Siapakah Bill Clinton?


Bill Clinton, nama lengkapnya William Jefferson Clinton, nama aslinya William Jefferson Blythe III, (lahir 19 Agustus 1946, Hope, Arkansas, AS), presiden Amerika Serikat ke-42 (1993–2001), yang mengawasi ekspansi ekonomi masa damai terpanjang di negara itu. . Pada tahun 1998 ia menjadi presiden AS kedua yang dimakzulkan; dia dibebaskan oleh Senat pada 1999.

Bagaimanakah perjalanan hidup Bill Clinton?

Masa muda

Ayah Bill Clinton adalah seorang penjual keliling yang meninggal karena kecelakaan mobil tiga bulan sebelum putranya lahir. Jandanya, Virginia Dell Blythe, menikah dengan Roger Clinton, dan, meskipun persatuan mereka tidak stabil (mereka bercerai dan kemudian menikah lagi) dan alkoholisme suaminya, putranya akhirnya mengambil nama ayah tirinya. Didukung oleh nenek dari pihak ibu, Bill Clinton mengembangkan aspirasi politik sejak usia dini; mereka dikuatkan (oleh akunnya sendiri) pada Juli 1963, ketika dia bertemu dan berjabatan tangan dengan Pres. John F. Kennedy.

Clinton mendaftar di Universitas Georgetown di Washington, D.C., pada tahun 1964 dan lulus pada tahun 1968 dengan gelar dalam urusan internasional. Selama tahun pertama dan kedua sebagai mahasiswa, ia terpilih sebagai presiden mahasiswa, dan selama tahun-tahun junior dan seniornya ia bekerja sebagai magang untuk Senator J. William Fulbright, Demokrat Demokrat yang mengetuai Komite Senat AS untuk Hubungan Luar Negeri. Fulbright adalah seorang kritikus vokal Perang Vietnam, dan Clinton, seperti banyak pemuda dari generasinya, juga menentang perang. Dia menerima rancangan penundaan untuk tahun pertama studinya sebagai Rhodes Scholar di Universitas Oxford pada tahun 1968 dan kemudian berusaha untuk memperpanjang penundaan dengan mengajukan permohonan ke program Korps Pelatihan Petugas Cadangan (ROTC) di University of Arkansas School of Hukum.

Meskipun ia segera mengubah rencananya dan kembali ke Oxford, sehingga membuat dirinya memenuhi syarat untuk wajib militer, ia tidak dipilih. Sementara di Oxford, Clinton menulis surat kepada direktur program ROTC Arkansas berterima kasih kepada direktur karena “menyelamatkan” dia dari rancangan dan menjelaskan keprihatinannya bahwa penentangannya terhadap perang dapat merusak “kelayakan politik” masa depannya. Selama periode ini Clinton juga bereksperimen dengan ganja; klaimnya kemudian bahwa dia “tidak menghirup” akan menjadi subyek banyak cemoohan.

Setelah lulus dari Fakultas Hukum Universitas Yale pada tahun 1973, Clinton bergabung dengan fakultas Fakultas Hukum Universitas Arkansas, tempat ia mengajar hingga tahun 1976. Pada tahun 1974 ia tidak berhasil mendapatkan kursi di DPR AS. Pada tahun 1975 ia menikah dengan sesama lulusan Hukum Yale, pengacara Hillary Rodham (Hillary Clinton), yang kemudian mengambil peran aktif dalam karir politiknya. Pada tahun berikutnya ia terpilih sebagai jaksa agung Arkansas, dan pada 1978 ia memenangkan jabatan gubernur, menjadi gubernur termuda yang pernah dilihat negara itu dalam 40 tahun.

