Ursula burns: ceo xerox

BIOGRAFI, URSULA BURNS

Tempat, Tanggal Lahir
Ohio, 20 September 1958

Pendidikan
• New York University
• Columbia University

Pekerjaan
CEO Xerox

Suami
Lloyd Bean

Total kekayaan
US$ 18.7 million-26.8 miliar rupiah

Kewarganegaraan
Amerika Serikat

RIWAYAT HIDUP
Lahir dari seorang ibu tunggal pada tanggal 20 September 1958, Ursula M. Burn hidup dalam kesederhanaan bersama kedua saudaranya. Wanita berdarah Amerika-Afrika ini terus belajar tentang arti hidup sejak ia kecil. Dengan ketegaran dan keuletan yang selalu diperlihatkan ibunya, Burn mengerti bahwa ia harus terus berbuat yang terbaik di dalam hidupnya. Dari ibunya, Olga, ia juga belajar untuk tidak menyerah oleh keadaan. Bagaimanapun keadaan yang ia alami untuk melanjutkan hidup ia harus giat belajar dan harus menjadi orang yang berguna untuk lingkungan di sekitarnya.
Memang hasil tidak akan pernah mengkhianati proses. Ya, kalimat tersebut memang terbukti pada wanita berkulit hitam satu ini. Kesungguhannya dalam mencari dan mengamalkan ilmu berbuah pada saat ia sekolah. Predikat murid pintar hingga bintang kelas melekat pada dirinya. Tidak hanya sampai situ, saat ia mengenyam pendidikan di jenjang perguruan tinggi di New York University ternyata predikat tersebut belum lepas dari dirinya

RIWAYAT KARIR
Burns mengawali karirnya dengan menjadi karyawan magang musim panas di perusahaan Xerox pada tahun 1980. Setahun kemudian ia mendapatkan pekerjaan tetapnya di perusahaan tersebut. Setelah sepuluh tahun menjalankan karir yang cemerlang, Burns ditawarkan menjadi asisten eksekutif untuk Wayland Hicks yang kemudian menjadi asisten eksekutif untuk Ketua dan Kepala Eksekutif, Paul Allaire. Karirnya ternyata terus menanjak saat ia ditunjuk sebagai Wakil Presiden Manufaktur Global pada tahun 1999. Satu tahun kemudian ia ditunjuk sebagai Wakil Presiden Senior Layanan Strategi Perusahaan. Kemudian Burns menjadi Presiden Operasi Kelompok Usaha dua tahun kemudian. Karirnya mencapai puncak pada tahun 2009, tepatnya pada bulan Juli, ia menjadi CEO Xorex menggantikan Anne Mulcahy.

FAKTA-FAKTA LAINNYA
• Menempatkan posisi ke dua puluh sebagai wanita paling berpengaruh di dunia (2014)
• Wanita kulit hitam pertama yang memimpin perusahaan S&P 500
• Direktur Dewan American Express Corporation Exxon Mobil Corporation dan Datto Inc.
• Direktur Dewan Pendiri dari Change the Equation.
• Ditunjuk oleh Barack Obama untuk memimpin program nasional gedung putih dalam bidang STEM (education system in science, technology, engineering and math)

“Dreams do come true, but not without the help of the others, a good education, a strong work ethic, and the courageto lean in. That’s why I spend much time with organizations that help minorities and women gain the education and self-respect they need totake risks, to drem big, and, I hope, to someday pay it forward” –Ursula Burns.

REFERENSI:




http://www.businessinsider.co.id/xerox-ceo-ursula-burns-explains-why-companies-can-be-too-nice-2016-3/?r=US&IR=T#4OfisKZucsGgoYhM.97

Ursula Burns, (lahir 20 September 1958, New York), kepala eksekutif dan CEO Amerika dari perusahaan manajemen dokumen dan bisnis internasional Xerox Corporation, yang merupakan wanita Afrika Amerika pertama yang menjabat sebagai CEO Fortune 500 company dan wanita pertama yang menyetujui posisi CEO perusahaan semacam itu dari wanita lain.

