Siapakah Sir James Dyson?

Sir James Dyson
Siapakah Sir James Dyson ?

Sir James Dyson, (lahir 2 Mei 1947, Cromer, Norfolk, Eng.), Penemu Inggris, perancang industri, dan pengusaha yang berhasil membuat peralatan rumah tangga yang inovatif dan menjadi juru kampanye yang gigih untuk memulihkan rekayasa dan inovasi teknis dengan harga tinggi di masyarakat Inggris .

Sebagai anak laki-laki, Dyson menghadiri sekolah-sekolah Gresham yang bergengsi di pedesaan Holt, Norfolk Utara. Setelah lulus ia pergi ke London, di mana ia menghadiri Sekolah Seni Byam Shaw selama satu tahun (1965-1966) sebelum belajar furnitur dan desain interior di Royal College of Art (1966-1970). Di lembaga yang terakhir ia diperkenalkan dengan kemungkinan kreatif menyatukan teknik dengan desain. Pada tahun 1970 ia bekerja untuk Rotork Controls Ltd., Bath, Somerset, tempat ia dan ketua perusahaan yang tidak konvensional, Jeremy Fry, merancang dan memproduksi Sea Truck, sebuah kapal pendarat fiberglass kecil yang cepat, serbaguna, dan rata untuk digunakan oleh militer atau pelanggan sipil. Pada 1974 Dyson mendirikan perusahaannya sendiri untuk memproduksi Ballbarrow, tempat sampah yang terbuat dari gerobak plastik yang digulirkan pada bola penyebar muatan bukannya roda sempit.

Pada tahun 1978 Dyson, yang semakin tidak sabar dengan filter udara yang tersumbat di pabrik Ballbarrow-nya, membangun pengumpul partikel siklon yang serupa dengan perangkat yang digunakan di pabrik industri yang lebih besar, seperti pabrik penggergajian. Mengadaptasi solusi ini ke penyedot debu rumahan, ia bekerja selama lima tahun ke depan, menguji lebih dari 5.000 prototipe, sebelum ia menghasilkan model yang memuaskan yang mengaduk udara kotor yang masuk di sekitar wadah silinder, di mana debu dipisahkan oleh gaya sentrifugal dan diselesaikan oleh gravitasi. sementara udara murni keluar dari atas. Pembuat penyedot debu tipe tas tradisional tidak tertarik pada perangkat bagless Dyson, membangkitkan antipati yang langgeng terhadap bisnis konvensional. Dia menjual pembersih, yang dikenal sebagai G-Force, ke sebuah perusahaan di Jepang, di mana itu menjadi sukses komersial dan memenangkan hadiah desain pada tahun 1991. Pada tahun 1993 Dyson membuka pabrik di Wiltshire Utara, dan dalam waktu dua tahun model Dual Cyclone-nya menjadi penyedot debu terlaris di Inggris, meskipun harga eceran jauh lebih tinggi daripada merek pesaing. Peralatan Dyson yang elegan dan praktis kemudian memenangkan banyak penghargaan desain dan dipamerkan di museum seni dan desain di seluruh dunia. Dia menindaklanjuti jalur penghisap debu dengan produk lain, seperti kipas pengganda udara Multiplier, yang diperkenalkan pada 2009, di mana udara yang ditarik melalui unit dasar dihembuskan ke permukaan bagian dalam cincin berbentuk airfoil halus, mendorong udara di sekitar cincin mengalir dalam aliran yang tidak terputus.

Desain dan kesuksesan komersial Dyson memberikan otoritas pada upayanya untuk menghidupkan kembali semangat penemuan di Inggris. Pada tahun 1997 ia menerbitkan Against the Odds (ditulis dengan Giles Coren), sebuah akun otobiografi tentang kegigihannya dalam menghadapi keputusasaan. Tahun berikutnya ia diangkat menjadi Komandan Ordo Kerajaan Inggris. Pada tahun 2002 Yayasan James Dyson didirikan dengan tujuan mendorong kaum muda untuk memasuki bidang teknik melalui pemberian hadiah dan hibah. Pada tahun 2009, Partai Konservatif mengundang Dyson untuk mengusulkan kebijakan untuk mendorong inovasi, dan ia menjawab pada bulan Maret 2010 dengan Ingenious Britain: Menjadikan Inggris sebagai Eksportir Teknologi Tinggi Terkemuka di Eropa, sebuah laporan yang menyarankan, di antara gagasan lain, lebih banyak kebebasan bagi universitas untuk merancang kurikulum teknik yang tidak konvensional dan lebih banyak kolaborasi antara universitas dan perusahaan teknologi.

