Apa perbedaan antara Sensitivity analysis dan Expected Monetary Value (EMV) analysis dalam quantitative risk analysis ?

Quantitative risk analysis dan teknik pemodelan digunakan untuk membantu mengidentifikasi risiko mana yang paling berpengaruh pada proyek dan organisasi. Ada 5 macam teknik pemodelan yaitu sensitive analysis, expected monetary value analysis, decision tree analysis, tornado diagrams dan expert judgment.

Apa perbedaan antara Sensitivity analysis dan Expected Monetary Value (EMV) analysis dalam quantitative risk analysis ?

Sensitive analysis

  • Sensitive analysis digunakan untuk membantu menentukan risiko mana yang memiliki dampak paling potensial pada proyek
    Mengetahui tingkat dampak berbagai elemen pada suatu proyek, dapat membantu manajemen menetapkan prioritas agar bisa mencapai hasil akhir dengan cepat.
    Dengan mengetahui mana yang paling memengaruhi tujuan, lebih banyak upaya dapat dikonsentrasikan untuk mengurangi risiko itu. Menurunkan potensi risiko memungkinkan proyek mengalir dengan lebih lancar dengan lebih sedikit penundaan yang tidak terduga.
  • Hasil analisis sensitivitas bisa ditampilkan melalui diagram tornado.
  • Perbedaan antara risiko dapat dilihat dengan mudah karena analisisnya menggunakan nilai kuantitatif

Expected Monetary Value analysis (EMV)

  • Analisis nilai moneter yang diharapkan (EMV) adalah konsep statistik yang menghitung hasil rata-rata ketika masa depan mencakup skenario yang mungkin atau tidak mungkin terjadi. Analisis EMV biasanya dipetakan menggunakan pohon keputusan untuk mewakili opsi atau skenario yang berbeda.

  • EMV untuk proyek dihitung dengan mengalikan nilai dari setiap hasil yang mungkin dengan kemungkinan terjadinya dan menambahkan produk bersama-sama.

CONTOH:

Untuk sensitive analysis, risiko proyek dievaluasi berdasarkan potensi dampak finansial dari setiap risiko individu dan kemudian ditempatkan dalam urutan peringkat.

Untuk analisis EMV, Anda mengevaluasi dua vendor:

Vendor A memiliki kemungkinan 50% untuk tepat waktu, kemungkinan 30% terlambat biaya tambahan $ 40.000 dan kemungkinan 20% memberikan lebih awal pada penghematan $ 20.000.

EMV: (30% x $ 40.000) + (20% x - $ 20.000) = $ 12.000 + ($ 4,000) = $ 8.000

Vendor B memiliki probabilitas 30% untuk tepat waktu, kemungkinan 40% terlambat biaya tambahan sebesar $ 40.000 dan kemungkinan 30% memberikan lebih awal pada penghematan $ 20.000.

EMV: (40% x $ 40.000) + (30% x - $ 20.000) = $ 16.000 + ($ 6.000) = $ 10.000

Berdasarkan EMV, Vendor A akan menjadi pilihan yang lebih baik karena biaya potensial lebih rendah.

sumber: