Apa pengaruhnya apabila kurang melakukan perencanaan manajemen risiko di perusahaan startup ?

manajemen_risiko

(M Kahfi) #1

Apa saja Pengaruh kurangnya risk manajement plan di perusahaan startup ?


(Prasetyo Margaret Wibisono) #2

Saat membuat manajemen risiko pada hari pertama, pengusaha dan anggota tim memiliki perhatian untuk mendalami tugas-tugas yang perlu dikaji dalam memeriksa risiko dan potensi masalah. Biaya bisa berjalan tinggi tanpa mencapai tujuan yang dicapai dengan cepat. Selain itu, ada kecemasan di antara anggota tim karena kelebihan administrasi.

Manajemen risiko sering menjadi masalah sekunder. Ketika startup sukses ,awalnya mereka menurunkan manajemen risiko dengan harapan pemimpin tim startup dapat menangani masalah dan permasalahan saat terjadi.

Risiko tetap menjadi masalah sekunder selama startup gagal atau sampai ada peluang atau target besar yang terlewatkan. Dalam jangka panjang, risiko potensial dapat terjadi dan tanpa strategi mitigasi yang jelas, startup pada akhirnya akan membayar harganya, dihitung dari segi sumber daya yang hilang, jadwal yang meledak, atau capex yang dibanjiri. Dalam skenario tertentu, perusahaan mungkin perlu mendaftar di bawah otoritas pengatur, yang dapat meminta audit reguler atau terjadwal atau menyiratkan persyaratan tertentu di masa depan yang memerlukan penerapan dan mengikuti kerangka manajemen risiko tertentu. Ketika startup tidak mengikuti kerangka kerja seperti yang dipersyaratkan oleh otoritas pengatur, ini mungkin berarti masalah untuk startup. Isu-isu ini berkaitan dengan badan-badan pemerintah daerah karena menjalankan perusahaan tanpa memenuhi persyaratan regulator. Keadaan ini penting terutama bagi pemula keuangan di mana penerapan standar keuangan menjadi suatu keharusan dan memerlukan perhatian khusus sejak hari 1. Misalnya, jika startup menginginkan sertifikasi ISO 27001 - standar ISO untuk manajemen keamanan informasi - manajemen risiko sebelumnya dilakukan. adalah prasyarat Oleh karena itu, Anda dapat melihat sekarang bagaimana jenis dampak ini dapat menyebabkan kegagalan startup.

Pengusaha berisiko merugi
Ada masalah dengan manajemen risiko. Ketika seorang pengusaha berisiko merugi , itu membuat seseorang tampak pesimis dan mengganggu, sementara tidak mengambil sikap proaktif terhadap risiko, menjadikannya sebagai pemain tim progresif.

Oleh karena itu, satu-satunya saat seorang pengusaha benar-benar bisa sukses, baik secara individu maupun sebagai startup, adalah ketika seseorang menerapkan manajemen risiko yang efektif dan mendapat dukungan dari timnya dan praktiknya. Itulah mengapa serangkaian praktik dan strategi risiko yang jelas dan berkembang sangat penting untuk kelangsungan hidup startup jangka panjang.

Dasar Manajemen Risiko
Dari perspektif yang lebih luas, manajemen risiko adalah identifikasi, penilaian dan mitigasi risiko yang dapat memberi dampak buruk pada bisnis (dalam hal ini, sebuah startup). Tujuan manajemen risiko adalah menyiapkan bisnis sebanyak mungkin untuk semua faktor, diketahui dan tidak diketahui, yang dapat menghambat keberhasilannya dengan cara apapun. Artikel ini akan membantu Anda dalam merencanakan, mengidentifikasi, menilai, mengurangi, dan mengendalikan risiko. Ini adalah gambaran konseptual tentang bagaimana menangani risiko. Ini juga akan membantu Anda memahami apa itu manajemen risiko yang efektif. Aktivitas lain untuk memahami risiko saat Anda melakukan BIA (analisis dampak bisnis) terutama berfokus pada waktu pemulihan. Selanjutnya klarifikasi waktu pemulihan dan perkiraan kehilangan pendapatan sebenarnya karena risikonya. Namun, ini bukan persyaratan manajemen risiko namun hanya menjelaskan dampak risiko yang diteliti.

Semoga bisa menjawab pertanyaan dari pahlawan bertopeng :grinning: