Stephen Hawking, Sang Ahli Fisika Teoretris

BIOGRAFI


Nama Lengkap
Stephen William Hawking

Pekerjaan
Professor Lucasian dalam bidang matematika di Universitas Cambridge

Tempat dan Tanggal Lahir
Oxford, Britania Raya, 8 Januari 1942 (Sekarang berumur 74 tahun)

Kewarnegaraan
Britania Raya

Pendidikan
St. Albans High School For Girls
St. Albans School
University College, Oxford
Trinity Hall, Cambridge

Total Kekayaan
Kurang lebih 20 juta dollar AS atau Rp. 264 Milliar

Peringkat Menurut Forbes
Peringkat 8 dalam The Most Influential Celebrities

Riwayat Kehidupan
Stephen William Hawking lahir pada 8 Januari 1942 di Oxford, Britania Raya. Stephen Hawking lahir dari pasangan Dr. Frank Hawking, seorang biolog, dan Isobel Hawking. Orang tua Hawking tinggal di North London dan pindah ke Oxford ketika ibu Hawking sedang mengandung dirinya. Hawking selalu tertarik pada ilmu pengetahuan. Ia terinspirasi dari guru matematikanya yang bernama Dikran Tahta untuk mempelajari matematika di universitas. Ayahnya ingin agar Hawking masuk ke University College, Oxford, tempat ayahnya dulu bersekolah. Hawking lalu mempelajari ilmu pengetahuan alam. Ia mendapat beasiswa, dan lalu berspesialisasi dalam fisika.

Riwayat Karir
Caius College, Cambridge
California Institute of Technology
Perimeter Institute for Theoretical Physics

Fakta-fakta

  1. ia menderita gejala sklerosis lateral amiotrofik (ALS) yang akan membuatnya kehilangan hampir seluruh kendali neuromuskularnya. Hingga pada tahun 1974, ia tidak mampu makan atau bangun tidur sendiri.

  2. Hawking meyakini bahwa kehidupan ekstraterestrial memang ada, dan ia menggunakan basis matematis untuk asumsinya. “Menurut otak matematisku, angka menunjukan bahwa keberadaan alien sangatlah rasional. Tantangan terbesar adalah memperkirakan seperti apakah alien itu.” ucapnya.

  3. Stephen Hawking menikah sebanyak 2 kali. Pernikahan pertama menghasilkan 3 anak dan bercerai. Lalu di pernikahan ke dua, Ia menikahi perawatnya sendiri.

  4. Stephen Hawking seorang atheis. Stephen Hawking mengambil posisi agnostik dalam masalah agama.

  5. Ia dikenal akan sumbangannya di bidang fisika kuantum, terutama karena teori-teorinya mengenai teori kosmologi, gravitasi kuantum, lubang hitam, dan radiasi Hawking. Salah satu tulisannya adalah A Brief History of Time, yang tercantum dalam daftar bestseller di Sunday Times London selama 237 minggu berturut-turut.

  6. Meskipun mengalami tetraplegia (kelumpuhan) karena sklerosis lateral amiotrofik, karier ilmiahnya terus berlanjut selama lebih dari empat puluh tahun.

Quotes

“Karena adanya hukum seperti gravitasi, tata surya dapat dan akan membentuk dirinya sendiri. Penciptaan spontan adalah alasannya mengapa sekarang ada ‘sesuatu’ dan bukannya kehampaan, mengapa alam semesta ada dan kita ada. Tidak perlu memohon kepada Tuhan untuk memulai segalanya dan menggerakan alam semesta.”



Stephen Hawking :nerd_face::brain:
Stephen William Hawking lahir di Oxford, Inggris tanggal 8 Januari 1942 adalah seorang ilmuwan Inggris, profesor dan penulis yang telah melakukan terobosan dalam fisika dan kosmologi yang bukunya telah membantu membuat sains dapat diakses oleh semua orang. Pada usia 21, saat belajar kosmologi di Universitas Cambridge, dia didiagnosis menderita amyotrophic lateral sclerosis (ALS). Bagian dari kisah hidupnya digambarkan dalam film 2014 The Theory of Everything.