Gubernur Arkansas

Setelah masa jabatan dua tahun sebagai gubernur, Clinton gagal dalam pemilihannya pada tahun 1980, tahun kelahiran putrinya dan satu-satunya anak, Chelsea. Setelah meminta maaf kepada para pemilih karena keputusan-keputusan tidak populer yang dia buat sebagai gubernur (seperti proyek peningkatan jalan raya yang didanai oleh kenaikan pajak bensin negara dan biaya lisensi mobil), dia mendapatkan kembali kantor gubernur pada tahun 1982 dan berturut-turut terpilih kembali tiga kali dengan margin yang cukup besar . Sebagai seorang Demokrat tengah yang pragmatis, ia memberlakukan uji kompetensi wajib untuk guru dan siswa dan mendorong investasi di negara bagian dengan memberikan keringanan pajak untuk industri. Dia menjadi anggota terkemuka Dewan Kepemimpinan Demokratis, sebuah kelompok yang berusaha menyusun kembali agenda partai dari liberalisme tradisionalnya dan memindahkannya lebih dekat ke apa yang dianggapnya sebagai pusat kehidupan politik Amerika.

Clinton menyatakan pencalonannya sebagai presiden saat masih menjadi gubernur Arkansas. Persis sebelum pemilihan presiden New Hampshire, kampanyenya hampir tergelincir oleh liputan pers yang tersebar luas tentang perselingkuhannya selama 12 tahun dengan seorang wanita Arkansas, Gennifer Flowers. Dalam wawancara berikutnya yang ditonton oleh jutaan pemirsa di program berita televisi 60 Minutes, Clinton dan istrinya mengaku memiliki masalah perkawinan. Popularitas Clinton segera pulih kembali, dan ia berhasil mencetak posisi kedua yang kuat di New Hampshire — sebuah kinerja yang ia beri label “Comeback Kid”. Pada kekuatan pendekatannya di tengah jalan, simpatinya yang nyata terhadap keprihatinan orang-orang Amerika biasa (pernyataannya “Saya merasakan rasa sakit Anda” menjadi ungkapan yang terkenal), dan kehangatan pribadinya, ia akhirnya memenangkan Demokrat nominasi presiden pada tahun 1992. Menghadapi Presiden saat ini. George Bush, Clinton dan pasangannya, Senator Tennessee Al Gore, berpendapat bahwa 12 tahun kepemimpinan Republik telah menyebabkan stagnasi politik dan ekonomi. Pada November, tiket Clinton-Gore mengalahkan Bush dan kandidat independen Ross Perot dengan 43 persen suara rakyat menjadi 37 persen untuk Bush dan 19 persen untuk Perot; Clinton mengalahkan Bush di kampus pemilihan dengan suara 370 hingga 168.

Kepresidenan

Pemerintahan Clinton memulai dengan goyah, korban dari apa yang oleh beberapa kritikus disebut ketidakmampuan dan penilaian buruk. Usahanya untuk memenuhi janji kampanye untuk mengakhiri diskriminasi terhadap laki-laki gay dan lesbian di militer mendapat kritik dari kalangan konservatif dan beberapa pemimpin militer — termasuk Jenderal Colin Powell, ketua Kepala Staf Gabungan. Sebagai tanggapan, Clinton mengusulkan kebijakan kompromi — disimpulkan dengan frasa “Jangan tanya, jangan katakan” - yang gagal memenuhi kedua sisi masalah. Dua calon pertama Clinton untuk jaksa agung mundur setelah muncul pertanyaan tentang pekerja rumah tangga yang mereka sewa. Upaya Clinton untuk menandatangani undang-undang reformasi kampanye-keuangan dibatalkan oleh filibuster Republik di Senat, seperti paket stimulus ekonomi.

Clinton telah berjanji selama kampanye untuk melembagakan sistem asuransi kesehatan universal. Penunjukan istrinya untuk memimpin Gugus Tugas Reformasi Perawatan Kesehatan Nasional, sebuah peran baru untuk ibu negara negara itu, dikritik oleh kaum konservatif, yang keberatan dengan kepatutan pengaturan dan pandangan feminis Hillary Rodham Clinton. Mereka bergabung dengan pelobi untuk industri asuransi, organisasi bisnis kecil, dan American Medical Association untuk berkampanye dengan keras terhadap proposal gugus tugas yang akhirnya, Health Security Act. Meskipun negosiasi berlarut-larut dengan Kongres, semua upaya untuk mengeluarkan undang-undang kompromi gagal.

