Teman yang Sebenarnya

Selama aku ingat, aku memiliki teman melalui teman ibuku. Ibuku dan ibunya bertemu melalui kelompok ski untuk orang cacat. Saya cacat, dan ibunya juga.

Kami tingga sekitar 45 menit dari satu sama lain, sehingga kami tidak benar-benar tumbuh bersama. Tapi kami menghabiskan waktu bersama sebanyak mungkin. Aku setahun lebih tua dari dia, tapi tidak pernah merasakan seperti itu. Seringkali kami menghabiskan malam di rumah masing-masing dan tentu saja kami melakukan perjalanan ski bersama ibu kami. Bahkan kami pergi ke perkemahan musim panas bersama. Ini sering menjadi tantangan, karena dia memiliki tubuh yang sehat dan aku tidak. Aku pergi ke kamp YMCA dan Pramuka bersama dia. Sering kali ada kegiatan yang tidak bisa aku lakukan, atau tidak bisa ikut serta sama sekali.

Satu tahun, aku dan temanku mendaftar untuk pergi ke kamp Girl Scout bersama. Aku tidak tahu siapa yang memutuskan ini, tapi seseorang menempatkanku pada anak-anak yang lebih muda 3-4 tahun dariku. berpikir bahwa hal itu akan memberi aku lebih banyak kesempatan untuk mengikuti dan berpartisipasi. Temanku tinggal bersamaku dengan anak-anak muda. Kami berdua menderita, karena kami hanya gadis di kelompok kami yang lulus ujian tertinggi untuk hal-hal, dan tidak cukup banyak konselor yang mengajak kami melakukan aktivitas yang kami inginkan. Bahkan ada program kakak perempuan, dan kami lebih tua dari kakak perempuan kami!

Aku tidak akan pernah lupa apa yang teman ini lakukan untuk aku dengan tetap berpegang pada aku selama 2 minggu penuh. Dia tidak pernah ditebus! Dan, dia tidak hanya bertahan dengan aku, dia melakukan semua yang dia bisa untuk mencoba dan membuatnya lebih menyenangkan, bagi kami berdua. Dia tidak membiarkan aku turun tentang situasi ini.

Teman aku sekarang bekerja di Master-nya dan membutuhkan seorang teman baik untuk menulis makalah singkat tentang integritasnya. Dia bertanya kepada aku, dan ini adalah cerita yang aku ceritakan di koran itu. Ketika dia membacanya, dia tidak tahu berapa banyak usaha yang dia lakukan terhadap aku saat itu, atau seberapa besar yang mereka maksudkan dalam hidup aku. Bagi aku, begitulah teman sejati…

source :

Teman yang sebenarnya adalah teman yang mampu membagi waktunya untuk selalu bersama dengan kita. Mereka selalu mau mau berbagi kisahnya dengan kita. Dalam hidup, lebih baik memiliki teman sedikit tetapi benar-benar peduli dibandingkan memiliki teman banyak tetapi tidak peduli dengan keadaan kita.