© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Apa makna yang terkandung di dalam Surat An Naazi'aat?

Surah An-Nazi’at

Surah An-Nazi’at (adalah surah ke-79 dalam al-Qur’an. Surah ini tergolong surah Makkiyah, terdiri atas 46 ayat. Dinamakan An Naazi’aat yang berarti Malaikat-malaikat yang mencabut berasal dari kata An Naazi’aat yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Dinamai pula as Saahirah yang diambil dari ayat 14, dinamai juga Ath Thaammah diambil dari ayat 34. Apa makna yang terkandung di dalam Surat An Naazi’aat?

Surat An-Nazi’at


بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


1. وَالنّٰزِعٰتِ غَرْقًاۙ

wan-nāzi’āti garqā

Demi (malaikat) yang mencabut (nyawa) dengan keras.

2. وَّالنّٰشِطٰتِ نَشْطًاۙ

wan-nāsyiṭāti nasyṭā

Demi (malaikat) yang mencabut (nyawa) dengan lemah lembut.

3. وَّالسّٰبِحٰتِ سَبْحًاۙ

was-sābiḥāti sab-ḥā

Demi (malaikat) yang turun dari langit dengan cepat,

4. فَالسّٰبِقٰتِ سَبْقًاۙ

fas-sābiqāti sabqā

dan (malaikat) yang mendahului dengan kencang,

5. فَالْمُدَبِّرٰتِ اَمْرًاۘ

fal-mudabbirāti amrā

dan (malaikat) yang mengatur urusan (dunia).

6. يَوْمَ تَرْجُفُ الرَّاجِفَةُۙ

yauma tarjufur-rājifah

(Sungguh, kamu akan dibangkitkan) pada hari ketika tiupan pertama mengguncangkan alam,

7. تَتْبَعُهَا الرَّادِفَةُ ۗ

tatba’uhar-rādifah

(tiupan pertama) itu diiringi oleh tiupan kedua.

8. قُلُوْبٌ يَّوْمَىِٕذٍ وَّاجِفَةٌۙ

qulụbuy yauma’iżiw wājifah

Hati manusia pada waktu itu merasa sangat takut,

9. اَبْصَارُهَا خَاشِعَةٌ ۘ

abṣāruhā khāsyi’ah

pandangannya tunduk.

10. يَقُوْلُوْنَ ءَاِنَّا لَمَرْدُوْدُوْنَ فِى الْحَافِرَةِۗ

yaqụlụna a innā lamardụdụna fil-ḥāfirah

(Orang-orang kafir) berkata, “Apakah kita benar-benar akan dikembalikan kepada kehidupan yang semula?

11. ءَاِذَا كُنَّا عِظَامًا نَّخِرَةً ۗ

a iżā kunnā 'iẓāman nakhirah

Apakah (akan dibangkitkan juga) apabila kita telah menjadi tulang belulang yang hancur?”

12. قَالُوْا تِلْكَ اِذًا كَرَّةٌ خَاسِرَةٌ ۘ

qālụ tilka iżang karratun khāsirah

Mereka berkata, “Kalau demikian, itu adalah suatu pengembalian yang merugikan.”

13. فَاِنَّمَا هِيَ زَجْرَةٌ وَّاحِدَةٌۙ

fa innamā hiya zajratuw wāḥidah

Maka pengembalian itu hanyalah dengan sekali tiupan saja.

14. فَاِذَا هُمْ بِالسَّاهِرَةِۗ

fa iżā hum bis-sāhirah

Maka seketika itu mereka hidup kembali di bumi (yang baru).

15. هَلْ اَتٰىكَ حَدِيْثُ مُوْسٰىۘ

hal atāka ḥadīṡu mụsā

Sudahkah sampai kepadamu (Muhammad) kisah Musa?

16. اِذْ نَادٰىهُ رَبُّهٗ بِالْوَادِ الْمُقَدَّسِ طُوًىۚ

iż nādāhu rabbuhụ bil-wādil-muqaddasi ṭuwā

Ketika Tuhan memanggilnya (Musa) di lembah suci yaitu Lembah Tuwa;

17. اِذْهَبْ اِلٰى فِرْعَوْنَ اِنَّهٗ طَغٰىۖ

iż-hab ilā fir’auna innahụ ṭagā

pergilah engkau kepada Fir‘aun! Sesungguhnya dia telah melampaui batas,

18. فَقُلْ هَلْ لَّكَ اِلٰٓى اَنْ تَزَكّٰىۙ

fa qul hal laka ilā an tazakkā

Maka katakanlah (kepada Fir‘aun), “Adakah keinginanmu untuk membersihkan diri (dari kesesatan),

19. وَاَهْدِيَكَ اِلٰى رَبِّكَ فَتَخْشٰىۚ

wa ahdiyaka ilā rabbika fa takhsyā

dan engkau akan kupimpin ke jalan Tuhanmu agar engkau takut kepada-Nya?”

20. فَاَرٰىهُ الْاٰيَةَ الْكُبْرٰىۖ

fa arāhul-āyatal-kubrā

Lalu (Musa) memperlihatkan kepadanya mukjizat yang besar.

21. فَكَذَّبَ وَعَصٰىۖ

fa każżaba wa 'aṣā

Tetapi dia (Fir‘aun) mendustakan dan mendurhakai.

22. ثُمَّ اَدْبَرَ يَسْعٰىۖ

ṡumma adbara yas’ā

Kemudian dia berpaling seraya berusaha menantang (Musa).

23. فَحَشَرَ فَنَادٰىۖ

fa ḥasyara fa nādā

Kemudian dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya) lalu berseru (memanggil kaumnya).

