Siapakah Itu J. Allen Hynek?


Astronom Amerika, J. Allen Hynek, terkenal karena investigasi objek terbang tak dikenal dan upaya untuk mempromosikan “ufologi” sebagai pengejaran ilmiah yang sah.

Bagaimanakah perjalanan hidup J. Allen Hynek?

Siapakah J. Allen Hynek?

J. Allen Hynek belajar astronomi di University of Chicago sebelum bergabung dengan fakultas di Ohio State University. Pada akhir 1940-an, ia menganalisis laporan penampakan pesawat tak dikenal sebagai konsultan untuk “Project Sign” Angkatan Udara AS. Dekade berikutnya, ia mulai melakukan investigasi yang lebih teliti di bawah payung “Proyek Buku Biru”, dengan penemuannya memicu pencarian untuk mengubah studi UFO menjadi praktik ilmiah yang sah. Hynek kemudian mendirikan Pusat Studi UFO dan menerbitkan banyak buku tentang masalah ini. Salah satunya memperkenalkan klasifikasi “Close Encounter” penampakan, menginspirasi film Steven Spielberg, Close Encounters of the Third Kind.

Masa muda

Josef Allen Hynek lahir di Chicago, Illinois, pada 1 Mei 1910. Ayahnya, Joseph, seorang imigran dari Cekoslowakia, adalah produsen cerutu dan ibunya, Bertha, adalah seorang guru sekolah tata bahasa.

Pengantar tentang bintang-bintang muncul setelah Hynek terbaring di tempat tidur dengan demam merah pada usia tujuh tahun: Setelah membaca buku-buku anak-anak untuk dibaca, ibunya beralih ke buku teks, dengan edisi sekolah menengah tentang astronomi yang menarik perhatian bocah itu.

Hynek unggul dalam matematika dan menjadi editor koran sekolahnya di sekolah menengah. Pada saat itu ia juga telah mengembangkan minat pada mata pelajaran yang lebih esoteris, terutama karya-karya masyarakat rahasia Rosicrucian dan filsuf hermetis Rudolf Steiner.

Pendidikan

Setelah mendapatkan gelar sarjana sains dari University of Chicago pada tahun 1931, Hynek tetap di sekolah untuk mengejar gelar doktor di bidang astronomi. Studi pascasarjana membawanya ke Observatorium Yerkes di Wisconsin Danau Wisconsin, di mana, ia ingat, fokusnya pada kosmos membuatnya sebagian besar dalam kegelapan tentang peristiwa-peristiwa seperti kebangkitan Adolf Hitler dan Nazi Jerman.

Sebaliknya, itu adalah acara antar bintang yang berdampak pada karirnya: Dengan penampilan Nova Herculis yang cemerlang di langit malam pada akhir 1934, Hynek disadap untuk membaca supernova di Perkins Observatory Ohio, yang berafiliasi dengan Ohio State University. Setelah mendapatkan gelar Ph.D., ia bergabung dengan Departemen Fisika dan Astronomi Negara Bagian Ohio pada tahun 1936.

Tanda Proyek dan Buku Biru Proyek

Pada tahun 1948, astronom Hynek, yang saat itu menjabat direktur McMillin Observatory di Ohio State University, setuju untuk membantu Angkatan Udara AS menyelidiki laporan penampakan pesawat yang tidak dapat dijelaskan, termasuk yang menggambarkan “piring terbang” cepat kilat di atas Pegunungan Cascade di Washington.

Sebagai konsultan astronomi pada "Tanda Proyek" Hynek menyisir laporan dan mengelompokkannya ke dalam kategori: Ada yang hanya pengamatan astronomi, seperti penampakan meteor, yang dijelaskan oleh meteorologi, seperti awan berbentuk tidak biasa, dan yang yang menangkap akun benda buatan manusia, seperti balon. Yang tersisa sekitar 20 persen tanpa penjelasan yang jelas, meskipun Hynek merasa bahwa jawaban akhirnya akan muncul dan kembali ke Ohio State.