Terlepas dari kesalahan langkah awal ini, masa jabatan pertama Clinton ditandai dengan banyak keberhasilan, termasuk pengesahan oleh Kongres Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, yang menciptakan zona perdagangan bebas untuk Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko. Clinton juga menunjuk beberapa wanita dan minoritas untuk jabatan-jabatan penting pemerintah di seluruh pemerintahannya, termasuk Janet Reno sebagai jaksa agung, Donna Shalala sebagai sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Joycelyn Elders sebagai ahli bedah umum, Madeleine Albright sebagai sekretaris wanita pertama negara, dan Ruth Bader Ginsburg sebagai hakim wanita kedua di Mahkamah Agung Amerika Serikat. Selama masa jabatan pertama Clinton, Kongres memberlakukan paket pengurangan defisit — yang meloloskan Senat dengan pemungutan suara yang mengikat dari Gore — dan sekitar 30 tagihan besar terkait dengan pendidikan, pencegahan kejahatan, lingkungan, dan masalah perempuan dan keluarga, termasuk Kekerasan Against Women Act dan Family and Medical Leave Act.

Pada Januari 1994, Jaksa Agung Reno menyetujui penyelidikan dalam urusan bisnis oleh Clinton dan istrinya dengan perusahaan pengembangan perumahan Arkansas yang dikenal sebagai Whitewater. Dipimpin dari Agustus oleh penasihat independen Kenneth Starr, penyelidikan Whitewater menghabiskan beberapa tahun dan lebih dari $ 50 juta tetapi tidak menghasilkan bukti konklusif tentang kesalahan oleh Clintons.

Pembaruan investigasi Whitewater di bawah Starr, debat dendam yang berlanjut di Kongres atas prakarsa perawatan kesehatan Clinton, dan karakter liberal dari beberapa kebijakan Clinton — yang mengasingkan sejumlah besar pemilih Amerika — semuanya berkontribusi pada kemenangan pemilihan Partai Republik pada November 1994, ketika Partai memperoleh mayoritas di kedua majelis Kongres untuk pertama kalinya dalam 40 tahun. Clinton yang keras kemudian marah terhadap beberapa kebijakannya dan mengakomodasi beberapa usulan Partai Republik, yang pada akhirnya merangkul rencana pengurangan defisit yang lebih agresif dan perbaikan besar-besaran sistem kesejahteraan negara sambil terus menentang upaya Republik untuk memotong pengeluaran pemerintah untuk program-program sosial. Pada akhirnya, sebagian besar pemilih Amerika mendapati diri mereka lebih teralienasi oleh tingkah laku Republik baru di Kongres yang tidak kenal kompromi dan konfrontasional daripada sebelumnya, yang memenangkan simpati publik atas pendekatannya yang lebih moderat.

Inisiatif Clinton dalam kebijakan luar negeri selama masa jabatan pertamanya termasuk upaya yang berhasil pada bulan September-Oktober 1994 untuk mengembalikan Pres Haiti. Jean-Bertrand Aristide, yang digulingkan oleh kudeta militer pada tahun 1991; sponsor pembicaraan damai dan akhirnya Dayton Accords (1995) yang bertujuan untuk mengakhiri konflik etnis di Bosnia dan Herzegovina; dan peran utama dalam upaya berkelanjutan untuk menghasilkan resolusi permanen dari perselisihan antara Palestina dan Israel. Pada tahun 1993 ia mengundang Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin dan ketua Organisasi Pembebasan Palestina Yasser Arafat ke Washington untuk menandatangani perjanjian bersejarah yang memberikan pemerintahan sendiri terbatas Palestina di Jalur Gaza dan Jericho.

