Siapakah Hillary Clinton?


Hillary Clinton bernama lengkap Hillary Rodham Clinton, Hillary Diane Rodham, lahir pada 26 Oktober 1947, Chicago, Illinois, AS. Dia seorang pengacara dan politisi Amerika yang menjabat sebagai senator AS (2001–09) dan sekretaris negara (2009– 13) dalam administrasi Pres. Barack Obama. Dia telah melayani sebagai ibu negara (1993–2001) selama masa pemerintahan suaminya, Bill Clinton, presiden Amerika Serikat ke-42. Sebagai calon Partai Demokrat untuk presiden pada tahun 2016, ia menjadi wanita pertama yang menduduki kursi presiden dari partai besar di Amerika Serikat.

Bagaimanakah perjalanan dari Hillary Clinton?

Masa muda

Istri presiden pertama yang lahir setelah Perang Dunia II, Hillary adalah anak tertua dari Hugh dan Dorothy Rodham. Dia tumbuh di Park Ridge, Illinois, pinggiran Chicago, tempat bisnis tekstil ayahnya memberi penghasilan yang nyaman bagi keluarganya; Penekanan orang tuanya pada kerja keras dan keunggulan akademik menetapkan standar tinggi.

Sebagai pemimpin siswa di sekolah umum, dia aktif dalam program remaja di First United Methodist Church. Meskipun ia kemudian dikaitkan dengan tujuan liberal, selama waktu ini ia menganut Partai Republik dari orang tuanya. Dia berkampanye untuk kandidat presiden dari Partai Republik Barry Goldwater pada tahun 1964 dan mengetuai kapitel muda Partai Republik. Setahun kemudian, setelah dia mendaftar di Wellesley College, pandangan politiknya mulai berubah. Dipengaruhi oleh pembunuhan Malcolm X, Robert F. Kennedy, dan Martin Luther King, Jr., ia bergabung dengan Partai Demokrat dan menjadi sukarelawan dalam kampanye presiden kandidat anti-perang Eugene McCarthy.

Setelah lulus dari Wellesley pada tahun 1969, Hillary memasuki Yale Law School, di mana ia berada di bawah pengaruh alumni Yale Marian Wright Edelman, seorang pengacara dan pengacara hak-hak anak. Melalui pekerjaannya dengan Edelman, ia mengembangkan minat yang kuat pada hukum keluarga dan masalah yang memengaruhi anak-anak.

Pengacara Dan Ibu Negara Arkansas

Meskipun Hillary bertemu dengan Bill Clinton di Yale, mereka menempuh jalur yang terpisah setelah lulus pada tahun 1973. Dia kembali ke kampung halamannya di Arkansas, dan dia bekerja dengan Edelman di Massachusetts untuk Dana Pertahanan Anak-anak. Pada 1974 Hillary berpartisipasi dalam penyelidikan Watergate tentang kemungkinan impeachment Pres. Richard M. Nixon. Ketika penugasannya berakhir dengan pengunduran diri Nixon pada Agustus 1974, ia membuat apa yang oleh sebagian orang dianggap sebagai keputusan penting dalam hidupnya — ia pindah ke Arkansas. Dia mengajar di Fakultas Hukum Universitas Arkansas, dan, setelah menikah dengan Bill Clinton pada 11 Oktober 1975, dia bergabung dengan Firma Hukum Rose yang terkemuka di Little Rock, Arkansas, tempat dia kemudian menjadi mitra.

Setelah Bill terpilih sebagai gubernur Arkansas pada tahun 1978, ia terus mengejar karirnya dan mempertahankan nama gadisnya (sampai 1982), membawa banyak kritik dari para pemilih yang merasa bahwa kegagalannya untuk mengubah namanya menunjukkan kurangnya komitmen kepada suaminya. Anak tunggal mereka, Chelsea Victoria, lahir pada 1980.

Sepanjang masa Bill sebagai gubernur (1979-1981, 1983-92), Hillary bekerja pada program yang membantu anak-anak dan yang kurang beruntung; dia juga mempertahankan praktik hukum yang sukses. Dia bertugas di dewan beberapa perusahaan terkemuka dan dua kali diangkat sebagai salah satu dari 100 pengacara paling berpengaruh di negara itu (1988, 1991) oleh National Law Journal. Dia juga menjabat sebagai ketua Komite Standar Pendidikan Arkansas dan mendirikan Advokat Arkansas untuk Anak-anak dan Keluarga. Dia bernama Arkansas Woman of the Year pada tahun 1983 dan Arkansas Young Mother of the Year pada tahun 1984.