Stephen Hawking merupakan anak tertua dari empat anak Frank dan Isobel Hawking, Stephen Hawking lahir dalam keluarga pemikir. Ibunya yang asal Skotlandia berhasil masuk ke Universitas Oxford pada tahun 1930an-saat beberapa wanita bisa kuliah. Ayahnya, lulusan Oxford lainnya, adalah seorang peneliti medis yang dihormati dengan spesialisasi penyakit tropis. Kelahiran Stephen Hawking terjadi pada saat yang tidak tepat untuk orang tuanya, yang tidak memiliki banyak uang. Iklim politik juga tegang, karena Inggris menghadapi Perang Dunia II dan serangan bom Jerman. Dalam upaya mencari tempat yang lebih aman, Isobel kembali ke Oxford untuk melahirkan anak pertamanya yang bernama Stephen Hawking dan memiliki dua anak lagi, Mary (1943) dan Philippa (1947). Dan putra kedua mereka, Edward, diadopsi pada tahun 1956.

Stephen Hawking telah menulis banyak buku hingga saat ini telah ada 15 buku yang dia terbitkan. Beberapa yang paling penting termasuk:

Buku berjudul "Sejarah Singkat Waktu"
Pada tahun 1988 Hawking melambungkan namanya di kaca internasional dengan penerbitan A Brief History of Time. Buku pendek dan informatif itu menjadi catatan kosmologi bagi massa dan menawarkan gambaran umum tentang ruang dan waktu, keberadaan Tuhan dan masa depan. Penerbitan buku itu sukses seketika, menghabiskan lebih dari empat tahun untuk berada di daftar best seller London Sunday Times. Sejak diterbitkan, telah terjual jutaan kopi di seluruh dunia dan telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 40 bahasa.

Buku berjudul "Semesta in a Nutshell"
Sejarah Singkat Waktu tidak mudah dipahami seperti yang diharapkan beberapa orang. Jadi pada tahun 2001, Hawking menindaklanjuti bukunya dengan The Universe in a Nutshell, yang menawarkan panduan yang lebih beragam untuk teori besar kosmologi.

Buku berjudul "Sejarah Singkat Waktu"
Pada tahun 2005, Hawking menulis kembali buku yang berjudul Sejarah Singkat Waktu tetapi versi yang lebih mudah diakses, yang kemudian menyederhanakan konsep inti yang ada di buku sebelumnya dan menyentuh perkembangan terbaru di lapangan seperti teori string.
Bersama buku ketiga ini, dengan melakukan penelitian dan makalah Hawking sendiri, mengartikulasikan pencarian pribadi Hawking untuk Holy Grail sains: Teori pemersatu tunggal yang dapat menggabungkan kosmologi (studi tentang besar) dengan mekanika kuantum (studi kecil) untuk menjelaskan bagaimana alam semesta dimulai. Ini adalah pemikiran ambisius yang memungkinkan Hawking, yang mengklaim bahwa dia dapat berpikir dalam 11 dimensi, untuk memberikan beberapa kemungkinan besar bagi umat manusia. Dia yakin bahwa perjalanan waktu adalah mungkin, dan bahwa manusia memang bisa menjajah planet lain di masa depan.