Meskipun skandal tidak pernah jauh dari Gedung Putih — seorang rekan Arkansan yang telah menjadi bagian dari pemerintahan melakukan bunuh diri; ada desas-desus tentang penyimpangan keuangan yang terjadi di Little Rock; mantan rekan kerja didakwa dan dihukum karena kejahatan; dan desas-desus tentang ketidakwajaran seksual yang melibatkan presiden terus berlanjut — Clinton dengan mudah terpilih kembali pada tahun 1996, didukung oleh ekonomi yang semakin kuat dan semakin pulih. Dia meraih 49 persen suara rakyat untuk 41 persen Partai Republik Bob Dole dan 8 persen Perot; suara pemilihan adalah 379 hingga 159. Pertumbuhan ekonomi yang kuat berlanjut selama masa jabatan kedua Clinton, akhirnya menetapkan rekor untuk ekspansi masa damai terpanjang negara itu. Pada 1998, pemerintahan Clinton mengawasi anggaran berimbang pertama sejak 1969 dan surplus anggaran terbesar dalam sejarah negara itu. Ekonomi yang dinamis juga menghasilkan tingkat kepemilikan rumah yang tinggi secara historis dan tingkat pengangguran terendah dalam hampir 30 tahun.

Pada tahun 1998 Starr diberi izin untuk memperluas cakupan penyelidikannya yang berkelanjutan untuk menentukan apakah Clinton telah mendorong magang Gedung Putih yang berusia 24 tahun, Monica Lewinsky, untuk menyatakan secara palsu di bawah sumpah bahwa ia dan Clinton tidak berselingkuh. Clinton berulang kali dan secara terbuka menyangkal bahwa perselingkuhan telah terjadi. Kesaksiannya yang memaksa, yang tampak menghindar dan tidak jujur ​​bahkan kepada para pendukung Clinton (ia menjawab satu pertanyaan dengan menyatakan, “Itu tergantung pada apa arti kata itu”), mendorong kecaman baru terhadap karakter Clinton dari kaum konservatif dan liberal. Setelah bukti konklusif perselingkuhan terungkap, Clinton meminta maaf kepada keluarganya dan kepada publik Amerika. Atas dasar laporan Starr dengan 445 halaman dan bukti pendukung, Dewan Perwakilan Rakyat pada tahun 1998 menyetujui dua pasal pemakzulan, untuk sumpah palsu dan menghalangi keadilan. Clinton dibebaskan dari dakwaan oleh Senat pada tahun 1999. Terlepas dari pemakzulannya, peringkat persetujuan kerja Clinton tetap tinggi.

Dalam urusan luar negeri, Clinton memerintahkan kampanye pemboman empat hari terhadap Irak pada Desember 1998 sebagai tanggapan atas kegagalan Irak untuk bekerja sama sepenuhnya dengan inspektur senjata PBB (pemboman bertepatan dengan dimulainya debat kongres penuh mengenai impeachment Clinton). Pada tahun 1999 pasukan pimpinan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang dipimpin AS melakukan kampanye pemboman tiga bulan terhadap Yugoslavia yang dirancang untuk mengakhiri serangan Serbia terhadap etnis Albania di provinsi Kosovo. Pada tahun 1998 dan 2000 Clinton dipuji sebagai pembawa damai dalam kunjungan ke Irlandia dan Irlandia Utara, dan pada tahun 2000 ia menjadi presiden A.S. pertama yang mengunjungi Vietnam sejak berakhirnya Perang Vietnam. Dia menghabiskan minggu-minggu terakhir masa kepresidenannya dalam upaya yang gagal untuk menengahi perjanjian perdamaian akhir antara Israel dan Palestina. Tak lama sebelum ia meninggalkan kantor, Clinton dikritik habis-habisan oleh Demokrat dan juga oleh Partai Republik karena telah mengeluarkan sejumlah pengampunan yang dipertanyakan, termasuk satu kepada mantan pasangan kontributor utama Partai Demokrat.

