Siapakah penemu Bleutooth dan WiFi?

Bluetooth dan WiFi
Wifi dan Bluetooth menawarkan nirkabel komunikasi dan menggunakan sinyal radio untuk ini. Perbedaan utama antara Bluetooth dan WiFi adalah tujuan yang mereka rancang. Bluetooth terutama digunakan untuk menghubungkan perangkat dengan jarak dekat. Wifi menawarkan akses internet nirkabel cepat. Dengan Bluetooth Anda bisa koneksi buat perangkat Anda dengan perangkat lain dalam jumlah terbatas. Wi-fi menawarkan akses internet ke banyak pengguna secara bersamaan. Jika kita tidak perlu khawatir tentang kecepatan, Bluetooth adalah solusi yang bagus, karena membutuhkan bandwidth yang sangat sedikit. Wifi menawarkan bandwidth lebih karena kecepatan merupakan faktor penting untuk koneksi internet yang baik.

Siapakah penemu Bleutooth dan WiFi ?

“Otak orang lebih menarik daripada penampilan saya,” kata aktris dan penemu Hollywood Hedy Lamarr pada tahun 1990, 10 tahun sebelum dia meninggal.

Bintang film yang mencolok itu mungkin paling terkenal karena perannya dalam film-film nominasi Oscar tahun 1940-an ‘Algiers’ dan 'Sampson and Delilah.’ Tetapi pikiran teknisnya adalah warisan terbesarnya, menurut sebuah film dokumenter baru tentang hidupnya. disebut 'Bombshell: The Hedy Lamarr Story.’ Film ini mencatatkan paten yang diajukan LaMarr untuk teknologi hopping frekuensi pada tahun 1941 yang menjadi pendahulu dari wi-fi aman, GPS dan Bluetooth yang sekarang digunakan oleh miliaran orang di seluruh dunia. Kisah hidup LaMarr memang luar biasa. Lahir di Austria dari orang tua Yahudi, ia menikah dengan suami pertamanya pada tahun 1934 pada usia 19. Dengan tidak bahagia menikah dengan pabrikan amunisi yang makmur dan berkuasa, LaMarr meninggalkan rumah mereka dengan sepeda di tengah malam.

Dia beremigrasi ke AS menjelang Perang Dunia II dan menarik perhatian kepala studio MGM Louis B. Mayer di kapal dari London ke New York. LaMarr berbicara sedikit bahasa Inggris tetapi berbicara tentang kontrak yang menguntungkan untuk berakting di film-film Hollywood. Si cantik Wina segera hidup di Beverly Hills dan bersosialisasi dengan tokoh-tokoh penting termasuk John F. Kennedy dan Howard Hughes, yang memberinya perlengkapan untuk menjalankan eksperimen di trailernya selama masa istirahat dari akting. Di lingkungan ilmiah inilah LaMarr menemukan panggilannya yang sebenarnya. “Penemuan itu mudah saya lakukan,” kata LaMarr beraksen Austria di in Bombshell. ’" Saya tidak perlu mengerjakan ide, mereka datang secara alami. "

Namun, yang tidak muncul secara alami pada LaMarr, adalah ketenaran dan kompensasi yang pantas untuk idenya. Paten yang ia ajukan dengan co-inventor George Antheil bertujuan untuk melindungi penemuan waktu perang mereka untuk komunikasi radio agar ‘naik’ dari satu frekuensi ke frekuensi lain, sehingga torpedo Sekutu tidak dapat dideteksi oleh Nazi. Hingga hari ini, baik LaMarr maupun tanah miliknya belum melihat satu sen pun dari industri bernilai miliaran dolar yang idenya membuka jalan, meskipun militer AS telah secara terbuka mengakui hak paten dan kontribusinya yang meningkat dalam hal teknologi.

Karya LaMarr sebagai seorang penemu nyaris tidak dipublikasikan pada tahun 1940-an, sebuah pengawasan yang direktur ‘Bombshell’ dan Co-Founder Reframed Pictures, Alexandra Dean, percaya cocok dengan narasi sempit untuk bintang film pada masa itu. “Dari Hedy mereka benar-benar menginginkan kemewahan,” kata Dean dalam sebuah wawancara di New York. “Mereka ingin seseorang menatap di bioskop yang akan membantu melupakan semua masalah mereka.” Profesor Jan-Christopher Horak, Direktur UCLA Film & Television Archive, menyatakan dalam ‘Bombshell’ bahwa kepala studio MGM Louis B. Mayer, yang pertama kali menandatangani LaMarr ke kontrak Hollywood, melihat wanita cocok dengan salah satu dari dua ember: mereka entah menggoda, atau, mereka harus memakai alas dan dikagumi dari jauh. Seorang wanita yang seksi dan terpesona bukanlah sesuatu yang Profesor Horak yakin Mayer bersedia menerima atau memproyeksikan kepada penonton film.