Buku berjudul "Desain Grand"
Pada bulan September 2010, Hawking berbicara menentang gagasan bahwa Tuhan dapat menciptakan alam semesta dalam bukunya The Grand Design. Hawking sebelumnya berpendapat bahwa kepercayaan pada pencipta bisa kompatibel dengan teori ilmiah modern. Karya barunya menyimpulkan bahwa Big Bang adalah konsekuensi yang tak terelakkan dari hukum fisika dan tidak lebih dari itu. “Karena ada hukum seperti gravitasi, alam semesta bisa dan akan menciptakan dirinya sendiri dari nol,” kata Hawking. "Penciptaan spontan adalah alasan mengapa ada sesuatu dan bukan apa-apa, mengapa alam semesta ada, mengapa kita ada."
Grand Design adalah publikasi besar pertama Hawking dalam hampir satu dekade. Dalam karya barunya, Hawking mulai menantang keyakinan Sir Isaac Newton bahwa alam semesta harus dirancang oleh Tuhan, hanya karena tidak mungkin terlahir dari kekacauan. “Tidak perlu meminta Tuhan untuk menyalakan kertas biru dan mengatur alam semesta menyala,” kata Hawking.

Pada usia 21, Stephen Hawking didiagnosis dengan Sklerosis Lateral Amyotrophic (ALS atau penyakit Neuron Motorik). Sederhananya ialah penyakit yang menyerang saraf motorik, yang mengakibatkannya lumpuh karena syaraf yang bekerja pada otot tidak bekerja dan membuat otot menjadi busuk. Hawking hanya akan bertahan selama 2 tahun menurut yang di vonis oleh dokter
Akibat penyakit yang di deritanya, membantunya menjadi ilmuwan terkenal saat ini. Sebelum didiagnosis, Hawking tidak selalu fokus pada studinya. “Sebelum kondisi saya didiagnosis, saya sangat bosan dengan kehidupan,” katanya. “Sepertinya tidak ada yang perlu dilakukan.” Dengan kesadaran mendadak bahwa dia mungkin bahkan tidak cukup hidup untuk mendapatkan gelar PhD-nya, Hawking menuangkan dirinya ke dalam karyanya dan penelitiannya.

Sebagai kontrol fisik atas tubuhnya berkurang (dia terpaksa menggunakan kursi roda pada tahun 1969), efek dari penyakitnya mulai melambat. Seiring waktu karir Hawking yang terus berkembang disertai oleh keadaan fisik yang terus memburuk. Dia masih bisa makan sendiri dan bangun dari tempat tidur, tapi hampir semua hal lain memerlukan bantuan. Selain itu, ucapannya menjadi semakin tidak jelas, sehingga hanya mereka yang mengenalnya dengan baik yang bisa memahaminya. Pada tahun 1985 ia kehilangan suaranya untuk selamanya mengikuti tracheotomy. Situasi yang dihasilkan memerlukan asuhan keperawatan 24 jam untuk Hawking.
Hal ini juga membahayakan Hawking untuk melakukan penelitiannya. Keadaan sulit yang Hawking alami menarik perhatian seorang programmer komputer California, yang telah mengembangkan program berbicara yang bisa diarahkan oleh gerakan kepala atau mata. Penemuan ini memungkinkan Hawking untuk memilih kata-kata di layar komputer yang kemudian dilewatkan melalui synthesizer pidato. Pada saat diperkenalkan, Hawking, yang masih menggunakan jemarinya, memilih kata-katanya dengan clicker genggam. Hari ini, dengan hampir semua kendali tubuhnya hilang, Hawking mengarahkan program melalui otot pipi yang menempel pada sensor.

Kesehatan Hawking, tentu saja tetap menjadi perhatian, sebuah kekhawatiran yang meningkat pada tahun 2009 ketika ia gagal tampil di sebuah konferensi di Arizona karena adanya infeksi pada dada. Pada bulan April, Hawking, yang telah mengumumkan bahwa dia pensiun setelah 30 tahun dari jabatan Profesor Matematika Lucasian di Cambridge, dilarikan ke rumah sakit karena menjadi pejabat universitas yang digambarkan sebagai “sakit parah”. Itu kemudian mengumumkan bahwa ia diharapkan untuk membuat pemulihan penuh.