Kehidupan Setelah Presidensi

Saat kepresidenan Clinton berakhir, karier politik istrinya telah dimulai. Pada 2000, Hillary Rodham Clinton terpilih menjadi anggota Senat AS yang mewakili New York; dia adalah istri pertama presiden AS yang memenangkan kantor terpilih. Dia kemudian kalah tipis dari nominasi presiden Partai Demokrat Barack Obama pada 2008, tetapi Obama menunjuk menteri luar negerinya dalam administrasi kepresidenannya. Bill Clinton tetap aktif dalam urusan politik dan merupakan pembicara populer di sirkuit kuliah. Pada tahun 2001 ia mendirikan Yayasan William J. Clinton, sebuah organisasi filantropi yang menangani berbagai masalah global melalui program-program seperti Clinton HIV / AIDS Initiative (didirikan tahun 2002), Clinton Economic Opportunity Initiative (2002), Clinton Global Initiative (2005) , dan Clinton Climate Initiative (2006). Pada tahun 2004 Perpustakaan dan Museum Kepresidenan William J. Clinton dibuka di Little Rock.

Tahun berikutnya, setelah tsunami di Samudera Hindia telah menyebabkan kematian dan kehancuran yang meluas, Bill Clinton ditunjuk oleh Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan untuk melayani sebagai utusan khusus untuk upaya bantuan, posisi yang dipegangnya sampai 2007. Pada 2009 Clinton menggantikan mantan presiden George HW Bush sebagai ketua National Constitution Center, museum sejarah di Philadelphia. Belakangan tahun itu ia diangkat menjadi utusan khusus PBB untuk Haiti. Setelah gempa bumi dahsyat yang melanda negara itu pada Januari 2010, portofolio PBB Clinton diperluas untuk mencakup upaya pengawasan dan rekonstruksi. Selama pemilihan umum 2012 di Amerika Serikat, Clinton berkampanye untuk Obama, membantunya memenangkan masa jabatan kedua di Gedung Putih. Pada 2013, Clinton dianugerahi Presidential Medal of Freedom.

Pada 2015 Hillary Clinton mengumumkan bahwa ia memasuki pemilihan presiden AS 2016, dan Bill memainkan peran aktif dalam kampanyenya. Dia memenangkan nominasi Demokrat, menjadi wanita pertama yang menduduki kursi kepresidenan partai besar di Amerika Serikat, tetapi akhirnya kalah dalam pemilihan oleh Donald Trump.

Tulisan-tulisan Bill Clinton termasuk autobiografi, My Life (2004); Memberi: Bagaimana Kita Masing-masing Dapat Mengubah Dunia (2007), di mana dia mendorong pembaca untuk terlibat dalam berbagai penyebab yang layak; dan Kembali Bekerja: Mengapa Kita Membutuhkan Pemerintahan yang Cerdas untuk Ekonomi yang Kuat (2011). Dia juga cowrote (dengan James Patterson) film thriller The President Is Missing (2018).

Referensi

https://www.britannica.com/biography/Bill-Clinton/Life-after-the-presidency

William Jefferson Clinton, lebih dikenal sebagai Bill Clinton (lahir 19 Agustus 1946) adalah presiden Amerika Serikat ke-42, melayani dari tahun 1993 hingga 2001. Pada tahun 1978 Clinton menjadi gubernur termuda di negara itu ketika ia terpilih menjadi gubernur Arkansas. Presiden AS yang terpilih pada tahun 1992 dan terpilih kembali pada tahun 1996, Clinton memberlakukan undang-undang termasuk Family and Medical Leave Act dan mengawasi dua istilah kemakmuran ekonomi. Clinton dimakzulkan oleh DPR pada tahun 1998 setelah pengungkapan perselingkuhannya dengan Monica Lewinsky tetapi dibebaskan oleh Senat pada tahun 1999. Sejak meninggalkan kantor, Clinton telah bekerja dengan Yayasan Clinton dan berkampanye untuk istrinya, Hillary Rodham Clinton, di pemilihan presiden 2008 dan 2016.

Bill Clinton dilantik sebagai presiden ke-42 Amerika Serikat pada Januari 1993, ketika dia berusia 46 tahun, menjadikannya presiden termuda ketiga hingga saat itu. Masa jabatan kedua Bill Clinton di Gedung Putih didominasi oleh skandal Monica Lewinsky. Presiden pada awalnya membantah, dan kemudian mengakui, bahwa ia memiliki hubungan seksual dengan Lewinsky, magang Gedung Putih.