Burns dibesarkan di keluarga berpenghasilan rendah di Manhattan. Dia adalah anak kedua dari tiga bersaudara yang dibesarkan oleh seorang ibu tunggal yang mengoperasikan pusat penitipan anak di rumah dan menyetrika dan membersihkan untuk mendapatkan uang guna membayar Burns untuk mengikuti Cathedral High School, sebuah sekolah persiapan Katolik Roma. Unggul di bidang matematika, Burns kemudian meraih gelar sarjana teknik mesin (1980) dari Institut Politeknik Universitas New York di Brooklyn. Pada tahun yang sama, dia mulai menempuh pendidikan magister teknik mesin dari Columbia University dan bergabung dengan Xerox sebagai magang teknik mekanik musim panas melalui program teknik pascasarjana perusahaan untuk minoritas, yang pada gilirannya membayar sebagian dari biaya pendidikannya.

Setelah menyelesaikan gelar master pada tahun 1981, Burns bergabung dengan Xerox sebagai karyawan tetap dan dengan cepat memperoleh peran dalam pengembangan produk. Dari tahun 1992, dia berkembang melalui berbagai peran dalam manajemen dan teknik, dan pada tahun 2000 dia menjadi wakil presiden senior layanan strategis perusahaan, sebuah posisi di mana dia mengawasi operasi produksi. Penunjukan tersebut pada akhirnya memberi kesempatan kepada Burns untuk memperluas kepemimpinannya di bidang riset, pengembangan, pemasaran, dan pengiriman global, dan dia diangkat sebagai presiden Xerox pada tahun 2007. Dua tahun kemudian dia ditunjuk sebagai chairman dan CEO. Burns secara luas dikreditkan dengan meningkatkan pengembangan, produksi, dan penjualan perangkat berkemampuan warna.

Burn pernah berbagi ceritanya di suatu situs,dia berkata:

“Saya dibesarkan oleh ibu yang luar biasa dalam proyek perumahan umum yang kasar dan berantakan di Lower East Side Manhattan. Banyak orang mengatakan kepada saya bahwa saya memiliki tiga kekurangan terhadap saya: saya berkulit hitam. Saya adalah seorang perempuan Dan saya miskin.”

“Ibu tidak melihatnya seperti itu. Dia terus mengingatkan saya “di mana saya tidak mendefinisikan siapa diri saya.” Dia tahu bahwa pendidikan adalah jalan keluar. Dengan gaji sederhana, Ibu entah bagaimana berhasil mengirimku ke sekolah Katolik yang bagus. Waktu itu saya dipersiapkan untuk satu dari tiga pilihan karir: biarawati, guru, atau perawat.Tak satu pun dari jalur itu terasa benar bagi saya dan saya mulai bermimpi untuk menjadi seorang insinyur”

“Mimpi memang menjadi kenyataan, tapi bukan tanpa bantuan orang lain, pendidikan yang baik, etika kerja yang kuat, dan keberanian untuk bersandar. Itulah mengapa saya menghabiskan begitu banyak waktu dengan organisasi yang membantu kaum minoritas dan wanita mendapatkan pendidikan dan harga diri. mereka perlu mengambil risiko, bermimpi besar, dan, saya harap, suatu hari nanti semuanya akan terbayar di masa depan.”

https://www.britannica.com/biography/Ursula-Burns
https://leanin.org/stories/ursula-burns/

xerox

Ursula Burns adalah wanita kulit hitam-Amerika pertama yang menjadi kepala perusahaan Fortune 500, Xerox. Dia adalah CEO perusahaan sejak 2009 dan mantan ketua Xerox sejak 2010. Hidupnya benar-benar menjadi inspirasi banyak orang, karena miskin dan minoritas bukan halangan seseorang untuk bisa menjadi pemimpin satu perusahaan atau orgaisasi.

Ursula M.Burns lahir pada 20 September 1958. Ibu ursula sebagai single-mother membesarkan Ursula di Perumahan Baruch, Kota New York. Kedua orang tuanya adalah imigran Panama. Beliau melanjutkan gelar sarjana di New York University Tandon School of Engineering di Ilmu teknik jurusan Teknik Mesin pada tahun 1980. Dan menjadi seorang master sains di bidang Teknik Mesin dari Universitas Columbia setahun kemudian.

Saat Ursula berumur 22 tahun, beliau magang di Xerox. Begitu memperoleh gelar masternya, dia bergabung dengah perusahaan itu sebagai pegawai tetap. Sepuluh tahu kemudian di tahun 1990, Waylan Hicks yang merupakan eksekutif senior perusahaan pada waktu itu memilih Ursula untuk bekerja sebagai asisten eksekutifnya. Namun, Beliau hanya bisa bekerja untuknya hanya untuk 9 bulan, dikarenakan harus pulang ke rumah untuk menikah denga Lloyd Bean. Dimana ia juga meupakan seorang ilmuwan di Xerox.