“Louis B. Mayer membagi dunia menjadi dua jenis wanita: Madonna dan pelacur. Saya tidak berpikir dia pernah percaya bahwa dia hanyalah yang terakhir, "kata Horak dalam film tersebut, merujuk pada LaMarr. Simon Nyeck, Ketua Branding di ESSEC Business School di Paris dan anggota sebelumnya di Harvard Business School, setuju bahwa Hollywood mengkategorikan wanita dengan cara biner. Nyeck mengajar ‘Antropologi Merek yang Kuat’ di ESSEC, dan ahli dalam penggunaan arketipe wanita dalam periklanan dan media.Menurut Dr. Nyeck, wanita diposisikan sebagai salah satu dari tiga arketipe: Ratu yang kuat, pintar, Putri yang menggoda, atau Femme Fatale yang merupakan kombinasi dari keduanya. Dia mengatakan arketipe ini berasal dari mitologi Yunani dan masih digunakan untuk menggambarkan wanita di media dan iklan hari ini. Nyeck mengatakan bahwa ‘Femme Fatale’ adalah kategori yang cocok dengan penemu LaMarr yang cantik, dan bahwa wanita multi-dimensi sering dipandang sangat mengancam.

“Seorang wanita yang kuat yang seksi, tetapi pintar … Ini benar-benar menakutkan bagi kebanyakan pria,” kata Dr. Nyeck. "Kau baru saja mengekspos betapa lemahnya kita."Nyeck mencatat bahwa secara historis, perempuan telah diposisikan di media dalam kerangka kerja satu dimensi yang dibuat dari perspektif laki-laki. Dalam kerangka itu, wanita multi-faceted seperti Lamarr sering hanya dihargai karena fisik mereka, dan bukan karena kemampuan mereka untuk berpikir, menciptakan atau menciptakan. Narasi tentang kemampuan perempuan yang terbatas diproyeksikan kepada audiens yang mudah dipengaruhi di seluruh dunia. “Posisi wanita hampir seperti mainan,” kata Dr. Nyeck. “Mereka tidak punya suara. Dan itulah masalahnya. "Karena itu, Dr. Nyeck tidak terkejut bahwa upaya kewirausahaan LaMarr untuk memproduksi dan mengarahkan film pada 1940-an tidak didukung. Atau butuh waktu puluhan tahun bagi narasi di sekitar Lamarr untuk berevolusi untuk memberikan penghargaan padanya sebagai penemu dirinya.

“Subjek sejarah sejak lama adalah laki-laki,” kata direktur sh Bombshell ’Alexandra Dean. "Dan laki-laki yang menceritakan kisah sejarah, mereka adalah pendongeng. Jadi, tentu saja, para pahlawan dengan segala kerumitan dan drama, adalah laki-laki, Anda tahu. Subjek wanita seringkali adalah seseorang yang hanya ada untuk menyoroti kualitas dan kompleksitas subjek pria. ”Direktur Eksekutif ACLU California Selatan setuju bahwa Hollywood memiliki kemampuan yang kuat untuk tidak hanya mencerminkan budaya tetapi untuk membentuknya. Villagra adalah seorang panelis di acara KTT Media UN Women USNC L.A. yang saya pimpin pada Mei 2016. Dia menyuarakan keprihatinannya tentang diskriminasi gender di Hollywood dan bahwa ada begitu sedikit sutradara wanita. “Ketika pria hampir secara eksklusif membuat film dan acara televisi, mereka menceritakan sebagian besar cerita pria,” kata Villagra. “Mereka menggambarkan wanita melalui lensa pria, melalui tatapan pria. Mereka memperkuat stereotip wanita, dan mereka memperkuat hak istimewa pria. ”Statistik terbaru mendukung kasusnya. Hanya 7% dari 250 rilis film terlaris AS yang disutradarai oleh seorang wanita pada tahun 2016, menurut laporan dari Pusat Studi Wanita di Televisi dan Film di San Diego State University. Namun Motion Picture Association of America mengatakan bahwa box office AS / Kanada menghasilkan $ 11,4 miliar pada tahun 2016, dan bahwa 52% dari penonton bioskop adalah perempuan.

Kesuksesan ‘Wonder Woman’ yang disutradarai wanita yang mendatangkan lebih dari $ 820 juta di seluruh dunia pada 2017, dan 'Frozen’ Disney yang ditulis dan disutradarai oleh Jennifer Lee yang meraup 1,2 miliar dolar pada 2013, menegaskan kembali bahwa sutradara wanita mampu unggul dalam pekerjaan. Anak perempuan LaMarr, Denise Loder, bangga dengan pikiran inventif ibunya dan pekerjaan yang dia lakukan sepanjang karirnya untuk mendorong batas-batas tentang bagaimana wanita dipersepsikan. Dia mencatat bahwa ibunya dan Betty Davis adalah dua wanita pertama yang memiliki perusahaan produksi dan menceritakan kisah dari sudut pandang wanita.
“Dia sangat mendahului waktunya dengan menjadi seorang feminis,” kata Loder di ‘Bombshell.’

Ringkasan

https://www.forbes.com/sites/shivaunefield/2018/02/28/hedy-lamarr-the-incredible-mind-behind-secure-wi-fi-gps-bluetooth/#68412f341b79