Spektrograf Espresso: Instrumen 10x Lebih Kuat untuk Mencari Kehidupan Luar Angkasa

Teknologi telah banyak mengubah kehidupan umat manusia dari yang masalah sederhana hingga yang sangat kompleks. Masalah sederha yang dapat diselesaikan oleh teknologi seperti urusan mencuci dan menyetrika pakaian, sedangkan yang sangat kompleks seperti instrumen LIGO, Virgo, Kecerdasan Buatan berupa Deep Learning untuk mendeteksi Gelombang Gravitasi

encarian kehidupan di luar bumi menjadi sebuah topik penelitian yang sangat menarik dibidang astonomi. Hal itu terbukti dengan terpasangnya sebuah teleskop di Observatorium Paranal di gurun Atacama, Chile utara. Pada teleskop tersebut terpasang sebuah instrumen yang disebut sebagai Espresso (Echelle Spectrograph for Rocky Exoplanet and Stable Spectroscopic Observations). Instrumen Espresso merupakan sebuah teknologi mutakhir yang sangat presisi dan berfungsi sebagai spektrograf dengan 10x lebih canggih dari yang sudah ada sebelumnya yaitu proyek HARPS (High Accuracy Radial Velocity Planet Searcher). Misi penting dari Espresso adalah untuk sebuah misi besar dalam mencari tanda-tanda adanya kehidupan luar bumi.

Teleskop Espresso akan terhubung dengan empat teleskop yang sangat besar yang disebut sebagai VLT (Very Large Telescope). Gabungan dari teleskop tersebut akan digunakan untuk sebuah misi besar dalam mencari planet dan kehidupan yang mirip seperti di Bumi. Teleskop VLT tersebut menjadi sangat penting dalam menganalisis cahaya bintang-bintang dalam menentukan apakah ada planet-planet yang mengorbitnya. Kemudian, dari planet-planet tersebut akan diambil data-data penting seperti ada atau tidaknya atmosfir, apakah sebuah planet tersebut mengandung oksigen, nitrogen, atau korbon dioksida, dan juga untuk mengetahui apakah ada air yang dapat menopang kehidupan.

Astronom Itali yaitu Gaspare Lo Curto mengatakan bahwa Espresso pertama kalinya akan tersedia diempat teleskop sekaligus. Berdasarkan hal tersebut terdapat kemungkinan besar untuk menemukan planet yang mirip dengan Bumi seperti ukuran, massa, dan kondisi kehidupan.

Gurun Atacama, Chile utara merupakan sebuah tempat yang sangat cocok untuk jenis eksplorasi luar angkasa, karena minim polusi cahaya dan sedikit atau bahkan tidak ada awan adalah syarat utamanya. Oleh karena itulah ESO (European Southern Observatory) menjalankan program VLT di tempat tersebut dan bahkan banyak dari teleskop didunia yang terpasang di lokasi tersebut. Sehingga, pada 2020 gurun Atacama diharapkan menjadi tuan rumah terbesar untuk terpasangnya sekitar 70 persen total infrastruktur astronomi di dunia.

Sebelumnya di gurun tersebut juga telah terpasang spektograf serupa yang disebut HARPS (High Accuracy Radial Velocity Planet Searcher), tapi hanya bisa mengukur planet jauh lebih besar dari Bumi dan kurang mendukung adanya kehidupan. Instrumen HARPS juga terletak di gurun Atacama yang terpasang pada observatorium La Silla, tetapi dihubungkan ke teleskop yang kurang kuat daripada VLT

Sumber: