Siapakah Gerald Ford?


Gerald Ford, dengan nama lengkap Gerald Rudolph Ford, Jr., nama asli Leslie Lynch King, Jr. lahir pada 14 Juli 1913, Omaha, Nebraska, ASd dan meninggal pada 26 Desember 2006, Rancho Mirage, California. Dia merupakan presiden ke-38 dari Amerika Serikat (1974-77), yang, sebagai wakil presiden ke-40, berhasil menjadi presiden setelah pengunduran diri Presiden Richard Nixon, di bawah proses yang ditetapkan oleh Amandemen Konstitusi ke dua puluh lima, dan dengan demikian menjadi satu-satunya kepala eksekutif negara itu. yang belum terpilih sebagai presiden atau wakil presiden.

Bagaimanakah perjalanan dari Gerald Ford?

Masa muda

Ketika Gerald Ford masih bayi, orang tuanya bercerai, dan ibunya pindah ke Grand Rapids, Michigan, tempat dia menikahi Gerald R. Ford, Sr., yang mengadopsi anak itu dan memberinya namanya. Setelah lulus dari University of Michigan (1935), di mana ia menjadi pemain bintang sepakbola lapangan hijau, Ford bekerja sebagai asisten pelatih sementara ia mendapatkan gelar sarjana hukum dari Universitas Yale (1941). Dia bergabung dengan angkatan laut selama Perang Dunia II dan bertugas di Pasifik Selatan, mencapai pangkat komandan letnan dan hampir kehilangan nyawanya pada tahun 1944 selama topan mematikan yang menewaskan ratusan orang. Pada tahun 1948, tahun ia memenangkan jabatan elektif pertamanya, sebagai anggota Kongres dari Michigan, ia menikahi Elizabeth Anne Bloomer (Betty Ford), yang dengannya dia memiliki empat anak — tiga putra (Michael, John, dan Steven) dan satu putri (Susan ).

Dari Anggota Kongres Menjadi Wakil Presiden Dan Presiden

Ford bertugas di Kongres selama 25 tahun. Sangat disukai dan fleksibel secara ideologis, ia memenangkan peran sebagai pemimpin minoritas House pada tahun 1965 dan memegang posisi ini sampai Nixon menamainya sebagai wakil presiden pada tahun 1973. Selama waktunya di Kongres, ia telah mengembangkan reputasi untuk kejujuran dan keterbukaan. Ketika wakil presiden Nixon, Spiro T. Agnew, dipaksa untuk mengundurkan diri dari jabatannya dengan memalukan, presiden tidak punya pilihan selain menominasikan satu-satunya Republikan yang disetujui oleh kepemimpinan Kongres Demokrat, Jerry Ford yang ramah.

Pada 1974, ketika menjadi jelas bahwa Nixon akan menghadapi tuntutan pidana atas perannya dalam skandal Watergate dan tiga pasal pemakzulan telah disahkan oleh Komite Kehakiman DPR, Nixon mengundurkan diri, efektif 9 Agustus. Pada hari itu, Ford mengambil sumpah dari kantor dan menjadi presiden, menyatakan, “Mimpi buruk panjang nasional kita sudah berakhir.” Dia mempertahankan staf kebijakan luar negeri dan dalam negeri dari pemerintahan Nixon, termasuk Sekretaris Negara Henry Kissinger. (Lihat dokumen sumber utama: Alamat Pertama untuk Kongres dan Bangsa. Lihat juga Kabinet Presiden Gerald Ford.)

Salah satu tindakan awal Ford sebagai presiden adalah pengumuman program amnesti bersyarat bagi mereka yang telah menghindari wajib militer atau meninggalkannya selama Perang Vietnam. Tindakan yang paling menarik perhatian selama bertahun-tahun di kantor, dan langkah yang bagi banyak orang menghancurkan kredibilitasnya, terjadi pada bulan berikutnya. Pada 8 September 1974, menyatakan bahwa pada akhirnya “itu bukan nasib terakhir Richard Nixon yang paling memprihatinkan saya” melainkan “masa depan langsung dari negara besar ini,” Ford memaafkan Nixon “untuk semua pelanggaran terhadap Amerika Serikat” bahwa dia telah melakukan “atau mungkin telah melakukan” saat di kantor. Pengampunan tersebut, yang kemudian diduga merupakan hasil pemerasan (bahwa jika Ford tidak memaafkannya, Nixon akan menghitamkan reputasi presiden yang baru dengan secara terbuka mengklaim bahwa Ford telah menjanjikan pengampunan sebagai ganti kepresidenan), secara efektif memadamkan penuntutan pidana untuk yang Nixon mungkin bertanggung jawab. Setelah itu, Ford secara sukarela muncul di hadapan sebuah subkomite Dewan Perwakilan Rakyat pada 17 Oktober untuk menjelaskan alasannya — pertama kali seorang presiden tetap bersaksi di hadapan sebuah komite Kongres. Dalam langkah mengejutkan lainnya, Ford menjengkelkan anggota partainya sendiri dengan menyebut Nelson A. Rockefeller, baik partai liberal maupun wakil dari apa yang disebut “Pembentukan Timur,” sebagai wakil presidennya.