Pada pesta Tahun Baru pada tahun 1963, beberapa saat sebelum didiagnosis ALS, Stephen Hawking bertemu dengan seorang sarjana bahasa muda bernama Jane Wilde. Mereka menikah pada tahun 1965. Pasangan tersebut melahirkan seorang anak laki-laki, Robert, pada tahun 1967, dan seorang anak perempuan, Lucy, pada tahun 1970. Anak ketiga, Timothy, pada tahun 1979.

Pada tahun 1990, Hawking meninggalkan istrinya, Jane, untuk salah satu perawatnya, Elaine Mason. Keduanya menikah pada tahun 1995. Perkawinan tersebut membuat ketegangan pada hubungan Hawking dengan anak-anaknya sendiri, yang mengklaim bahwa Elaine menutup ayah mereka dari mereka. Pada tahun 2003, perawat yang merawat Hawking melaporkan kecurigaan mereka kepada polisi bahwa Elaine secara fisik menyalahgunakan suaminya. Hawking membantah tuduhan tersebut, dan penyelidikan polisi dibatalkan. Pada tahun 2006, Hawking dan Elaine mengajukan cerai.
Pada tahun-tahun sebelumnya, Hawking rupanya semakin dekat dengan keluarganya. Dia berdamai dengan Jane, yang telah menikah lagi. Dan dia menerbitkan lima novel bertemakan sains untuk anak-anak dengan putrinya, Lucy.

Penelitian tentang Alam Semesta dan Lubang Hitam

Pada tahun 1974, penelitian Hawking mengubahnya menjadi selebriti di dunia ilmiah saat dia menunjukkan bahwa lubang hitam bukanlah vacuums informasi yang menurut para ilmuwan. Secara sederhana, Hawking menunjukkan bahwa materi, dalam bentuk radiasi, dapat melepaskan diri dari gaya gravitasi bintang yang ambruk. Seorang ahli kosmologi muda lainnya, Roger Penrose, sebelumnya telah menemukan temuan yang mengejutkan tentang nasib bintang dan penciptaan lubang hitam, yang memanfaatkan daya tarik Hawking sendiri dengan bagaimana alam semesta dimulai. Pasangan ini kemudian mulai bekerja sama untuk memperluas karya Penrose yang sebelumnya, menetapkan Hawking dalam kursus karir yang ditandai dengan penghargaan, ketenaran dan gelar terhormat yang membentuk kembali cara dunia berpikir tentang lubang hitam dan alam semesta.
Saat teori radiasi Hawking lahir, teori tersebut mengirimkan gelombang kejut kegembiraan melalui dunia ilmiah. Hawking dinobatkan sebagai rekan dari Royal Society pada usia 32, dan kemudian mendapatkan penghargaan bergengsi Albert Einstein, di antara penghargaan lainnya. Dia juga mendapatkan tugas mengajar di Caltech di Pasadena, California, di mana dia bertugas sebagai profesor tamu, dan di Gonville dan Caius College di Cambridge.

Stephen Hawking menderita penyakit neuron motorik yang membuatnya lumpuh total, tetapi penyakit itu tidak membuatnya menyerah begitu saja, terbukti dengan banyaknya penemuan baru dan teori baru yang Hawking ciptakan saat dia dalam kondisi lumpuh, badannya boleh lumpuh tetapi kecerdasan dan kejeniusannya akan terus berkembang dan menciptakan terobosan-terobosan baru untuk kelangsungan hidup manusia.

Quote
"However difficult life may seem, there is always something you can do and succeed at" by Stephen Hawking

Sumber :man_technologist: :



Film tentang Stephen Hawking yang berjudul “Theory Of Everything”

Stephen William Hawking lahir pada tanggal 8 Januari 1942 (300 tahun setelah kematian Galileo) di Oxford, Inggris. Rumah orang tuanya berada di London utara, namun selama perang dunia kedua, Oxford dianggap tempat yang lebih aman untuk memiliki bayi. Ketika berusia delapan tahun, keluarganya pindah ke St. Albans, sebuah kota sekitar 20 mil sebelah utara London. Pada usia sebelas tahun, Stephen pergi ke St. Albans School dan kemudian ke University College, Oxford; perguruan tinggi ayahnya. Stephen ingin belajar Matematika, meski ayahnya lebih suka kedokteran. Matematika tidak tersedia di University College, jadi dia mengejar Fisika. Setelah tiga tahun dan tidak banyak bekerja, ia dianugerahi gelar kehormatan kelas satu di bidang Ilmu Pengetahuan Alam.