Paul Allaiew yang merupakaan ketua dan chief executive perusahaan tersebut pada bulan Juni 1991 mengangkat Ursula menjadi asisten eksekutifnya. Dan 8 tahun kemudian, Beliau menjadi wakil presiden untuk manufaktur global. Pada tahun 2000, Ursula menjadi wakil presiden senor dan mulai bekerja sama erat dengan Anne Mulcahy yang seharusnya menjadi CEO perusahaantersebut. Di tahun-tahun tersebut, beliau melakukan semua upaya untuk mengeluarkan perusahaan dari krisis keuangan. Pada bulan Juli 2009, Ursula menggantikan Anne sebagai CEO.

https://successstory.com/people/ursula-m-burns


https://evonews.com/inspired-by-her/2017/mar/25/inspiredbyher-ursula-burns-ceo-of-xerox-from-a-very-poor-childhood-to-a-long-and-difficult-professional-journey/

Ursula Burns

Biodata

Nama Lengkap : Ursula Burns
Lahir : September 20, 1958 (age 58), New York City, New York, U.S.
Pendidikan : New York University, Columbia University
Pekerjaan/Jabatan : CEO Perusahaan di Xerox
Partai Politik : Democratic

Ursula Burns merupakan sosok kepribadian yang terkenal, dikenal terutama karena menjadi CEO perusahaan Fortune 500 berpenghasilan tinggi bernama Xerox.

Ursula Burns telah menjadikan dirinya sebagai wanita kulit hitam Amerika pertama yang memegang posisi CEO Perusahaan Fortune 500 seperti Xerox. Dia adalah wanita etnis kulit hitam dan kewarganegaraannya adalah orang Amerika,

Ursula Burns lahir pada tanggal 20 September 1958 dan dibesarkan oleh seorang ibu tunggal. Dia adalah keturunan Panama dan dia terdaftar di Katedral High School untuk pendidikannya. Ia memperoleh gelar sarjana di bidang Teknik Mesin dan Master of Science di Universitas New York dan Universitas Columbia.

Karier

Karier Ursula Burns dimulai dengan Xerox. Dia memulai karirnya dengan magang di musim panas dan keahliannya membuatnya menjadi anggota tetap perusahaan setahun kemudian. Dia bekerja di berbagai posisi di dalam perusahaan termasuk dalam divisi pengembangan dan perencanaan produk.

Ursula Burns kemudian dipanggil untuk menjadi asisten eksekutif seorang eksekutif senior Hicks dan dia menjadi asisten kepala eksekutif Paul Allaire berikutnya. Dia kemudian menjadi wakil presiden untuk manufaktur global sebelum ditunjuk sebagai wakil presiden senior layanan strategis perusahaan di tahun 2000 di bulan Mei.

Keterampilan dan sikap Ursula Burns membuatnya menjadi presiden Xerox di tahun 2007 dan pada tahun 2009, dia menggantikan Anne Mulcahy untuk menjadi CEO perusahaan tersebut. Dia juga direktur dewan American Express Corporation Exxon Mobil Corporation serta Datto Inc. Burns.

Kehidupan pribadi

Ursula Burns adalah kepribadian amal dan telah terlibat dalam beberapa dewan komunitas luke American Express, PERTAMA dan banyak lagi. dia adalah wanita yang sudah menikah Dia menikah dengan suaminya Lloyd Bean di tahun 1988.

Mereka bertemu saat keduanya bekerja di Xerox dan hubungan mereka semakin kuat dan lebih baik untuk itu mengarah pada pernikahan yang sukses. Mereka memiliki seorang putri bernama Melissa bersama, yang lahir pada tahun 1992. Ursula Burns juga memiliki anak tirinya bernama Malcolm, yang lahir pada tahun 1989. Pasangan ini tampaknya bergaul dengan cukup baik dan keluarga tinggal bersama di Manhattan, New York sampai sekarang.

“Dreams do come true, but not without the help of others, a good education, a strong work ethic and the courage to lean in.”—Ursula Burns.


Referensi

https://leanin.org/stories/ursula-burns/
www.plimbi.com/article/96652/ceo-xerox-ursula-burns-kisah-inspiratif-cinta-terh
https://en.wikipedia.org/wiki/Ursula_Burns