Pada tahun 1952, dengan laporan terus mengalir, Angkatan Udara telah menyalakan kembali operasi sebagai “Proyek Buku Biru.” Hynek juga kembali ke flip dan sekarang diberi lisensi untuk menyelidiki dugaan penampakan di lapangan. Sementara ia memendam banyak skeptisisme untuk pertama kalinya, ia mendapati asumsinya ditentang oleh ingatan para saksi yang rasional, dan mulai berpikir tentang studi ilmiah yang sah tentang “Benda Terbang Tak Dikenal” atau “UFO” ini.

Pada 1960-an, Hynek telah pindah sebagai ketua Departemen Astronomi di Universitas Northwestern dan berselisih dengan pengawasan ketat Angkatan Udara. Dengan kedatangan kasus-kasus baru yang menarik, seperti laporan penampakan makhluk asing oleh petugas kepolisian New Mexico Lonnie Zamora pada tahun 1964, Hynek mulai berunding dengan anggota fakultas Northwestern lainnya yang penasaran dengan apa yang disebutnya “perguruan tinggi tak terlihat”.

Gas Rawa dan Komite Condon

Pada bulan Maret 1966, Hynek dikirim untuk menyelidiki laporan lampu yang tidak biasa di daerah yang terpisah di Michigan selama malam berturut-turut. Terburu-buru untuk melakukan penemuannya di tengah gerombolan wartawan, ilmuwan itu segera mengumumkan bahwa penampakan itu kemungkinan hasil dari “gas rawa.”

Istilah ini menjadi lelucon nasional, tetapi anggota Kongres Michigan dan Pemimpin Minoritas DPR, Gerald Ford tidak tertawa dan menuntut Komite Layanan Bersenjata mengambil apa yang menurutnya merupakan penyelidikan yang buruk. Dipanggil untuk bersaksi, Hynek menggunakan kesempatan itu untuk berdebat untuk penelitian UFO yang luas dan transparan, menandai jeda publik pertamanya dari Angkatan Udara.

Dengan pembentukan kemudian pada tahun itu dari “Komite Condon” Universitas Colorado, yang dinamai sebagai direktur dan fisikawan Edward Condon, Hynek sangat senang bahwa penelitian UFO akhirnya naik ke tingkat kepentingan nasional. Namun, dia kecewa ketika panitia menyimpulkan studi dua tahun dengan laporan bahwa tidak perlu mengeluarkan sumber daya lebih lanjut pada subjek. Pada tahun 1969, Proyek Buku Biru ditutup secara formal untuk selamanya.

Pusat Studi UFO

Tidak lagi dilumpuhkan oleh Angkatan Udara, Hynek pada tahun 1973 membentuk Pusat Studi UFO (CUFOS) untuk lebih melegitimasi bidang “ufologi”. CUFOS menikmati beberapa keberhasilan di tahun-tahun awalnya, memimpin penyelidikan penampakan yang dilaporkan sambil membina hubungan kerja dengan lembaga penegak hukum.

Hynek meninggalkan Northwestern pada tahun 1978 untuk mencurahkan perhatian penuhnya kepada CUFOS. Pada awal 1980-an, upaya penggalangan dana gagal dan Hynek terpaksa menjalankan operasi di luar rumahnya di Evanston, Illinois. Dia dipikat ke Scottsdale, Arizona, oleh seorang dermawan potensial pada tahun 1984, meskipun janji operasi yang dihidupkan kembali gagal terwujud.

CUFOS tetap ada, dijalankan oleh dewan murid yang berdedikasi yang mempertahankan akses ke file Hynek dan terus membantu penyelidikan UFO dan fenomena lain yang tidak dapat dijelaskan.

‘The UFO Experience: A Scientific Enquiry’ dan ‘Close Encounters’

Pada tahun 1972, Hynek berusaha memberikan penjelasan yang jelas tentang studinya dengan menerbitkan The UFO Experience: A Scientific Enquiry. Buku ini paling terkenal karena memperkenalkan klasifikasi “Close Encounter”: Sebuah Pertemuan Dekat dengan Jenis Pertama mencakup penandaan pesawat terbang tak dikenal; Jenis Kedua termasuk efek fisik yang menyertainya, seperti kerusakan peralatan yang mendadak; dan Jenis Ketiga meliputi penampakan makhluk hidup di atau dekat pesawat.