Ibu Negara Amerika Serikat

Dalam kampanye kepresidenan Bill tahun 1992, Hillary memainkan peran penting dengan menyapa pemilih, memberikan pidato, dan melayani sebagai salah satu penasihat kepala suaminya. Penampilannya bersamanya di program berita televisi 60 Minutes pada bulan Januari 1992 menjadikan namanya kata rumah tangga. Menanggapi pertanyaan tentang dugaan hubungan seksual 12 tahun Bill dengan seorang wanita Arkansas, Gennifer Flowers, Bill dan Hillary membahas masalah perkawinan mereka, dan Hillary mengatakan kepada para pemilih untuk menilai suaminya dengan catatannya — menambahkan bahwa, jika mereka tidak menyukai apa yang mereka lihat , lalu, “huh, jangan memilih dia.”

Dengan karier profesional yang tiada bandingnya oleh istri calon presiden sebelumnya, Hillary sangat dicermati. Konservatif mengeluh bahwa dia memiliki agendanya sendiri, karena dia telah bekerja untuk beberapa alasan liberal. Selama satu kampanye berhenti, dia membela diri dari kritik dengan menyatakan bahwa dia bisa “tinggal di rumah dan membuat kue.” Pernyataan dadakan ini diterima oleh pers dan digunakan oleh para pengkritiknya sebagai bukti kurangnya respeknya terhadap wanita yang merupakan ibu rumah tangga penuh waktu.

Beberapa transaksi keuangan Hillary mengangkat kecurigaan ketidakwajaran dan menyebabkan penyelidikan besar setelah dia menjadi ibu negara. Investasinya di Whitewater, pengembangan real estat di Arkansas, dan perdagangan komoditasnya pada 1978-79 — yang melaluinya ia dilaporkan mengubah investasi 1.000 menjadi 100.000 dalam beberapa bulan - berada di bawah pengawasan ketat.

Selama kampanye 1992, Bill Clinton kadang-kadang berbicara tentang “twofer” (“dua untuk harga satu”) kepresidenan, menyiratkan bahwa Hillary akan memainkan peran penting dalam pemerintahannya. Indikasi awal dari Gedung Putih Clinton mendukung interpretasi ini. Dia menunjuk staf yang berpengalaman dan mendirikan kantornya sendiri di Sayap Barat, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Suaminya menunjuknya untuk memimpin Satuan Tugas Perawatan Kesehatan Nasional, yang menjadi pusat agenda legislatifnya.

Dia menghadapi kritik tajam ketika menutup sesi gugus tugas kepada publik, dan dokter dan profesional perawatan kesehatan lainnya berkeberatan bahwa dia bukan “pejabat pemerintah” dan tidak punya hak untuk melarang mereka dari persidangan. Pengadilan banding kemudian mendukung pendiriannya, yang memutuskan bahwa istri presiden memiliki “tradisi pelayanan publik” yang telah lama bertindak sebagai “penasihat dan perwakilan pribadi dari suami mereka.” Untuk mempromosikan temuan-temuan gugus tugas, ia muncul di depan lima komite kongres dan menerima liputan pers yang besar dan sebagian besar menguntungkan untuk keahliannya dalam masalah ini. Tetapi Kongres akhirnya menolak rekomendasi satuan tugas, dan perannya dalam debat perawatan kesehatan menggembleng kalangan konservatif dan membantu Partai Republik merebut kembali Kongres dalam pemilihan 1994.

Hillary juga dikritik mengenai hal-hal lain, termasuk perannya dalam penembakan tujuh anggota staf dari kantor perjalanan Gedung Putih (“Travelgate”) dan keterlibatannya dalam manuver hukum oleh Gedung Putih selama penyelidikan Whitewater. Ketika pemilu 1996 semakin dekat, dia kurang terlihat dan memainkan peran yang lebih tradisional sebagai ibu negara. Buku pertamanya, It Takes a Village: Dan Pelajaran Lainnya Children Teach Us (1996), menggambarkan pandangannya tentang membesarkan anak dan memicu pujian dari para pendukung dan kritik pedas dari lawan-lawannya.