"Referensi

https://www.britannica.com/biography/James-Dyson

Sir James Dyson adalah seorang penemu Inggris yang menemukan penyedot debu tanpa penutup Dual Cyclone. Seorang perancang dan pengusaha industri yang sangat sukses, ia mendirikan Dyson Ltd. pada tahun 1993 yang merupakan perusahaan teknologi yang merancang dan memproduksi penyedot debu, pengering tangan, kipas tanpa noda, dan pemanas. Dilahirkan ke keluarga kelas menengah di pedesaan Inggris, ia memiliki masa kanak-kanak yang normal hingga usia sembilan tahun ketika ayahnya meninggal. Merasa kehilangan tanpa seorang ayah untuk membimbingnya. Dia sangat cerdas dan inovatif sejak usia muda, dan juga diberkati dengan tekad yang tinggi. Awalnya dia memutuskan untuk belajar melukis di Sekolah Seni Byam Shaw tetapi kemudian beralih ke furnitur dan desain interior di Royal College of Art yang bergengsi di London. Sebagai seorang mahasiswa, ia terpapar pada kemungkinan-kemungkinan kreatif untuk menyatukan teknik dengan desain — pelajaran berharga yang akhirnya membuatnya menjadi salah satu penemu teknologi paling artistik dan imajinatif di zaman kita. Banyak dari penemuannya, termasuk gagasan untuk penyedot debu tanpa kantong Dual Cyclone didorong oleh frustrasi pribadinya pada ketidakefisienan peralatan yang tersedia di pasar.

Masa kecil dan masa muda

  • James Dyson lahir pada 2 Mei 1947 di Cromer, Norfolk, Inggris, dari Alec Dyson dan Mary, sebagai salah satu dari tiga anak mereka. Ayahnya adalah seorang guru.
  • Ayahnya meninggal karena kanker ketika James berusia sembilan tahun. Tragedi ini sangat memengaruhi anak kecil itu dan dia merasa sangat tersesat dan tidak aman tanpa figur ayah untuk membimbingnya.
  • Dia bersekolah di Gresham’s School, sebuah sekolah asrama di Holt, Norfolk, dari tahun 1956 hingga 1965. Dia unggul dalam lari jarak jauh sebagai seorang siswa, dan dia memuji tekadnya yang keras untuk keberhasilannya sebagai pelari.
  • Dia pergi ke London setelah lulus dan belajar di Sekolah Seni Byam Shaw selama satu tahun (1965-66) sebelum belajar furnitur dan desain interior di Royal College of Art (1966-70). Dia kemudian pindah ke bidang teknik.

Karir

  • Setelah lulus pada tahun 1970, ia bekerja di Rotork Controls Ltd., Bath, Somerset. Di sini ia beruntung memiliki bos yang tidak konvensional, Jeremy Fry, yang mendorong talenta muda dan memotivasi mereka untuk menjadi inovatif.
  • Bosnya menempatkan Dyson sebagai penanggung jawab merancang kapal pendarat berkecepatan tinggi meskipun fakta bahwa Dyson tidak memiliki pengalaman sebelumnya dalam merancang suatu produk. Bekerja bersama dengan bosnya, ia mendesain Rotork Sea Truck, sebuah perahu berkecepatan tinggi, dikupas datar, mirip dengan kapal pendarat kecil.
  • Pada 1974, dia menemukan penemuan pertamanya yang asli, Ballbarrow. Itu adalah variasi dari desain gerobak dorong, menampilkan hopper plastik yang dicetak pada rangka baja dan roda plastik bundar, memungkinkan peningkatan kemampuan manuver dibandingkan dengan desain konvensional.
  • Pada akhir 1970-an, ia menghadapi masalah dengan penyedot debu barunya dan merasa bahwa sistem “tas” menghambat kinerja alat yang efisien. Jadi dia mulai bekerja mendesain penyedot debu tanpa kantong yang akan lebih efisien.
  • Dia datang dengan ide menggunakan pemisahan siklon untuk membuat penyedot debu yang tidak akan kehilangan hisap karena mengambil kotoran dan selama lima tahun ke depan dia tanpa lelah bekerja pada desainnya. Akhirnya pada tahun 1983 ia meluncurkan pembersih “G-Force”.
  • Dia tidak dapat menemukan distributor untuk menangani produknya di Inggris sehingga dia meluncurkannya di Jepang melalui penjualan katalog. Produk ini menjadi sangat populer di Jepang dan dengan hasil dari penjualannya ia dapat membuka perusahaannya sendiri, Dyson Ltd. di Malmesbury, Wiltshire, Inggris pada tahun 1993.
  • Dia meluncurkan penyedot debu Dyson DC01 di Inggris pada tahun 1993. Dalam beberapa tahun, alat ini menjadi penyedot debu terlaris di negara tersebut. Mengikuti kesuksesan model ini, ia meluncurkan beberapa versi yang lebih baik di tahun-tahun berikutnya.
  • Perusahaannya meluncurkan mesin cuci bernama ContraRotator, yang memiliki dua drum berputar bergerak berlawanan arah, pada tahun 2000. Tetapi mesin itu tidak sukses secara komersial dan dihentikan.
  • Pada tahun 2006, ia meluncurkan Dyson Airblade, pengering tangan cepat yang menggunakan selembar udara yang bergerak sebagai pembersih untuk mengeluarkan air daripada menggunakan panas. Desain ini menggunakan energi lebih rendah daripada pengering tangan listrik tradisional dan memungkinkan pengeringan lebih cepat.