Seorang jaksa penuntut yang ditunjuk panel, Kenneth Starr, mengungkap perselingkuhan setelah memperluas penyelidikan awal investasi Whitewater Clinton sebagai gubernur Arkansas. Pada tahun 1998, Starr menghasilkan laporan eksplisit dengan rincian cabul, yang dikenal sebagai Laporan Starr, yang menguraikan kasus impeachment.

Dua puluh tahun kemudian, gerakan #MeToo memicu pemeriksaan ulang saga Clinton-Lewinsky, dengan banyak mantan pendukung presiden sekarang mempertanyakan penanganan perselingkuhannya. Senator New York Kirsten Gillibrand mengatakan bahwa Clinton seharusnya mengundurkan diri, dan Lewinsky menulis bahwa hubungan mereka ditandai oleh “penyalahgunaan wewenang, jabatan, dan hak istimewa yang tidak pantas.” Namun, Clinton mengatakan kepada pewawancara pada Juni 2018 bahwa dia tidak akan menanggapi situasi dengan cara yang berbeda, dan bahwa dia merasa tidak perlu meminta maaf secara pribadi kepada mantan magangnya.

Bill Clinton dimakzulkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat tetapi bukan Senat, yang berarti bahwa ia tetap memegang jabatan melalui kedua masa jabatannya. Pada bulan Desember 1998, Dewan Perwakilan Rakyat yang didominasi oleh Partai Republik memilih untuk mendakwa presiden atas sumpah palsu dan menghalangi keadilan atas tindakannya dalam perselingkuhan Monica Lewinsky. Namun, pada Februari 1999, setelah persidangan lima minggu, Senat memilih untuk membebaskan Clinton dari kedua pasal pemakzulan.

Terlepas dari beberapa pencapaian penting pada tahun-tahun pertamanya sebagai presiden, termasuk Family and Medical Leave Act tahun 1993, penerapan kebijakan “Jangan Tanyakan Jangan Katakan” untuk personil militer LGBT dan ratifikasi Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara. (NAFTA), tahun-tahun pertama pemerintahan Clinton membuatnya rentan secara politik. Melalui satuan tugas yang dipimpin oleh Ibu Negara Hillary Clinton, Bill Clinton mendukung tindakan reformasi perawatan kesehatan besar-besaran yang dirancang untuk memberikan cakupan universal. RUU itu gagal bergerak melalui Kongres, dan menjadi bencana politik besar-besaran, yang menyebabkan Partai Republik mendapatkan kembali kendali atas kedua majelis Kongres pada tahun 1994.

Dalam kembalinya politik yang mengesankan, Presiden Clinton sekali lagi menganut kebijakan sentris dan retorika untuk mengembalikan popularitasnya sebelum pemilu 1996. Pada tahun 1994, ia menandatangani Kontrol Kejahatan Kekerasan dan Penegakan Hukum, sebuah undang-undang yang menambahkan 100.000 polisi dan melembagakan hukuman yang lebih keras untuk berbagai kejahatan. Pada tahun 1996, ia menandatangani undang-undang yang meningkatkan upah minimum nasional. Dia juga muncul positif dari perselisihan anggaran dengan House Republicans yang mengakibatkan sepasang pemerintah tutup pada tahun 1995, yang kedua berlangsung tiga minggu.

Prestasi terbesar Clinton dalam dua masa jabatannya sebagai presiden adalah memimpin negara menuju periode kemakmuran ekonomi yang kuat. Sementara Clinton berada di kantor, negara menikmati tingkat pengangguran terendah dalam beberapa dekade, serta lonjakan pendapatan rata-rata dan kenaikan tingkat kepemilikan rumah.

Prestasi kebijakan luar negeri Clinton termasuk memimpin penandatanganan Kesepakatan Oslo tahun 1993 antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina, di mana terjadi jabat tangan yang terkenal antara Yitzhak Rabin dan Yasser Arafat, menstabilkan Bosnia yang dilanda perang melalui Kesepakatan Perdamaian Dayton dan membantu mengakhiri Serbia pembersihan etnis Albania di Kosovo. Namun kegagalan misi militer Amerika di Somalia dan tidak adanya tindakan dalam menghadapi genosida di Rwanda, keduanya dari masa jabatan pertama Clinton, menonjol sebagai cacat besar pada catatan kebijakan luar negerinya.