Stephen kemudian pergi ke Cambridge untuk melakukan penelitian di Cosmology, tidak ada yang bekerja di daerah itu di Oxford pada saat itu. Pengawasnya adalah Denis Sciama, meskipun ia berharap bisa mendapatkan Fred Hoyle yang sedang bekerja di Cambridge. Setelah mendapatkan gelar Ph.D. Dia menjadi yang pertama sebagai Research Fellow dan kemudian menjadi anggota Profesor di Gonville dan Caius College. Setelah meninggalkan Institut Astronomi pada tahun 1973, Stephen datang ke Departemen Matematika Terapan dan Fisika Teoritis pada tahun 1979, dan memegang jabatan Guru Matematika Lucasian dari tahun 1979 sampai 2009. Kursi ini didirikan pada tahun 1663 dengan uang tersisa dalam kehendak Pendeta Henry Lucas yang pernah menjadi Anggota Parlemen untuk Universitas. Ini pertama kali dipegang oleh Isaac Barrow dan kemudian pada tahun 1669 oleh Isaac Newton. Stephen masih merupakan bagian aktif dari Universitas Cambridge dan tetap memiliki kantor di Departemen Matematika Terapan dan Fisika Teoritis.

Stephen Hawking telah mengerjakan undang-undang dasar yang mengatur alam semesta. Dengan Roger Penrose dia menunjukkan bahwa Teori Relativitas Umum Einstein menyiratkan ruang dan waktu akan dimulai di Big Bang dan diakhiri dengan lubang hitam. Hasil ini menunjukkan bahwa perlu untuk menyatukan Relativitas Umum dengan Teori Kuantum, pengembangan Ilmiah besar lainnya pada paruh pertama abad ke-20. Salah satu konsekuensi dari penyatuan seperti itulah yang ia temukan adalah bahwa lubang hitam seharusnya tidak benar-benar hitam, namun seharusnya memancarkan radiasi dan akhirnya menguap dan hilang. Konjektur lain adalah bahwa alam semesta tidak memiliki batas atau batas dalam waktu imajiner. Ini akan menyiratkan bahwa cara alam semesta dimulai sepenuhnya ditentukan oleh hukum sains.

“Ada perbedaan mendasar antara agama, yang didasarkan pada otoritas, [dan] sains, yang didasarkan pada pengamatan dan nalar. Ilmu pengetahuan akan menang, karena berhasil.”
– Stephen Hawking

Saking mengharukannya kisah hidup scientist kelahiran 8 Januari 1942 ini, rumah produksi Working Titles Film mengangkat kisah Hawking dalam sebuah film bertajuk The Theory of Everything. Di usia 21 tahun, Hawking divonis menderita ALS (amyotrophic lateral sclerosis) yang akhirnya membuat Hawking kehilangan kemampuan motoriknya perlahan-lahan. Meski akhirnya tak lagi bisa bicara, Hawking terus menelurkan teori-teori Fisika dan membuatnya memiliki kekayaan hingga 20 miliar dolar Amerika.

Hawking sendiri sangatlah pantang menyerah dalam sakitnya tersebut. Tak menutup kemungkinan jika ia berprestasi di bidangnya dan membuat teori-teori tentang fisika modern zaman sekarang. Banyak teori yang dipakai hingga sekarang.