Terminologi memasuki leksikon budaya pop kemudian pada dekade ini dengan rilis Close Encounters of the Third Kind karya Steven Spielberg. Hynek menjabat sebagai konsultan di set dan bahkan membuat cameo singkat dalam film sebagai ilmuwan.

Penampilan dan Buku Media Lainnya

Pada tahun 1970-an, Hynek adalah wajah ufologi yang terkenal berkat penampilan di program-program seperti The Dick Cavett Show dan In Search Of … Dia adalah pembicara yang populer dan mendapat kompensasi di sirkuit kampus dan bahkan menyampaikan presentasi tentang UFO ke PBB pada tahun 1978.

Hynek juga melanjutkan analisis tertulisnya tentang subjek dengan The Edge of Reality: A Progress Report on Unidentified Flying Objects (1975), yang ikut menulis bersama rekannya Jacques Vallee. Tahun berikutnya, ia menawarkan sendok keterlibatannya dengan Project Blue Book dengan The Hynek UFO Report: Apa yang Ditekan Pemerintah dan Mengapa.

Kontribusi Profesional Lainnya

  • Kedekatan Fuze

Selama Perang Dunia II, Hynek membantu mengembangkan teknologi militer di Laboratorium Sains Terapan Johns Hopkins. Proyek peliharaannya adalah jarak dekat, sebuah detonator yang menggunakan sinyal radio untuk menentukan kapan sebuah alat peledak cukup dekat dengan targetnya. Pekerjaan Hynek di sini membuka jalan bagi keterlibatannya dengan penyelidikan UFO dan proyek pemerintah lainnya.

  • Proyek Moonwatch dan Sputnik

Pada tahun 1956, Hynek direkrut oleh Harvard-Smithsonian Astrophysical Observatory untuk membantu upaya meluncurkan satelit buatan manusia pertama ke orbit. Sebagai bagian dari apa yang dijuluki “Operasi Moonwatch,” Hynek mulai membangun jaringan global stasiun pelacakan yang dilengkapi dengan instrumen optik khusus.

Rencana itu menjadi kacau ketika Uni Soviet tiba-tiba meluncurkan satelit pertama, Sputnik 1, pada tanggal 4 Oktober 1957. Peristiwa tersebut membawa rasa perhatian media pertama bagi Hynek, yang mendapati dirinya sebagai orang utama dalam wawancara untuk menjelaskan apa itu terjadi dan mengapa orang Amerika tidak dalam bahaya.

Hynek akhirnya melanjutkan karyanya, di sepanjang jalan memelopori metode untuk menangkap cahaya dari galaksi samar yang menjadi dasar dari astronomi orton gambar, sebelum melanjutkan karir mengajarnya pada tahun 1960.

  • Project Stargazer

Pada akhir 1950-an, Hynek kembali berkolaborasi dengan Angkatan Udara untuk apa yang menjadi “Project Stargazer”: Upaya untuk mengatasi distorsi atmosfer dengan meluncurkan balon ketinggian tinggi yang dilengkapi dengan teleskop. Untuk frustrasi Hynek, Angkatan Udara membatalkan proyek pada tahun 1963 setelah serangkaian tes gagal.

Pernikahan dan Keluarga

Setelah pernikahan pertama yang berakhir pada 1939, Hynek pada 1942 menikah dengan seorang mahasiswa sarjana bernama Miriam Curtis. Mereka memiliki lima anak: Scott, Joel, Paul, Ross, dan Roxane.

Kematian

Hynek meninggal karena tumor otak di Memorial Hospital di Scottsdale, Arizona, pada 27 April 1986, pada usia 75 tahun.

Referensi

https://www.biography.com/scientist/j-allen-hynek