24. فَقَالَ اَنَا۠ رَبُّكُمُ الْاَعْلٰىۖ

fa qāla ana rabbukumul-a’lā

(Seraya) berkata, “Akulah tuhanmu yang paling tinggi.”

25. فَاَخَذَهُ اللّٰهُ نَكَالَ الْاٰخِرَةِ وَالْاُوْلٰىۗ

fa akhażahullāhu nakālal-ākhirati wal-ụlā

Maka Allah menghukumnya dengan azab di akhirat dan siksaan di dunia.

26. اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَعِبْرَةً لِّمَنْ يَّخْشٰى ۗ

inna fī żālika la’ibratal limay yakhsyā

Sungguh, pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang yang takut (kepada Allah).

27. ءَاَنْتُمْ اَشَدُّ خَلْقًا اَمِ السَّمَاۤءُ ۚ بَنٰىهَاۗ

a antum asyaddu khalqan amis-samā’, banāhā

Apakah penciptaan kamu yang lebih hebat ataukah langit yang telah dibangun-Nya?

28. رَفَعَ سَمْكَهَا فَسَوّٰىهَاۙ

rafa’a samkahā fa sawwāhā

Dia telah meninggikan bangunannya lalu menyempurnakannya,

29. وَاَغْطَشَ لَيْلَهَا وَاَخْرَجَ ضُحٰىهَاۖ

wa agṭasya lailahā wa akhraja ḍuḥāhā

dan Dia menjadikan malamnya (gelap gulita), dan menjadikan siangnya (terang benderang).

30. وَالْاَرْضَ بَعْدَ ذٰلِكَ دَحٰىهَاۗ

wal-arḍa ba’da żālika daḥāhā

Dan setelah itu bumi Dia hamparkan.

31. اَخْرَجَ مِنْهَا مَاۤءَهَا وَمَرْعٰىهَاۖ

akhraja min-hā mā’ahā wa mar’āhā

Darinya Dia pancarkan mata air, dan (ditumbuhkan) tumbuh-tumbuhannya.

32. وَالْجِبَالَ اَرْسٰىهَاۙ

wal-jibāla arsāhā

Dan gunung-gunung Dia pancangkan dengan teguh.

33. مَتَاعًا لَّكُمْ وَلِاَنْعَامِكُمْۗ

matā’al lakum wa li’an’āmikum

(Semua itu) untuk kesenanganmu dan untuk hewan-hewan ternakmu.

34. فَاِذَا جَاۤءَتِ الطَّاۤمَّةُ الْكُبْرٰىۖ

fa iżā jā’atiṭ-ṭāmmatul-kubrā

Maka apabila malapetaka besar (hari Kiamat) telah datang,

35. يَوْمَ يَتَذَكَّرُ الْاِنْسَانُ مَا سَعٰىۙ

yauma yatażakkarul-insānu mā sa’ā

yaitu pada hari (ketika) manusia teringat akan apa yang telah dikerjakannya,

36. وَبُرِّزَتِ الْجَحِيْمُ لِمَنْ يَّرٰى

wa burrizatil-jaḥīmu limay yarā

dan neraka diperlihatkan dengan jelas kepada setiap orang yang melihat.

37. فَاَمَّا مَنْ طَغٰىۖ

fa ammā man ṭagā

Maka adapun orang yang melampaui batas,

38. وَاٰثَرَ الْحَيٰوةَ الدُّنْيَاۙ

wa āṡaral-ḥayātad-dun-yā

dan lebih mengutamakan kehidupan dunia,

39. فَاِنَّ الْجَحِيْمَ هِيَ الْمَأْوٰىۗ

fa innal-jaḥīma hiyal-ma’wā

maka sungguh, nerakalah tempat tinggalnya.

40. وَاَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهٖ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوٰىۙ

wa ammā man khāfa maqāma rabbihī wa nahan-nafsa 'anil-hawā

Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari (keinginan) hawa nafsunya,

41. فَاِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوٰىۗ

fa innal-jannata hiyal-ma’wā

maka sungguh, surgalah tempat tinggal(nya).

42. يَسْـَٔلُوْنَكَ عَنِ السَّاعَةِ اَيَّانَ مُرْسٰىهَاۗ

yas’alụnaka 'anis-sā’ati ayyāna mursāhā

Mereka (orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muhammad) tentang hari Kiamat, “Kapankah terjadinya?”

43. فِيْمَ اَنْتَ مِنْ ذِكْرٰىهَاۗ

fīma anta min żikrāhā

Untuk apa engkau perlu menyebutkannya (waktunya)?

44. اِلٰى رَبِّكَ مُنْتَهٰىهَاۗ

ilā rabbika muntahāhā

Kepada Tuhanmulah (dikembalikan) kesudahannya (ketentuan waktunya).

45. اِنَّمَآ اَنْتَ مُنْذِرُ مَنْ يَّخْشٰىهَاۗ

innamā anta munżiru may yakhsyāhā

Engkau (Muhammad) hanyalah pemberi peringatan bagi siapa yang takut kepadanya (hari Kiamat).

46. كَاَنَّهُمْ يَوْمَ يَرَوْنَهَا لَمْ يَلْبَثُوْٓا اِلَّا عَشِيَّةً اَوْ ضُحٰىهَا

ka’annahum yauma yaraunahā lam yalbaṡū illā 'asyiyyatan au ḍuḥāhā

Pada hari ketika mereka melihat hari Kiamat itu (karena suasananya hebat), mereka merasa seakan-akan hanya (sebentar saja) tinggal (di dunia) pada waktu sore atau pagi hari.

Sumber : https://litequran.net/an-naziat