Pada 1971, Bill Clinton bertemu dengan lulusan Wellesley College muda yang cerdas bernama Hillary Rodham, yang berbagi ambisi politiknya. Pasangan ini lulus dari Yale pada tahun 1973 dan menikah dua tahun kemudian pada tahun 1975. Mereka memiliki satu-satunya anak mereka, seorang putri bernama Chelsea, pada tahun 1980.

Pada 26 September 2014, Clinton menjadi kakek ketika putri Chelsea melahirkan Charlotte Clinton Mezvinsky. Cucu keduanya, Aidan Clinton Mezvinsky, lahir pada 18 Juni 2016, dan cucu ketiganya, Jasper Clinton Mezvinsky, lahir pada 22 Juli 2019.

Clinton bersekolah di Hot Springs High School, sebuah sekolah serba putih yang terpisah, di mana ia adalah seorang siswa bintang dan pemain saksofon bintang untuk band sekolah. Kepala Sekolah Hot Springs High, Johnnie Mae Mackey, memberikan penekanan khusus pada menghasilkan siswa yang dikhususkan untuk pelayanan publik, dan dia mengembangkan ikatan yang kuat dengan Clinton yang cerdas dan cenderung politis.

Bertemu dengan JFK
Pada akhir musim semi 1963, Clinton menghadiri Boys State, sebuah program Legiun Amerika yang dirancang untuk memperkenalkan siswa pada layanan pemerintah. Dia terpilih sebagai perwakilan Arkansas untuk Boys Nation di Washington, D.C., memberinya undangan untuk bertemu Presiden John F. Kennedy di White House Rose Garden. Sebuah foto dari Bill Clinton muda berjabat tangan dengan Presiden Kennedy telah menjadi gambar ikon yang melambangkan berlalunya tongkat estafet antara generasi kepemimpinan Demokrat modern. Pada perjalanan yang sama, Clinton bertemu dengan pahlawan politiknya yang lain, Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat J. William Fulbright.

Universitas Georgetown, Setelah lulus dari sekolah menengah pada tahun 1964, Clinton mendaftar di Universitas Georgetown untuk belajar hubungan internasional. Dia segera mendorong dirinya ke dalam politik universitas, melayani sebagai presiden kelas pertama dan kedua, meskipun dia kalah dalam pemilihan presiden organisasi siswa sebagai seorang junior. Calon politik itu juga mulai bekerja sebagai juru tulis untuk Komite Hubungan Luar Negeri di bawah Senator Fulbright, salah satu pengkritik paling vokal Kongres tentang Perang Vietnam. Clinton datang untuk berbagi pandangan Fulbright bahwa perang itu tidak bermoral dan bertentangan dengan kepentingan terbaik negara.

Sekolah Hukum dan Layanan Militer, Sebelum lulus dari Georgetown pada tahun 1968, Clinton memenangkan Beasiswa Rhodes yang sangat bergengsi untuk belajar selama dua tahun di Universitas Oxford. Namun, pada musim semi 1969, Clinton menerima draf pemberitahuan dan dipaksa untuk kembali ke Arkansas. Clinton menghindari dinas militer dengan mendaftar dalam program ROTC di University of Arkansas Law School, tetapi alih-alih menghadiri sekolah hukum yang jatuh, ia kembali ke Oxford (dan kemudian mengklaim ia memiliki izin untuk melakukannya).

Merasa bersalah atas keputusannya untuk menghindari wajib militer, Clinton menyerahkan kembali namanya ke dewan wajib militer, tetapi ia menerima nomor lotre yang cukup tinggi untuk memastikan bahwa ia tidak harus melayani di Vietnam. Clinton kembali ke AS pada tahun 1970 untuk diterima sebagai mahasiswa di Yale Law School.

Ringkasan

https://www.biography.com/us-president/bill-clinton