Siapakah Michio Kaku?


Michio Kaku adalah seorang ahli teori fisika dari Amerika Serikat, spesialis dalam teori dawai. Dia mempopulerkan ilmu pengetahuan alam, pembawa dua acara radio dan seorang pengarang buku yang ternama.
Siapakah Michio Kaku ?

Memimpikan yang Mustahil
Ketika Michio tumbuh dewasa, dia menyukai pertunjukan dan buku-buku fiksi ilmiah, diisi dengan pahlawan yang bepergian waktu, alam semesta paralel, dan perjalanan antariksa antar galaksi.

“Sihir, fantasi, dan fiksi ilmiah semuanya merupakan taman bermain raksasa bagi imajinasi saya. Mereka memulai cinta seumur hidup terhadap yang mustahil,” kata Michio.

Jadi ketika dia tumbuh dewasa dan harus mengesampingkan fiksi ilmiah, Michio tahu satu-satunya tempat dia bisa berpegang teguh pada yang mustahil adalah fisika.

“Tanpa latar belakang yang kuat dalam fisika maju, saya akan selamanya berspekulasi tentang teknologi futuristik tanpa memahami apakah itu mungkin atau tidak. Saya menyadari [untuk mengetahui,] saya perlu membenamkan diri dalam matematika maju dan belajar fisika teoretis,” kata Michio. “Jadi itu yang aku lakukan.”

Misteri Yang Belum Selesai
Michio juga sebagian besar terinspirasi oleh pahlawan non-fiksi - Albert Einstein.

Pada hari Einstein meninggal, guru-guru Michio memberi tahu kelasnya bahwa fisikawan agung telah meninggal sebelum dia menyelesaikan penemuannya yang terbesar - sebuah “teori segalanya”. Michio terpesona oleh cerita ini dan teori yang belum selesai, dan mulai pergi ke perpustakaan untuk mempelajari lebih lanjut tentang Einstein dan karyanya.

Meskipun keluarganya miskin, mereka sepenuh hati mendukung keingintahuan Michio, membiarkannya membangun eksperimen di rumah dan membawanya ke perpustakaan universitas setempat. Michio bertekad untuk memahami apa sebenarnya teori yang tidak lengkap ini.
Menggunakan Fisika
A Smash 'Hit
Pada saat Michio sampai di sekolah menengah, dia memiliki hasrat yang kuat untuk fisika.

Untuk pekan raya sains, Michio membangun sebuah pemukul atom 2.3eV di garasinya. Akselerator partikel ini terbuat dari 400 pon besi tua, 22 mil dari kawat tembaga, dan menghasilkan medan magnet 20.000 kali lebih besar dari Bumi.

Proyek ambisius ini memberinya tempat di National Science Fair. Di sana, ia menarik perhatian fisikawan nuklir Edward Teller, dan membawa Michio menempuh perjalanan penuh ke Universitas Harvard.

Teori String: Menyelesaikan apa yang Einstein Mulai
Einstein menghabiskan bagian terakhir hidupnya berusaha menemukan ‘teori segalanya’ - yang dapat menyatukan teorinya tentang relativitas umum dan mekanika kuantum. Kedua teori ini tidak sepenuhnya kompatibel dalam pemahaman kita tentang fisika saat ini.
Ketika fisikawan mengambil tempat di mana Einstein berhenti, satu solusi yang mereka temukan adalah teori string. Teori string menggabungkan dua teori dengan mengasumsikan ada banyak alam semesta dan dimensi di luar yang kita tahu.

Setelah mendapatkan gelar PhD dari University of California, Berkley, Michio bergabung dalam tantangan ini. Ia ikut mendirikan teori medan string, bagian dari teori string. Teori medan string menggunakan matematika bidang untuk menjelaskan teori string.

Semakin banyak bukti dan pemahaman yang lebih baik tentang teori string mungkin suatu hari memungkinkan kita untuk melakukan perjalanan antar alam semesta dan ke dimensi baru, bahkan berpotensi memungkinkan perjalanan waktu.

Membuka Pintu ke Dimensi Berikutnya
Selain memberikan banyak kontribusi ke bidang fisika teoretis dan teori string, Michio juga seorang komunikator sains yang bersemangat.

Dia telah mengajar di Universitas Princeton dan City College of New York, serta menulis tujuh buku tentang sains untuk masyarakat umum. Michio juga muncul di lusinan acara radio dan televisi dan dokumenter, menjelaskan teori-teori kompleks dengan cara yang dapat dipahami semua orang.

Gray Arrow Fisika yang Tidak Mungkin oleh Michio Kaku
Gray Arrow Talk pada Teori String

“Einstein pernah berkata, ‘Jika sebuah teori tidak dapat dijelaskan kepada seorang anak, maka teorinya mungkin tidak berharga’,” kata Michio. "Berarti bahwa ide-ide besar adalah gambar. Ide-ide besar dapat dijelaskan dalam bahasa gambar. Hal-hal yang dapat Anda lihat dan sentuh, benda-benda yang dapat Anda visualisasikan dalam pikiran. Itulah arti ilmu pengetahuan, bukan mengingat fakta dan angka. "

Nasihat untuk Siswa
Pertimbangkan yang Mustahil
Konsep teori string sangat tidak masuk akal pada pandangan pertama. Tetapi Michio menunjukkan bahwa dalam beberapa abad terakhir, ide-ide yang dicap ‘mustahil’ dan ‘konyol’ yang memungkinkan semua kemajuan ilmiah modern menjadi mungkin.

“Berkali-kali, [kita telah melihat] bahwa studi tentang yang mustahil telah … [mendorong] batas-batas fisika dan kimia, memaksa para ilmuwan untuk mendefinisikan kembali apa yang mereka maksud dengan ‘tidak mungkin’,” kata Michio. “Kami mengabaikan hal yang mustahil dengan [biaya] kami.”
Temukan Model Peran
“Cobalah untuk melakukan kontak dengan fisikawan sungguhan, jika memungkinkan. Model peran sangat penting, ”kata Michio. “Jika Anda tidak dapat berbicara dengan fisikawan sungguhan, baca biografi para raksasa fisika, untuk memahami motivasi mereka, jalur karier mereka, tonggak penting dalam karir mereka. Teladan dapat membantu Anda menetapkan jalur karier yang realistis dan praktis. "

Penasaran
Michio percaya itu adalah dorongan alami untuk memahami alam semesta yang membuat fisikawan sejati.

“Orang sering mengajukan pertanyaan: apakah saya harus menjadi seorang Einstein untuk menjadi seorang ahli fisika? Jawabannya adalah TIDAK, ”kata Michio. “Tentu saja, fisikawan harus mahir dalam matematika, tetapi yang utama adalah memiliki rasa ingin tahu dan dorongan itu. Salah satu fisikawan terhebat sepanjang masa, Michael Faraday, awalnya adalah seorang murid yang tidak punya uang dan tidak berpendidikan, tetapi ia gigih dan kreatif dan kemudian melanjutkan untuk merevolusi peradaban modern. ”

Ringkasan

https://www.aps.org/careers/physicists/profiles/kaku.cfm