Pekerjaan utama

He is best known as the inventor of the Dual Cyclone bagless vacuum cleaner, popularly known as the “G-Force”. First marketed by a Japanese company, the product became very popular in Japan and Dyson used the money he earned from G-Force to start up his own company, the Dyson Ltd.

Penghargaan

  • Dia diangkat sebagai Komandan Ordo Kerajaan Inggris (CBE) di Tahun Baru Honors 1996.
  • James Dyson dianugerahi Hadiah Desainer Pangeran Philip pada tahun 1997.
  • Dia diangkat menjadi Sarjana Ksatria pada Tahun Baru 2007.

Kehidupan pribadi

  • James Dyson menikahi Deirdre Hindmarsh, seorang guru seni dan pelukis, pada tahun 1968. Mereka memiliki tiga anak: Emily, Jake, dan Sam.
  • Dia mendirikan Yayasan James Dyson pada tahun 2002 untuk mendukung pendidikan desain dan teknik. Ia bertujuan untuk menginspirasi pikiran muda dan inovatif untuk belajar teknik dan juga mendukung karya desainer muda melalui James Dyson Award.

Sir James Dyson lahir 2 Mei 1947 di Cromer, Norfolk, England dikenal sebagai Desainer Industri di Inggris.Inovasi pertamanya adalah gerobak dorong tanpa ban, tetapi menggunakan bola yang mirip dengan pergerakan ballpen (bolpoint). Kemudian Dyson membuat vacuum cleaner yang tidak menggunakan tas penampung atau filter (bagless vacuum cleaner) yang dapat memisahkan sampah dengan udara bersih menggunakan teknologi “cyclonic separation” di tahun 1970. Di tahun 2000 Dyson melakukan inovasi baru pada mesin cuci dengan menggunakan dua tabung pencuci yang bergerak berlawanan disebut “ContraRotator”.

Tahun 2002 Dyson membuat sebuah optical illusion yang disebut “Dyson Wrong Garden” yang mirip dengan optikal ilusi “WaterFall” milik M.C. Escher di tahun 1961. Ilusi milik Dyson dapat dikerjakan dengan baik oleh seorang insinyur bernama Derek Philips setelah bekerja keras selama 1 tahun yang kemudian dipamerkan di Chelsea Flower Show di tahun 2003.

Tahun 2006 Dyson berinovasi dan memproduksi Dyson Airblade yaitu hand dryer alat pengering tangan yang biasa dipasang di toilet dan tempat cuci tangan rumah makan cepat saji. Hand dryer ini sangat cepat mengeringkan tangan dengan menggunakan Dyson Digital Motor yang menghasilkan pergerakan udara dengan kecepatan 640km/jam. Tanggal 18 Oktober 2009, Dyson melakukan inovasi sekaligus memproduksi Dyson AirMultiplier atau Dyson Bladeless Fan yaitu kipas angin di atas meja atau lantai yang bekerja tanpa menggunaka bilah kipas, tetapi hanya menggunakan pergerakan/aliran udara yang berbeda tekanan.

Terdapat perdebatan antara hak paten yang dimiliki Tokyo Shibaura Electric di 1981 dengan Bladeless Fan buatan Sir James Dyson yang dikeluarkan 18 Oktober 2009. Sayangnya Tokyo Shibaura ELectric tidak pernah melanjutkan penelitian apalagi memproduksinya sehingga hak paten tersebut habis masa berlakunya tahun 2001 (hak paten selama 20 tahun). Jadi paten diambil oleh Sir James Dyson dan dilanjutkan penemuannya sampai sekarang.