation Language (DML) adalah bahasa basis data yang berguna untuk melakukan modifikasi dan pengambilan data pada suatu basis data. Modifikasi data terdiri dari: penambahan (insert), pembaruan (update) dan penghapusan (delete).

Apa yang dimaksud dengan Data Manipulation Language ?

Data Manipulation Language (DML) adalah sekumpulan elemen sintaks yang mirip dengan bahasa pemrograman komputer yang digunakan untuk memanipulasi data, misalnya memilih, memasukkan, menghapus dan memperbarui data yang ada di dalam database.

Sebuah Data Manipulation Language yang terkenal adalah Structured Query Language (SQL), yang digunakan untuk mengambil dan memanipulasi data dalam database relasional. Bentuk lain dari DML adalah apa yang digunakan oleh IMS / DLI, CODASYL database, seperti IDMS dan lain-lain.

Berikut adalah perintah umum yang digunakan oleh DML:

  1. Select adalah perintah yang paling sering digunakan pada SQL, sehingga kadang-kadang istilah query dirujukkan pada perintah select. Select digunakan untuk menampilkan data dari satu atau lebih tabel, biasanya dalam sebuah basis data yang sama.
  2. Insert digunakan untuk menambah data baru.
  3. Update digunakan untuk mengubah data yang sudah ada.
  4. Delete digunakan untuk menghapus sebuah data.

Berikut adalah perintah-perintah selengkapnya yang terdapat didalam DML:

  1. Merge digunakan untuk memperbarui atau menyisipkan baris kondisional dalam tabel atau view.
  2. Explain Plan digunakan untuk melihat rencana eksekusi untuk pernyataan SQL.
  3. Lock Table digunakan untuk mengunci tabel, atau membatasi akses pengguna lain.

Data Manipulation Language terdiri dari laporan perubahan data SQL, yang memodifikasi data yang disimpan, tetapi bukan skema atau objek database tersebut. Manipulasi objek persisten basis data, misalnya, beberapa tabel atau prosedur yang tersimpan, melalui pernyataan SQL skema, bukan data yang tersimpan di dalamnya, tetapi hal ini dianggap menjadi bagian dari bahasa definisi sebuah data yang terpisah. Dalam SQL dua kategori ini mirip dengan sintaks rinci, jenis data, ekspresi dll, namun berbeda dalam fungsi mereka secara keseluruhan.

Data Manipulation Language cenderung memiliki banyak rasa dan kemampuan antara vendor database yang berbeda. Ada sejumlah standar yang ditetapkan untuk SQL oleh ANSI, tapi vendor tetap memberikan ekstensi mereka sendiri untuk standar sementara kepada mereka yang tidak menerapkan seluruh standar.

Data Manipulation Language dibagi menjadi dua jenis, yaitu pemrograman prosedural dan pemrograman deklaratif.

Pada awalnya, Data Manipulation Language hanya digunakan dalam program komputer, tetapi dengan munculnya SQL, DML telah digunakan secara interaktif oleh database administrator.

DML Error Logging


Ketika pernyataan DML menemukan kesalahan, pernyataan itu dapat melanjutkan pemrosesan sedangkan kode kesalahan dan teks pesan kesalahan yang terkait login ke meja kesalahan logging. Hal ini sangat membantu untuk berjalan lama, pernyataan DML dalam jumlah yang besar. Setelah operasi DML selesai, Anda dapat memeriksa tabel error logging untuk memperbaiki baris dengan kesalahan.

sintaks baru yang ditambahkan ke laporan DML untuk memberikan nama tabel error logging, tag pernyataan, dan reject limit. Reject limit menentukan apakah pernyataan tersebut harus dibatalkan. Untuk operasi DML paralel, reject limit diterapkan untuk setiap budak. Satu-satunya nilai untuk menolak batas yang tepat diberlakukan pada operasi paralel adalah nol dan tidak terbatas.

Dengan kesalahan konversi data, Oracle mencoba untuk memberikan nilai yang berarti untuk log dan kolom. Misalnya, bisa log nilai operan pertama ke operator konversi yang gagal. Jika nilai tidak dapat diturunkan, maka null login untuk kolom.

Referensi

https://en.wikipedia.org/wiki/Data_manipulation_language
http://www.teorikomputer.com/2015/10/pengertian-dan-fungsi-dml-data.html
http://docs.oracle.com/cd/B19306_01/server.102/b14220/sqlplsql.htm#i18503
https://id.wikipedia.org/wiki/SQL