Administrasi Ford berusaha untuk mengatasi tingkat inflasi yang tinggi, yang ia warisi dari pemerintahan Nixon, dengan memperlambat ekonomi. Hasilnya adalah resesi yang sangat parah pada 1974-75, yang berhasil menurunkan inflasi tetapi dengan biaya tingkat pengangguran yang naik menjadi hampir 9 persen. Terlepas dari program WIN (Whip Inflation Now), dia tidak bisa berbuat banyak untuk menghentikan masalah ekonomi negara. Hubungan Ford dengan Kongres yang dikendalikan Demokrat mungkin ditandai oleh lebih dari 50 veto perundangannya pada akhir 1976; lebih dari 40 didukung. Kemacetan legislatif diatur dalam.

Selama hari-hari terakhir Perang Vietnam, pada bulan Maret 1975, Ford memerintahkan pengangkutan udara sekitar 237.000 pengungsi antikomunis Vietnam dari Da Nang, yang sebagian besar dibawa ke Amerika Serikat. Dua bulan kemudian, setelah perebutan kapal kargo Amerika oleh Mayaguez oleh Kamboja, Ford menyatakan peristiwa itu sebagai “tindakan pembajakan” dan mengirim Marinir untuk merebut kapal itu. Mereka berhasil, tetapi operasi penyelamatan untuk menyelamatkan 39 anggota awak mengakibatkan hilangnya 41 nyawa Amerika dan melukai 50 lainnya. Selain itu, hubungan A.S. dengan Thailand menjadi tegang karena pemogokan A.S. telah diluncurkan dari pangkalan di Thailand melawan keinginan pemerintah Thailand.

Dua kali pada bulan September 1975, Ford menjadi target upaya pembunuhan. Dalam contoh pertama, agen-agen Dinas Rahasia melakukan intervensi sebelum tembakan dilepaskan; di yang kedua, calon pembunuh menembakkan satu tembakan ke Ford tetapi meleset beberapa kaki. Pada bulan Oktober ia awalnya menolak untuk mempertimbangkan pinjaman ke kota New York, kemudian di ambang kehancuran fiskal, dan dengan demikian mendorong judul surat kabar “Ford to City: Drop Dead.” Ketika implikasi yang lebih besar menjadi jelas, ia mundur dari posisinya sebelumnya.

Dalam kontes ketat di konvensi Partai Republik pada Agustus 1976, Ford memenangkan nominasi partainya, meskipun ada tantangan serius oleh Ronald Reagan, mantan gubernur California. Musim gugur itu, Ford menjadi presiden petahana pertama yang menyetujui debat publik dengan seorang penantang — Jimmy Carter, calon Demokrat. Ford berlari jauh di belakang sejak awal kampanye, sebagian besar karena dampak negatif dari pengampunan Nixon tetapi juga oleh persepsi masyarakat umum tentang ketidakmampuannya.

Keputusan-keputusannya di kantor sering kali tampaknya adalah keputusan Kissinger dan yang lainnya yang tersisa dari pemerintahan Nixon; kadang-kadang, seperti yang dibuat selama insiden Mayaguez, mereka tampak tidak dipertimbangkan. Dia salah bicara pada banyak kesempatan, terutama menyatakan dalam debat dengan Jimmy Carter, “Tidak ada dominasi Soviet di Eropa Timur” dan “Saya tidak percaya bahwa Polandia menganggap diri mereka didominasi oleh Uni Soviet,” yang wartawan William F. Buckley , Jr., disebut “lelucon utama Polandia.” Bahkan gangguan fisiknya, seperti membenturkan kepalanya saat melakukan perjalanan, telah didokumentasikan dengan baik untuk umum. Ketika jurnalis John Osborne merangkum situasinya, Ford dipandang sebagai

“seorang pecundang, pengacau, presiden yang tidak pantas yang karena suatu alasan atau lainnya … cenderung tergelincir di landai pesawat, menabrak kepalanya di pintu masuk helikopter, menjerat dirinya dalam tali kekang anjing-anjing keluarganya, dan jatuh dari papan ski di depan kamera televisi yang menunjukkan padanya asprawl di salju.”

Kehidupan Paska Kepresidenan

Setelah meninggalkan Gedung Putih, Ford dengan gembira pensiun dari kehidupan publik, bermain golf dan bermain ski di waktu luangnya, dan akhirnya bergabung dengan dewan direksi berbagai perusahaan. Selama perlombaan yang akhirnya menggulingkan Presiden Carter pada tahun 1980, ia ditawari peran wakil presiden oleh kandidat Ronald Reagan, yang Ford pertanggungjawabkan untuk menghilangkan dukungan Partai Republik untuk kampanye 1976-nya, dan ia menolak.

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Gerald-Ford/Postpresidential-life