Pengungkapan tentang perselingkuhan Presiden Clinton dengan intern Gedung Putih Monica Lewinsky membawa wanita pertama kembali menjadi sorotan dengan cara yang kompleks. Dia berdiri dengan setia oleh suaminya selama skandal itu — di mana suaminya pertama kali membantah dan kemudian mengakui telah melakukan hubungan seksual dengan Lewinsky — dan selama pemakzulan dan persidangan berikutnya di Senat.

Pada tahun 1999 Hillary Rodham Clinton membuat sejarah dengan jenis yang berbeda ketika dia meluncurkan pencalonannya untuk kursi Senat AS dari New York yang dikosongkan oleh Daniel Patrick Moynihan. Untuk memenuhi persyaratan tempat tinggal negara bagian, dia pindah dari Washington, D.C., pada tanggal 5 Januari 2000, ke sebuah rumah yang dia dan presiden beli di Chappaqua, New York. Setelah kampanye yang pahit, ia mengalahkan Rick Lazio dari Partai Republik dengan selisih substansial untuk menjadi wanita pertama yang memenangkan jabatan elektif. Meskipun sering menjadi subjek kontroversi, Hillary menunjukkan bahwa bagian seremonial dari pekerjaan ibu negara dapat digabungkan dengan peran yang kuat dalam kebijakan publik dan bahwa pengaruh ibu negara dapat diubah menjadi basis kekuatan politik pribadi.

Senat dan Pilpres 2008

Diangkat ke kantor pada 3 Januari 2001, Senator Clinton terus mendorong reformasi perawatan kesehatan, dan dia tetap menjadi advokat untuk anak-anak. Dia bertugas di beberapa komite senator, termasuk Komite Layanan Angkatan Bersenjata. Menyusul serangan 11 September pada tahun 2001, ia mendukung invasi yang dipimpin AS ke Afghanistan tetapi menjadi sangat kritis terhadap Pres. Penanganan George W. Bush atas Perang Irak. Pada tahun 2003, memoar Hillary tentang tahun-tahun Gedung Putih-nya, Living History, diterbitkan dan mencatat rekor penjualan; dia telah menerima uang muka sekitar $ 8 juta untuk buku itu. Pada tahun 2006 ia dengan mudah terpilih kembali ke Senat.

Tahun berikutnya Hillary mengumumkan bahwa dia akan mencari nominasi presiden dari Partai Demokrat untuk tahun 2008. Dia memulai musim utama sebagai calon terdepan untuk nominasi tetapi menempatkan ketiga mengecewakan dalam kontes pertama, kaukus Iowa, pada 3 Januari 2008. Kampanyenya cepat pulih, dan dia memenangkan primer New Hampshire lima hari kemudian. Pada Super Tuesday, 5 Februari, Clinton memenangkan negara-negara penting seperti California, Massachusetts, dan New York, tetapi dia gagal mendapatkan kepemimpinan yang signifikan atas Barack Obama dalam jumlah delegasi konvensi yang dijanjikan.

Obama memenangkan 11 negara bagian berturut-turut setelah Super Selasa untuk mengambil alih pimpinan delegasi dan menjadi favorit baru untuk nominasi, tetapi Clinton bangkit kembali pada awal Maret dengan kemenangan kunci di Ohio dan Texas, dan pada bulan April ia menambah momentumnya dengan memenangkan primer Pennsylvania . Namun, kemenangan tipis Clinton di Indiana dan kekalahan substansial di North Carolina pada awal Mei sangat membatasi kemungkinan dia mengumpulkan cukup banyak delegasi untuk menyusul Obama sebelum pemilihan pendahuluan terakhir pada Juni. Pada 3 Juni, setelah pemilihan pendahuluan terakhir di Montana dan South Dakota, Obama melewati ambang batas delegasi dan menjadi calon Demokrat yang diperkirakan. Dia secara resmi mengamankan nominasi partai pada 27 Agustus di Konvensi Nasional Demokrat di Denver dan kemudian memenangkan pemilihan umum pada 4 November.

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Hillary-Clinton/First-lady-of-the-United-States