“One, remember to look up at the stars and not down at your feet. Two, never give up work. Work gives you meaning and purpose and life is empty without it. Three, if you are lucky enough to find love, remember it is there and don’t throw it away.”
― Stephen Hawking

Sources:
About Stephen Hawking
Stephen Hawking > Quotes

1 Like

Stephen Hawking :man_scientist:t2::man_scientist:t2:

Quote

“However difficult life may seem, there is always something you can do and succeed at” ~ Stephen Hawking

Stephen Hawking adalah seorang fisika teoritis dan seorang professor Lucasian di bidang Matematika. Ia dikenal karena pemikirannya di bidang fisika kuantum, terutama teori tentang kosmologi, gravitasi kuantum, lubang hitam dan radiasi Hawking. Salah satu tulisannya yang terkenal adalah A Brief History of Time.

Lahir pada 8 Januari 1942 dari pasangan Dr. Frank Hawking, seorang biolog, dan Isobel Hawking. Ia memiliki dua saudara kandung, yaitu Philippa dan Mary, dan saudara adopsi, Edward. Ketertarikan Hawking di bidang ilmu pengetahuan alam dimulai saat dirinya menjadi siswa di St. Albans School di Hertfordshire, Inggris. Setelah memperoleh inspirasi dari guru matematikanya ia juga tertarik untuk mempelajarinya.

Pada usianya yang ke 21, ia divonis menderita penyakit ALS (Amytropic Lateral Sclerosis) atau yang dikenal dengan penyakit Lou Gehrig yaitu penyakit saraf yang menyerang neuron pengendali otot lurik menyebabkan kemampuan motorik penderitanya secara perlahan-lahan menghilang atau bisa dibilang penyakit saraf yang membuat penderitanya kehilangan kendali atas otot-otot penggeraknya atau lumpuh. Dokter yang memeriksanya lalu memberitahu kalau umurnya kemungkinan sisa beberapa tahun lagi. Saat itu, Hawking langsung shock dan menyesal kenapa hal tersebut terjadi pada dirinya. Namun, setelah melihat seorang pasien penderita Leukimia yang sedang sekarat di rumah sakit, dia lalu sadar bahwa ada orang lain yang lebih menderita daripada dirinya. Dia kemudian bangkit dan bermimpi,

“Saya akan mengorbankan hidup saya untuk menyelamatkan hidup orang lain”.

Alhasil ia ditengahSaat itu ia kembali melakukan penelitian. Dan sepertinya, kehadirannya di dunia sudah ditunggu-tunggu untuk meneruskan pekerjaan Newton dan Einstein dalam mengungkapkan rahasia yang ada di semesta ini. Seluruh riset Hawking dilakukan di dalam kepalanya, karena proses kelumpuhan tangannya yang berjalan berangsur-angsur. Secara perlahan pula dia melatih pikirannya untuk berpikir dengan cara yang berbeda dengan fisikawan pada umumnya.

Pada tahun 1985 ia terkena penyakit pneumonia dan harus dilakukan trakeostomi sehingga ia kehilangan kemampuan berbicaranya. Akhirnya ada ilmuwan Cambridge yang membuatkan sebuah alat untuknya menulis apa yang inin dikatakannya pada sebuah komputer, yang kemudian dilafalkan melalui voice synthesizer. Walau ia mengalami kelemahan fisik, kecerdasannya tidak mengalami gangguan sedikitpun. Bahkan ia mampu memberikan ide-ide pemikirannya yang cemerlang, memperoleh berbagai penghargaan atas karyanya, diantaranya Adams Prize, Maxwell Medal and Prize, dan Heineman Prize. Tak hanya pengharagaan, ia juga menerbitkan berbagai buku yang sangat populer didunia. Diantaranya A Brief History of Time, Black Holes and Baby Universes and Other Essays, dan The Universe in a Nutshell.

Sumber :bulb::bulb:


https://rachmahfauziah.wordpress.com/tag/stephen-hawking/
https://health.detik.com/read/2010/04/27/074519/1345991/763/bagaimana-stephen-hawking-hidup-47-tahun-dengan-penyakit-als

1 Like